Perfeksionisme OCD berbeda hanya perfeksionisme

September 21, 2022

6 min read

Apa yang membedakan Perfeksionisme OCD dari Perfeksionisme?

Bagi banyak orang, istilah OCD dan perfeksionisme adalah sinonim. Namun, pada kenyataannya, kedua penyakit mental ini mewakili aspek kehidupan seseorang yang berbeda dan diproyeksikan dengan cara yang berbeda. Adalah umum bagi seseorang untuk menderita kedua gangguan tersebut, tetapi jarang ditemukan seseorang yang menderita salah satunya saja.

Apa itu Perfeksionisme?

Perfeksionisme adalah perasaan bahwa harga diri seseorang bergantung pada keberhasilan seseorang dalam memenuhi harapan yang tinggi. Ini bisa menjadi sifat yang sehat ketika memacu orang untuk bertahan dalam menghadapi kesulitan dan rintangan. Namun, itu juga bisa menjadi destruktif ketika membuat orang menjadi lumpuh oleh harapan yang tidak realistis. Ide kesempurnaan dapat berlaku untuk keadaan tertentu seperti pekerjaan atau penampilan atau dapat melibatkan kebutuhan yang mencakup segala sesuatu untuk menjadi sempurna. Rasa perfeksionisme mempengaruhi orang yang berbeda dengan cara yang berbeda. Mereka yang memiliki perfeksionisme sosial mungkin merasakan tekanan internal untuk tidak mempermalukan diri mereka sendiri di depan orang lain dan mengalami kesusahan ketika mereka gagal memenuhi standar ini. Sebaliknya, mereka yang memiliki perfeksionisme berorientasi diri mungkin menekankan untuk tidak mengecewakan cita-cita dan nilai-nilai mereka dan menjadi tertekan ketika mereka tidak memenuhi harapan mereka. Dalam beberapa kasus, kritik diri yang berlebihan atau kecemasan tingkat tinggi tentang membuat kesalahan dapat berdampak signifikan pada kehidupan.

Apa itu Perfeksionisme OCD?

Perfeksionisme OCD adalah jenis gangguan obsesif-kompulsif yang menyebabkan perfeksionis terobsesi dengan detail kecil. Ketika Anda merasa perlu melakukan sesuatu dengan sempurna atau yang lain, Anda tidak akan bisa tidur di malam hari. Kadang-kadang, tugas-tugas itu tampak begitu sepele sehingga tidak memerlukan tingkat perhatian ini, tetapi orang-orang dengan OCD tidak dapat menahannya. Seorang individu dengan OCD mungkin mengalami obsesi seperti pikiran mengganggu tentang menyakiti diri sendiri, orang lain atau orang yang dicintai. Mereka mungkin mengalami dorongan untuk membersihkan rumah, mencuci tangan secara berlebihan atau memeriksa apakah mereka telah mematikan kompor. Gangguan ini adalah mengapa orang menghabiskan berjam-jam mencari barang yang hilang di rumah mereka atau mengapa mereka menghabiskan waktu berhari-hari untuk mempersiapkan presentasi tetapi tidak pernah memberikannya. Perfeksionisme gangguan obsesif-kompulsif telah dikaitkan dengan masalah OCD seperti kekhawatiran berlebihan tentang membuat kesalahan dan ketidakmampuan untuk fokus pada apa pun selain kekhawatiran ini.

Apa saja gejala umum perfeksionisme OCD?

Beberapa gejala umum perfeksionisme OCD adalah:

  1. Perfeksionis cenderung sangat tidak toleran terhadap kesalahan; mereka melihat mereka sebagai bukti bahwa mereka tidak kompeten.
  2. Sebagian besar menyebabkan kebutuhan yang berlebihan akan persetujuan, kepastian, dan perhatian.
  3. Perfeksionisme dapat menyebabkan penundaan.
  4. Kebanyakan perfeksionis memiliki tingkat ketidakpuasan yang tinggi terhadap kinerja diri.

Kategori gejala

  • Gejala perilaku: Ini termasuk memeriksa, mengulangi, dan menghitung ritual. Dorongan yang umum bagi perfeksionis OCD termasuk membersihkan, mengatur, dan memeriksa kesalahan atau kesalahan secara berlebihan.
  • Gejala mental dapat terdiri dari pikiran yang tidak diinginkan (obsesi) dan gambaran mental (seperti melihat kotoran di permukaan). Ide-ide dapat menyebabkan kecemasan yang dapat menyebabkan kompulsi.
  • Gejala Emosional: Depresi terjadi karena kurangnya pencapaian yang terkait dengan kompulsi. Rasa bersalah juga umum terjadi karena orang mungkin percaya bahwa mereka bisa melakukan lebih baik jika tidak terganggu oleh obsesi dan kompulsi mereka.
  • Gejala Fisik: Orang dengan OCD mungkin juga mengalami sakit kepala atau sakit perut karena kecemasan mereka. Mereka mungkin juga merasa lelah secara fisik.

Apa penyebab umum Perfeksionisme OCD?

  • Predisposisi genetik untuk perfeksionisme atau riwayat keluarga perfeksionis: Predisposisi genetik dapat berkontribusi pada orang yang menderita OCD karena gen seseorang dapat membuat mereka lebih sensitif terhadap rangsangan fisik seperti rasa sakit.
  • Peristiwa kehidupan yang penuh tekanan seperti perceraian atau kematian: Perfeksionisme OCD dapat disebabkan oleh peristiwa kehidupan yang penuh tekanan seperti perceraian atau kematian. Penderitanya berpegang pada standar yang tidak realistis yang mereka rasa harus mereka pertahankan setiap saat. Perfeksionis seperti itu khawatir tentang bagaimana orang lain memandang mereka dan merasa bahwa sesuatu yang kurang dari kesempurnaan akan membuat mereka tampak lebih rendah.
  • Gaya pengasuhan yang tidak simpatik: Gaya pengasuhan yang tidak simpatik dapat menyebabkan perfeksionisme obsesif-kompulsif (OCD), karena orang tua tidak mengerti bahwa anak mereka melakukannya untuk memenuhi harapan mereka atau menyenangkan mereka. Mereka mungkin juga tidak menangani kesalahan atau kegagalan anak dengan baik yang dapat menyebabkan perasaan tidak mampu.
  • Perasaan tidak sesuai dengan orang lain dalam beberapa hal (misalnya penampilan fisik, kecerdasan).

Apa perbedaan antara Perfeksionisme dan Perfeksionisme OCD?

Perfeksionisme yang adil adalah keinginan untuk keunggulan yang telah dianggap sebagai perfeksionisme ‘sehat’ yang bermanfaat bagi orang dan masyarakat. Perfeksionisme OCD adalah dorongan perfeksionis yang terkadang berbahaya bagi penderitanya. Ini juga bisa menjadi obsesif-kompulsif, jadi ada tingkat kecemasan yang tinggi ketika seseorang mencoba melakukan sesuatu yang kurang sempurna. Ada empat poin perbedaan antara Perfeksionisme dan perfeksionisme OCD:

  1. Keinginan untuk melakukan dengan baik atau melakukan yang terbaik hadir dalam kedua jenis perfeksionisme tetapi jauh lebih kuat pada orang dengan perfeksionisme OCD
  2. Tekanan untuk memastikan semuanya sempurna agar bisa dihitung sebagai kesuksesan (yang tidak hanya ada pada perfeksionis)
  3. Perfeksionisme saja tidak menghalangi kebutuhan atau keinginan orang lain; Perfeksionisme OCD dapat menjadi gangguan dan tantangan bagi orang lain untuk ditangani.
  4. Hanya perfeksionis yang mencari kesempurnaan untuk mencapai motivasi internal; Perfeksionis OCD melakukannya karena takut.

Bagaimana mengatasi perfeksionisme OCD dan perfeksionisme

Ada berbagai cara untuk mengatasinya:

  • Olahraga teratur dapat membantu mengurangi stres.
  • Orang tersebut perlu mengakui bahwa mereka tidak bisa sempurna sepanjang waktu, dan mereka tidak boleh menyalahkan diri sendiri tentang kegagalan.Â
  • Mereka perlu memahami bahwa perfeksionisme tidak realistis; tidak masuk akal bagi mereka untuk berusaha keras ketika tidak ada cara bagi mereka untuk berhasil.Â
  • Mereka perlu menetapkan harapan yang realistis untuk diri mereka sendiri, seperti menetapkan tenggat waktu untuk diri mereka sendiri, belajar bagaimana mengatakan “”tidak””, dan mempraktikkan belas kasih diri.
  • Mengatasi perfeksionisme bukan hanya tentang melepaskan kebutuhan untuk menjadi sempurna. Ini juga melibatkan penerimaan bahwa terkadang kita tidak bisa menjadi sempurna, dan tidak apa-apa. Kita semua manusia.
  • Jika Anda ingin mengatasi perfeksionisme, Anda mungkin perlu meneliti kondisi tersebut dan mencari tahu lebih banyak informasi tentang bagaimana hal itu memengaruhi orang yang menderitanya. Penderita perlu memahami bahwa tidak ada yang namanya “”kesempurnaan””.

Kesimpulan

setiap orang tidak dapat memenuhi standar kesempurnaan yang mustahil ini. Oleh karena itu, penting untuk mengambil langkah mundur dan menilai apakah perilaku semacam ini memengaruhi kehidupan seseorang secara positif atau negatif. Penting untuk dicatat bahwa tidak semua perfeksionis adalah obsesif-kompulsif, dan tidak semua orang yang memiliki OCD mengejar perfeksionisme.

Overcoming fear of failure through Art Therapy​

Ever felt scared of giving a presentation because you feared you might not be able to impress the audience?

 

Make your child listen to you.

Online Group Session
Limited Seats Available!