Orang Tua dengan Gangguan Kepribadian Ambang: Strategi Swadaya untuk Manajemen Harian

Maret 14, 2024

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Clinically approved by : Dr.Vasudha
Orang Tua dengan Gangguan Kepribadian Ambang: Strategi Swadaya untuk Manajemen Harian

Perkenalan

Borderline Personality Disorder, atau BPD, adalah tentang ketidakstabilan dan impulsif. Bagi seseorang, dunia bisa tampak seperti tempat yang tidak pasti dan mengerikan. Namun seringkali yang lebih menderita adalah orang-orang disekitarnya. Gangguan mereka bisa membuat Anda merasa seperti berjalan di atas kulit telur. Anda tidak tahu apa yang akan memicu episode kemarahan berikutnya, kapan masalah berikutnya menjadi kesalahan Anda, dan kapan batasan yang Anda tetapkan akan disalahartikan sebagai pengabaian. Bagi anak-anak, lingkungan seperti itu dapat menjadi tempat tumbuh yang penuh kekerasan. Mereka mungkin akan menderita sejumlah gangguan psikologis dan mungkin mengembangkan keyakinan yang tidak mendukung pertumbuhan mereka. Jika Anda adalah atau pernah menjadi anak yang memiliki orang tua penderita BPD, artikel ini akan membantu Anda dengan strategi untuk bertahan hidup.

Apa Ciri-Ciri Orang Tua dengan Borderline Personality Disorder? 

Borderline Personality Disorder adalah suatu kondisi medis di mana seseorang menderita ketidakstabilan perasaan diri, pola hubungan yang tidak stabil, ketakutan yang besar akan ditinggalkan, dan tidak mampu mengendalikan emosinya, terutama kemarahan [1] [2]. Orang tersebut mungkin juga memiliki kondisi lain seperti depresi, ADHD, atau pola penggunaan narkoba dengan BPD . Ketika individu menyadari diagnosisnya, mereka berusaha menghindari tindakan negatif di sekitar anak-anak mereka. Namun, sering kali, ketika orang tersebut tidak menyadari diagnosisnya atau tidak mau menanganinya, anak-anak mengalami serangkaian perilaku yang membingungkan. Beberapa ciri orang tua penderita BPD antara lain [1] [2] [3]:

  • Kesulitan mengesampingkan kebutuhan emosionalnya untuk kebutuhan anak.
  • Mengabaikan kebutuhan emosional, keinginan, dan perasaan anak.
  • Bermusuhan, mengkritik, dan argumentatif dengan anak. Kadang-kadang, ada kemarahan yang terlihat, yang bahkan bisa berubah menjadi kekerasan fisik.
  • Tidak peka atau mengabaikan anak. Mengabaikan atau mengejek tuntutan atau ekspresi emosional anak.
  • Menuntut kesetiaan dan menunjukkan rasa cemburu saat anak menjalin hubungan dengan orang lain.
  • Mengontrol anak atau menjadi terlalu terlibat atau kurang terlibat. Kadang-kadang, orang tua bahkan mungkin beralih antara posisi ekstrem ini dan menjadi tidak konsisten dalam mengasuh anak.
  • Menjadi tidak dapat diprediksi, terutama dalam hal emosi seperti cinta dan kemarahan. Mereka mungkin melihat anak itu baik pada saat tertentu, dan pada saat yang sama semuanya buruk.
  • Bertingkah dan menyebut perilaku mandiri normal seorang anak sebagai egois atau mengabaikan. Mereka bahkan mungkin merasa terancam oleh opini anak atau identitas yang terbentuk, yang dapat menyebabkan banyak kesalahan pada anak tersebut.
  • Menempatkan tanggung jawab kebutuhan emosionalnya pada anak. Dengan demikian, anak mendapat tugas untuk menjaga orang tuanya, memahaminya, dan menenangkannya.

Jika orang tuanya adalah pecandu alkohol atau mempunyai kebiasaan menyalahgunakan obat-obatan, anak-anak mungkin mempunyai risiko lebih besar. Dalam hal ini, orang tua mungkin memiliki kecenderungan overdosis atau menganiaya anak.

Apa Dampak Gangguan Kepribadian Ambang Orang Tua pada Anak?

Tumbuh bersama orang tua penderita BPD dapat menimbulkan trauma bagi anak. Anak-anak merasa seolah-olah mereka berjalan di atas cangkang telur dan tidak mampu membentuk hubungan saling percaya atau aman. Seberapa besar trauma yang dialami anak bergantung pada sejumlah faktor, antara lain kehadiran anggota keluarga yang dipercaya, intensitas dan frekuensi perilaku BPD, berkembangnya mekanisme coping yang positif, membedakan diri dari orang tua, dan faktor protektif lainnya di lingkungan. ]. Meski demikian, sebagian besar penelitian dan narasi terhadap anak dari orang tua penderita BPD menunjukkan adanya dampak negatif terhadap tumbuh kembang anak. Anak-anak yang orang tuanya mengidap BPD berisiko lebih tinggi mengalami kondisi kejiwaan dan kesulitan psikososial. Misalnya, [1] [2] [4]:

  • Anak-anak membentuk gaya keterikatan yang tidak aman karena ketidakkonsistenan dalam pola asuh.
  • Anak-anak sendiri memiliki risiko lebih tinggi terkena gangguan kepribadian ambang.
  • Mereka memiliki risiko lebih tinggi terkena gangguan kejiwaan lain seperti depresi dan mengalami stres tingkat tinggi.
  • Mereka memiliki hubungan interpersonal yang buruk dan ekspektasi yang lebih negatif dari hubungan.
  • Mereka lebih cenderung mengkritik diri sendiri, bingung, dan cenderung menghindari bahaya. Mereka juga memiliki emosi negatif yang lebih besar seperti rasa malu, bersalah, sedih, dll.
  • Mengalami kesulitan mengidentifikasi dan mengatur emosi. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa teori pikiran mereka (kemampuan untuk memahami keadaan emosi dan mental orang lain) tidak cukup berkembang.
  • Lebih sulit mengendalikan impuls.
  • Mereka mungkin memiliki mekanisme penanggulangan yang buruk.
  • Mereka mungkin mengalami PTSD kompleks (atau CPTSD)

Bagaimana Cara Mengatasi Orang Tua dengan Borderline Personality Disorder?

Mempelajari keterampilan bertahan hidup ketika Anda memiliki orang tua dengan BPD dapat menjadi penting untuk menghindari tekanan dan rasa bersalah yang terus-menerus. Ada beberapa hal yang dapat Anda dan orang-orang di lingkungan Anda lakukan untuk mendapatkan kembali kendali atas hidup Anda dan menghadapi orang tua yang mengidap BPD. Ini termasuk [2] [5]:

  1. Pelajari tentang BPD: Ketika kita tidak mengetahui apa itu BPD, kita mudah menyalahkan diri sendiri atas ketidakkonsistenan lingkungan. Mulailah dengan mempelajari tentang BPD, apa itu BPD, apa penyebabnya, dan apa itu dunia pengidap BPD. Ini akan membantu Anda memahami perilaku mereka dan juga mengidentifikasi apa kesalahan Anda dan apa yang tidak, apa yang ada dalam kendali Anda, seperti apa pemicunya, dan hal-hal apa yang dapat membantu Anda jika terjadi pemicu.
  2. Akui Batasan Kendali Anda: Pada akhirnya, BPD adalah kondisi kejiwaan. Bahkan orang yang mengalaminya pun merasa lepas kendali, dan Anda tentu tidak bisa mengendalikan atau mengubahnya. Mulailah menerima kondisi dan batasan kendali Anda. Jangan terlibat dalam argumen atau klarifikasi, dan lebih fokus pada keselamatan Anda ketika orang tersebut terpicu. Pada saat yang sama, jangan mencoba untuk meremehkan atau mengkritik mereka, karena hal itu dapat semakin memicu ledakan emosi.
  3. Prioritaskan Perawatan Anda: Penting untuk memprioritaskan perawatan diri fisik dan emosional Anda. Miliki rutinitas yang mengakomodasi hal-hal mendasar seperti makanan, tidur, dan olahraga. Jaga kesehatan emosional dan mental Anda dengan membuat jurnal, mempraktikkan perawatan diri, dan mencari terapi jika Anda membutuhkannya.
  4. Tetapkan Batasan yang Kuat: Meskipun batasan itu sendiri mungkin menjadi pemicu orang tua Anda, Anda perlu mengomunikasikan perilaku apa yang tidak dapat diterima dan apa yang Anda inginkan. Gunakan “pernyataan saya” untuk berkomunikasi dan mempelajari teknik komunikasi asertif lainnya. Ingatlah bahwa tanggung jawab untuk mempertahankan batasan ini ada di tangan Anda, dan Anda mungkin harus mempertahankan pendirian Anda dalam beberapa situasi.
  5. Dapatkan Dukungan Sosial: Cobalah untuk mengumpulkan dukungan sosial dengan berbicara dengan orang lain yang memiliki orang tua dengan BPD. Anda juga dapat menjalani terapi, bergabung dengan kelompok pendukung, menjalin hubungan yang sehat dengan orang dewasa lainnya, dan menjalin persahabatan dekat.

tinggal bersama orang tua dengan gangguan kepribadian ambang Meskipun banyak orang tua penderita BPD menolak terapi, Anda dapat mencoba menyampaikan kepada mereka bahwa pencarian bantuan mereka dapat sangat bermanfaat bagi hubungan Anda.

Kesimpulan

Tinggal di rumah di mana orang tua Anda tidak dapat diprediksi dan terlibat dalam perilaku yang tidak stabil dapat menjadi tantangan setidaknya dan sangat traumatis. Namun, kondisi orang tualah yang membuat mereka berperilaku demikian. Mengingat hal ini, serta fakta bahwa semua ini bukan kesalahan Anda, dapat membantu Anda mengambil langkah pertama menuju penyembuhan dan bertahan hidup bersama orang tua. Anda juga dapat mencari bantuan dan mempelajari berbagai strategi untuk mengatasi BPD orang tua Anda demi hidup sehat secara keseluruhan. Jika Anda adalah seseorang yang memiliki orang tua atau orang yang dicintai dengan BPD, hubungi ahlinya di United We Care . Di United We Car, kami berkomitmen untuk memberikan solusi terbaik bagi kesejahteraan Anda dan keluarga.

Referensi

[1] PT Mason dan R. Kreger, Berhenti Berjalan di Atas Kulit Telur . Oakland, CA: New Harbinger Publications, 2007. [2] E. Guarnotta, “Tanda-tanda ibu yang berada di ambang batas & cara menyembuhkan,” Memilih Terapi, https://www.choosingtherapy.com/understanding-the-borderline-mother/ (diakses 4 Oktober 2023). [3] A. Lamont, “Ibu dengan gangguan kepribadian ambang,” Jurnal Mahasiswa Pascasarjana Psikologi , vol. 8, hal. 39–44, 2006. doi:10.52214/gsjp.v8i.10805 [4] L. Petfield, H. Startup, H. Droscher, dan S. Cartwright-Hatton, “Mengasuh ibu dengan gangguan kepribadian ambang dan berdampak pada hasil anak,” Kesehatan Mental Berbasis Bukti , vol. 18, tidak. 3, hal. 67–75, 2015. doi:10.1136/eb-2015-102163 [5] “Mengatasi orang tua yang berada di ambang batas: Kesehatan mental D’amore,” D’Amore Kesehatan Mental, https://damorementalhealth.com /coping-with-a-borderline-parent/#:~:text=Set%20and%20reinforce%20boundaries%20with,aren’t%20your%20BPD%20parent (diakses 4 Oktober 2023) .

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority