Teman dengan Gangguan Kepribadian Narsistik: 5 Cara Membantu Teman yang Menolak Berobat

Maret 18, 2024

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Clinically approved by : Dr.Vasudha
Teman dengan Gangguan Kepribadian Narsistik: 5 Cara Membantu Teman yang Menolak Berobat

Perkenalan

Persahabatan mungkin tampak seperti hubungan antarpribadi yang relatif lebih mudah untuk dipertahankan, namun narsisme bisa membuatnya cukup sulit untuk ditangani. Memiliki teman dengan gangguan kepribadian narsistik cenderung menjadi sumber stres dalam kehidupan kebanyakan orang. Biasanya, hal ini disebabkan oleh ketidakstabilan emosi yang tinggi dan ekspektasi yang tidak realistis dari teman yang narsis. Dalam artikel ini, kita akan melihat lebih dekat dinamika ini dan membahas bagaimana narsisme memengaruhi persahabatan.

Gangguan Kepribadian Narsistik dan Persahabatan

Penting untuk dipahami bahwa NPD, seperti namanya, merupakan gangguan kepribadian. Artinya pola perilaku maladaptif yang diakibatkannya relatif permanen dan muncul di semua bidang kehidupan. Jadi, ketika berteman dengan seseorang yang didiagnosis menderita gangguan kepribadian narsistik, hubungan itu pun ikut terpengaruh. Selain itu, kebanyakan orang yang menunjukkan tanda-tanda narsisme sangat kecil kemungkinannya untuk mengakui bahwa mereka mempunyai masalah. Ini adalah gangguan psikologis berupa penolakan yang parah. Oleh karena itu, jarang sekali seseorang dengan kondisi kesehatan mental ini bersedia mencari bantuan profesional. Para peneliti mengatakan bahwa narsisme sebenarnya bermanfaat bagi pembentukan persahabatan. Kebanyakan orang narsisis cenderung memberikan kesan pertama yang karismatik dan menawan. Namun kecenderungan narsistik yang sama akhirnya merugikan terpeliharanya persahabatan [1]. Baca selengkapnya- Gangguan Kepribadian Narsistik

Tanda-tanda Teman Narsis

Bagaimana cara mengetahui jika Anda memiliki teman yang narsis? Jika Anda menanyakan pertanyaan ini, jangan khawatir. Ada beberapa tanda yang sangat jelas bahwa teman Anda mungkin memiliki kecenderungan narsistik. Berikut ini adalah beberapa tanda-tanda tersebut, namun perlu diingat bahwa ini hanya untuk tujuan pendidikan dan bukan untuk mendiagnosis siapa pun. Teman dengan Gangguan Kepribadian Narsistik

Kebutuhan yang Terus-menerus akan Kekaguman

Seorang teman yang narsistik akan selalu memiliki kebutuhan untuk dikagumi dan dipuji. Apa pun upaya yang mereka lakukan untuk mempertahankan persahabatan, mereka perlu mengakui dan memujinya. Selain itu, di saat-saat sulit, mereka akan mengingatkan Anda tentang semua hal yang telah mereka lakukan untuk Anda. Kebutuhan akan kekaguman ini juga bisa muncul jika mereka menganggap Anda mendapat perhatian lebih dari mereka. Mereka tidak akan tahan jika tidak menjadi pusat perhatian. Selain itu, mereka cenderung tersinggung jika tingkat kepuasannya tidak dikagumi atau diakui.

Terlalu Peduli Tentang Status

Kedua, penderita gangguan kepribadian narsistik sangat peduli pada kekuasaan, status, dan penerimaan sosial. Mereka tidak akan menganggap waktu atau sumber daya mereka sepadan dengan bergaul dengan seseorang yang menurut sudut pandang mereka tidak terlalu sukses. Biasanya, hal ini mencakup berapa banyak kekayaan materi yang dimiliki seseorang, jenis pakaian apa yang mereka kenakan, dan hubungan sosial apa yang mereka miliki. Jika mereka melihat seseorang dengan ciri-ciri pengaruh yang diinginkan, mereka akan secara proaktif berupaya membangun persahabatan.

Perilaku Pedestalisasi

Seorang teman yang narsis cenderung berpikir biner dan melihat dunia secara hitam atau putih. Entah mereka mencintai Anda dan menganggap Anda layak disembah, atau mereka jelas-jelas membenci Anda dan menganggap Anda tidak berharga. Jika Anda melakukan sesuatu untuk menyenangkan teman narsis Anda, Anda mungkin akan tetap menjadi pusat perhatian dan menerima banyak kasih sayang. Namun jika suatu saat Anda menyinggung perasaannya, meskipun Anda tidak melakukannya dengan sengaja, mereka tidak akan ragu untuk menjauhkan Anda dari kehidupannya.

Kecemburuan dan Manipulasi

Selain itu, teman yang narsis rentan terhadap perasaan cemburu dan iri hati. Mereka mungkin tidak bisa merayakan kemenangan Anda bersama Anda karena merasa terancam. Mungkin mereka tidak akan melakukan ini di depan Anda, tetapi Anda bisa melihatnya dari cara mereka berbicara tentang orang lain. Selain itu, teman narsistik cenderung eksploitatif dan manipulatif. Mereka mungkin menggunakan pemerasan emosional dan perasaan takut, kewajiban, dan rasa bersalah untuk memaksa Anda melakukan hal-hal yang tidak ingin Anda lakukan. Baca lebih lanjut tentang Hubungan Narsistik

Dampak Teman dengan Gangguan Kepribadian Narsistik

Narsisme berdampak pada persahabatan secara berbeda berdasarkan pada tahap persahabatan mana Anda berada. Pada tahap awal, narsisme sebenarnya dapat menyebabkan persahabatan berkembang. Umumnya seseorang dengan gangguan kepribadian narsistik terlihat sangat karismatik dan menawan. Bahkan para peneliti telah menemukan bahwa teman-teman pada awalnya menganggap bualan narsistik sangat menghibur [1]. Sayangnya, pesona awal memudar, dan sisi gelap narsisme mencemari persahabatan. Misalnya, orang yang menyombongkan diri mulai tampak egois, dan Anda bahkan mungkin menjadi acuh tak acuh terhadapnya. Secara klinis, dampak narsisme terhadap persahabatan terlihat dipengaruhi oleh dua kecenderungan: kekaguman narsistik dan persaingan narsistik. Yang pertama ditandai dengan peningkatan diri dan promosi diri yang tegas. Yang terakhir ini ditandai dengan perlindungan diri dan pertahanan diri [2]. Penelitian telah menemukan bahwa perasaan tidak dihargai berhubungan dengan peningkatan persaingan narsistik, sementara perilaku yang lebih agen dan antagonis dikaitkan dengan persepsi penghargaan yang lebih rendah [3].

Cara Membantu Teman Penderita Gangguan Kepribadian Narsistik yang Menolak Berobat

Berteman dengan seseorang dengan gangguan kepribadian narsistik saja sudah cukup sulit. Jangankan mencoba membantu mereka mendapatkan pengobatan. Namun demikian, berikut beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mendorong mereka ke arah yang benar.

Baca Tentang NPD

Pertama, Anda hanya akan dapat membantu teman seperti itu jika Anda mengetahui detail tentang gangguan kepribadian narsistik. Ada banyak sumber daya online dan beberapa saluran YouTube khusus untuk pendidikan tentang narsisme yang dapat Anda konsultasikan.

Modelkan Batasan yang Sehat

Orang sering berpikir bahwa batasan menciptakan jarak dalam hubungan. Namun, pada kenyataannya, hal-hal tersebut membantu mempertahankan suatu hubungan alih-alih membiarkannya putus secara permanen. Anda perlu menyampaikan pesan ini kepada teman Anda dan menegaskan batasan yang sehat. Ini membutuhkan kesabaran dan ketekunan.

Gunakan Kasih Sayang dan Empati

Untuk mempertahankan kesabaran yang disebutkan di atas, Anda perlu menawarkan kasih sayang kepada teman Anda. Tempatkan diri Anda pada posisi mereka dan coba lihat bagaimana rasa sakit dan rasa malu mereka menyebabkan kecenderungan narsistik mereka.

Praktek Akuntabilitas

Meskipun demikian, empati tidak berarti Anda bisa memaafkan kesalahan mereka. Anda harus meminta pertanggungjawaban mereka dan menunjukkan kepada mereka bagaimana hubungan tidak bisa sehat atau berkelanjutan tanpa rasa saling menghormati dan akuntabilitas.

Tawarkan Dukungan untuk Bantuan Profesional

Terakhir, mereka mungkin ragu untuk mendapatkan bantuan karena penolakan, rasa malu, atau stigma. Cobalah untuk memahami keberatan mereka dan tawarkan dukungan untuk mengatasi tantangan ini. Dengan desakan dan dukungan Anda, mungkin mereka akan setuju untuk mendapatkan bantuan.

Belajar Empati untuk Menghadapi Teman Narsistik

Sebelum kita mengakhiri artikel ini, perlu ditekankan bahwa tidak mungkin menghadapi narsisme dalam persahabatan tanpa empati. Lagi pula, meskipun teman Anda mungkin memiliki sifat beracun, pada akhirnya mereka menderita kondisi kesehatan mental. Ingat, empati harus ditujukan kepada teman Anda dan juga diri Anda sendiri. Bela diri Anda sendiri dan tegas dengan batasan Anda. Pada saat yang sama, cobalah untuk tidak menganggap perilaku mereka sebagai masalah pribadi, dan bila diperlukan, luangkan waktu untuk mengisi ulang diri Anda dengan perawatan diri. Informasi lebih lanjut tentang – N Pernikahan Arsisistik

Kesimpulan

Jika Anda memiliki teman dengan gangguan kepribadian narsistik, Anda mungkin mengalami beberapa situasi tidak menyenangkan karena kecenderungan perilakunya. Teman dengan NPD cenderung memiliki kebutuhan akan kekaguman yang berlebihan, terlalu mementingkan status, menjunjung tinggi orang lain, dan menjadi manipulatif karena rasa iri. Tentu saja, hal ini berdampak pada persahabatan dalam berbagai cara, yang sebagian besar merugikan. Jika Anda ingin mendukung teman Anda yang mengidap NPD dan membantunya mendapatkan pengobatan, ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang hal ini, Anda selalu dapat berbicara dengan pakar kami di United We Care .

Referensi

[1] Maass, U., Wehner, C. dan Ziegler, M., 2018. Narsisme dan persahabatan. Buku Pegangan sifat narsisme: Kemajuan utama, metode penelitian, dan kontroversi, hal.345-354. [2] Sauls, D., & Zeigler-Hill, V. (2020). Pengalaman persahabatan narsistik: Peran orientasi agen dan komunal terhadap persahabatan. Jurnal Hubungan Sosial dan Pribadi, 37(10-11), 2693-2713. https://doi.org/10.1177/0265407520933685 [3] Wehner, C. dan Ziegler, M., 2023. Narsisme dan kualitas persahabatan: Pendekatan longitudinal untuk persahabatan jangka panjang. Jurnal Hubungan Sosial dan Pribadi, 40(2), hlm.670-692.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority