Bos Narsis: 5 Tips Mengatasi Bos Narsis

Maret 14, 2024

8 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Clinically approved by : Dr.Vasudha
Bos Narsis: 5 Tips Mengatasi Bos Narsis

Perkenalan

Orang narsisis cenderung menjadi bos yang buruk karena perilaku mereka yang suka mengendalikan dan beracun. Narsisme adalah istilah yang digunakan untuk serangkaian ciri kepribadian yang mencakup perasaan superioritas, pola manipulatif, tidak menghormati orang lain, dan banyak lagi. Seseorang dengan kecenderungan narsistik memiliki kesehatan mental yang sangat buruk dan mungkin menderita gangguan kepribadian. Dalam posisi berkuasa, pola maladaptif mereka mempersulit rekan kerja dan bawahan untuk bekerja secara efisien dan sehat.

Apa Sifat Bos yang Narsis?

Biasanya, orang narsistik menganggap dirinya terlalu tinggi, seringkali dengan cara yang tidak realistis.

  • Selain itu, mereka bisa menjadi sangat kritis terhadap orang lain dan peka terhadap masukan dari diri mereka sendiri.
  • Jika ada sesuatu yang menyebabkan mereka merasa malu atau malu sedikit pun, mereka cenderung memproyeksikan semua negativitas mereka kepada orang lain.
  • Biasanya, hal ini bisa berubah menjadi sangat buruk karena orang narsisis tampaknya kurang empati.
  • Bos yang narsis mungkin akan mempermalukan karyawannya setiap kali ada kesempatan.
  • Kadang-kadang, mereka bahkan melontarkan lelucon yang merugikan orang lain atau dengan sengaja mengejek orang lain tentang kekurangan dan rasa tidak aman mereka.
  • Meskipun mereka menganggap orang lain lebih rendah dari mereka, mereka juga selalu mendambakan kekaguman dan perhatian.
  • Akibatnya, Anda akan menemukan bos narsistik mencuri pujian, memancing pujian, dan bahkan tersinggung jika mereka tidak dihormati.
  • Selain itu, mereka cenderung pendendam dan mungkin menyimpan dendam yang tidak masuk akal dalam waktu lama.

Bagaimana Perilaku Bos yang Narsistik?

Setelah kita menjelaskan sifat bos yang narsistik, mari kita lihat lebih dekat bagaimana orang tersebut berperilaku. Berikut ini adalah beberapa perilaku umum bos yang narsistik. Bagaimana Cara Mengatasi Bos yang Narsis?

Kurangnya Batasan

Atasan yang baik memahami bahwa meskipun mereka memiliki wewenang, mereka perlu memperlakukan karyawannya dengan hormat dan memberikan otonomi. Namun, bos yang narsistik umumnya tidak memiliki konsep batasan yang sehat. Mereka akan mengharapkan Anda bekerja pada jam-jam yang tidak biasa, melakukan lebih dari yang dituntut oleh peran pekerjaan Anda, dan secara terang-terangan tidak menghormati batasan Anda. Selain itu, mereka bahkan mungkin meyakinkan Anda bahwa Anda sendiri tidak mempunyai hak. Atau Anda harus melakukan apa yang mereka katakan, tidak peduli betapa konyolnya hal itu.

Pengelolaan mikro

Perpanjangan dari kurangnya batasan ini adalah pola pengelolaan mikro yang dimiliki sebagian besar bos narsistik. Mereka mungkin memberi Anda tugas untuk diselesaikan, tetapi mereka akan membuat Anda kewalahan sepanjang waktu Anda melakukannya. Seringkali, mereka menunggu dengan penuh semangat untuk melihat Anda melakukan kesalahan, dan kemudian menyerang saat Anda gagal. Tidak ada ruang untuk kesalahan dengan bos yang narsistik, dan karenanya, tidak ada ruang untuk belajar. Satu-satunya hal yang dapat Anda harapkan adalah penghinaan dan kritik yang terus-menerus.

Nol Akuntabilitas

Sekarang, jika ada kesalahan atau kemunduran, bos narsistik akan melakukan segala daya mereka untuk mengabaikan akuntabilitas. Mereka tidak tahan merasa bersalah atau disalahkan, jadi mereka harus menuding orang lain. Sekalipun tidak dapat disangkal bahwa kesalahan mereka terjadi atau tanggung jawab mereka, mereka akan mencari kambing hitam untuk disalahkan.

Sikap Tidak Hormat

Seiring dengan pola-pola buruk ini, akan ada sikap tidak hormat yang konsisten terhadap setiap orang. Satu-satunya pengecualian untuk hal ini adalah jika mereka menemukan seseorang dengan kekuasaan, otoritas, atau status lebih besar. Dalam hal ini, bos yang narsistik akan mengolok-olok orang tersebut di hadapannya dan memfitnah orang tersebut saat dia tidak ada. Namun demikian, jika orang yang diidolakan secara tidak sengaja melakukan sesuatu yang menyinggung perasaan atasannya yang narsistik, mereka akan langsung mulai membencinya.

Dampak Bos Narsistik di Tempat Kerja

Jelas sekali, memiliki bos yang narsis bisa sangat beracun. Meskipun Anda tidak bekerja secara langsung di bawah mereka, berada di tempat kerja yang sama dapat berdampak buruk pada kinerja Anda. Mari kita bahas caranya.

Suasana Kerja Negatif

Penting untuk dipahami bahwa orang narsisis tidak hanya memiliki kesehatan mental yang buruk, mereka juga sepenuhnya menyangkal hal tersebut. Akibatnya, mereka tidak dapat memproses emosi dengan sehat, baik emosi mereka sendiri maupun orang lain. Jadi, jika Anda sedang mengalami sesuatu yang sulit, atasan Anda yang narsis tidak akan akomodatif. Sebaliknya, mereka akan menyulitkan Anda meskipun apa yang Anda alami mungkin merupakan reaksi manusiawi yang wajar.

Persaingan Tidak Sehat

Bos yang narsis juga akan berusaha mengadu domba karyawannya. Mereka biasanya melakukan ini untuk mengaduk panci atau membuat drama di sekitar mereka. Melakukan hal ini memperkuat kekuatan yang mereka ingin miliki atas Anda. Berikut ini adalah lingkungan kerja yang menjadi tempat terjadinya persaingan tidak sehat. Anda mungkin merasa terkekang di bawah tekanan untuk menunjukkan hal tersebut kepada kolega Anda atau menghindari menjadi orang yang kerdil.

Kesehatan Mental Karyawan yang Buruk

Tentu saja, semua perilaku ini berdampak buruk pada kesehatan mental karyawan dan kolega. Lingkungan kerja yang tidak sehat dan budaya kerja beracun yang dipicu oleh atasan yang narsistik dapat berdampak jangka panjang pada kesejahteraan Anda. Anda mungkin mendapati diri Anda menderita stres, ketidakbahagiaan, stagnasi, atau bahkan sesuatu yang serius seperti depresi, kecemasan, dan PTSD.

Produktivitas Rendah

Tidak mengherankan jika berada di bawah atasan yang narsis menyebabkan rendahnya produktivitas di tempat kerja. Hal ini dapat terjadi pada tingkat individu atau, dalam banyak kasus, juga pada tingkat organisasi. Produktivitas memerlukan sistem yang efektif, komunikasi, semangat kerja yang tinggi, dan kepuasan karyawan. Semua hal ini tidak dapat dipertahankan dengan bos yang narsistik.

5 Tips Mengatasi Bos yang Narsis

Setelah membaca semua informasi di atas, jika menurut Anda atasan Anda narsis, ada cara untuk mengatasinya. Idealnya, mencari pekerjaan lain adalah solusi terbaik. Namun, kadang-kadang, hal ini secara praktis tidak mungkin dilakukan. Jika Anda mengalami kesulitan seperti itu, cobalah lima tips berikut untuk menghadapi bos yang narsis.

Tingkatkan Ketegasan Anda

Pertama, Anda harus meningkatkan komunikasi asertif Anda. Atasan yang narsistik cenderung memperhatikan karyawan yang lemah lembut dan tidak mau banyak bicara ketika mereka dianiaya. Jika Anda tidak berhati-hati, Anda mungkin akan membiarkan perilaku beracun mereka. Ketegasan bukanlah agresivitas; ingatlah itu. Anda tidak perlu bersikap kasar kepada atasan Anda untuk bersikap tegas dan berbicara sendiri. Sebaliknya, dengan melatih sikap asertif, Anda bisa membela apa yang benar dan lebih fokus pada solusi.

Amati, Jangan Menyerap

Metode ‘Amati, Jangan Serap’ adalah strategi yang dapat digunakan oleh semua orang narsisis. Pesan utama dari pendekatan ini adalah ingat untuk tidak tersinggung. Ingat, bos yang narsis adalah orang yang sakit dalam artian mentalnya tidak sehat. Oleh karena itu, anggaplah segala sesuatu yang mereka lakukan sebagai cerminan dari patologi mereka sendiri. Jangan biarkan mereka menantang persepsi diri Anda atau menurunkan harga diri Anda. Amati penyakit mereka, tapi jangan menyerapnya dan percaya bahwa itu adalah kenyataan Anda.

Teknik Batu Abu-abu

Strategi lain yang bermanfaat adalah ‘Teknik Batu Abu-abu’. Seperti namanya, ini mengharuskan Anda menjadi batu abu-abu yang membosankan dan tidak ada hal menarik untuk dikatakan. Bos yang narsis akan mencoba menyodok dan mendorong Anda untuk mendapatkan reaksi. Mereka mungkin menargetkan rasa tidak aman Anda, berharap memprovokasi Anda atau membuat Anda mengatakan sesuatu yang akan mereka gunakan untuk melawan Anda. Daripada mengambil umpan, katakan sesuatu yang umum atau hambar yang tidak dapat mereka gunakan sebagai bahan bakar atau yang oleh para ahli disebut sebagai ‘persediaan narsistik’.

Membangun Sistem Pendukung

Hal terpenting yang harus dilakukan saat menghadapi bos yang narsistik adalah mencari dukungan. Hampir tidak mungkin menghadapi orang narsisis sendirian. Anda membutuhkan orang-orang Anda untuk menegaskan kembali versi Anda dan menghindari gaslighting. Selain itu, ada baiknya juga jika ada seseorang yang bisa diajak curhat. Bos yang narsis akan memberi Anda hal-hal segar untuk dikeluhkan sehari-hari. Cobalah mencari orang yang bisa memberi Anda dukungan emosional untuk menghadapi semua omong kosong yang disampaikan atasan Anda.

Dapatkan Bantuan Profesional

Dalam kasus ekstrim, sangat penting untuk mencari bantuan profesional. Hal ini biasanya berlaku bagi orang-orang yang telah bekerja dengan atasan yang narsistik selama enam bulan atau lebih. Dampaknya bisa sangat berbahaya dan sulit dikenali ketika Anda berada di tengah-tengahnya. Anda mungkin bahkan tidak akan menyadari ketika bos yang narsistik telah memahami harga diri Anda. Oleh karena itu, disarankan untuk mencari terapis yang baik dan mendapatkan bantuan profesional yang Anda butuhkan sesegera mungkin. Lagi pula, atasan Anda tidak mau menjalani terapi, jadi Anda harus melakukannya!

Kesimpulan

Sangat disayangkan jika seseorang berakhir dengan bos yang narsis. Mereka perlahan dan menyakitkan membuat hidup Anda seperti neraka. Kecenderungan perilaku seorang narsisis saja sudah cukup buruk, apalagi jika ditempatkan pada posisi berkuasa. Karyawan di bawah atasan yang narsistik mengalami kurangnya batasan, pengelolaan mikro, dan rasa tidak hormat, dan itu juga, sehingga mereka tidak mengambil akuntabilitas. Biasanya, hal ini berdampak negatif pada tempat kerja dalam banyak hal. Untungnya, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mengatasinya. Dianjurkan juga untuk mendapatkan bantuan profesional. Bicaralah dengan pakar kami di United We Care untuk mempelajari lebih banyak strategi dan menemukan panduan profesional untuk menghadapi bos yang narsistik.

Referensi

[1] BİÇER, C. (2020). CERMIN, CERMIN, DI DINDING, SIAPA YANG PALING CANTIK DARI SEMUANYA? PEMIMPIN NARSIS DALAM ORGANISASI DAN PENGARUH UTAMANYA TERHADAP PERILAKU KERJA KARYAWAN. Nevşehir Hacı Bektaş Veli Üniversitesi SBE Dergisi, 10(1), 280-291. https://doi.org/10.30783/nevsosbilen.653781 [2] Maccoby, M., 2017. Pemimpin narsistik: Pro yang luar biasa, kontra yang tak terhindarkan. Dalam perspektif Kepemimpinan (hlm. 31-39). Routledge.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority