Pelecehan Narsistik: Contoh, Tanda, dan Akibat

Maret 18, 2024

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Clinically approved by : Dr.Vasudha
Pelecehan Narsistik: Contoh, Tanda, dan Akibat

Perkenalan

Pelecehan narsistik adalah jenis pelecehan emosional tertentu yang ditandai dengan pemerasan emosional, penyerangan, dan pemaksaan. Jika berkepanjangan, bisa juga berubah menjadi fisik dan seksual. Hal ini disebut pelecehan narsistik karena jenis eksploitasi khusus ini berasal dari kecenderungan perilaku narsistik . Biasanya, pelaku kekerasan adalah orang yang tidak memiliki empati terhadap orang lain, serta memiliki pola perilaku yang sangat mudah berubah dan manipulatif. Pada artikel kali ini kami akan menjelaskan contoh, tanda, dan dampak pelecehan narsistik.

Apa itu Pelecehan Narsistik

Karena sifatnya yang berbahaya, pelecehan narsistik sering kali tidak diketahui dan tidak dilaporkan. Seringkali, para penyintas pelecehan semacam ini kekurangan kosa kata untuk mengungkapkan apa yang terjadi pada mereka. Pada dasarnya, pelecehan narsistik adalah agresi fisik dan psikologis yang terus-menerus, pemaksaan, isolasi sosial, dan eksploitasi finansial sepanjang suatu hubungan [1]. Hal ini dapat terjadi dalam semua jenis hubungan, seperti orang tua-anak, karyawan-majikan, guru-murid, namun paling sering terjadi dalam hubungan intim. Biasanya, hubungan yang penuh kekerasan membentuk dinamika kekuasaan yang konsisten antara pelaku kekerasan dan pihak yang selamat. Umumnya, pelecehan narsistik sulit diidentifikasi karena hubungan ini cenderung terombang-ambing antara momen yang sangat baik dan buruk. Ada tahapan berbeda dalam pelecehan narsistik: fase awal “bom cinta”, isolasi dari hubungan lain, dan kemudian eksploitasi. Pelecehan tersebut pada akhirnya menyebabkan hilangnya kemandirian dan hak pilihan, sehingga menimbulkan dampak buruk pada sebagian besar bidang kehidupan mereka, misalnya secara mental, fisik, sosial, seksual, spiritual, dan finansial.

Jenis Pelecehan Narsistik

Pelecehan narsistik dapat terjadi dalam salah satu bentuk berikut. Biasanya, ini merupakan kombinasi dari semua bentuk, dengan kekerasan emosional yang lebih sering terjadi. Pelecehan Narsistik: Contoh, Tanda, dan Akibat

Pelecehan verbal

Salah satu jenis pelecehan emosional yang terlibat dalam fenomena ini adalah pelecehan verbal. Ini termasuk membentak, mencaci-maki, dan mempermalukan seseorang menggunakan kata-kata dan ekspresi verbal. Hal ini relatif konstan dan muncul setiap kali si narsisis merasakan emosi negatif.

Pelecehan Fisik

Pelecehan fisik, seperti memukul, menahan, dan menyebabkan rasa sakit fisik, lebih merupakan serangan cadangan. Orang narsisis hanya menggunakan bentuk pelecehan ini dalam kasus-kasus ekstrim. Jika tidak, ancaman pelecehan ini saja sudah cukup sebagai alat untuk mengendalikan orang yang dianiaya.

Pelecehan seksual

Sayangnya, banyak contoh pelecehan narsistik juga mencakup kekerasan seksual. Hal ini dapat berupa objektifikasi, penganiayaan, pelecehan, dan bahkan pemerkosaan. Pelecehan seksual juga dapat terjadi tanpa sentuhan melalui pemaparan materi pornografi tanpa persetujuan, mengklik foto-foto yang tidak pantas, dan penghinaan melalui ketelanjangan yang dipaksakan.

Agresi Pasif

Agresi pasif adalah senjata paling umum dalam pelecehan narsistik. Bentuknya berupa sarkasme, ejekan, sikap diam, dan sikap diam. Hal ini terutama terjadi karena orang narsisis cenderung mengungkapkan perasaan negatifnya secara tidak langsung dibandingkan mengungkapkannya secara terbuka.

Pemerasan Emosional

Pemerasan emosional adalah ketika seseorang membuat Anda melakukan hal yang biasanya tidak Anda lakukan dengan menimbulkan emosi yang tidak menyenangkan. Perasaan ini dapat digambarkan dengan akronim FOG. Ketakutan, kewajiban, dan rasa bersalah adalah senjata yang digunakan untuk memaksa melalui pemerasan emosional.

Penerangan gas

Terakhir, alasan mengapa pelecehan narsistik begitu berbahaya adalah karena penggunaan gaslighting . Ini adalah jenis manipulasi khusus yang menyebabkan seseorang mempertanyakan realitasnya sendiri. Ketidakabsahan dan pembelokan kebutuhan dan tuntutan seseorang secara terus-menerus dapat menyebabkan gaslighting.

Gejala Pelecehan Narsistik

Umumnya, pelecehan narsistik menyebabkan kerugian psikologis yang parah dengan dampak jangka panjang [2]. Berikut adalah daftar lengkap gejala pelecehan narsistik.

  • Perasaan bingung yang berulang
  • Menyalahkan diri sendiri dan keraguan diri
  • Kecemasan dan pikiran yang tidak terkendali
  • Perasaan tidak berdaya dan putus asa
  • Perenungan dan kesulitan melepaskan masa lalu
  • Isolasi sosial dan keterasingan
  • Rasa malu yang kronis
  • Kesulitan mengelola hubungan interpersonal
  • Perilaku menyabotase diri sendiri
  • Pikiran, gambaran, dan kilas balik emosional yang mengganggu
  • Kesulitan mengatur emosi
  • Tangisan yang tak terkendali
  • Respons pembekuan yang sering
  • Kemarahan dan ledakan yang tidak pantas

Contoh Pelecehan Narsistik

Berikut beberapa contoh pelecehan narsistik dalam tiga kemungkinan skenario. Ingatlah bahwa pelecehan narsistik dapat terjadi dalam hubungan apa pun, tetapi ketiga hal berikut adalah yang paling umum.

Skenario 1: Hubungan Romantis

Orang narsisis pertama-tama memulai dengan bom cinta dengan mencerminkan kepribadian korbannya. Artinya, mereka membuat orang lain merasa seperti belahan jiwa mereka dan tidak ada yang lebih mencintai mereka. Begitu mereka mencapai tingkat kepercayaan dan koneksi ini, mereka memaksa orang tersebut untuk memutuskan semua hubungan lain dan mengisolasi diri. Kemudian, eksploitasi dan penerangan gas dimulai dengan kekuatan penuh.

Skenario 2: Hubungan Orang Tua-Anak

Orang tua narsistik tidak pernah melihat anak sebagai individu yang memiliki kebutuhan dan keinginannya sendiri. Sebaliknya, anak dipandang sebagai perpanjangan dari dirinya sendiri dan mendapat banyak tekanan untuk memenuhi harapan orang tuanya. Namun, apa pun yang dilakukan anak itu, itu tidak pernah cukup, dan mereka terus-menerus dirugikan.

Skenario 3: Hubungan Bos-Karyawan

Dalam skenario ini, atasan memberikan ekspektasi yang tidak realistis kepada karyawannya, menuntut banyak pekerjaan dengan sedikit bimbingan. Sebaliknya, terdapat kritik yang terus-menerus, lingkungan kerja yang tidak sehat, dan seringnya dihina.

Kerusakan Otak Akibat Penyalahgunaan Narsistik

Pelecehan narsistik sebenarnya sangat serius dan dapat menimbulkan konsekuensi jangka panjang yang menghambat kesehatan dan kesejahteraan. Banyak dari efek ini juga melibatkan kerusakan pada cara kerja otak dan sistem saraf.

PTSD yang kompleks

PTSD kompleks adalah jenis gangguan stres pascatrauma yang lebih parah yang sering kali disebabkan oleh pelecehan narsistik. Kondisi kesehatan mental ini ditandai dengan kilas balik yang mengganggu, kewaspadaan yang berlebihan, disosiasi dan mati rasa, harga diri yang rendah, dan hubungan interpersonal yang buruk. Masing-masing hal ini disebabkan oleh perubahan cara kerja otak dan sistem saraf.

Penurunan Kognitif

Pelecehan narsistik juga berdampak buruk pada akses seseorang terhadap kemampuan kognitifnya. Memori, konsentrasi, pemecahan masalah, pengambilan keputusan, dan fungsi eksekutif menderita dan terus menurun bahkan setelah pelecehan berhenti.

Dampak Fisiologis

Pada dasarnya, segala sesuatu dalam fungsi seseorang yang terpengaruh oleh pelecehan narsistik didasarkan pada fisiologi. Para ahli mengatakan bahwa trauma lebih banyak terjadi pada tubuh daripada pikiran. Sistem saraf mengalami disregulasi yang berkepanjangan, yang memengaruhi fungsi neurotransmiter, sistem hormonal, sistem saraf otonom, dan respons tubuh untuk lari, melawan, membekukan, dan menjilat.

Dampak Pelecehan Narsistik

Efek dari pelecehan narsistik dengan tepat dikatakan sebagai hal yang fatal atau sangat melemahkan, dan bertahan lama oleh para peneliti [3]. Pemulihan individu menjadi proses yang sangat kompleks dan memakan waktu karena pelecehan narsistik mengikis dan memusnahkan harga diri seseorang. Selain itu, seseorang sering kali tetap terjebak dalam hubungan narsistik karena dampaknya yang luas membuat seseorang tidak mungkin untuk berpisah. Maklum saja, kesulitan ini menjadi tujuh kali lipat ketika si narsisis dan penyintas memiliki hubungan darah. Namun demikian, bahkan setelah hubungan terputus, dampak negatif dari pelecehan narsistik sangat besar dan terus berlanjut lama setelah hubungan berakhir [1].

Terapi untuk Pelecehan Narsistik

Untungnya, pemulihan dapat dilakukan, dan seseorang pada akhirnya dapat tumbuh menjadi diri yang sembuh dan otentik setelah pelecehan narsistik. Meskipun demikian, penting untuk dipahami bahwa pemulihan adalah proses yang panjang, sering kali dilakukan secara mandiri, dan memerlukan bantuan profesional. Sangat penting untuk menemukan ahli kesehatan mental yang tepat untuk mengatasi dampak pelecehan narsistik. Seseorang perlu berkonsultasi dengan terapis yang memahami trauma yang memahami sifat pelecehan ini. Jika diperlukan, seseorang juga dapat mengambil dukungan farmakoterapi menggunakan antidepresan dan obat anticemas. Selain itu, disarankan untuk melakukan intervensi berbasis tubuh juga, seperti terapi somatik, yoga restoratif, tai chi, terapi tari/gerakan, dll.

Kesimpulan

Pelecehan narsistik tidak boleh dianggap enteng. Ini adalah jenis pelecehan yang sangat mengganggu dan berbahaya yang memiliki konsekuensi yang bertahan lama bahkan setelah Anda melarikan diri dari si narsisis. Dampak pelecehan narsistik biasanya juga mencakup kerusakan otak dan dampak fisiologis. Pemulihan, meskipun mungkin terjadi, adalah proses rumit yang perlu dilakukan dengan bantuan profesional yang tepat. Anda dapat berbicara dengan pakar kami di United We Care untuk mendapatkan panduan yang tepat dan menemukan terapis yang paling tepat.

Referensi

[1] Elise, S., 2018. Pengalaman pelecehan narsistik: eksplorasi dampaknya terhadap wanita yang telah menjalin hubungan intim jangka panjang dengan pasangan pria yang diduga narsistik. [2] Upton, S., Penelitian Penyalahgunaan Narsistik. [3] Shalchian, S., 2022. Rekomendasi Dokter dalam Perawatan Korban dan Penyintas Pelecehan Narsistik. [4] Howard, V., 2019. Mengenali pelecehan narsistik dan implikasinya terhadap praktik keperawatan kesehatan mental. Masalah dalam keperawatan kesehatan mental.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority