Skizoid Vs. Gangguan Kepribadian Schizotypal : 3 Perbedaan Penting yang Perlu Anda Ketahui

Maret 14, 2024

5 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Clinically approved by : Dr.Vasudha
Skizoid Vs. Gangguan Kepribadian Schizotypal : 3 Perbedaan Penting yang Perlu Anda Ketahui

Perkenalan

Skizoid dan Schizotypal adalah dua jenis gangguan kepribadian yang perlu dibedakan. Sangat penting untuk membedakan keduanya karena karakteristik dan gejalanya yang berbeda ketika didiagnosis. Memahami apa saja kelainan ini, gejalanya, dan cara mengobatinya sangatlah penting, jadi mari kita mulai.

Apa itu Kepribadian Skizoid dan Skizotipal

Sekarang mari kita lihat perbedaan antara Gangguan Kepribadian Schizoid dan Schizotypal . Pertama, mari kita pahami apa itu Gangguan Kepribadian Skizoid. Gangguan Kepribadian Skizoid dapat didefinisikan sebagai ketidaksukaan terhadap hubungan dan preferensi untuk menyendiri. Seseorang dengan Kepribadian Skizoid akan memiliki rentang emosi yang terbatas. Selain itu, orang yang menderita Gangguan Kepribadian Skizoid sering kali mengalami kesulitan dalam membentuk atau mempertahankan koneksi. Perlu dicatat bahwa hal ini terjadi karena kendala emosional dan keinginan mereka untuk menyendiri. Demikian pula, Gangguan Kepribadian Schizotypal melibatkan lebih dari sekedar pelepasan diri. Ini juga mencakup cara berpikir yang tidak biasa yang biasanya melampaui jarak emosional. Kedua, individu dengan Kepribadian Schizotypal biasanya mengalami tingkat kecemasan yang tinggi, perilaku yang aneh, dan keyakinan yang ganjil. Mereka juga terkadang mengalami episode psikosis singkat, yang semakin memperumit situasi mereka. Gabungan semua masalah ini menyulitkan individu Schizotypal untuk berinteraksi sosial dan menjaga hubungan.

Gejala Kepribadian Skizoid dan Schizotypal

Penting bahwa untuk membuat diagnosis, seseorang juga harus memahami gejalanya. Mari kita bahas gejala khususnya dari kedua gangguan kepribadian ini.

  • Dimulai dengan Gangguan Kepribadian Skizoid, di mana seseorang menghadapi sikap acuh tak acuh yang terus-menerus dan kurangnya minat terhadap pengalaman sosial atau seksual.
  • Umumnya, preferensi untuk menyendiri atau waktu menyendiri diperhatikan. Beberapa ciri lain dari Gangguan Kepribadian Skizoid juga bisa berupa keterbatasan emosional.
  • Tidak hanya itu, ketidakpedulian terhadap pendapat atau bahkan emosi orang lain sering kali menghambat mereka dalam bersosialisasi.

Mengenai Gangguan Kepribadian Schizotypal, individu dengan gangguan ini memiliki serangkaian gejala.

  • Karena perilaku aneh termasuk di dalamnya, maka dalam kondisi cluster A dihitung sebagai gangguan kepribadian.
  • Gejala-gejala ini berkisar dari ketidakterikatan dengan keyakinan yang menyimpang, paranoia, dan pikiran eksentrik hingga perilaku aneh dan tingkat kecemasan yang meningkat.
  • Orang dengan Gangguan Schizotypal juga mengalami episode singkat psikosis dan kelainan sensorik.

Perbedaan antara Gangguan Kepribadian Skizoid dan Schizotypal

Perbedaan antara gangguan kepribadian skizotipal dan skizoid Di sini, mari kita bahas apa saja perbedaannya dan bagaimana membedakannya jika dibandingkan. Ada beberapa perbedaan besar yang dapat dilihat seseorang antara kepribadian Schizoid dan Schizotypal. Pada gangguan kepribadian skizoid, individu biasanya menunjukkan kurangnya kepedulian terhadap kondisinya. Perlu dicatat bahwa mereka sering kali merasa nyaman dengan kondisi mereka. Sedangkan orang dengan kepribadian Schizotypal seringkali mencari pengobatan atau solusi atas permasalahannya. Mereka mencari pengobatan karena tekanan yang disebabkan oleh pergumulan hubungan mereka. Sedangkan pada aspek perilaku, penderita Schizoid Personality Disorder seringkali memiliki rentang emosi yang terbatas. Selain itu, individu-individu ini tidak terlalu berbeda secara lahiriah. Di sisi lain, penderita Schizotypal Personality Disorder biasanya menunjukkan pola perilaku yang eksentrik dan aneh. Hal ini membuat mereka menonjol dalam lingkungan sosial. Selain itu, beberapa perilaku mungkin hanya terlihat seperti gejala sebelumnya namun dapat berdampak pada area penting dalam pembentukan fungsi.

Cara Mengatasi Gangguan Kepribadian Skizoid dan Schizotypal

Terakhir, mari kita pahami bagaimana Skizoid dan Schizotypal dapat diobati dan mungkin disembuhkan. Awalnya, pengobatan untuk Kepribadian Skizoid sering kali melibatkan terapi bicara yang dapat menantang keyakinan tentang hubungan. Selain itu, obat-obatan digunakan untuk mengatasi kecemasan atau depresi yang mungkin berhubungan dengan gangguan tersebut. Sedangkan untuk Gangguan Kepribadian Schizotypal, Terapi Perilaku Kognitif dapat digunakan untuk meningkatkan komunikasi dan menantang pikiran yang menyimpang. Selain terapi, penggunaan obat antipsikotik dan antidepresan juga disarankan untuk mengurangi gejalanya. Secara keseluruhan, untuk mengobati gangguan kepribadian skizotipal, gejalanya harus ditangani, dan fungsinya harus ditingkatkan terlebih dahulu. Hal ini dapat dicapai melalui modul seperti psikoterapi, pelatihan keterampilan sosial, dan pengobatan . Selain itu, terapi keluarga juga dapat dilakukan. Hal ini dapat membantu membangun kepercayaan dan juga meningkatkan kedekatan emosional. Selain itu, mengingat masalah penyalahgunaan zat juga sering menyertai gangguan tersebut. Sangat penting untuk menjaga diri Anda tetap terkendali dan mengambil pendekatan holistik dalam pengobatan. Dalam kasus gangguan kepribadian ini, United We Care sebenarnya dapat menyelamatkan Anda dari pikiran Anda dan memperlakukan Anda dengan benar.

Kesimpulan

Singkatnya, memahami perbedaan antara Gangguan Kepribadian Skizoid dan Schizotypal sangatlah penting. Perlu dicatat bahwa hal ini pada akhirnya membantu mendapatkan pengobatan yang tepat. Meskipun kelainan-kelainan ini tampak serupa, namun ciri-cirinya berbeda. Selain itu, keragaman gejala memengaruhi cara seseorang berinteraksi sosial sehari-hari. Yang penting, memahami perbedaan antara gangguan-gangguan ini juga membantu menghilangkan kesalahpahaman dan stigma seputar masalah-masalah ini. Selain itu, membantu mengambil pandangan masyarakat yang lebih terinformasi dan berempati. Selain itu, mendapatkan pengobatan yang tepat berdasarkan perbedaan dan kebutuhan spesifik individu sangatlah penting. Hal ini dapat membantu individu mendapatkan perawatan yang tepat, pengobatan yang tepat, dan pemulihan yang lebih cepat dari masalah tersebut. Oleh karena itu, hal ini mendorong pemahaman tentang gangguan ini, penerimaan terhadap gangguan tersebut, dan pengobatan yang mudah diakses. Kita dapat menciptakan lingkungan yang ramah bagi individu yang menderita masalah ini dimana mereka merasa aman dan didukung.

Referensi

  1. American Psychiatric Association, *Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental*, edisi ke-4, Washington: American Psychiatric Association, 2000, revisi teks.
  2. DM Anglin, PR Cohen, dan H. Chen, “Durasi pemisahan awal ibu dan prediksi gejala skizotipal dari awal masa remaja hingga usia paruh baya,” *Penelitian Skizofrenia*, vol. 103, hal.143–150, 2008.
  3. CJ Correll, CW Smith, AM Auther, dkk., “Prediktor remisi, skizofrenia, dan gangguan bipolar pada remaja dengan gangguan psikotik singkat atau gangguan psikotik yang tidak disebutkan secara spesifik dianggap berisiko sangat tinggi untuk skizofrenia,” *Journal of Child and Adolescent Psychopharmacology *, jilid. 18, hal.475–490, 2008.
  4. TN Crawford, P. Cohen, MB First, dkk., “Gangguan Komorbiditas Axis I dan Axis II pada masa remaja awal,” *Archives of General Psychiatry*, vol. 65, hal.641–648, 2008.
  5. J. Derksen, *Gangguan Kepribadian: Perspektif Klinis dan Sosial*, West Sussex: Wiley, 1995.
  6. M. Deurell, M. Weischer, AK Pagsberg, dan J. Labianca, “Penggunaan obat antipsikotik pada perawatan psikiatri anak dan remaja di Denmark,” *Nordic Journal of Psychiatry*, vol. 62, hal.472–480, 2008
  7. D. Diforio, EF Walker, dan LP Kestler, “Fungsi eksekutif pada remaja dengan gangguan kepribadian skizotipal,” *Penelitian Skizofrenia*, vol. 42, hal. 125–134, 2000. [PubMed]
  8. JM Digman, “Struktur kepribadian: Munculnya model lima faktor,” *Review Tahunan Psikologi*, vol. 41, hal.417–440, 1990.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority