Apresiasi Karyawan: Perayaan atas Kerja Keras dan Dedikasinya

Mei 16, 2024

8 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Apresiasi Karyawan: Perayaan atas Kerja Keras dan Dedikasinya

Perkenalan

Jujur saja, para manajer, dalam lanskap bisnis yang kompetitif di luar sana, bisnis Anda tidak dapat bertahan jika Anda tidak memiliki tenaga kerja yang berbakat dan berdedikasi. Tanpa karyawan yang baik, Anda mungkin akan melupakan kesuksesan dan mencapai misi Anda. Dan jika Anda memiliki budaya yang tidak menghargai karyawan atau kerja keras mereka, kemungkinan besar perusahaan Anda akan kesulitan untuk tetap bertahan ketika orang-orang masuk dan keluar setelah adanya ketidakpuasan. Jadi, Anda perlu menciptakan budaya apresiasi karyawan. Tapi bagaimana cara melakukan itu? Bagaimana Anda bisa menjadikan perusahaan Anda tempat di mana orang ingin bekerja dan tidak ingin keluar? Artikel ini mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dengan tepat.

Apa Itu Apresiasi Karyawan?

Seperti namanya, apresiasi karyawan adalah ketika Anda meluangkan waktu dan upaya otentik untuk mengakui dan mengakui kontribusi dan pencapaian karyawan Anda dalam organisasi Anda. Tindakan sederhana ini membuat mereka merasa dihargai dan dipandang dalam organisasi. Ketika seseorang merasa dihargai, mereka cenderung tetap setia dan meningkatkan upaya mereka terhadap tugas-tugas mereka [1] .

Upaya otentik tidak berarti tindakan besar. Sebaliknya, bahkan tindakan penghargaan yang sederhana pun akan berhasil jika tindakan tersebut tampak tulus dalam ungkapan terima kasih terhadap kerja keras karyawan Anda . Anda terlibat dalam apresiasi karyawan melalui berbagai cara, termasuk pujian lisan, penghargaan kecil, insentif kinerja, dan peluang pengembangan profesional.

Beberapa penulis lebih suka membedakan antara pengakuan dan penghargaan karyawan. Menurut mereka, pengakuan adalah tentang memuji dan menghargai hasil positif. Apresiasi, di sisi lain, adalah tentang mengidentifikasi dan mengakui nilai dan kapasitas intrinsik individu. Yang terakhir adalah tentang orangnya, sedangkan yang pertama tetap tentang perusahaan dan hasilnya. Meskipun penghargaan dapat membuat seseorang merasa lebih dihargai, keduanya penting bagi sebuah organisasi [2] .

Pentingnya tindakan ini telah ditangkap dalam literatur Sumber Daya Manusia oleh banyak psikolog dan penulis. Namun, salah satu teori dasar yang secara khusus menyoroti pentingnya penghargaan karyawan adalah teori dua faktor Herzberg. Teori ini menyatakan bahwa dua faktor mempengaruhi motivasi karyawan dan kepuasan kerja: faktor kebersihan dan motivator. Kini, kebersihan adalah segalanya yang tanpanya karyawan tidak akan puas. Ini termasuk hal-hal mendasar seperti gaji, keamanan kerja, kebijakan etika perusahaan, dll.

Di sisi lain, motivator adalah semua elemen yang meningkatkan kepuasan dan keterlibatan. Ini termasuk pengakuan, peluang pertumbuhan, dll. [3]. Intinya, untuk meningkatkan keterlibatan kerja, Anda memerlukan motivator seperti penghargaan karyawan.

Baca selengkapnya — Cara mengajarkan kekuatan Syukur pada anak

Mengapa Apresiasi Karyawan Penting?

Motivator memiliki banyak manfaat, seperti apresiasi karyawan. Mereka secara signifikan dapat mempengaruhi organisasi dan membedakannya dari pesaing lainnya. Beberapa diantaranya adalah [1] [4] [5] [6] :

Mengapa Apresiasi Karyawan Penting?

  • Peningkatan Semangat dan Motivasi: Sebagai manusia, kita semua ingin dihargai, dan ketika kita mendapatkannya, motivasi intrinsik untuk bekerja lebih baik akan meningkat. Ketika Anda mulai melihat pekerjaan karyawan Anda dan mengakui upaya mereka, hal itu cenderung berdampak positif pada moral dan kesejahteraan mereka.
  • Meningkatkan Kepuasan Kerja: Aspek ini berhubungan langsung dengan seberapa puas perasaan karyawan Anda terhadap perusahaan. Ketika karyawan dihargai, mereka cenderung merasa puas. Hal ini juga menciptakan lingkungan kerja yang positif, yang pada akhirnya mengarah pada peningkatan produktivitas.
  • Mengurangi Perputaran: Kehilangan karyawan yang baik merupakan kerugian besar bagi perusahaan. Dan ketika budaya organisasi Anda meremehkan atau tidak menghargai, orang-orang akan keluar. Harvard Business Review melakukan penelitian dan menemukan bahwa karyawan yang menerima pengakuan dan penghargaan secara teratur cenderung lebih loyal kepada organisasinya. Dengan kata lain, apresiasi mengurangi turnover.
  • Meningkatkan Keterlibatan dan Kinerja Karyawan: Kita secara tidak langsung telah berbicara tentang produktivitas, namun banyak penulis yang selalu menemukan bahwa apresiasi karyawan berarti tingkat keterlibatan karyawan yang lebih tinggi. Ketika karyawan merasa dihargai, mereka bekerja dengan rasa memiliki pribadi, yang meningkatkan produktivitas dan meningkatkan kinerja mereka.
  • Meningkatkan Hubungan Keseluruhan Antara Karyawan dan Majikan: Hubungan profesional sangat mirip dengan hubungan pribadi dalam hal kepercayaan dan keaslian. Ketika Anda rutin memberi penghargaan kepada karyawan tetapi melakukannya tanpa penghargaan dan pengakuan, mereka mulai percaya bahwa Anda hanya memprioritaskan produktivitas dan keuntungan. Hal ini diterjemahkan menjadi perasaan seperti “Saya tidak dihargai” dan akhirnya bermigrasi ke tempat yang lebih menghargai orang tersebut atau membayar orang tersebut lebih banyak.

Baca selengkapnya tentang- Peran SDM dalam meningkatkan kesehatan mental di tempat kerja

Bagaimana Cara Efektif Mempraktikkan Apresiasi Karyawan?

Jika Anda ingin memperoleh manfaat dari apresiasi karyawan, Anda harus berinvestasi dalam membangun budaya apresiasi. Dalam budaya ini, pengakuan adalah hal yang lumrah, dan para pemimpin memberikan contoh bagi orang lain dengan secara tulus menghargai upaya, ide, inisiatif, dan kerja keras orang-orang di bawah mereka. Budaya tersebut secara psikologis aman dan kondusif bagi pertumbuhan.

Berikut beberapa tips yang dapat diikuti untuk melatih apresiasi karyawan secara efektif [1] [2] [6] [7] [8] :

Bagaimana Cara Efektif Mempraktikkan Apresiasi Karyawan?

1) Bertanya dan Mendengarkan Karyawan: Ini mungkin bukan cara langsung untuk menunjukkan penghargaan, namun ini sangat penting sehubungan dengan budaya yang dibangun. Mendengarkan karyawan menunjukkan kepada mereka bahwa mereka dihargai. Anda dapat membangun budaya seperti itu dengan mengajukan pertanyaan tentang kehidupan, keseharian, dan kepercayaan mereka. Ini akan menunjukkan minat Anda terhadap mereka di luar pekerjaan dan hasil perusahaan. Lebih jauh lagi, memberikan pendapat mereka mengenai proses, kebijakan, dan tujuan perusahaan dapat membuat mereka merasa bahwa mereka adalah bagian yang setara dari perusahaan.

2) Hubungkan Penghargaan dengan Visi dan Misi Perusahaan: Ketika Anda menghargai seorang karyawan dengan mengingatkan mereka bagaimana mereka membantu perusahaan mencapai tujuan mereka, hal itu meningkatkan perasaan mereka untuk diperhatikan. Kita semua menginginkan suatu tujuan, dan secara tidak langsung, ketika pekerjaan karyawan dikaitkan dengan visi perusahaan, perasaan bahwa pekerjaan mereka bermakna akan meningkat.

3) Bersikaplah Spesifik dan Pribadi saat Anda Menghargai: Banyak pemimpin membuat kesalahan dengan menyimpan segudang pujian umum untuk semua karyawan di perusahaannya. Ucapan “terima kasih” atau “Saya senang dengan penampilan ini” adalah ucapan yang tulus dan tidak bersifat pribadi. Apresiasi adalah tentang mengenali seseorang, dan itu harus spesifik. Anda perlu menyoroti perilaku, keterampilan, atau kontribusi yang berguna.

4) Secara Teratur Mengakui Pencapaian dan Pencapaian: Konsistensi adalah kuncinya. Seperti disebutkan di atas, hal ini harus menjadi budaya dan bukan praktik yang hanya dilakukan satu kali atau jangka pendek. Hanya ketika budaya Anda mengakui pencapaian seseorang, baik kecil maupun besar, barulah karyawan merasa bahwa Anda berbeda dari orang lain dan layak untuk disetiakan.

5) Memberikan Hadiah dan Hadiah yang Berwujud : Meskipun penghargaan adalah budaya yang konsisten, penghargaan dan insentif yang tidak termasuk dalam pengakuan juga harus ada. Hal ini memberi nilai pada kata-kata tersebut karena membuat apresiasi menjadi nyata. Anda dapat mengembangkan sistem pemberian penghargaan kepada karyawan Anda. Ini bisa berupa tanda penghargaan kecil, seperti catatan terima kasih atau sertifikat yang dipersonalisasi, hingga hadiah yang lebih besar, seperti kartu hadiah, waktu istirahat ekstra, dll.

6) Berikan Pujian Verbal dan Tertulis: Ini adalah dua alat apresiasi yang paling ampuh. Pengenalan verbal sangat kuat dan cepat. Anda dapat meluangkan waktu untuk memuji karyawan secara lisan ketika mereka menunjukkan perilaku yang luar biasa. Alternatifnya, Anda dapat membuatnya lebih luas dan konkrit dengan memberikan pujian tertulis dalam email, catatan, atau bahkan postingan media sosial.

7) Bertindak dengan Cara yang Menunjukkan Penghargaan: Tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata. Pepatah ini mungkin kuno dan klise, tapi memang benar adanya. Apresiasi tidak boleh terbatas pada kata-kata atau imbalan. Anda juga dapat menunjukkan apresiasi melalui tindakan dengan memberikan peluang pertumbuhan dan perkembangan serta lingkungan kerja inklusif yang menunjukkan komitmen tulus terhadap kesejahteraan dan kesuksesan karyawan.

8) Bersikaplah Tulus dalam Menghargai : Inilah inti permasalahannya. Jika Anda sebagai seorang pemimpin mengapresiasi karyawan hanya karena hal itu, maka karyawan akan mengetahuinya. Luangkan waktu untuk merenungkan nilai-nilai Anda sendiri, apa yang membuat Anda menjadi pemimpin sejati, apa yang benar-benar Anda hargai dari orang lain, dan apa nilai-nilai Anda. Anda juga dapat merenungkan tipe bos yang ingin Anda miliki dan kemudian menjadi bos tersebut. Ketika Anda berpindah dari tempat yang berorientasi pada nilai, apresiasi menjadi otomatis dan tulus.

Baca lebih lanjut tentang- Dia menganggapku remeh

Kesimpulan

Tidak ada seorang pun yang ingin bekerja dalam budaya kerja yang beracun di mana hasil diakui dan manusia hanyalah alat untuk mencapai tujuan. Orang ingin diakui. Ketika mereka dihargai dan dihargai apa adanya, mereka merasa ingin bersama Anda, tetap setia, dan memberikan yang terbaik. Dengan mengakui dan merayakan kerja keras dan dedikasi karyawan, Anda dan organisasi Anda dapat meningkatkan keterlibatan karyawan, meningkatkan tingkat retensi, dan mengembangkan budaya yang ditujukan untuk pengembangan perusahaan dan karyawan. Perusahaan dan karyawan tidak dapat dipisahkan. Untuk pengembangan salah satu pihak, kebutuhan dan kepribadian pihak lain harus dihargai.

Jika Anda adalah organisasi yang ingin meningkatkan budaya dan kesejahteraan karyawannya, Anda dapat menghubungi United We Care . Platform kami menyediakan Program Bantuan Karyawan dan pelatihan bagi karyawan dan manajer untuk meningkatkan budaya organisasi.

Referensi

  1. M. Rabha, “8 cara unik untuk membangun budaya apresiasi di tahun 2023,” Memelihara Tenaga Kerja yang Terlibat dan Puas | Blog HR Vantage Circle, https://blog.vantagecircle.com/culture-of-appreciation/ (diakses 22 Juni 2023).
  2. “Mengapa karyawan membutuhkan pengakuan dan penghargaan,” Harvard Business Review, https://hbr.org/2019/11/why-employees-need-both-recognition-and-appreciation (diakses 22 Juni 2023).
  3. M. Alshmemri, L. Shahwan-Akl, dan P. Maude, “Teori Dua Faktor Herzberg,” Jurnal Life Science , vol. 14, 2017.doi::10.7537/marslsj140517.03.
  4. J. Carter, Pengaruh Metode Penghargaan Kepegawaian Terhadap Kepuasan Kerja Terhadap Kepuasan Kerja Tenaga Penunjang Perguruan Tinggi , 2023. [Online]. Tersedia: https://scholarworks.waldenu.edu/cgi/viewcontent.cgi?article=12914&context=dissertations
  5. K. Luthans, “Pengakuan: Alat kepemimpinan yang ampuh, namun sering diabaikan, untuk meningkatkan kinerja karyawan,” Journal of Leadership Studies , vol. 7, tidak. 1, hal. 31–39, 2000. doi:10.1177/107179190000700104
  6. “Apresiasi dan pengakuan karyawan: Glosarium budaya perusahaan: Membangun budaya perusahaan,” OC Tanner – Menghargai Kerja Hebat, https://www.octanner.com/culture-glossary/appreciation-and-employee-recognition.html (diakses 22 Juni , 2023).
  7. P. White, “Perbedaan preferensi penghargaan di berbagai lingkungan kerja,” Strategic HR Review , vol. 22, tidak. 1, hal. 17–21, 2022. doi:10.1108/shr-11-2022-0061
  8. AM Canale, C. Herdklotz, dan L. Wild, Menginspirasi budaya apresiasi @ RIT, https://www.rit.edu/provost/sites/rit.edu.provost/files/images/FCDS_AppreciationReportFinal.pdf (diakses Jun .

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority