2 Jenis Gangguan Bipolar | Panduan Definitif

April 29, 2022

8 min read

Avatar photo
Author : United We Care
2 Jenis Gangguan Bipolar | Panduan Definitif

Salah satu serial TV politik modern paling populer, Homeland , dianggap sebagai penggambaran Bipolar Disorder yang sangat akurat. Dalam pertunjukan itu, Carrie Mathison adalah seorang agen CIA yang menggunakan keterampilan investigasinya untuk memerangi terorisme melalui spionase dan taktik cerdas. Faktanya, banyak yang mengira Claire Danes (aktris yang memerankan Mathison) sebenarnya menderita gangguan bipolar akibat aktingnya yang luar biasa. Meskipun demikian, acara itu berhasil menarik perhatian pemirsa dan semua orang terpikat. Bukan hanya Tanah Air, gangguan bipolar telah digambarkan cukup banyak dalam budaya pop modern. Hari ini, kita berbicara semua tentang gangguan bipolar, tanda & gejalanya dan cara mengobati berbagai jenisnya.

Gangguan Bipolar: Jenis, Tanda, Gejala dan Pengobatan

Gangguan bipolar adalah gangguan kesehatan mental yang ditandai dengan perubahan ekstrim dalam energi, suasana hati dan tingkat konsentrasi, yang menyebabkan ketidakmampuan untuk melakukan tugas sehari-hari secara efektif. Gangguan itu sebelumnya disebut penyakit manik-depresi atau manik depresi.

Jenis Gangguan Bipolar

Ada 2 jenis gangguan bipolar yang ditandai dengan perubahan suasana hati yang tiba-tiba dan periode tidak aktif: Gangguan Bipolar I dan Gangguan Bipolar II. Kisaran perubahan suasana hati ini adalah episode manik (perilaku mudah tersinggung atau sangat bersemangat), episode depresi (perilaku acuh tak acuh, sedih, dan depresi) dan episode hipomanik (periode manik dengan aktivitas dan durasi yang relatif lebih rendah). 2 jenis gangguan bipolar adalah:

Gangguan Bipolar I

Gangguan bipolar I didefinisikan oleh episode gejala manik yang parah selama minimal 7 hari. Gejala jenis ini parah dan memerlukan perhatian medis segera. Periode gejala depresi, disertai episode manik yang berlangsung selama 2 minggu berturut-turut, juga dapat dilihat selama periode ini.

Gangguan Bipolar II

Tipe ini didefinisikan oleh episode perilaku hipomanik dan depresi. Dengan Gangguan Bipolar II, perilaku seseorang berkisar dari tertinggi yang tidak menentu hingga depresi yang rendah, meskipun gejalanya tidak separah pada Gangguan Bipolar I.

Kadang-kadang, individu mungkin mengalami gejala gangguan bipolar yang berbeda yang tidak sesuai dengan kategori yang disebutkan di atas. Gejala-gejala ini sering dikelompokkan dalam gangguan bipolar yang tidak ditentukan. Biasanya, individu di awal masa dewasa atau remaja akhir didiagnosis dengan gangguan bipolar. Wanita hamil juga rentan terhadap gangguan bipolar dan, meskipun mungkin jarang terjadi, gejala-gejala ini telah diamati pada anak-anak juga.

Our Wellness Programs

Apa itu Gangguan Bipolar I?

Gangguan Bipolar I adalah yang pertama di antara 2 jenis gangguan bipolar. Ini didefinisikan oleh terjadinya satu atau lebih keadaan suasana hati yang sangat gembira, keadaan bersemangat, dan perubahan perilaku yang dramatis. Semua episode gangguan bipolar I tidak mengikuti pola yang ditetapkan. Ini adalah perilaku tidak menentu yang dapat berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa tahun. Seseorang mungkin merasa tertekan untuk waktu yang lama sebelum menjadi periang. Periode perilaku kutub ini dapat berlangsung berminggu-minggu, berbulan-bulan, atau dalam beberapa kasus, bahkan bertahun-tahun. Tingkat keparahan dan jangka waktu gejala bervariasi dari orang ke orang.

Looking for services related to this subject? Get in touch with these experts today!!

Experts

Gejala Gangguan Bipolar I

Seseorang yang menderita Bipolar I Disorder telah mengalami setidaknya satu episode manik dalam hidupnya. Episode manik ditandai dengan periode suasana hati yang meningkat, keadaan yang sangat bersemangat, dan perilaku yang mudah tersinggung. Paling sering daripada tidak, seseorang yang menderita gangguan bipolar I juga menderita periode depresi dan titik terendah yang ekstrem. Gejala yang paling umum adalah sebagai berikut.

1. Periode kebahagiaan, kegembiraan, dan kesenangan yang ekstrem

2. Perubahan suasana hati yang tiba-tiba dari kebahagiaan menjadi permusuhan

3. Bicara dan artikulasi tidak koheren

4. Gairah seks yang tinggi

5. Penyalahgunaan narkoba dan alkohol

6. Kebiasaan makan yang buruk dan kehilangan nafsu makan

7. Keputusan impulsif

8. Rencana yang tidak realistis dan besar

9. Peningkatan aktivitas dan kurang tidur

Penyebab Gangguan Bipolar I

Tidak ada penyebab pasti dari Gangguan Bipolar I; banyak faktor yang dapat berkontribusi pada timbulnya jenis gangguan ini. Berikut adalah beberapa faktor yang dapat berkontribusi pada asal-usul Bipolar I Disorder:

Genetika

Memiliki kerabat tingkat pertama yang didiagnosis dengan gangguan meningkatkan faktor risiko tertular penyakit.

Faktor Biologis

Adalah umum bagi seseorang yang menderita gangguan untuk memiliki anomali pada struktur otak. Anomali ini sering disebut-sebut menjadi alasan di balik perkembangan gangguan bipolar.

Faktor lingkungan

Faktor-faktor seperti stres ekstrem, penyakit fisik, kekerasan fisik, atau penyalahgunaan zat juga dapat memicu gangguan ini.

Pengobatan Gangguan Bipolar I

Seperti semua penyakit mental, Gangguan Bipolar dapat diobati dengan kombinasi pengobatan, terapi, dan perubahan gaya hidup. Namun, perawatan membantu dalam penahanan dan tidak menyembuhkan. Berikut adalah berbagai bentuk pengobatan Bipolar I Disorder:

Pengobatan

Stabilisator suasana hati tertentu dan anti-psikotik generasi kedua dapat diberikan oleh dokter untuk mengobati gangguan tersebut. Terapi tidur yang ditargetkan juga merupakan salah satu metode yang digunakan untuk mengobati Bipolar I Disorder.

Psikoterapi

Terapi bicara, di mana terapis mendidik pasien tentang cara mengelola gangguan, mengenali pola pikir dan menemukan mekanisme koping terbukti berguna dalam mengobati Gangguan Bipolar I.

Terapi Elektrokonvulsif

Proses stimulasi otak yang diberikan secara khusus pada kasus yang parah. Terapi ini aman dan dilakukan di bawah pengaruh anestesi.

Stimulasi Magnetik Transkranial

Proses yang relatif lebih baru yang menggunakan gelombang magnet untuk mengobati depresi berat.

Perubahan Gaya Hidup

Olahraga teratur, diet sehat, dan meditasi juga membantu memerangi gangguan bipolar.

Apa itu Gangguan Bipolar II?

Dengan perubahan suasana hati yang serupa, Gangguan Bipolar II hampir sama dengan Gangguan Bipolar I. Namun, ekstremnya agak moderat dibandingkan dengan Bipolar I Disorder. Episode suasana hati yang meningkat berkurang disebut episode hipomanik atau hipomania. Kebanyakan individu yang menderita gangguan ini mengalami periode depresi yang lebih lama dan lebih lama yang disebut Manic Depression.

Gejala Gangguan Bipolar II

Timbulnya gangguan bipolar II dimulai dengan gejala berikut:

1. Perasaan putus asa dan depresi

2. Kehilangan energi

3. Mengantuk dan kurang aktivitas

4. Insomnia

5. Kesedihan dan kegelisahan

6. Kelupaan

7. Bicara lambat atau tidak jelas

8. Berkurangnya gairah seks

9. Mengembangkan kebiasaan makan yang dapat menyebabkan anoreksia atau obesitas

10. Tangisan yang tak terkendali

11. Kecenderungan bunuh diri dan pikiran untuk menyakiti diri sendiri

12. Perasaan tidak berharga

13. Anhedonia atau ketidakmampuan untuk merasakan kesenangan

Episode depresi pada gangguan bipolar II kemudian dapat berkembang menjadi depresi klinis. Beberapa individu mungkin mengalami Gangguan Bipolar II dan depresi klinis dalam interval tertentu, sementara beberapa orang mengalami perasaan sedih yang berkepanjangan.

Penyebab Gangguan Bipolar II

Pemicu gangguan bipolar II sama dengan pemicu gangguan bipolar I. Namun, mereka belum terbukti secara pasti. Beberapa penyebab Gangguan Bipolar II adalah:

Kerusakan otak

Kemungkinan kerusakan, baik itu psikologis atau fisik, pada akhirnya dapat menyebabkan perkembangan Bipolar II Disorder.

Genetika

Riwayat keluarga dengan gangguan ini meningkatkan faktor risiko berlipat ganda. Meskipun transfer genetik gangguan bipolar masih dalam penelitian, telah diamati dalam banyak kasus.

Faktor lingkungan

Riwayat pelecehan, trauma, kecemasan atau stres yang berlebihan dapat meningkatkan risiko gangguan bipolar II.

Pengobatan Gangguan Bipolar II

Seperti Gangguan Bipolar I, Gangguan Bipolar II tidak memiliki pengobatan khusus. Dokter biasanya merekomendasikan antidepresan, penstabil suasana hati dan antipsikotik kepada pasien untuk membantu mengatasi gejala yang berhubungan dengan penyakit. Perawatan populer lainnya adalah psikoterapi, di mana seorang terapis membantu pasien mengenali berbagai gejala dan cara mengelolanya.

Apa itu Gangguan Siklotimik?

Cyclothymic Disorder adalah gangguan mental yang ditandai dengan perubahan suasana hati yang tiba-tiba, dari yang sangat tinggi hingga yang sangat rendah. Meskipun mirip dengan Bipolar Disorder, gejala pada kasus Cyclothymic Disorder tidak terlalu ekstrim. Umumnya, orang dengan gangguan ini tidak mencari bantuan medis karena gejalanya tidak ekstrem. Hal ini menyebabkan banyak kasus yang tidak terdiagnosis dari jenis gangguan tertentu.

Orang yang menderita gangguan ini berisiko sangat tinggi terkena Gangguan Bipolar. Meskipun pria dan wanita menderita penyakit ini, persentase wanita yang mengalami gangguan ini lebih tinggi.

Gejala Gangguan Cyclothymic

Cyclothymic Disorder menyebabkan serangan singkat dari perubahan suasana hati, mulai dari rendah hingga sangat tinggi, juga disebut hipomania. Karena periode suasana hati yang rendah tidak berlangsung lama dan tidak parah, gangguan ini sering tidak diperhatikan. Ini juga, dengan demikian, tidak memenuhi syarat sebagai depresi klinis atau gangguan bipolar. Gejala umum Gangguan Cyclothymic adalah:

1. Perubahan suasana hati yang sering diikuti oleh periode kebahagiaan yang ekstrem

2. Perasaan malas atau lesu

3. Kehilangan minat dalam aktivitas sehari-hari

4. Kelupaan

Penyebab Gangguan Cyclothymic

Pemicu untuk Cyclothymic Disorder belum diketahui. Saat ini, para peneliti sedang bekerja untuk mencari tahu penyebab di balik penyakit tersebut. Genetika, stres, trauma, pelecehan fisik dan mental adalah penyebab paling mungkin dari jenis gangguan ini.

Pengobatan Gangguan Cyclothymic

Orang yang menderita Gangguan Cyclothymic sering tidak terdiagnosis, yang dapat menyebabkan masalah kesehatan mental yang kompleks. Perawatan dan pencegahan dini membantu orang tersebut untuk pulih lebih cepat. Perawatan yang paling umum tersedia adalah:

Pengobatan

Dokter sering merekomendasikan obat-obatan seperti antidepresan, obat anti-epilepsi, dan penstabil suasana hati untuk mengobati kondisi ini.

Psikoterapi

Terapi seperti ‘terapi bicara’ direkomendasikan untuk mengobati gangguan ini.

Apakah Psikoterapi adalah Pengobatan Terbaik untuk Gangguan Bipolar?

Selain pengobatan, Psikoterapi (terutama terapi bicara) adalah pengobatan yang bagus untuk gangguan bipolar jangka panjang. Seorang psikoterapis dilatih untuk tidak hanya mendiagnosis gangguan, tetapi juga memotivasi pasien untuk memanfaatkan pengobatan. Orang dengan gangguan bipolar mungkin tidak merasa ada yang salah dengan diri mereka, meskipun teman dekat dan keluarga mereka mungkin mengenali perubahan mendadak akibat timbulnya gangguan tersebut. Kurangnya perawatan yang tepat dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang bagi pasien.

Hidup dengan gangguan bipolar sulit bagi individu dan kerabat mereka. Meskipun orang yang menderita gangguan ini harus menjalani perawatan seumur hidup mereka dan dukungan terus-menerus dari keluarga dan teman dapat melakukan keajaiban. Sangat penting untuk menjalani gaya hidup sehat, menjauhi alkohol dan obat-obatan, dan tentu saja, menerapkan pola olahraga dan meditasi yang sehat.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority