Kurang Tidur: 7 Krisis Kesehatan Tersembunyi Dan Cara Mengembalikan Tidur Anda

April 26, 2024

9 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Kurang Tidur: 7 Krisis Kesehatan Tersembunyi Dan Cara Mengembalikan Tidur Anda

Perkenalan

Apakah Anda cukup tidur? Berapa lama waktu yang Anda butuhkan untuk akhirnya tertidur? Apakah Anda merasa istirahat sepanjang hari? Jika tidak, Anda mungkin menghadapi ‘kurang tidur’. Tidur yang cukup penting agar Anda dapat berfungsi pada kapasitas tertinggi Anda. Sekarang, ketika Anda tidak dapat tidur karena orang lain, Anda memilih untuk tidak tidur, atau Anda tidak dapat tidur, tubuh dan pikiran Anda akan terkena dampaknya. Kurang tidur ini dapat menyebabkan masalah pada kesejahteraan fisik, mental, dan emosional Anda.

“Kurang tidur, tampaknya, dapat memberikan dampak yang sama buruknya!” -AD Aliwat [1]

Apa itu Kurang Tidur?

Kurang tidur adalah ketika Anda terus-menerus gagal mendapatkan tidur yang cukup, baik karena pilihan atau karena faktor eksternal. Beberapa faktor eksternal yang umum terjadi adalah tuntutan pekerjaan seperti bekerja 15 jam sehari, kondisi medis seperti depresi dan kanker, atau gangguan tidur seperti insomnia.

Alasan mengapa kita membutuhkan tidur adalah ketika kita tidur, tubuh dan pikiran kita pulih dan memulihkan dirinya sendiri serta membantu mengatasi segala masalah fisik, emosional, dan mental. Ketika kita tidak mendapatkan tidur yang cukup, karena tubuh dan otak kita tidak dapat pulih dan pulih sepenuhnya, kita dapat menghadapi berbagai akibat negatif. Anda mungkin mengalami kantuk di siang hari, tidak dapat mengingat detail penting tertentu, perubahan suasana hati, dan penyakit fisik seperti demam, infeksi, dll. Jadi, Anda perlu belajar bagaimana memprioritaskan tidur untuk memastikan Anda mampu mempertahankan tidur. pikiran dan tubuh yang sehat [2].

Baca lebih lanjut tentang- ADHD dan Masalah Tidur

Apa Penyebab Kurang Tidur?

Meskipun Anda mungkin merasa kurang tidur secara acak, ada berbagai penyebab mendasar di balik hal tersebut [3]:

Penyebab Kurang Tidur

  1. Pilihan Gaya Hidup: Saya dulu bangga menjadi ‘burung hantu malam’. Saya lebih suka belajar dan bekerja pada malam hari karena saya menyukai lingkungan yang tenang. Pilihan yang saya buat ini mulai membuat saya merasa semakin lelah dan kurang tidur setiap hari. Tubuh kita bekerja berdasarkan siklus matahari, artinya saat matahari terbenam, kita perlu mengurangi energi agar bisa tidur nyenyak. Namun, dengan pilihan yang kubuat, aku mulai tidur sesuai siklus bulan, artinya saat bulan terbenam, itulah saat aku tidur.
  2. Jadwal Kerja: Saya punya banyak teman yang bekerja berdasarkan shift. Shift pagi dua kali seminggu, shift malam dua kali seminggu, dan shift siang dua kali seminggu. Jam kerja yang tidak teratur dan tekanan dari para senior di tempat kerja membuat mereka tidak mendapatkan cukup tidur. Akibatnya, mereka mengantuk dan kesal sepanjang waktu.
  3. Gangguan Tidur: Banyak orang juga mengalami gangguan terkait tidur. Ini termasuk gangguan seperti insomnia, dimana Anda tidak bisa tidur sama sekali; sleep apnea, saat pernapasan Anda berhenti dan mulai; dll. Gangguan ini menyebabkan Anda merasa lelah karena kurang tidur.
  4. Faktor Lingkungan: Jika Anda tidak bisa mendapatkan cukup tidur, tanyakan pada diri Anda apakah lingkungan sekitar Anda nyaman saat Anda tidur. Periksa kebisingan, cahaya, dan suhu. Idealnya, tidak boleh ada kebisingan atau cahaya saat Anda tidur. Suhunya juga harus sejuk dan nyaman. Perlengkapan tempat tidur juga memberikan perbedaan besar, jadi pastikan kasur Anda bersih dan nyaman. Memeriksa faktor-faktor ini dapat meningkatkan kualitas tidur Anda dan jumlah jam yang Anda dapatkan.
  5. Kebiasaan Pribadi: Apakah Anda seorang pecinta kopi? Dua cangkir kopi secara umum mungkin bermanfaat bagi Anda, tetapi jika Anda meminum secangkir kopi sebelum tidur, pastikan untuk tetap terjaga selama berjam-jam. Faktanya, merokok, minum alkohol, dan berolahraga sebelum tidur dapat menyebabkan masalah saat terjatuh dan menjaga kualitas tidur.
  6. Stres dan Kecemasan: Saat Anda hendak tidur, apakah pikiran Anda melayang sejauh satu mil per jam? Pikiran yang berpacu ini bisa jadi akibat stres dan kecemasan serta membuat Anda tidak bisa bersantai sebelum tidur.
  7. Kondisi Medis: Jika Anda memiliki masalah medis, seperti nyeri kronis, gangguan pernapasan, masalah terkait saraf, dll., maka tidur Anda dapat terganggu. Anda mungkin menghadapi kesulitan untuk tertidur atau kesulitan untuk tetap tertidur. Apa pun yang terjadi, Anda mungkin merasa belum mendapatkan istirahat yang cukup meskipun Anda berada di tempat tidur selama 7-8 jam.
  8. Penggunaan Teknologi: Dunia teknologi membuat kita ketagihan tidak hanya sepanjang hari tetapi juga sebelum tidur. Saya biasa tetap terjaga, menelusuri media sosial tanpa tujuan sebelum tidur. Yang tidak saya sadari adalah ponsel, laptop, dll memancarkan cahaya biru yang mengganggu tidur kita.

Apa Gejala Kurang Tidur?

Saat saya mengalami kurang tidur, salah satu faktor utama yang saya perhatikan adalah saya terbangun dengan perasaan lelah meskipun saya tidur selama 7-8 jam setiap malam. Namun, Anda dapat melihat gejala kurang tidur lainnya [4]:

  1. Anda merasa mengantuk di siang hari.
  2. Saat mengemudi, Anda cukup sering tertidur/
  3. Anda kesulitan mengingat informasi.
  4. Anda kesulitan berkonsentrasi untuk waktu yang lama.
  5. Anda meluangkan waktu untuk menyelesaikan masalah sekarang.
  6. Anda mudah tersinggung dan marah.
  7. Anda merasakan peningkatan gejala stres, kecemasan, atau depresi.
  8. Anda cukup sering jatuh sakit. Demam, pilek, batuk, dan lain-lain, sudah menjadi hal yang lumrah bagi Anda.
  9. Berat badan Anda mulai bertambah.
  10. Anda cepat lapar dan mendambakan hidangan berkalori tinggi.
  11. Anda merasa sulit melakukan aktivitas fisik dan sering tersandung.

Jika Anda menghadapi salah satu gejala ini, inilah saatnya mencari tahu apa yang dapat Anda lakukan untuk mengatur tidur Anda.

Apa Dampak Kurang Tidur?

Mari kita pelajari lebih dalam dan pahami bagaimana setiap gejala dapat memengaruhi Anda [5]:

Dampak Kurang Tidur

  1. Kinerja Kognitif: Jika Anda menghadapi masalah dalam ingatan dan tetap fokus pada sesuatu, selain kesulitan dalam mengambil keputusan dan menyelesaikan masalah, Anda mungkin kurang tidur. Masalah-masalah ini dapat menghentikan Anda mempelajari hal-hal baru dalam hidup. Ketika kita berhenti belajar, prestasi akademis dan profesional kita juga mulai menurun.
  2. Kesejahteraan Emosional: Salah satu gejala kurang tidur adalah Anda mudah tersinggung dan marah. Gejala-gejala ini dapat menyebabkan kesejahteraan emosional Anda terganggu. Anda mungkin memiliki masalah dalam mengendalikan emosi. Anda mungkin marah atau kesal pada orang lain jika tidak perlu. Akibatnya, Anda mungkin lebih rentan mengalami masalah kesehatan mental seperti kecemasan dan depresi.
  3. Kesehatan Fisik: Karena kurang tidur, karena Anda cepat kesal dan marah, Anda lebih mungkin terserang penyakit seperti hipertensi. Selain itu, karena Anda cenderung makan berlebihan, Anda mungkin mengalami obesitas dan masalah terkait seperti diabetes dan masalah jantung.
  4. Kecelakaan dan Kesalahan: Kurang tidur bisa membuat Anda mengantuk saat duduk diam. Saat mengemudi, karena tidak melakukan apa pun, kita lebih rentan merasa mengantuk. Kecenderungan ini bisa membuat Anda lebih rentan terhadap kecelakaan atau membuat kesalahan dalam penilaian. Anda mungkin harus membayar mahal karena kurang tidur. Ambil tindakan pencegahan.
  5. Performa dan Produktivitas: Saat kurang tidur, Anda menjadi kurang waspada terhadap detail dan membuat lebih banyak kesalahan. Di pekerjaan Anda, Anda mungkin harus membayar mahal karena kinerja dan produktivitas Anda dapat terganggu. Di rumah, Anda mungkin malas memenuhi tanggung jawab Anda.
  6. Ketidakseimbangan Hormon: Jika Anda seorang wanita yang mengalami kurang tidur, Anda bisa terkena penyakit hormonal seperti PCOD. Sebagai laki-laki, jumlah dan kualitas sperma Anda bisa terganggu. Selain itu, ketidakseimbangan hormon dapat menyebabkan peningkatan nafsu makan dan masalah metabolisme lainnya seperti sindrom iritasi usus besar.
  7. Gangguan Fungsi Kekebalan Tubuh: Kurang tidur melemahkan sistem kekebalan tubuh. Artinya, Anda lebih rentan terhadap infeksi dan penyakit. Anda mungkin terkena infeksi perut atau demam secara tidak sengaja atau sering masuk angin.

Apa saja Pilihan Perawatan untuk Kurang Tidur?

Izinkan saya menjelaskannya sebelum Anda mulai merasa sebaliknya – Kurang tidur dapat disembuhkan. Ada beberapa langkah tertentu yang dapat Anda ambil untuk hal yang sama [6]:

  1. Praktik Kebersihan Tidur: Anda bisa memulai dengan menerapkan kebiasaan kebersihan tidur yang baik. Kebiasaan tersebut antara lain menjaga jadwal tidur yang konsisten dan menciptakan lingkungan tidur yang nyaman. Selain itu, Anda perlu mengurangi konsumsi kopi dan olahraga berat sebelum tidur. Cobalah untuk bersantai selama 30 menit sebelum tidur.
  2. Terapi Psikologis: Seorang psikolog dapat membawa Anda melalui intervensi terapeutik tertentu seperti CBT dan Hipnoterapi. Terapi ini benar-benar dapat membantu Anda mengatasi penyebab mendasar mengapa Anda tidak bisa tertidur atau tertidur. Seiring waktu, Anda akan menyadari bahwa kualitas tidur dan gejala lainnya menurun.
  3. Intervensi Medis: Beberapa spesialis tidur mungkin meresepkan obat-obatan tertentu yang dapat membantu Anda tidur. Obat-obatan ini harus dikonsumsi di bawah pengawasan medis dan hanya dalam dosis yang dianjurkan untuk jangka waktu singkat. Jangan mengkonsumsi pil apapun tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat-obatan ini dapat menimbulkan efek buruk, jadi harap berhati-hati. Dokter Anda bahkan dapat merekomendasikan perangkat tertentu untuk membantu Anda bernapas lebih baik saat tidur.
  4. Teknik Manajemen Stres: Saat saya menghadapi masalah tidur, saya biasa mempraktikkan teknik yang membantu saya mengurangi tingkat stres. Saya biasa berlatih latihan relaksasi dan pengendalian napas. Saya juga menambahkan latihan pose yoga untuk tidur dan meditasi sebelum tidur. Kadang-kadang, saya bahkan memutar musik untuk tidur. Teknik-teknik ini membantu saya tidur dengan mudah. Seiring waktu, saya mulai melihat hasil yang luar biasa. Pelajari lebih lanjut, silakan baca- Depresi pascapersalinan

Kesimpulan

Tidur penting bagi semua makhluk hidup. Ini membantu kita memulihkan dan mengatur ulang segala sesuatu di tubuh dan pikiran kita. Namun, kurang tidur dapat berdampak drastis pada seluruh hidup Anda. Anda bisa menghadapi penyakit, perubahan suasana hati, dan bahkan penambahan berat badan karena kurang tidur. Hal ini dapat memengaruhi pekerjaan dan hubungan Anda. Cobalah untuk rileks sebelum tidur, lakukan rutinitas, dan bawa bantuan ke mana pun Anda membutuhkannya.

Jika Anda menghadapi kurang tidur, hubungi konselor ahli kami atau jelajahi lebih banyak konten di aplikasi dan Situs Web United We Care ! Di United We Care, tim ahli kesehatan dan kesehatan mental akan memandu Anda dengan metode terbaik untuk kesejahteraan Anda. Selain itu, Anda dapat mengikuti Program Kesehatan Tidur dan Program Kesehatan Tingkat Lanjut untuk Gangguan Tidur di United We Care.

Referensi

[1] “Kutipan In Limbo oleh AD Aliwat (halaman 5 dari 24),” Kutipan In Limbo oleh AD Aliwat (halaman 5 dari 24) . https://www.goodreads.com/work/quotes/88160386-in-limbo?page=5 [2] A. Bandyopadhyay dan NL Sigua, “Apa Itu Kurang Tidur?,” American Journal of Respiratory and Critical Care Medicine , jilid. 199, tidak. 6, hal. P11–P12, Maret 2019, doi: 10.1164/rccm.1996p11. [3 ] BS McEwen dan IN Karatsoreos, “Kurang Tidur dan Gangguan Sirkadian Stres, Allostasis, dan Beban Allostatik,” Klinik Pengobatan Tidur , vol. 17, tidak. 2, hlm. 253–262, Juni 2022, doi: 10.1016/j.jsmc.2022.03.005. [4] “Kurang tidur,” Kurang tidur – Saluran Kesehatan yang Lebih Baik . http://www.betterhealth.vic.gov.au/health/conditionsandtreatments/sleep-deprivation [5] ET Kahn-Greene, DB Killgore, GH Kamimori, TJ Balkin, dan WDS Killgore, “Efek kurang tidur pada gejala psikopatologi pada orang dewasa yang sehat,” Sleep Medicine , vol. 8, tidak. 3, hal. 215–221, April 2007, doi: 10.1016/j.sleep.2006.08.007. [6] “Insomnia – Diagnosis dan pengobatan – Mayo Clinic,” Insomnia – Diagnosis dan pengobatan – Mayo Clinic , 15 Oktober 2016. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/insomnia/diagnosis-treatment/drc -20355173

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority