Kanker Dan Kesehatan Mental: 7 Strategi Mengelola Persimpangan Kanker Dan Kesehatan Mental

Mei 16, 2024

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Kanker Dan Kesehatan Mental: 7 Strategi Mengelola Persimpangan Kanker Dan Kesehatan Mental

Perkenalan

Pernahkah Anda atau seseorang yang Anda kenal menderita kanker? Jika Anda pernah menyaksikan secara langsung perjalanan seseorang dalam hidup atau bertahan hidup dari kanker, saya yakin Anda memahami bahwa kanker membawa banyak tantangan fisik, mental, dan emosional. Kanker dan kesehatan mental dikatakan saling terkait dalam banyak hal. Jika Anda pernah menemui pasien kanker, secara umum mereka mudah tersinggung. Faktanya, mereka lebih rentan menghadapi kondisi kesehatan mental seperti kecemasan, depresi, dan lain-lain. Jika kita, sebagai penyedia layanan kesehatan atau perawat, dapat memahami tantangan dan permasalahan ini, kita dapat membuat hidup mereka menjadi lebih baik. Pada artikel ini, saya akan membahas semuanya.

“Saat ulat mengira dunia sudah berakhir, ia berubah menjadi kupu-kupu .” – Chuang Tzu [1]

Apa Hubungan Antara Kanker dan Kesehatan Mental?

Saya ingat ketika nenek saya didiagnosis mengidap kanker. Dia tidak banyak bicara. Kami pikir dia menanganinya dengan baik. Namun ternyata dia mulai mengalami depresi.

Mendapatkan berita bahwa Anda mengidap kanker bisa terasa seperti dunia di sekitar Anda sedang hancur. Hal ini dapat menimbulkan stres dan bahkan dapat menyebabkan kecemasan dan depresi. Tahukah Anda bahwa 33% pasien kanker yang berobat ke dokter spesialis kanker menderita gangguan jiwa [2]? Proses pengobatannya juga hanya menyakitkan dan menguras tenaga, baik secara fisik maupun emosional, yang selanjutnya dapat menyebabkan kecemasan, depresi, dll. Dengan begitu, kesediaan Anda untuk melanjutkan pengobatan bisa berkurang, dan Anda bahkan mungkin tidak mendapatkan hasil yang diinginkan. [3] [4]. Namun, dengan cinta, dukungan, dan perhatian, banyak hal bisa berubah.

Harus dibaca tentang- Pencegahan kanker

Apa Tantangan Mengobati Penyakit Penyerta Kanker dan Kesehatan Mental?

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal menderita kanker dan juga kondisi kesehatan mental, Anda tahu bahwa gabungan keduanya dapat menimbulkan malapetaka dalam hidup Anda. Mengatasi keduanya secara bersamaan bisa menjadi sebuah tantangan, dan tantangan lain juga bisa muncul, seperti [5]:

  1. Di beberapa tempat dan negara, topik kesehatan mental dianggap tabu. Jadi, mendapatkan pengobatan kanker dalam kondisi seperti ini bisa jadi sulit.
  2. Spesialis kanker Anda dan psikolog atau psikiater Anda mungkin tidak dapat berkoordinasi untuk mendiskusikan rencana pengobatan.
  3. Jika Anda mengonsumsi obat-obatan atau menjalani kemoterapi dan terapi radiasi, Anda mungkin mengalami kelelahan, mual, dll., yang dapat menambah kecemasan dan depresi.
  4. Anda mungkin tidak mendapatkan pengobatan yang Anda perlukan karena kurangnya akses terhadap perawatan kesehatan mental, pengobatan kanker, atau keduanya.
  5. Mengobati kesehatan mental dan kanker membutuhkan biaya yang mahal, dan Anda mungkin tidak memiliki dana untuk itu.

Baca lebih lanjut tentang- Apakah stres menyebabkan kanker

Apa Pentingnya Skrining Kanker dan Kesehatan Mental?

Anda pasti bertanya-tanya mengapa penting untuk menjalani pemeriksaan kanker dan kesehatan mental. Skrining kanker dan kesehatan mental penting karena berbagai alasan [6]:

Apa Pentingnya Skrining Kanker dan Kesehatan Mental?

  1. Deteksi Dini: Jika Anda menjalani pemeriksaan kanker dan masalah kesehatan mental, Anda akan bisa mendapatkan diagnosis dini. Dengan begitu, Anda bisa memiliki peluang lebih besar untuk pulih sepenuhnya dari kedua aspek tersebut.
  2. Pencegahan: Jika Anda melakukan pemeriksaan dini dan perubahan gaya hidup, Anda mungkin dapat menghindari kesulitan menghadapi kanker dan kondisi kesehatan mental.
  3. Edukasi: Jika Anda pernah menjalani pemeriksaan apa pun, apa pun hasilnya, dokter Anda akan memberikan saran yang dapat membantu Anda mencegah penyakit. Hal yang sama berlaku untuk kanker dan kesehatan mental. Melalui skrining, penyedia layanan kesehatan dapat mengedukasi Anda tentang pentingnya menerapkan gaya hidup sehat.
  4. Perencanaan Perawatan: Tanpa pemeriksaan, dokter Anda tidak dapat mengidentifikasi seberapa parah kondisinya. Mereka menggunakan hasil pemeriksaan ini untuk merancang rencana perawatan untuk Anda.
  5. Kualitas Hidup: Deteksi dini kanker dan kesehatan mental dapat memberi Anda kesempatan lebih baik untuk pulih dari kondisi tersebut. Dengan begitu, Anda dapat meningkatkan kesehatan Anda secara keseluruhan. Bahkan, akan menghadirkan rasa relaksasi bagi anggota keluarga Anda sekalipun. Anda bahkan dapat mengurangi beban fisik, emosional, dan finansial yang timbul akibat kondisi ini.
  6. Kesehatan Masyarakat: Saya selalu bertanya-tanya apa yang dilakukan dokter dengan data yang mereka peroleh setelah pemeriksaan. Jadi, para peneliti menggunakannya untuk tujuan kesehatan masyarakat, di mana mereka dapat mengidentifikasi pola dan tren kanker dan kesehatan mental. Dengan begitu, mereka dapat menyusun strategi pengobatan yang lebih baik dan menghasilkan ide yang lebih baik untuk pencegahan kedua kondisi tersebut.

Apa Strategi Mengelola Persimpangan Kanker dan Kesehatan Mental?

Mengelola kanker dan kondisi kesehatan mental secara bersamaan memerlukan beberapa strategi yang dipikirkan dengan matang [7]:

Apa Strategi Mengelola Persimpangan Kanker dan Kesehatan Mental?

  1. Komunikasi: Saran saya adalah bersikap sangat jujur tentang gejala Anda dan efek samping apa pun yang mungkin Anda hadapi karena rencana perawatan Anda kepada penyedia layanan kesehatan. Dengan begitu, dokter Anda dapat merancang rencana yang lebih sesuai untuk Anda kerjakan.
  2. Psikoterapi: Tahukah Anda bahwa ada ahli psiko-onkologi yang memahami kesehatan mental dan kanker? Mereka dapat membantu Anda menghadapi kondisi tersebut dengan cara yang lebih baik. Mereka mungkin menggunakan teknik terapi yang berbeda, seperti CBT. Coba konsultasikan dengan salah satunya. Anda tidak pernah tahu, Anda mungkin menemukan telinga yang mendengarkan.
  3. Pengobatan: Jika Anda memiliki gejala kesehatan mental yang parah, psikiater Anda mungkin memutuskan untuk memberi Anda obat-obatan tertentu. Namun, mereka harus memeriksa Anda sesekali untuk melihat apakah ada efek samping atau kombinasi obat yang terjadi.
  4. Kelompok Pendukung: Terkadang, berbicara dengan orang lain atau mendengarkan orang yang mengalami kondisi serupa bisa menjadi berkah tersembunyi. Coba temukan beberapa kelompok dukungan yang bisa Anda ikuti. Mereka dapat membuat Anda merasa betah dan membantu Anda mengatasi masalah Anda dengan cara yang lebih baik.
  5. Perubahan Gaya Hidup: Pilihan gaya hidup kita sangat berkaitan dengan kesehatan kita. Membuat pilihan gaya hidup sehat sangat penting bagi Anda saat Anda berjuang melawan kanker dan kesehatan mental. Pastikan untuk menambahkan setidaknya 30 menit olahraga ke dalam rutinitas Anda, meskipun itu hanya berjalan lambat. Bersamaan dengan itu, Anda bisa menambahkan pola makan yang sehat dan bergizi, meditasi, dan latihan pernapasan.
  6. Perawatan Paliatif: Beberapa penyedia layanan kesehatan menyarankan perawatan paliatif, terlepas dari stadium kanker yang Anda derita. Dengan begitu, Anda dapat meningkatkan kesehatan dan kualitas hidup Anda secara keseluruhan.
  7. Dukungan Pengasuh: Kanker dengan sendirinya dapat memberikan tekanan pada pengasuh. Tambahkan kesehatan mental ke dalamnya, dan pengasuh mungkin berada di ambang kelelahan. Jadi, jika Anda seorang caregiver, pastikan Anda juga menjaga diri sendiri. Anda dapat meminta bantuan dari orang-orang terkasih, kelompok pendukung, dll. Jika Anda dirawat dengan baik, Anda akan dapat merawat orang lain.

Informasi lebih lanjut tentang- Rehabilitasi Kanker

Kesimpulan

Kanker itu sendiri merupakan sebuah tantangan. Namun, selain kesehatan mental, mengelola keduanya bisa jadi sangat sulit. Salah satu cara untuk mengatasinya adalah dengan mendapatkan diagnosis dan pengobatan sejak dini. Ambil semua bantuan yang Anda butuhkan- dari penyedia layanan kesehatan, perawatan paliatif, atau anggota keluarga Anda. Ingatlah untuk jujur kepada penyedia layanan kesehatan Anda dan minum obat tepat waktu. Anda bahkan dapat berupaya memperbaiki kebiasaan gaya hidup Anda.

Jika Anda atau siapa pun yang Anda kenal adalah pasien kanker dengan penyakit penyerta kesehatan mental, hubungi konselor ahli kami atau jelajahi lebih banyak konten di Situs Web atau aplikasi United We Care! Di United We Care, tim ahli kesehatan dan kesehatan mental akan memandu Anda dengan metode terbaik untuk kesejahteraan Anda.

Referensi

[1] “Kutipan dari Zhuangzi,” Kutipan oleh Chuang Tzu: “Tepat ketika ulat mengira dunia ini…” https://www.goodreads.com/quotes/7471065-just-when-the-caterpillar- pemikiran-dunia-sudah-berakhir [2] S. Singer, J. Das-Munshi, dan E. Brähler, “Prevalensi kondisi kesehatan mental pada pasien kanker dalam perawatan akut—sebuah meta-analisis,” Annals of Onkologi , jilid. 21, tidak. 5, hal. 925–930, Mei 2010, doi: 10.1093/annonc/mdp515. [3] MM Desai, ML Bruce, dan SV Kasl, “Pengaruh Depresi Besar dan Fobia pada Tahap Diagnosis Kanker Payudara,” The International Journal of Psychiatry in Medicine , vol. 29, tidak. 1, hal. 29–45, Maret 1999, doi: 10.2190/0c63-u15v-5nur-tvxe. [4] M. Hamule dan A. Vahed, “Penilaian Hubungan antara Kesehatan Mental dan Kualitas Hidup pada Pasien Kanker,” Jurnal Ilmiah Universitas Ilmu Kedokteran Hamadan , vol. 16, tidak. 2, hal.33–38, 2009, [Online]. Tersedia: https://sjh.umsha.ac.ir/article-1-320-en.html [5] “Masalah Pikiran: Ketika Pasien Kanker Memiliki Penyakit Komorbiditas Psikiatri,” ONS Voice , 10 Maret 2023. https://voice.ons.org/news-and-views/a-matter-of-mind-when-patients-with-cancer-have-psychiatric-comorbidities [6] MM Kodl, AA Powell, S. Noorbaloochi, JP Grill, AK Bangerter, dan MR Partin, “Kesehatan Mental, Frekuensi Kunjungan Pelayanan Kesehatan, dan Skrining Kanker Kolorektal,” Medical Care , vol. 48, tidak. 10, hlm. 934–939, Oktober 2010, doi: 10.1097/mlr.0b013e3181e57901. [7] VN Venkataramu, HK Ghotra, dan SK Chaturvedi, “Manajemen gangguan kejiwaan pada pasien kanker,” PubMed Central (PMC) , 23 Maret 2022. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/ pmc/artikel/PMC9122176/

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority