Putus Cinta: 5 Tips Penting Untuk Menyembuhkan dan Move On Setelah Putus Cinta

April 3, 2024

8 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Clinically approved by : Dr.Vasudha
Putus Cinta: 5 Tips Penting Untuk Menyembuhkan dan Move On Setelah Putus Cinta

Perkenalan

Hampir setiap artis pernah menangkap kepedihan akibat putus cinta. Ini adalah salah satu pengalaman tersulit dan menantang secara emosional untuk dilalui. Meninggalkan sesuatu yang membawa kedamaian dan cinta memang sulit, meskipun Anda mungkin menyadari bahwa hal itu tidak berkelanjutan. Saat Anda putus, segudang emosi datang. Anda mulai tersesat, terluka, dan bingung tentang masa depan Anda. Namun, penyembuhan dan move on setelah putus cinta dapat dilakukan dengan waktu, refleksi diri, dan strategi penanggulangan yang tepat. Kami telah menyusun artikel ini untuk membantu Anda dalam hal ini.

Apa Artinya Putus?

Dalam istilah yang sangat terpisah dan teknis, perpisahan pada dasarnya adalah akhir dari hubungan romantis antara dua individu. Ini melibatkan penghentian komitmen emosional, fisik, dan seringkali hukum yang dibuat selama hubungan [1]. Terlepas dari sifat hubungan, perpisahan menandakan berakhirnya ikatan emosional yang signifikan.

Kebanyakan orang berharap putus cinta akan membawa gangguan emosional yang signifikan. Namun, bukti anekdot dan penelitian menunjukkan bahwa rasa sakit yang dialami berbeda-beda pada setiap orang. Rasa sakitnya bergantung pada seberapa besar komitmen yang ada dan seberapa dekat anggota hubungan itu. Dalam sebuah penelitian, Robak dan Weitzman meneliti hal ini. Mereka menemukan bahwa orang-orang mengalami lebih banyak tekanan ketika tingkat keintiman mereka tinggi dan ketika mereka benar-benar mempertimbangkan kemungkinan untuk menikah. [2]. Dalam penelitian lain, Sprecher dan rekannya menemukan bahwa hubungan dengan tingkat komitmen, kepuasan, dan durasi yang lebih tinggi cenderung menghasilkan tekanan yang lebih signifikan saat putus cinta [3].

Baca selengkapnya- Tidak bisa berhenti memikirkannya

Apa Penyebab Umum Putusnya Cinta?

Alasan putusnya hubungan bergantung pada orang-orang dan dinamika orang-orang dalam hubungan tersebut. Jadi, meskipun tidak ada yang bisa memberikan gambaran tentang perpisahan, ada beberapa penyebab umum. Ini termasuk [4] [5]:

Apa Penyebab Umum Putusnya Cinta?

  • Ketidakcocokan: Ketidakcocokan muncul ketika pasangan menghargai hal yang berbeda. Misalnya, bagi Anda, ruang Anda mungkin penting, namun bagi pasangan Anda, itu mungkin merupakan tanda jarak. Ketika pasangan tidak cocok dalam beberapa bidang dan keyakinan utama dalam hidup mereka, maka sering terjadi perselisihan dan pertengkaran. Akhirnya, mereka kelelahan dan hubungan pun berakhir.
  • Pelanggaran Kepercayaan: Tidak ada hubungan yang bisa berjalan jika tidak ada kepercayaan di dalamnya. Terkadang, salah satu pasangan merusak kepercayaan ketika mereka berbohong atau berbuat curang, dan hal itu menghancurkan inti hubungan. Membangun kembali kepercayaan menjadi sebuah tantangan, karena pasangan yang terluka mungkin bergumul dengan perasaan terluka, tidak aman, dan takut akan pengkhianatan di masa depan.
  • Tuntutan yang Bersaing di Bidang Kehidupan Lain: Hubungan membutuhkan waktu, tenaga, dan energi emosional. Terkadang, satu atau lebih pasangan mungkin memiliki area lain dalam hidupnya yang menghabiskan sebagian besar ruang. Misalnya, karier seseorang mungkin mengharuskan mereka menghabiskan seluruh waktunya di tempat kerja, atau keluarga seseorang mungkin memerlukan banyak usaha. Jika ini terjadi, pasangan cenderung mengabaikan hubungan dan ikatan mereka semakin lemah. 
  • Komunikasi dan Resolusi Konflik yang Buruk: Tidak ada yang bisa meremehkan pentingnya komunikasi dalam jenis hubungan apa pun, tetapi untuk hubungan romantis, ini adalah perekat utamanya. Ketika pasangan tidak mampu mendengarkan orang lain atau mengungkapkan perasaan mereka secara nyata, hal ini akan menimbulkan kesalahpahaman dan konflik.
  • Kurangnya Keintiman: Keintiman lebih dari sekedar kedekatan fisik dan seksual. Keintiman bersifat emosional dan berarti berbagi pikiran, perasaan, dan pengalaman satu sama lain. Keintiman fisik dan seksual penting untuk hubungan yang sehat. Bahkan jika salah satu dari mereka tidak ada, hubungan bisa putus.

Apa Dampak Putus Cinta?

Biasanya, dampak putus cinta terhadap Anda akan bergantung pada keterlibatan Anda dalam hubungan tersebut. Meski begitu, ada beberapa dampak umum dari putus cinta, antara lain [1] [4] [6]:

  • Duka dan Duka: Perpisahan dapat memicu kesedihan dan kehilangan yang mendalam, seperti kehilangan orang yang dicintai. Ini pada dasarnya adalah kehilangan orang yang dicintai; hanya “kerugian” yang berbeda dari apa yang umumnya digambarkan orang. Saat Anda putus, Anda melewati siklus kesedihan dan mengalami penolakan, kemarahan, depresi, dll.
  • Kesepian dan Isolasi Sosial: Kesepian adalah salah satu hal paling umum yang Anda alami saat putus. Anda menjadi terbiasa memiliki seseorang bersama Anda, dan ketika dia sudah tidak ada lagi, ketidakhadirannya sangat terasa. Kesepian ini juga bisa menjadi isolasi sosial bagi orang-orang yang berbagi sekelompok teman dengan pasangannya.
  • Perubahan Rasa Diri: Individu mungkin mempertanyakan harga dirinya, kehilangan kepercayaan diri, dan berkurangnya kejelasan tentang siapa dirinya ketika hubungan berakhir. Hidup bersama pasangan dapat menyebabkan terjalinnya konsep diri mereka; dengan demikian, berakhirnya hubungan juga dapat menyebabkan hilangnya sebagian dari diri sendiri. 
  • Gejala Fisik: Emosi sering kali memengaruhi tubuh fisik secara mendalam dan signifikan. Anda mungkin memperhatikan perubahan dalam kebiasaan tidur atau makan setelah putus cinta. Ada orang yang tidur lebih lama, ada pula yang tidak bisa tidur. Beberapa orang juga mengalami hal seperti sakit kepala dan nyeri badan saat putus.
  • Hasil Emosional Positif: Namun tidak semuanya hilang setelah putus cinta. Apalagi jika mantan Anda beracun, Anda mungkin akan merasakan perasaan positif seperti lega dan bahagia. Anda mungkin juga memperhatikan ketahanan Anda sendiri dan mengalami pertumbuhan pribadi dan penemuan diri yang signifikan ketika hubungan berakhir. Lagu hit Miley Cyrus baru-baru ini, “Flowers”, mungkin adalah contoh terbaik untuk menyoroti hasil ini.

Bagaimana Anda Menyembuhkan dan Melanjutkan Hidup Setelah Putus?

Membiarkan diri sendiri berduka dan memahami bahwa penyembuhan akan memakan waktu sangat penting untuk mengatasi hilangnya suatu hubungan. Beberapa tips yang dapat membantu dalam move on setelah putus cinta [7] [8]:

Bagaimana Menyembuhkan dan Melanjutkan Hidup Setelah Putus?

  1. Mempraktikkan Perawatan Diri: Perawatan diri dapat berarti aktivitas apa pun yang memberi Anda kegembiraan, penyembuhan, dan kedamaian. Misalnya, Anda dapat melakukan aktivitas seperti olahraga, makan sehat, meditasi, dll. Anda juga dapat memulai beberapa hal yang Anda inginkan saat menjalin hubungan dan tidak dapat dilakukan karena pasangan Anda atau karena alasan lain. Ini akan meningkatkan harga diri Anda dan mengingatkan Anda betapa luasnya hidup Anda.
  2. Mencari Dukungan : Seperti disebutkan di atas, putus cinta bisa membuat Anda merasa kesepian dan terisolasi. Jika ini terjadi, penting untuk mencari bantuan dari orang lain dalam hidup Anda yang mungkin bisa memahaminya. Banyak orang bersatu kembali dengan teman lama dan keluarga mereka setelah putus cinta dan menemukan bahwa mereka memiliki jaringan dukungan. Selain itu, Anda dapat mencari dukungan profesional dari terapis yang dapat memberikan pendengaran yang penuh kasih sayang dan ruang bagi Anda untuk memproses emosi.
  3. Terlibat dalam Refleksi: Hubungan dan perpisahan bisa menjadi guru yang baik, tetapi hanya jika orang membuka diri terhadap pelajarannya. Anda dapat meluangkan waktu untuk merenungkan hubungan Anda dan hal-hal seperti apa peran Anda di dalamnya, apa yang Anda pelajari, hal-hal apa saja yang ingin Anda ingat untuk masa depan, dan bahkan membuat jurnal seputar petunjuk-petunjuk ini.
  4. Menciptakan Batasan yang Sehat: Jelas sekali bahwa Anda akan merindukan mantan Anda dan Anda menginginkan jawaban darinya. Anda bahkan mungkin merindukan rutinitas atau kehidupan yang Anda jalani bersama. Namun, Anda harus menetapkan batasan dengan mereka dan memastikan bahwa Anda berdua tidak terus-menerus menghubungi satu sama lain. Penting bagi Anda berdua untuk menjaga jarak di antara keduanya untuk memastikan kesembuhan.
  5. Menerima Kenyataan dan Tanggung Jawab: Mengakui berakhirnya hubungan dan menerima bahwa Anda tidak lagi bersama memang membutuhkan waktu, tetapi ini merupakan langkah penting. Jika perlu, ingatkan diri Anda tentang hal ini atau mintalah seorang teman untuk melapor masuk dan mengingatkan Anda. Pada saat yang sama, Anda juga perlu mengakui bahwa Anda juga berperan dalam putusnya hubungan tersebut. Ketika Anda mulai mengambil tanggung jawab untuk itu, kemajuan akan semakin dekat.

Informasi Lebih Lanjut-Penyembuhan dengan Meditasi

Kesimpulan

Tidak ada keraguan bahwa penyembuhan dan move on setelah putus cinta adalah sebuah tantangan. Namun Anda dapat berhasil menavigasi proses penyembuhan jika Anda mulai dengan mengakui bahwa proses tersebut sulit dan Anda mengalami sejumlah emosi yang memerlukan waktu dan ruang untuk penyembuhan. Anda juga perlu ingat bahwa setiap orang memiliki masa penyembuhan yang berbeda-beda, jadi meluangkan waktu yang diperlukan untuk memproses perpisahan sepenuhnya adalah hal yang baik.

Baca selengkapnya -Temukan Bantuan dan penyembuhan melalui Konseling Online

Jika Anda sedang bergumul dengan putus cinta dan mengalami tekanan, hubungi psikolog kami di United We Care . Di United We Care, tim ahli kami dilengkapi sepenuhnya untuk menawarkan solusi paling tepat untuk kesejahteraan Anda secara keseluruhan. Anda juga dapat mengikuti program kesehatan Penyembuhan dari Patah Hati , yang memberi Anda strategi untuk move on dari putusnya hubungan.

Referensi

  1. “Breakup,” Wikipedia, https://en.wikipedia.org/wiki/Breakup (diakses 12 Juli 2023).
  2. RW Robak dan SP Weitzman, “Sifat kesedihan: Hilangnya hubungan cinta di masa dewasa muda,” Jurnal Kehilangan Pribadi dan Interpersonal , vol. 3, tidak. 2, hal. 205–216, 1998. doi:10.1080/10811449808414442
  3. S. Sprecher, D. Felmlee, S. Metts, B. Fehr, dan D. Vanni, “Faktor yang terkait dengan kesusahan setelah putusnya hubungan dekat,” Jurnal Hubungan Sosial dan Pribadi , vol. 15, tidak. 6, hal.791–809, 1998. doi:10.1177/0265407598156005
  4. KR Carter, D. Knox, dan SS Hall, “Perpisahan romantis: Kehilangan yang sulit bagi sebagian orang tetapi tidak bagi yang lain,” Jurnal Kehilangan dan Trauma , vol. 23, tidak. 8, hal.698–714, 2018. doi:10.1080/15325024.2018.1502523
  5. H. Terzi, “Perpisahan romantis di masa dewasa muda: Konotasi, prediktor, dan alasan umum,” open.metu.edu.tr , 2022. Diakses: 12 Juli 2023. [Online]. Tersedia: https://open.metu.edu.tr/handle/11511/98614
  6. A. McKiernan, P. Ryan, E. McMahon, S. Bradley, dan E. Butler, “Memahami putusnya hubungan kaum muda menggunakan model pemrosesan ganda dalam mengatasi dan berduka,” Journal of Loss and Trauma , vol. 23, tidak. 3, hal. 192–210, 2018. doi:10.1080/15325024.2018.1426979
  7. R. Parent, “Berhenti Mengemudi Sambil Melihat ke Kaca Spion”: Pertumbuhan Pribadi dalam Perjalanan Pemulihan dari Penyesalan Pasca Putus , 2020. [Online]. Tersedia: https://islandscholar.ca/islandora/object/ir%3A23901/datastream/PDF/view
  8. “8 cara pulih dari putus cinta,” Psychology Today, https://www.psychologytoday.com/intl/blog/culture-shrink/201602/8-ways-recover-breakup (diakses 12 Juli 2023).

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority