Kebenaran Mengejutkan Tentang Mimpi Buruk

Juni 12, 2023

6 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Kebenaran Mengejutkan Tentang Mimpi Buruk

Perkenalan

Selama tidur, pikiran terlibat dalam mimpi yang kompleks dan penuh teka-teki. Meskipun mimpi dapat membangkitkan kegembiraan dan kebahagiaan, mimpi juga dapat berubah menjadi gelap, menanamkan rasa takut dan kesusahan serta mengganggu tidur. Ketika mimpi yang sangat menyusahkan membangunkan kita, itu dikenal sebagai mimpi buruk. Meskipun mimpi buruk sesekali adalah hal biasa, beberapa orang sering mengalaminya, memengaruhi tidur dan kehidupan sehari-hari mereka. Memahami perbedaan antara mimpi buruk, mimpi buruk, dan gangguan mimpi buruk sangat penting dalam mengidentifikasi penyebab mimpi buruk, mencari pengobatan yang sesuai, dan meningkatkan kualitas tidur secara keseluruhan.

Apa itu Mimpi Buruk?

Mimpi buruk adalah mimpi yang intens dan menyusahkan yang membangkitkan perasaan takut, teror, atau kecemasan yang kuat. Mereka biasanya terjadi selama tahap tidur rapid eye movement (REM), ketika mimpi paling jelas dan imersif. Mimpi-mimpi ini sering melibatkan situasi yang mengancam atau berbahaya, seperti dikejar, diserang, atau dijebak.

Saat mengalami mimpi buruk, emosi dan sensasi bisa terasa sangat nyata, menyebabkan seseorang terbangun dengan tiba-tiba. Saat terbangun, seseorang mungkin merasakan rasa tidak nyaman, takut, atau tidak nyaman yang masih ada. Mimpi buruk dapat mengganggu pola tidur, menyebabkan kurang tidur dan kelelahan di siang hari.

Meskipun mimpi buruk sesekali adalah bagian normal dari tidur, mimpi buruk yang sering atau berulang dapat mengindikasikan masalah mendasar. Berbagai faktor, termasuk stres, trauma, kecemasan, pengobatan, dan gangguan tidur, dapat memicunya.

Apa saja jenis Mimpi Buruk?

Terutama ada tiga jenis mimpi buruk.[3]

Apa saja jenis Mimpi Buruk?

Mimpi Buruk Idiopatik: Mimpi buruk idiopatik adalah mimpi yang terjadi tanpa penyebab atau trauma yang diketahui. Mereka dapat membangkitkan skenario yang meresahkan dan ketakutan atau kebingungan. Mengelolanya melibatkan teknik relaksasi dan menangani faktor-faktor yang mendasarinya. Mimpi Buruk Berulang: Mimpi buruk berulang melibatkan tema atau skenario mimpi berulang. Mereka berasal dari trauma yang belum terselesaikan atau tekanan psikologis. Perawatan mungkin termasuk terapi untuk mengatasi penyebab yang mendasari dan mengurangi frekuensinya. Mimpi Buruk Pasca-Trauma : Mimpi buruk pasca-trauma adalah mimpi yang jelas dan menyedihkan setelah peristiwa traumatis. Mereka berhubungan langsung dengan trauma dan dapat memperburuk gejala PTSD. Perawatan melibatkan terapi dan pengobatan untuk mengatasi trauma dan menyediakan mekanisme koping. Memahami dan mengatasi mimpi buruk idiopatik, berulang, dan pasca-trauma sangat penting untuk mengelola gangguan tidur dan meningkatkan kesejahteraan secara keseluruhan.

Gejala Mimpi Buruk

Mimpi buruk dapat muncul dengan berbagai gejala, termasuk [1]:

  1. Pemimpi mengalami ketakutan atau kecemasan yang intens selama mimpinya.
  2. Berkeringat berlebihan atau mengalami peningkatan detak jantung saat bangun tidur.
  3. Kesulitan untuk kembali tidur setelah episode mimpi buruk.
  4. Ingatan yang jelas tentang mimpi itu, termasuk emosi dan detail tertentu.
  5. Pola tidur terganggu, dengan sering terbangun di malam hari.
  6. Merasa lelah secara fisik dan emosional karena tidur yang terganggu.
  7. Perasaan gelisah, takut, atau tertekan setelah bangun tidur.
  8. Menghindari situasi atau aktivitas yang berkaitan dengan isi mimpi buruk.
  9. Perubahan suasana hati, seperti lekas marah, sedih, atau kecemasan yang meningkat.
  10. Gangguan fungsi sehari-hari dan kesejahteraan secara keseluruhan.

Meskipun mimpi buruk sesekali dianggap normal, jika frekuensi atau intensitas mimpi buruk mulai memengaruhi kehidupan sehari-hari, disarankan mencari bantuan profesional untuk evaluasi dan dukungan.

Penyebab Mimpi Buruk

Penyebab mimpi buruk dapat bervariasi dari orang ke orang, tetapi beberapa faktor umum yang dapat menyebabkan terjadinya mimpi buruk antara lain[2]:

Penyebab Mimpi Buruk

  1. Stres dan kecemasan : Tingkat stres atau kecemasan yang tinggi dalam kehidupan sehari-hari dapat meningkatkan kemungkinan mengalami mimpi buruk saat tidur.
  2. Pengalaman traumatis : Mimpi buruk dapat disebabkan oleh pengalaman traumatis di masa lalu, termasuk kecelakaan, pelecehan, atau menyaksikan peristiwa yang menyusahkan, saat pikiran memproses dan berupaya mengatasi dampak emosional.
  3. Obat-obatan dan zat-zat : Obat-obatan tertentu, seperti antidepresan atau obat-obatan yang memengaruhi sistem saraf pusat, dapat mengganggu pola tidur dan menyebabkan mimpi buruk.
  4. Gangguan tidur: Kondisi seperti sleep apnea, insomnia, atau sindrom kaki gelisah dapat mengganggu siklus tidur dan menyebabkan mimpi buruk.
  5. Pola tidur yang terganggu [4] : Jadwal tidur yang tidak teratur, kurang tidur, atau sering terbangun di malam hari dapat mengganggu siklus tidur normal dan meningkatkan terjadinya mimpi buruk.
  6. Kondisi kesehatan mental : Kecemasan, depresi, atau gangguan stres pasca-trauma (PTSD) dapat dikaitkan dengan mimpi buruk yang lebih sering.
  7. Faktor lingkungan : Faktor eksternal seperti suhu ekstrem, kebisingan, atau lingkungan tidur yang tidak nyaman dapat mengganggu tidur dan menyebabkan mimpi buruk.

Penting untuk diingat bahwa pengalaman setiap orang itu unik, dan faktor individu mungkin memainkan peran penting dalam menyebabkan mimpi buruk. Jika mimpi buruk terus berlanjut atau secara signifikan memengaruhi kesejahteraan Anda, konsultasikan dengan profesional kesehatan untuk mengeksplorasi penyebab yang mendasari dan pilihan pengobatan potensial.

Bagaimana Mencegah Mimpi Buruk?

Mimpi buruk bisa menyusahkan dan mengganggu tidur kita, membuat kita merasa cemas, gelisah, dan bahkan takut tidur. Namun, ada beberapa langkah yang dapat kami ambil untuk membantu mencegah mimpi buruk dan meningkatkan kualitas tidur[5]:

Cara Mencegah Mimpi Buruk

  1. Patuhi jadwal tidur yang konsisten:  Menetapkan rutinitas tidur yang teratur dapat meningkatkan pola tidur yang lebih baik dan mengurangi kemungkinan mimpi buruk.
  2. Latih teknik relaksasi : Lakukan aktivitas yang menenangkan sebelum tidur, seperti membaca buku, mendengarkan musik yang menenangkan, atau mandi air hangat untuk membantu menenangkan pikiran dan tubuh Anda.
  3. Mengelola tingkat stres:  Temukan metode koping yang sehat, seperti berolahraga secara teratur, berlatih mindfulness atau meditasi, atau membuat jurnal pikiran dan perasaan Anda.
  4. Ciptakan lingkungan tidur yang damai : Pastikan kamar tidur Anda nyaman, tenang, dan bebas dari gangguan untuk meningkatkan tidur yang lebih nyenyak.
  5. Hindari zat perangsang : Batasi atau hindari konsumsi kafein, alkohol, dan makanan berat sebelum tidur, karena dapat mengganggu tidur Anda dan berpotensi memicu mimpi buruk.
  6. Cari bantuan profesional jika diperlukan:  Jika mimpi buruk terus berlanjut atau memengaruhi kualitas hidup Anda secara signifikan, pertimbangkan untuk menghubungi profesional kesehatan atau terapis yang berspesialisasi dalam gangguan tidur atau terapi mimpi.
  7. Tinjau obat-obatan:  Jika Anda menduga bahwa obat-obatan tertentu dapat menyebabkan mimpi buruk, diskusikan kekhawatiran Anda dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mencari kemungkinan alternatif atau penyesuaian.

Kesimpulan

Mimpi buruk dapat mengganggu dan mengganggu tidur kita, menyebabkan kesusahan dan memengaruhi kesehatan kita secara keseluruhan. Memahami penyebab dan pemicu mimpi buruk dapat membantu kita mencegahnya. Menerapkan kebiasaan tidur yang sehat, mengelola stres, menciptakan rutinitas waktu tidur yang menenangkan, dan mencari bantuan profesional sangatlah penting.

Program Kesehatan Tidur aplikasi UWC menyediakan sumber daya untuk mengelola mimpi buruk, meningkatkan kualitas tidur, dan meningkatkan kesejahteraan secara keseluruhan. Dengan fitur khusus dan panduan ahli, individu dapat menemukan kelegaan dari efek buruk mimpi buruk dan mencapai kesehatan tidur yang lebih baik.

Referensi

[1] “Gangguan mimpi buruk,” Mayo Clinic , 05-Jun-2021. [On line]. Tersedia: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/nightmare-disorder/symptoms-causes/syc-20353515. [Diakses: 18-Mei-2023].

[2] M. Schredl, “Nightmare disorder,” dalam The Parasomnias and Other Sleep-Related Movement Disorders , MJ Thorpy dan G. Plazzi, Eds. Cambridge: Cambridge University Press, 2001, hlm. 153–160.

[3] E. Suni, “Nightmares,” Sleep Foundation , 09-Okt-2020. [On line]. Tersedia: https://www.sleepfoundation.org/nightmares. [Diakses: 18-Mei-2023].

[4] “Mimpi buruk dan otak,” Harvard.edu . [On line]. Tersedia: https://hms.harvard.edu/news-events/publications-archive/brain/nightmares-brain. [Diakses: 18-Mei-2023].

[5] A. Pietrangelo, “Nightmares,” Healthline , 17-Jul-2012. [On line]. Tersedia: https://www.healthline.com/health/nightmares. [Diakses: 18-Mei-2023].

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority