Tempat Kerja Ramah Kesehatan Mental: Bagaimana Menciptakan Tempat Kerja Ramah Kesehatan Mental di Saat Ini?

Maret 18, 2024

6 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Clinically approved by : Dr.Vasudha
Tempat Kerja Ramah Kesehatan Mental: Bagaimana Menciptakan Tempat Kerja Ramah Kesehatan Mental di Saat Ini?

Perkenalan

Dunia baru-baru ini mengalami sesuatu yang disebut “pengunduran diri secara besar-besaran, dimana orang-orang di seluruh dunia meninggalkan pekerjaan mereka. Banyak yang beralasan bahwa lingkungan kerja yang buruk berdampak buruk pada kesehatan mental mereka. Dengan semakin banyaknya generasi milenial dan Gen Z yang memasuki dunia kerja, terdapat penolakan kuat terhadap tempat-tempat yang tidak ramah terhadap kesehatan mental. Tren baru seperti “cukup berhenti” telah memasuki kosa kata karyawan yang memprioritaskan kesehatan mental mereka. Jadi, bagi perusahaan yang tidak fokus pada kesehatan mental, hal ini berarti hilangnya bakat, ketidakhadiran, kehadiran, hilangnya produktivitas, dan tingginya turnover. Artikel ini menyoroti bagaimana perusahaan dapat menghindari hal ini dengan menciptakan tempat kerja yang ramah kesehatan mental.

Apa itu Tempat Kerja yang Ramah Kesehatan Mental?

Tempat kerja yang mengutamakan kesehatan mental karyawan dan kesejahteraan mereka adalah budaya yang kemungkinan besar akan berhasil di dunia saat ini. Menurut sebuah survei, sekitar 1 dari 4 orang berhenti dari pekerjaannya karena masalah kesehatan mental [1]. Dalam survei lainnya, Deloitte menemukan bahwa 46% karyawan GenZ dan 39% karyawan milenial terus-menerus merasa khawatir dan stres di tempat kerja [2]. Dengan kata lain, bagi perusahaan di seluruh dunia, kesehatan mental menjadi faktor kunci yang mempengaruhi produktivitas.

Tempat kerja yang ramah kesehatan mental menyadari dampak kesehatan mental terhadap produktivitas. Budaya perusahaan juga secara inheren meyakini bahwa merupakan tugas etis mereka untuk menyediakan lingkungan kerja yang sehat dan menjaga kesejahteraan karyawan. Budaya tersebut mendorong empati, berfokus pada hubungan yang kuat, mendukung karyawan, inklusif, dan menghargai kesetaraan dan keadilan.

Mengapa Tempat Kerja Ramah Kesehatan Mental Penting?

Tempat kerja dapat berdampak serius pada karyawan. Meskipun tempat kerja yang baik dapat membangkitkan rasa pencapaian, tujuan, dan kepuasan, tempat kerja yang buruk dapat mempersulit seseorang dalam menjalani kehidupan. Bahkan WHO telah mengakui dampak tempat kerja terhadap kesehatan mental. Menurut perkiraannya, kerugian global dalam hal produktivitas akibat masalah kesehatan mental seperti depresi dan kecemasan berjumlah sekitar $1 Triliun [3].

Ketika karyawan berjuang dengan kesehatan mental yang buruk, produktivitas mereka menurun. Dua ukuran utama yang menunjukkan penurunan produktivitas adalah peningkatan ketidakhadiran dan kehadiran. Karyawan cenderung mengambil lebih banyak cuti dan liburan ketika kesehatan mental mereka buruk. Mereka juga kurang produktif ketika hadir [4]. Ketika masalah kesehatan mental muncul karena budaya kerja yang beracun, karyawan akan mengalami kelelahan yang lebih besar, serta niat yang lebih tinggi untuk berhenti.

Ketika karyawan bekerja di ruangan yang berkomitmen untuk mendukung mereka, kemauan mereka untuk bekerja akan tinggi. Selanjutnya, karyawan mampu tumbuh secara intelektual, emosional, dan sosial. Dengan kata lain, keterampilan dan sumber daya mereka berkembang. Jika digabungkan, faktor-faktor dalam menghasilkan karyawan yang bertumbuh dan menjadi lebih baik ini merupakan sumber daya yang sangat berharga bagi sebuah organisasi.

Bagaimana Perusahaan Dapat Menciptakan Tempat Kerja yang Ramah Kesehatan Mental?

Tempat kerja yang ramah kesehatan mental

Ada beberapa hal yang dapat dilakukan organisasi untuk menciptakan tempat kerja yang ramah kesehatan mental. Beberapa strategi penting adalah [3] [5] [6]:

  1. Pelajari Dasar-dasarnya dengan Benar : Beberapa faktor disebut faktor kebersihan di tempat kerja. Hal ini mencakup tunjangan yang memadai, kondisi fisik dan sosial yang aman, kondisi kerja yang nyaman dan terpenuhinya kebutuhan dasar pekerja. Jika tempat kerja berkompromi dengan salah satu faktor ini, kemungkinan besar karyawan akan merasa tidak puas dan kemudian merasa marah, stres, cemas, dan kelelahan.
  2. Ciptakan Lingkungan yang Mendukung: Penting juga adanya kepercayaan dan keharmonisan antara pekerja dan manajer serta rekan kerja. Organisasi dapat meluangkan waktu untuk membangun keamanan psikologis di mana karyawan dapat berbagi apa yang mereka rasakan tanpa takut dihakimi atau dihukum. Lebih jauh lagi, budaya di mana karyawan dapat mencari dukungan dari orang lain ketika mereka menghadapi masalah kesehatan mental dapat memberikan dukungan sosial dan bantuan dalam penyembuhan.
  3. Berinvestasi dalam Pelatihan Kepemimpinan: Meskipun banyak manajer ingin memberikan dukungan, mereka sering kali tidak memiliki keterampilan yang tepat untuk melatih, membimbing, dan berkomunikasi dengan tingkat atas dan bawah. Terutama ketika karyawan berbagi masalah terkait kesehatan mental, manajer seringkali tidak jelas bagaimana menyikapinya. Penting bagi organisasi untuk berinvestasi dalam pelatihan kepemimpinan bagi manajer di semua tingkatan. Pelatihan ini harus fokus pada bagaimana mendukung karyawan ketika mereka berjuang dengan masalah kesehatan mental.
  4. Fokus pada Inklusivitas: Menyediakan tempat kerja yang inklusif dan adil adalah landasan organisasi yang sehat secara psikologis. Organisasi harus memastikan bahwa pengaturan mereka inklusif terhadap beragam populasi seperti anggota komunitas LGBTQ+, karyawan dari berbagai ras, kasta, karyawan penyandang disabilitas, dan orang-orang dengan neurodiverse.
  5. Menyediakan Akses terhadap Sumber Daya Kesehatan Mental: Kesadaran dan akses terhadap sumber daya kesehatan mental dapat mempunyai fungsi ganda. Mereka tidak hanya menghilangkan stigma terhadap masalah kesehatan mental tetapi juga membimbing karyawan tentang apa yang harus dilakukan ketika mereka menghadapi kekhawatiran. Hal ini dapat membantu dalam intervensi dan dukungan dini. Beberapa contoh sumber daya adalah: seperti layanan konseling, panduan swadaya, lokakarya kesehatan mental, pelatihan perawatan diri, program bantuan karyawan, dll.
  6. Mempromosikan Keseimbangan Kehidupan-Kerja: Meskipun pekerjaan dan produktivitas itu penting, keseimbangan dalam hidup juga penting. Banyak perusahaan menganut budaya urgensi yang menyebabkan kelebihan karyawan dan mereka bekerja setelah jam kerja. Perusahaan harus memastikan bahwa pekerjaan memiliki prioritas yang baik, peran dan harapan yang jelas, dan tidak ada satu pun karyawan yang terbebani dengan pekerjaan. Karyawan juga dapat didorong untuk mengambil hari libur untuk beristirahat dan memulihkan diri.
  7. Ciptakan Kebijakan yang Kondusif terhadap Pertumbuhan: Perusahaan harus merevisi kebijakan dan prosedurnya agar lebih fleksibel dan mengakomodasi berbagai kebutuhan karyawan. Ketika karyawan memiliki kendali dan fleksibilitas, kesejahteraan mereka meningkat. Perusahaan juga dapat memastikan bahwa kebijakan mereka kondusif bagi pertumbuhan pengembangan karyawan dan mengutamakan kesehatan mental. 
  8. Memantau dan Mengevaluasi: Tidaklah cukup hanya berasumsi bahwa proses dan akomodasi yang dilakukan perusahaan berhasil. Organisasi harus terus memantau dan mengevaluasi secara kualitatif dan kuantitatif sikap, kepuasan, kesehatan, dan kesehatan mental karyawan. Hal ini akan memberikan wawasan tentang apa yang tidak berhasil dan langkah apa yang dapat diambil perusahaan untuk memastikan kesejahteraan karyawannya.

Kesimpulan

Dunia sedang menghadapi epidemi kesehatan mental. Depresi, kecemasan, stres, kelelahan, dan masalah lainnya sedang meningkat. Faktor-faktor seperti COVID-19 dan pergolakan sosiopolitik juga menjadi pemicu stres tambahan. Selain itu, para pekerja juga berjuang menghadapi kenaikan harga dan biaya hidup. Dalam situasi seperti ini, tempat kerja bisa menjadi penyelamat atau faktor lain yang menimbulkan stres dan kelelahan. Perusahaan yang ramah terhadap kesehatan mental kemungkinan besar akan menghadapi pertumbuhan, produktivitas, dan stabilitas yang lebih besar. Strategi sederhana dapat membantu menciptakan tempat kerja sebagai sumber bantuan dan pertumbuhan bagi masyarakat.

Jika Anda adalah organisasi yang ingin meningkatkan produktivitas karyawan dan menciptakan tempat kerja yang ramah kesehatan mental, Anda dapat menghubungi kami di United We Care . Kami menyediakan berbagai layanan, termasuk EAP dan lokakarya untuk mendukung karyawan dan perusahaan.

Referensi

  1. K. Mason, “Survei: 28% telah berhenti dari pekerjaan karena kesehatan mental mereka,” JobSage, https://www.jobsage.com/blog/survey-do-companies-support-mental-health/ (diakses pada Sep. 29 Agustus 2023).
  2. “Survei Deloitte Global 2023 generasi Z dan milenial,” Deloitte, https://www.deloitthttps://hrcak.srce.hr/file/201283 e.com/global/en/issues/work/content/genzmillennialsurvey.html (diakses 29 September 2023).
  3. “Mental health at work,” Organisasi Kesehatan Dunia, https://www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/mental-health-at-work (diakses 29 September 2023)
  4. M. Bubonya, “Kesehatan mental dan produktivitas di tempat kerja: Apakah apa yang Anda lakukan penting?,” SSRN Electronic Journal , 2016. doi:10.2139/ssrn.2766100
  5. I. Grabovac dan J. Mustajbegović, “Budaya Kerja yang Sehat untuk tempat kerja yang ramah pekerja / kultura zdravih organizacija – radna mjesta prijatelji radnika,” Arsip Higiene Industri dan Toksikologi , vol. 66, tidak. 1, hal. 1–8, 2015. doi:10.1515/aiht-2015-66-2558
  6. “5 cara untuk meningkatkan kesehatan mental karyawan,” American Psychological Association, https://www.apa.org/topics/healthy-workplaces/improve-employee-mental-health (diakses 1 Oktober 2023).

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority