United We Care | A Super App for Mental Wellness

Menjelaskan Sindrom Alice in Wonderland dan Pengobatannya

Mei 7, 2022

4 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Clinically approved by : Dr.Vasudha
Menjelaskan Sindrom Alice in Wonderland dan Pengobatannya

Ketika Alice dari ‘Alice in Wonderland’ jatuh ke lubang kelinci, dia memasuki dunia yang sama sekali baru, negeri ajaib. Di sini, dia minum ramuan dan tiba-tiba menyusut ke ukuran yang jauh lebih kecil dari sekitarnya dan kemudian dia mengkonsumsi beberapa item dari sebuah kotak dan tiba-tiba ukurannya meledak begitu banyak sehingga dia hampir tidak bisa masuk ke dalam ruangan.

Sindrom Alice in Wonderland, Jenis & Pengobatannya

Nah, fenomena ini mungkin dialami oleh orang-orang dalam kehidupan nyata tetapi perasaan itu tidak menyenangkan atau mendebarkan. Ini dikenal sebagai Sindrom Alice in Wonderland.

Apa itu Sindrom Alice in Wonderland?

Istilah Alice in Wonderland Syndrome (AiWS) diciptakan pada tahun 1955 oleh psikiater Inggris John Todd, yang menjadi alasan mengapa kondisi ini juga dikenal sebagai Sindrom Todd . Dalam sindrom neurologis yang langka ini, orang mungkin merasa bahwa mereka telah menyusut sedemikian rupa sehingga objek di kamar mereka tampak jauh lebih besar daripada mereka, atau sebaliknya. Perjalanan waktu mungkin juga tampak seperti ilusi.

Our Wellness Programs

Gejala Sindrom Alice in Wonderland

Seseorang dengan Alice in Wonderland Syndrome mungkin mengalami distorsi persepsi sehubungan dengan penglihatan, pendengaran, sensasi dan sentuhan. Mereka mungkin juga kehilangan rasa waktu – mungkin tampak berjalan lambat (mirip dengan pengalaman LSD) dan mungkin mengakibatkan distorsi rasa kecepatan. Episode ini tidak berlangsung lama dan tidak menyebabkan kecacatan. AiWS adalah gangguan kesehatan mental yang langka dan gejalanya biasanya bersifat episodik. Ini terjadi untuk periode waktu yang singkat di siang hari (yaitu episode AiWS), dan gejalanya mungkin berlangsung antara 10 detik hingga 10 menit untuk beberapa pasien.

Looking for services related to this subject? Get in touch with these experts today!!

Experts

Penyebab Sindrom Alice in Wonderland

Penelitian telah menemukan bahwa migrain dan infeksi virus Epstein-Barr adalah penyebab paling umum dari sindrom ini. Penyebab lain dapat mencakup penggunaan obat-obatan atau zat tertentu seperti mariyuana, LSD, dan kokain, antara lain. Masalah fisik seperti cedera kepala, stroke, epilepsi, kondisi kejiwaan tertentu atau virus influenza A menular lainnya, mikoplasma, virus varicella-zoster, Lyme neuroborreliosis, ensefalopati tifoid, dan streptokokus pyogenes juga dapat menyebabkan Sindrom Alice in Wonderland.

Jenis Sindrom Alice in Wonderland

Ada 3 jenis Sindrom Alice in Wonderland:

Tipe A

Pada tipe ini, seseorang mungkin merasa bahwa ukuran bagian tubuhnya berubah.

Tipe B

Pada tipe ini, seseorang mungkin mengalami distorsi persepsi yang berkaitan dengan lingkungannya di mana objek di sekitarnya mungkin tampak terlalu besar (makropsi) atau terlalu kecil (mikropsi), terlalu dekat (pelopsia), atau terlalu jauh (teleopsia). Ini adalah distorsi persepsi yang paling sering dilaporkan. Mereka juga mungkin salah memahami bentuk, panjang dan lebar objek tertentu (metamorphopsia), atau menciptakan ilusi objek tetap bergerak.

Tipe C

Dalam tipe ini, orang mungkin mengalami distorsi persepsi visual tentang diri mereka sendiri maupun lingkungan mereka.

Perawatan untuk Sindrom Alice in Wonderland

Alice in Wonderland Syndrome tidak termasuk dalam DSM 5 (Diagnostic Statistical Manual) atau ICD 10 (International Classification of Disorders). Diagnosis sindrom ini rumit. Gejala-gejala sindrom ini dapat dikacaukan dengan gejala disosiatif, psikotik, atau gangguan persepsi lainnya. Seorang ahli saraf dan profesional kesehatan mental lainnya, seperti psikiater, harus dikonsultasikan jika gejala terus terjadi. Meskipun tidak ada kriteria khusus, tes darah dan berbagai pemindaian otak digunakan di antara berbagai tes lain untuk membantu mereka mendiagnosis sindrom ini. Perawatan sindrom ini biasanya dilakukan dengan obat-obatan jika tidak diobati dengan sendirinya (yang terjadi pada kebanyakan kasus). Perawatan mungkin juga sangat bergantung pada penyebabnya dan penanganannya terlebih dahulu untuk mengelola sindrom ini.

Meskipun Sindrom Alice in Wonderland mungkin tidak disebutkan dalam DSM atau ICD, hal ini seharusnya tidak mengurangi perjuangan orang-orang yang menderita sindrom ini. Dalam banyak kasus, Alice in Wonderland Syndrome dapat menyebabkan kecemasan dan depresi juga. Keluhan dan gejala seperti itu harus ditanggapi dengan serius. Penting untuk mencari bantuan dari profesional kesehatan mental untuk mendiagnosis masalah, mencari tahu penyebabnya dan memberikan perawatan yang efektif kepada orang yang membutuhkan.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.






    “Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

    Your privacy is our priority