Berkencan dengan Seseorang Dengan Gangguan Kecemasan: 5 Tips Penting

Mei 16, 2024

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Berkencan dengan Seseorang Dengan Gangguan Kecemasan: 5 Tips Penting

Perkenalan

Berkencan secara umum bisa menjadi proses yang kompleks. Namun, ketika seseorang menjalin hubungan dengan seseorang yang mengalami masalah kesehatan mental yang parah seperti kecemasan, kemungkinan kesulitan ini semakin meningkat. Berkencan dengan seseorang yang mengalami kecemasan dapat memiliki tantangan yang unik namun dapat dengan mudah dikelola dengan strategi sederhana dan menanamkan kepekaan dalam hubungan.

Apa yang Harus Anda Ketahui Sebelum Berkencan dengan Seseorang yang Mengalami Kecemasan?

Sebelum berkencan dengan seseorang dengan Gangguan Kecemasan, penting untuk memahami apa itu gangguan kecemasan. Penting juga untuk menyadari bahwa kecemasan akan memengaruhi hubungan, tetapi orang yang bersama Anda lebih dari sekadar gangguannya. American Psychiatric Association menyatakan, “Kecemasan adalah keadaan suasana hati negatif yang ditandai dengan gejala ketegangan fisik pada tubuh dan ketakutan tentang masa depan” [1, hal.123]. Meskipun setiap orang mengalami kecemasan, pada Gangguan Kecemasan, kekhawatiran ini bersifat terus-menerus, berlebihan, dan terjadi dalam situasi yang belum tentu mengancam [2]. Ada berbagai jenis gangguan kecemasan, dan fokus “kekhawatiran” berbeda-beda. Ini termasuk [1] [2]: Yang Harus Anda Ketahui sebelum Berkencan dengan seseorang yang mengalami kecemasan

  • Gangguan Kecemasan Umum
  • Gangguan Kecemasan Sosial
  • Gangguan panik
  • Fobia Spesifik
  • Agorafobia

Terlepas dari jenisnya, diketahui bahwa ketika salah satu pasangan mengalami gangguan kecemasan, hal itu berdampak negatif pada kualitas hubungan [3]. Karena kecemasan, individu mungkin bertindak dengan cara yang membingungkan pasangannya, dan situasi yang tidak terlihat atau tidak dapat dipahami dapat memicunya. Misalnya, seseorang yang mengalami kecemasan mungkin menjadi terganggu selama percakapan. Bukan karena mereka tidak tertarik, tapi bisa jadi mereka sedang mengatur emosinya yang ekstrim dan kini kelelahan. Meskipun demikian, tidak semua yang dilakukan pasangan berasal dari kecemasannya. Kesalahan umum yang dilakukan orang adalah ketika suatu diagnosis terjadi, mereka mereduksi seluruh identitas orang tersebut ke dalam diagnosis tersebut. Mereka lupa bahwa orang tersebut juga akan memiliki kekuatan, kualitas, keunikan, kesukaan, ketidaksukaan, momen sukses, momen kegagalan, dll. Dengan kata lain, kelainan tersebut mungkin menggambarkan beberapa perilaku tetapi tidak mendefinisikan keseluruhan diri [5]. Penting untuk membuat perbedaan ini untuk memiliki hubungan dengan “orangnya” dan bukan dengan kelainannya. Harus dibaca tentang- Berkencan sebagai ibu tunggal

Seperti Apa Berkencan dengan Seseorang dengan Gangguan Kecemasan?

Setiap orang yang mengalami kecemasan akan terkena dampak yang berbeda-beda. Beberapa stres dapat terlihat seperti seringnya marah, mudah tersinggung, atau perhatiannya teralihkan. Beberapa orang lain mungkin terlihat pasif-agresif atau terlalu kritis [4]. Beberapa orang mungkin menunjukkan keinginan yang kuat untuk menjadi dekat dan terlalu bergantung pada pasangannya, sementara yang lain mungkin menjadi terlalu mandiri untuk menghindari kerentanan. Setiap orang akan memiliki pola kecemasan yang berbeda-beda. Meskipun demikian, ada beberapa kesamaan dalam pola-pola ini. Penulis Kate Theida menjelaskan kesamaan ini dalam bukunya “Loving Someone with Anxiety” [6]. Menurut dia, berikut beberapa wilayah yang terdampak: Seperti apa rasanya berkencan dengan seseorang yang mengidap gangguan kecemasan

  • Komunikasi: Individu dengan kecemasan dapat salah menafsirkan beberapa komentar, gagal mengekspresikan emosi mereka secara efektif, dan, kadang-kadang, merasa kesal, yang mungkin disalahartikan oleh pasangannya. Ini semua mengakibatkan komunikasi yang buruk.
  • Lingkungan Sosial : Orang dengan kecemasan merasa kewalahan dalam menavigasi lingkungan sosial yang sederhana seperti tempat kerja, gym, makan siang, pertemuan, dll. Mereka mungkin terlalu khawatir tentang kejadian ini dan menganalisisnya secara berlebihan saat kembali. Hal ini dapat menimbulkan kejengkelan dan kebencian pada pasangan dan secara signifikan dapat mempengaruhi keberadaan hubungan sosial yang positif dalam kehidupan.
  • Keintiman Seksual: Seks bisa terasa tidak aman atau rentan bagi orangnya. Hal ini menurunkan minat seseorang terhadap seks dan dapat memengaruhi respons mereka terhadap seks serta kemampuan mereka untuk memperoleh kesenangan. Khawatir tentang kesenangan dan rasa bersalah pasangan karena tidak mampu juga merupakan hal yang biasa.
  • Sensitivitas Emosional: Orang tersebut mungkin bereaksi terhadap insiden kecil dan tidak mampu mengekspresikan emosinya atau menetapkan batasan yang sehat dengan pasangannya. Hal ini dapat menimbulkan beberapa konflik di antara mitra.
  • Pekerjaan dan pekerjaan: Orang dengan kecemasan sering kali mengalami kesulitan dalam mengelola pekerjaan dan mungkin terlalu khawatir dengan pekerjaan mereka. Kadang-kadang, hal ini dapat meresap ke dalam hubungan dan menyita waktu dan energi yang dihabiskan seseorang untuk hubungan tersebut.

Terlepas dari kesamaan-kesamaan ini, perlu diingat bahwa jenis kecemasan dan tingkat keparahannya akan menentukan bagaimana hubungan tersebut terpengaruh. Tanpa memupuk pemahaman itu, mengelola hubungan akan sulit. Informasi lebih lanjut tentang – Remaja dan kencan online

5 Tips Berkencan dengan Seseorang yang Mengalami Kecemasan

Meskipun prospek berkencan dengan seseorang dengan gangguan kecemasan mungkin tampak menantang, hal ini tidaklah sulit. Berikut lima hal yang bisa membantu seseorang yang memiliki pasangan mengalami kecemasan. Tips berkencan dengan seseorang yang mengalami kecemasan

1. Dengarkan dan Pelajari

Penting untuk berdiskusi dengan pasangan pada awalnya dan secara teratur bagaimana mereka dipengaruhi oleh kecemasan [7] [8]. Seseorang harus mendengarkan pasangannya dan isyarat yang diberikan pasangannya tanpa menghakimi. Mengakui perasaan mereka dan memeriksa bagaimana mereka dapat dibantu [6]. Mempelajari dua hal ini akan membantu Anda mengambil kendali dan tetap tenang saat kecemasan pasangan Anda berlebihan.

2. Perhatikan bagaimana kecemasan mereka memengaruhi Anda.

Kecemasan pada diri seseorang dapat membuat mereka bereaksi dengan cara-cara yang memicunya. Mungkin bermanfaat untuk mengidentifikasi pemicu ini dan mencoba mendiskusikannya dengan pasangan juga. Seringkali apa yang muncul dari kecemasan pasangan bukanlah definisi dari perasaannya terhadap Anda, oleh karena itu penting untuk mengelola reaksi Anda terhadap kecemasannya [8]. Mengabaikannya, menyalahkan mereka, atau mengambilnya kemungkinan besar akan memperburuk situasi. Mungkin juga bermanfaat untuk mencari terapi untuk mempelajari keterampilan mengatasi dan berkomunikasi untuk situasi ini [9].

3. Jadilah pendukung mereka, bukan Terapis.

Mungkin Anda tergoda untuk menjadi pendukung terus-menerus dan terapis yang membantu mengelola setiap pemicu. Namun, kecemasan merupakan gangguan kompleks yang memerlukan penanganan profesional. Oleh karena itu, berasumsi bahwa seseorang dapat menjadi terapis pasangannya adalah hal yang tidak rasional dan tidak membantu, sehingga membuat orang tersebut tidak mendapatkan pengobatan yang sebenarnya dan menciptakan ketergantungan yang sulit dipertahankan. Sebaliknya, seseorang dapat mendorong pasangannya untuk mencari pengobatan yang tepat dan mendukung perjalanannya [4] [9].

4. Tetapkan Batasan dimanapun Dibutuhkan

Bersabar dan mengembangkan komunikasi yang lebih baik sangat penting untuk hubungan seperti itu. Namun di saat yang sama, menetapkan batasan dan mengkomunikasikan kebutuhan seseorang juga penting [7]. Beberapa perilaku seperti tuduhan, penghinaan, atau ancaman tidak dapat diterima dan harus disingkirkan. Selain itu, jika terdapat terlalu banyak ekspektasi atau kebutuhan Anda diabaikan, menetapkan batasan dan mengomunikasikannya sangatlah penting. Orang dengan kecemasan sering kali bersedia melakukan perubahan dan menghormati orang lain.

5. Miliki Gaya Hidup yang Mengurangi Kecemasan

Jika gaya hidup sehat mengakomodasi masalah seseorang, mereka dapat mengatasi banyak gejala kecemasan dengan lebih baik [6]. Perubahan sederhana seperti menghindari makanan (seperti kafein, gula, alkohol, dll.) yang memengaruhi suasana hati dapat membantu. Lebih lanjut, perubahan seperti membatasi penggunaan teknologi, menambah waktu dan ruang untuk bersantai, membatasi paparan media yang biasanya menampilkan berita negatif, dan memiliki jadwal kerja dan kewajiban sosial dapat membantu mengurangi banyak pemicunya. Kesehatan hubungan secara keseluruhan dapat ditingkatkan dengan menetapkan dan menghabiskan “waktu berpasangan” dengan aktivitas yang aman dan menyenangkan bagi kedua pasangan [6]. Baca selengkapnya- Fakta yang tidak akan diberitahukan siapa pun kepada Anda tentang kencan online

Kesimpulan

Berkencan dengan seseorang dengan gangguan kecemasan bisa menimbulkan serangkaian tantangan unik. Namun, ada beberapa hal yang perlu diingat untuk mengelola tantangan ini secara efektif. Menciptakan ruang yang aman bagi pasangan dan memiliki batasan serta gaya hidup yang kondusif merupakan cara menjalin hubungan yang sehat dengan pengidap Anxiety Disorder.

Referensi

  1. DH Barlow dan VM Durand, “Anxiety Disorders,” dalam Psikologi Abnormal: Pendekatan integratif, Edisi ke-6, California, AS: Wadsworth, Cengage Learning, 2012, hal. 123.
  2. “Gangguan kecemasan,” NAMI. [On line]. Tersedia di sini : [Diakses: 21-Apr-2023].
  3. P. Pankiewicz, M. Majkowicz, dan G. Krzykowski, “Gangguan kecemasan pada pasangan intim dan kualitas hubungan mereka,” Journal of Affective Disorders, vol. 140, tidak. 2, hal.176–180, 2012.
  4. Admin, “Bagaimana gangguan kecemasan Anda memengaruhi hubungan romantis Anda,” Discovery Mood & Anxiety Program, 10-Jan-2023. [On line]. Tersedia di sini : [Diakses: 21-Apr-2023].
  5. PD John M. Grohol, “Anda bukanlah diagnosis Anda,” Psych Central, 10-Jun-2015. [On line].Tersedia di sini : [Diakses: 21-Apr-2023].
  6. KN Thieda, Mencintai seseorang dengan kecemasan: Memahami & membantu pasangan Anda. Oakland, CA: New Harbinger Publications, Inc, 2013.
  7. “Berkencan dengan seseorang yang mengalami kecemasan – ruang bicara,” Kondisi Kesehatan Mental, 18-Apr-2023. [On line]. Tersedia di sini : [Diakses: 21-Apr-2023].
  8. Tim Z., “Berkencan dengan seseorang dengan kecemasan: 8 hal yang boleh & tidak boleh dilakukan: Blog Zencare,” The Couch: Blog Terapi & Kesehatan Mental, 21-Jun-2022. [On line]. Tersedia disini : . [Diakses: 21-Apr-2023].
  9. KC Center, “Berkencan dengan seseorang dengan kecemasan: Anjuran dan Larangan,” Kentucky Counseling Center, 27-Okt-2022. [On line]. Tersedia di sini : [Diakses: 21-Apr-2023].

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority