Kapan Kebohongan Kompulsif Menjadi Gangguan Patologis?

Mei 11, 2022

8 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Kapan Kebohongan Kompulsif Menjadi Gangguan Patologis?

Sebagian besar dari Anda mungkin pernah membaca kutipan William Shakespeare, “tidak ada warisan yang sekaya kejujuran”, namun terkadang kita memilih untuk berbohong. Sementara kita semua terkadang berbohong, ada perbedaan antara pembohong sesekali dan pembohong patologis. Ketika seseorang berbohong dengan mudah dan kebohongan itu datang secara alami kepada mereka alih-alih kebenaran, itu sering dikenali sebagai kebohongan patologis. Jika tidak diobati, kebohongan patologis dapat menyebabkan kondisi kesehatan mental yang dikenal sebagai Compulsive Lying Disorder .

Memahami Pembohong Patologis dan Gangguan Kebohongan Kompulsif

 

Tidak ada definisi psikiatri dari pembohong patologis . Atau dikenal sebagai mythomania atau pseudologia fantastica , kebohongan patologis adalah gangguan mental di mana seseorang berbohong secara kebiasaan atau kompulsif. Namun, kondisi seperti itu bisa menjadi gejala depresi, kecemasan, psikopati, gangguan bipolar, gangguan obsesif-kompulsif atau gangguan kepribadian narsistik.

Our Wellness Programs

Sifat Kebohongan Patologis

 

Diyakini bahwa kebohongan patologis umum terjadi pada pria dan wanita. Konsensusnya adalah, dalam banyak kasus, berbohong dimulai pada masa kanak-kanak atau remaja dan berlanjut sepanjang hidup seseorang. Meskipun berbohong adalah perkembangan normal pada anak-anak di mana mereka mungkin berbohong untuk melarikan diri dari situasi atau berbohong untuk mendapatkan sesuatu, masalahnya dimulai ketika berbohong menjadi terus-menerus. Bahkan bisa merugikan kehidupan sehari-hari. Pada tahap ini, sifat berbohong menjadi patologis.

Jika seseorang berbohong karena kebiasaan dan tidak dapat mengendalikan perilaku ini, mereka dianggap pembohong patologis. Itu akhirnya menjadi cara hidup mereka. Bagi mereka, berbohong tampaknya lebih nyaman dan nyaman daripada mengatakan yang sebenarnya. Orang-orang seperti itu biasanya berasal dari lingkungan emosional yang tidak stabil, mengalami kesulitan mengatasi perasaan cemas & malu, atau memiliki harga diri yang rendah.

Looking for services related to this subject? Get in touch with these experts today!!

Experts

Apa itu Pembohong Patologis?

 

Pembohong patologis adalah seseorang yang berbohong sepanjang waktu secara kompulsif dengan atau tanpa tujuan atau keuntungan pribadi yang jelas. Dalam banyak kasus, pembohong patologis tidak dapat berfungsi tanpa berbohong. Mereka terus berbohong bahkan dengan mengorbankan reputasi mereka sendiri. Jika terungkap, pembohong patologis mungkin mengalami kesulitan mengakui kebenaran. Mereka melihat situasi dari sudut pandang mereka dan mengabaikan konsekuensinya sama sekali. Kondisi ini dapat mempengaruhi hubungan mereka dengan semua orang yang dekat dengan mereka seperti pasangan, orang tua, anak, karyawan, atasan atau teman.

Ilmu Kebohongan Patologis

 

Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa pembohong patologis cenderung mengalami peningkatan materi putih di otak jika dibandingkan dengan pembohong non-patologis. Keterampilan verbal dan kecerdasan pembohong patologis sebagian besar serupa atau terkadang lebih baik dibandingkan dengan pembohong non-patologis. Para ilmuwan menyimpulkan bahwa peningkatan materi putih di korteks pra-frontal otak bertanggung jawab atas kebohongan patologis.

Perbedaan Antara Pembohong Patologis dan Pembohong Kompulsif

 

Pembohong patologis cenderung manipulatif atau licik dan hampir tidak peduli dengan perasaan orang lain. Mereka percaya bahwa mereka akan mencapai sesuatu ketika mereka berbohong dan membela tindakan mereka ketika tertangkap. Pembohong kompulsif, di sisi lain, tidak dapat mengendalikan perilaku berbohongnya dan berbohong karena kebiasaan.

Pembohong patologis tidak akan pernah mengakui bahwa mereka berbohong. Selain itu, mereka berbohong dengan keyakinan besar, mulai mempercayai kebohongan mereka, dan terkadang menjadi delusi. Kebohongan patologis adalah sifat yang biasanya ditemukan pada orang dengan gangguan kepribadian. Konon, pembohong patologis tidak diharuskan memiliki masalah kesehatan mental lain untuk didiagnosis sebagai pembohong patologis.

Pembohong kompulsif mungkin tidak berniat berbohong, tetapi akhirnya berbohong karena kebiasaan. Harga diri rendah adalah sifat yang paling umum terlihat pada semua pembohong kompulsif. Meskipun berbohong kompulsif relatif tidak berbahaya, hal itu bisa membuat frustasi bagi orang yang hidup dengan gangguan ini.

Sifat Kebohongan yang Diceritakan oleh Pembohong Patologis

 

Seseorang dapat melihat perbedaan nyata antara kebohongan putih dan kebohongan yang diceritakan oleh pembohong patologis. Kebohongan putih tidak berbahaya, tanpa kebencian, dan biasanya diberitahu untuk menghindari konflik, menyakiti atau menyusahkan orang. Kebohongan patologis, di sisi lain, adalah kebohongan yang diceritakan tanpa alasan yang baik. Mereka diberitahu hanya karena pembohong patologis merasa sulit untuk mengatakan yang sebenarnya dan tidak merasa bersalah, atau merasa bahwa mereka berisiko terjebak dalam kebohongan. Beberapa orang menderita karena paksaan untuk berbohong dan sering melakukannya. Mereka sering tidak menyadari bahwa mereka mungkin menyakiti orang-orang di sekitar mereka.

Karakteristik Pembohong Patologis

 

Ada banyak karakteristik pembohong patologis yang dapat ditemukan dalam percakapan sehari-hari mereka. Mereka adalah pembohong patologis bukan hanya karena mereka berbohong, tetapi karena lebih sering daripada tidak, mereka percaya pada kebohongan mereka. Mereka mendambakan perhatian dan harga diri mereka yang rendah menyebabkan mereka mengarang cerita yang membuat mereka merasa lebih baik.

Mereka Memainkan Kartu Pahlawan atau Korban

Biasanya, pembohong patologis mengandalkan menjadi pahlawan atau korban dari cerita apa pun. Mereka hampir tidak pernah terlihat atau terdengar sebagai pengamat dalam plot apa pun yang mereka bohongi. Mereka mencari beberapa reaksi atau ingin menarik perhatian pada diri mereka sendiri dalam cerita yang mereka bangun.

Mereka Dramatis

Kebanyakan pembohong patologis cenderung mendramatisasi semua yang mereka ceritakan. Mereka tidak menunjukkan emosi biasa. Hampir semuanya berasal dari ketidakbenaran dramatis yang ekstrem dan bagaimana mereka menanggapinya. Mereka adalah pendongeng yang hebat dan menyukai perhatian yang dibawa oleh cerita mereka. Ketika berbohong, mereka cenderung membuat cerita mereka dapat dipercaya untuk menegakkan kebohongan mereka.

Diagnosis Kebohongan Patologis

 

Seperti kebanyakan kondisi kesehatan mental, kebohongan patologis tidak dapat didiagnosis dengan mudah. Namun, dokter dan terapis dapat mengidentifikasi kondisi tersebut. Ada banyak wawancara dan tes yang dapat dilakukan oleh para profesional medis untuk mendiagnosis pembohong patologis.

Untuk membuat kebohongan mereka dapat dipercaya, pembohong patologis akan sering mengatakan hal-hal yang dapat dipercaya seperti mereka didiagnosis menderita penyakit atau mereka memiliki kematian dalam keluarga. Terapis atau psikolog yang baik akan dapat memisahkan fakta dari kebohongan dan memperlakukan pasien sesuai dengan itu. Juga, mereka akan tahu bahwa gejalanya akan berbeda pada pasien yang berbeda.

Untuk mendiagnosis kebohongan patologis, dokter atau terapis biasanya:

1. Bicaralah dengan teman dan keluarga mereka

2. Terkadang menggunakan tes poligraf

3. Pahami jika pasien percaya kebohongannya

Ketika Kebohongan Patologis Menjadi Gangguan Kebohongan Kompulsif

 

Kebohongan patologis dapat berubah menjadi gangguan berbohong kompulsif jika tidak ditangani. Orang dengan gangguan berbohong kompulsif biasanya menyangkal kondisi tersebut dan akan membutuhkan semua dukungan yang bisa mereka dapatkan. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, kebohongan mereka berbeda dengan kebohongan putih yang sering dikatakan orang untuk keluar dari suatu situasi. Jika kebohongan patologis menjadi gangguan kebohongan kompulsif, orang mulai membuat kebohongan. Ketika seseorang mengakui kebenaran, itu bisa menjadi tantangan bagi semua orang untuk mengatasi situasi tersebut.

Cara Membantu Seseorang dengan Gangguan Kebohongan Kompulsif

 

Jika kebohongan patologis berubah menjadi kelainan, Anda dapat melakukan hal berikut untuk membantu pasien:

1. Jadilah pengertian

2. Ingat ini bukan tentang kamu

3. Jangan marah atau frustasi

4. Jangan tersinggung

5. Jangan terlibat dalam kebohongan mereka

6. Bersikap mendukung

7. Jangan menghakimi

8. Sebut kebohongan mereka dengan sabar

9. Beri tahu mereka bahwa Anda peduli

10. Motivasi mereka untuk menemui konselor atau terapis

Perawatan untuk Gangguan Kebohongan Kompulsif

 

Dalam kebanyakan kasus, pembohong patologis dan kompulsif tidak ingin mencari pengobatan. Jika mereka diperintahkan dan diarahkan, pembohong patologis mungkin mempertimbangkan pengobatan. Seringkali, dibutuhkan lingkaran keluarga dan teman yang mendukung bersama dengan terapis yang pengertian untuk membantu mengobati Compulsive Lying Disorder.

Ada banyak hal yang dapat dilakukan oleh seorang profesional medis untuk membantu pembohong patologis. Mengingat bahwa kondisi ini tidak dapat didiagnosis dengan mudah, terapis harus menyelidiki dan mempelajari riwayat pasien untuk melihat apakah mereka menderita kondisi kesehatan lainnya. Bisa juga merupakan kondisi yang tidak didorong atau dipengaruhi oleh kondisi lain yang mendasarinya. Untuk pembohong patologis, metode perawatan berikut dipertimbangkan:

Terapi Perilaku Kognitif (CBT)

Semacam stigma dikaitkan dengan CBT untuk pembohong kompulsif. Namun, terapis terlatih yang memberikan CBT dapat melakukan keajaiban dalam mengobati gangguan berbohong kompulsif. Terapi Perilaku Kognitif dianjurkan jika pasien menderita masalah perilaku.

Terapi Perilaku Dialektik (DBT)

Terapi Perilaku Dialektik telah melihat keberhasilan besar dalam mengobati kebohongan kompulsif atau patologis. Jika orang tersebut telah didiagnosis dengan gangguan kepribadian, profesional medis percaya bahwa bentuk terapi ini dapat membantu dalam mengobati kondisi kesehatan mental.

Pengobatan

Jika pasien memiliki kombinasi masalah kesehatan, pengobatan juga dapat disarankan untuk membantu mengatasi semua kondisi yang mungkin menjadi masalah mendasar dari perilaku mereka, seperti kecemasan, depresi, atau fobia.

Mengobati gangguan berbohong kompulsif adalah upaya tim. Ini berarti bahwa pasien, teman & keluarga mereka, dan profesional medis yang merawat pasien adalah semua pemangku kepentingan dalam perawatan.

Berurusan dengan Pembohong Kompulsif

 

Banyak orang menderita gangguan kesehatan mental. Salah satu kondisi yang kurang dikenal adalah gangguan berbohong patologis atau kompulsif. Seringkali, orang mengejek orang yang berbohong. Beberapa orang berbohong karena takut menghadapi dampak negatif dari mengatakan yang sebenarnya. Pada saat yang sama, orang lain mungkin berbohong untuk memenuhi kebutuhan materialistis mereka. Beberapa orang merasa senang berbohong. Namun, penting untuk membedakan antara mereka yang memilih untuk berbohong dan mereka yang berbohong karena menderita kelainan. Tidak semua orang yang berbohong melakukannya dengan sengaja.

Terapis untuk Kebohongan Kompulsif

Jika Anda adalah seseorang yang menderita gangguan berbohong patologis atau kompulsif atau mengenal seseorang yang menderita kondisi kesehatan mental ini, Anda harus mencari bantuan dari psikoterapis terlatih. Bicaralah dengan orang-orang yang mencintai & menghargai Anda, dan pelajari cara mengatasi stres dan kecemasan menggunakan metode yang berbeda. Dianjurkan untuk mencari bantuan profesional, karena profesional medis dapat memberikan perawatan yang tepat dengan kasih sayang dan perhatian.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority