Kebenaran kelam tentang kelumpuhan tidur

Juni 9, 2023

6 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Kebenaran kelam tentang kelumpuhan tidur

Perkenalan

Kelumpuhan tidur adalah ketidakmampuan sementara untuk bergerak atau berbicara saat tertidur atau bangun. Itu terjadi ketika tubuh bertransisi antara tahap tidur dan mengalami gangguan singkat dalam koordinasi gerakan otot yang teratur. Meskipun kelumpuhan tidur bisa menjadi pengalaman yang menakutkan, penting untuk dipahami bahwa ini umumnya bukan indikasi masalah kejiwaan yang mengakar. Sebaliknya, itu dianggap sebagai kejadian yang relatif umum yang dapat terjadi pada siapa saja. Dengan mengenali gejala dan memahami mekanisme yang mendasarinya, individu dapat memperoleh kepastian dan mengelola kecemasan atau ketakutan apa pun yang terkait dengan kelumpuhan tidur.

Apa itu kelumpuhan tidur?

Kelumpuhan tidur adalah suatu kondisi yang terjadi ketika Anda sedang bangun atau tertidur[1]. Itu membuat Anda tidak dapat bergerak atau berbicara untuk waktu yang singkat, meskipun Anda tahu apa yang terjadi. Selama kelumpuhan tidur, otak Anda terjaga, tetapi tubuh Anda untuk sementara tidak dapat bergerak karena kelumpuhan otot alami yang menghentikan Anda untuk mewujudkan impian Anda. Ini bisa membuat Anda merasa mandek dan tidak memiliki kendali atas otot Anda. Beberapa orang juga mengalami halusinasi yang jelas, sensasi berat di dada, dan ketakutan yang hebat.

Berapa durasi khas episode kelumpuhan tidur?

Kelumpuhan tidur biasanya berlangsung selama beberapa detik hingga beberapa menit dan sembuh secara spontan [2]. Ini sering dikaitkan dengan gangguan tidur, stres, dan kurang tidur.

Penyebab pasti kelumpuhan tidur tidak sepenuhnya dipahami, namun tampaknya terkait dengan gangguan pada siklus tidur-bangun normal dan tahap tidur rapid eye movement (REM). Meskipun kelumpuhan tidur bisa menakutkan, itu adalah pengalaman yang relatif umum dan tidak dianggap sebagai keadaan darurat medis.

Kelumpuhan tidur biasanya terjadi dalam dua momen berbeda [3] .

Selama proses jatuh tertidur, yang dikenal sebagai kelumpuhan tidur hypnagogic atau predormital, atau selama fase bangun, itu disebut sebagai kelumpuhan tidur hypnopompic atau postdormital .

Ini adalah periode tertentu ketika episode kelumpuhan tidur muncul dengan sendirinya. Ketika mengalami kelumpuhan tidur hypnagogic terjadi selama transisi dari terjaga ke tidur, sedangkan kelumpuhan tidur hypnopompic terjadi selama transisi dari tidur ke terjaga.

Memahami waktu kejadian kelumpuhan tidur dapat membantu individu mengenali konteks berbeda di mana hal itu dapat terjadi dan mendapatkan wawasan tentang kejadiannya selama siklus tidur-bangun mereka.

Gejala kelumpuhan tidur

Kelumpuhan tidur dapat muncul dengan berbagai gejala seperti [4]:

Gejala kelumpuhan tidur

  1. Ketidakmampuan untuk bergerak:                                                                                                                            Selama kelumpuhan tidur, individu mengalami ketidakmampuan sementara untuk menggerakkan tubuhnya secara sukarela, meskipun sadar dan sadar akan lingkungannya.
  2. Perasaan lumpuh:                                                                                                  Ada sensasi kelemahan atau kelumpuhan otot, sehingga sulit untuk berbicara, menggerakkan anggota tubuh, atau melakukan tindakan sukarela.
  3. Halusinasi :                                                                                                               Banyak orang dengan kelumpuhan tidur melaporkan halusinasi yang jelas, yang dapat berupa visual, pendengaran, atau sentuhan. Halusinasi ini mungkin melibatkan melihat sosok bayangan, mendengar suara aneh, atau merasakan tekanan atau sensasi sentuhan pada tubuh.
  4. Ketakutan atau kecemasan yang intens : Selama kelumpuhan tidur, Anda mungkin mengalami ketakutan dan kecemasan yang intens, sering kali disertai dengan rasa panik yang kuat atau malapetaka yang akan datang. Tekanan emosional ini bisa luar biasa dan berkontribusi pada keseluruhan intensitas pengalaman.
  5. Kesulitan bernafas: Beberapa orang mungkin merasakan tekanan atau sesak di dada mereka, sehingga sulit untuk bernapas secara normal. Sensasi ini dapat menyebabkan kecemasan lebih lanjut selama episode tersebut.

Penting untuk diperhatikan bahwa gejala khusus kelumpuhan tidur dapat bervariasi pada setiap individu, dan tidak semua orang akan mengalami semua gejala ini.

Penyebab kelumpuhan tidur

Kelumpuhan tidur terjadi karena berbagai faktor, meski penyebab pastinya masih belum jelas:

Penyebab kelumpuhan tidur

  1. Jadwal tidur yang tidak teratur atau kurang tidur : Gangguan pada pola tidur atau kurang tidur dapat menyebabkan kelumpuhan tidur.
  2. Obat dan zat : Obat tertentu, seperti antidepresan dan zat seperti alkohol, dapat meningkatkan risiko mengalami kelumpuhan tidur.
  3. Gangguan tidur yang mendasari : Kondisi seperti narkolepsi, yang melibatkan rasa kantuk yang berlebihan di siang hari dan hilangnya tonus otot secara tiba-tiba, dapat dikaitkan dengan kelumpuhan tidur.
  4. Riwayat keluarga : Mungkin ada komponen genetik untuk kelumpuhan tidur, karena dapat diturunkan dalam keluarga.
  5. Stres dan kecemasan: Tingkat stres dan kecemasan yang tinggi dapat memicu episode kelumpuhan tidur.
  6. Faktor lain : Faktor lingkungan, seperti posisi tidur atau lingkungan, juga dapat berperan dalam kelumpuhan tidur.

Penting untuk dicatat bahwa sementara faktor-faktor ini dapat menyebabkan kelumpuhan tidur, penyebab pasti dari fenomena ini masih belum sepenuhnya dipahami.

Pengobatan kelumpuhan tidur

Untuk pengobatan kelumpuhan tidur, tidak ada obat khusus. Namun, strategi tertentu dapat membantu mengelola dan mengurangi frekuensi episode. Berikut adalah beberapa pendekatan non-farmakologi [5]:

Pengobatan kelumpuhan tidur

  1. Meningkatkan kebersihan tidur : Menetapkan jadwal tidur yang konsisten, menciptakan lingkungan tidur yang santai, dan mempraktikkan kebiasaan tidur yang baik dapat meningkatkan kualitas tidur yang lebih baik.
  2. Manajemen stres : Terlibat dalam aktivitas pengurangan stres seperti meditasi, latihan pernapasan dalam, atau berlatih teknik relaksasi dapat membantu meminimalkan kecemasan dan berpotensi mencegah kelumpuhan tidur.
  3. Penyesuaian posisi tidur : Mengubah posisi tidur, terutama menghindari tidur telentang, dapat mengurangi kemungkinan mengalami episode kelumpuhan tidur.
  4. Mengatasi gangguan tidur yang mendasarinya:                                                                                  Jika kelumpuhan tidur dikaitkan dengan gangguan tidur yang mendasari seperti narkolepsi, mencari pengobatan untuk kondisi utama berpotensi meringankan gejala.
  5. Mencari dukungan : Berbicara dengan profesional kesehatan atau spesialis tidur dapat memberikan panduan berharga, kepastian, dan strategi tambahan untuk mengelola kelumpuhan tidur.

Sangat penting untuk berkonsultasi dengan profesional perawatan kesehatan untuk mendiskusikan pengalaman individu dan mengeksplorasi pilihan perawatan yang sesuai berdasarkan keadaan pribadi.

Cara mengatasi kelumpuhan tidur

Cara mengatasi kelumpuhan tidur

  1. Pendidikan dan kesadaran : Pelajari tentang kelumpuhan tidur untuk memahami penyebabnya dan menyadari bahwa itu adalah fenomena alam tanpa masalah kesehatan mendasar yang serius.
  2. Praktik kebersihan tidur: Pertahankan jadwal tidur yang konsisten, ciptakan lingkungan tidur yang nyaman, dan buat rutinitas waktu tidur yang santai untuk meningkatkan kualitas tidur yang lebih baik.
  3. Teknik pengurangan stres : Latih teknik manajemen stres seperti meditasi, latihan pernapasan dalam, atau aktivitas menenangkan sebelum tidur untuk meminimalkan kecemasan dan stres yang dapat menyebabkan kelumpuhan tidur.
  4. Sesuaikan posisi tidur : Bereksperimenlah dengan berbagai peran, terutama hindari tidur telentang, karena dapat mengurangi kemungkinan mengalami kelumpuhan tidur.
  5. Pilihan gaya hidup sehat : Menerapkan gaya hidup sehat yang mencakup olahraga teratur, diet seimbang, dan menghindari zat seperti alkohol atau obat-obatan yang dapat mengganggu pola tidur.
  6. Mencari dukungan : Terhubung dengan orang lain yang pernah mengalami kelumpuhan tidur untuk berbagi pengalaman, mendapatkan dukungan, dan bertukar strategi koping.
  7. Konsultasi dengan profesional perawatan kesehatan: Jika episode kelumpuhan tidur sering terjadi, sangat menyusahkan, atau disertai dengan gangguan tidur lainnya, disarankan untuk mencari saran medis.

Kesimpulan

Kelumpuhan tidur adalah kondisi sementara dan seringkali tidak berbahaya yang terjadi ketika pikiran dan tubuh tidak sinkron selama siklus tidur. Sementara beberapa orang mungkin hanya mengalaminya sekali atau dua kali, orang lain dengan gangguan tidur yang mendasarinya mungkin berisiko lebih tinggi. Meskipun tidak ada pengobatan khusus untuk kelumpuhan tidur, memahami kondisinya dan menerapkan kebiasaan tidur yang sehat dapat mengurangi kemungkinan episode dan tekanan terkait. Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal sering mengalami kelumpuhan tidur atau dengan gejala yang parah, mencari saran medis mungkin berguna untuk menyingkirkan gangguan tidur yang mendasarinya.

Jika Anda mencari lebih banyak informasi dan program terkait tidur, Anda dapat mengunjungi situs web UWC . Di sana, Anda dapat menemukan sumber daya, informasi, dan memiliki kesempatan untuk berkonsultasi dengan para ahli untuk mengatasi masalah khusus tidur Anda.

Referensi

[1] Kelumpuhan tidur . 2017.

[2]“Kelumpuhan tidur yang terisolasi,” Sistem Kesehatan Gunung Sinai . [On line]. Tersedia: https://www.mountsinai.org/health-library/diseases-conditions/isolated-sleep-paralysis. [Diakses: 25-Mei-2023].

[3]A. Packard, “Apakah kelumpuhan tidur pertanda sesuatu yang lebih serius?” J. Gangguan Tidur. Ada. , vol. 10, tidak. 11, hlm. 1–1, 2021.

[4]R. Pelayo dan K. Yuen, “Sleep Paralysis,” dalam Encyclopedia of the Neurological Sciences , Elsevier, 2003, hal. 307.

[5]K. O’Connell, “Sleep paralysis,” Healthline , 28-Jul-2020. [On line]. Tersedia: https://www.healthline.com/health/sleep/isolated-sleep-paralysis. [Diakses: 25-Mei-2023].

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority