Gaya Lampiran: Memahami Pola Berhubungan dan Berhubungan

April 4, 2024

8 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Clinically approved by : Dr.Vasudha
Gaya Lampiran: Memahami Pola Berhubungan dan Berhubungan

Perkenalan

Hubungan kita dengan orang yang kita cintai adalah sesuatu yang istimewa. Ikatan istimewa ini memberi kita rasa aman, cinta, dan ketenangan. Namun, hal ini sangat ditentukan oleh cara kita diperlakukan dan diasuh oleh ibu dan ayah selama masa kanak-kanak – yang pada gilirannya, membentuk gaya keterikatan kita. Ada empat gaya keterikatan – aman, cemas, menghindar, dan takut-menghindar. Gaya-gaya ini memengaruhi cara kita berpikir dan bereaksi terhadap emosi saat kita menjalin hubungan romantis saat dewasa.

“Semua rasa sakit didasarkan pada keterikatan pada apa pun, apa pun sifatnya. Saat kita melepaskan diri, secara getaran kita mengirim diri kita kembali ke arus kehidupan.” -Dr. Jacinta Mpalyenkana [1]

Memahami Gaya Lampiran

Kita semua menciptakan hubungan yang membantu kita secara emosional. Setelah melakukan penelitian ekstensif, Psikolog John Bowlby dan Mary Ainsworth mengajukan Teori Gaya Keterikatan pada tahun 1958. Mereka berpendapat bahwa cara kita diperlakukan di masa kanak-kanak oleh pengasuh utama kita adalah hal yang menentukan hubungan kita sebagai orang dewasa [2].

Bowlby menyarankan bahwa lingkungan yang aman dan kuat penting untuk pertumbuhan anak secara keseluruhan. Ainsworth mengemukakan bahwa ada keterikatan yang aman dan tidak aman. Meskipun keterikatan yang aman menumbuhkan kepercayaan dan kenyamanan dengan keintiman, gaya keterikatan yang tidak aman dapat menyebabkan kesulitan dalam membentuk dan memelihara hubungan yang sehat [3].

Memahami gaya keterikatan dapat membantu kita mengatasi tantangan pribadi dan membangun empati serta kasih sayang terhadap orang-orang di sekitar kita.

Informasi Lebih Lanjut tentang Mengatasi Masalah Ibu dalam Hubungan

Jenis Gaya Lampiran

Gaya lampiran

Bowlby dan Ainsworth menyarankan jenis gaya keterikatan [4]:

  • Keterikatan Aman: Jika Anda adalah seseorang dengan gaya keterikatan aman, Anda mungkin memiliki hubungan yang indah dengan pengasuh Anda, yang menunjukkan cinta di tempat yang tepat tetapi juga mengajari Anda pelajaran di tempat yang tepat. Anda akan memiliki pandangan positif tentang diri Anda dan orang-orang di sekitar Anda. Hubungan emosional tidak membuat Anda takut, sehingga mudah untuk mempercayai dan bergantung pada pasangan Anda. Hubungan seperti itu membantu memberikan ruang bagi satu sama lain untuk tumbuh dalam hubungan dan sebagai individu.
  • Keterikatan Cemas: Jika Anda memiliki gaya keterikatan cemas, ada kemungkinan pengasuh Anda terkadang ada dan mengabaikan Anda di lain waktu. Jika perilaku ini terdengar familier, kemungkinan besar Anda mencari cinta dan pengakuan emosional dari pasangan dan orang-orang di sekitar Anda. Anda bahkan mungkin bergantung secara emosional pada pasangan Anda. Ciri terbesar orang yang memiliki keterikatan cemas adalah rasa takut ditinggalkan – Anda mungkin khawatir bahwa semua orang pada akhirnya akan meninggalkan Anda.
  • Keterikatan Penghindar: Sebagai seseorang dengan gaya keterikatan penghindar, Anda cenderung mandiri dan mandiri. Namun, itu juga berarti Anda lari dari keintiman dan hubungan emosional karena hal itu membuat Anda merasa tidak nyaman. Perilaku ini mungkin disebabkan oleh masa kecil Anda, karena pengasuh Anda sangat menjaga jarak secara emosional dan mengabaikan Anda. Anda mungkin juga merasa sulit untuk mempercayai dan mengandalkan orang lain.
  • Keterikatan Cemas-Penghindar: Jika Anda adalah kombinasi dari gaya keterikatan cemas dan penghindar, maka Anda termasuk dalam kategori ini. Alasan di balik gaya keterikatan seperti itu bisa jadi karena peristiwa traumatis dan sikap pengasuh yang tidak konsisten. Sebagai seseorang dengan keterikatan cemas-penghindar, Anda mungkin memiliki dua pemikiran tentang hubungan Anda. Mungkin saja Anda menginginkan ikatan emosional tetapi juga takut ditolak dan disakiti. Pikiran dan emosi yang saling bertentangan mungkin membuat Anda mencari keintiman tetapi juga membuat orang menjauh.

Informasi lebih lanjut tentang-Apa Penyebab Masalah Ibu pada Wanita

Dampak Gaya Kelekatan pada Anak

Gaya keterikatan berdampak pada anak secara emosional, sosial, dan perkembangan mental [5]:

  • Mengatur Emosi: Anak dengan gaya keterikatan aman pandai mengatur emosinya dengan baik. Pengasuh mereka memberi mereka keamanan dan dukungan untuk menjelajahi dunia. Mereka percaya diri dan tahu bahwa kapan pun dibutuhkan, mereka bisa datang ke pengasuhnya. Sebaliknya, anak-anak dengan gaya keterikatan tidak aman mengalami kesulitan dalam mengelola emosi, sehingga menyebabkan kesulitan dalam mengatasi stres dan kecemasan.
  • Keterampilan Sosial: Gaya keterikatan yang aman membuat anak-anak memiliki keterampilan sosial yang lebih baik dan kepedulian terhadap orang lain. Mereka memiliki pengalaman positif saat tumbuh bersama pengasuh mereka. Mereka hebat dalam menjalin dan memelihara persahabatan karena cara mereka melihat pengasuhnya menjaga hubungan mereka. Anak-anak yang memiliki keterikatan yang tidak aman mungkin menghadapi tantangan dalam berhubungan dengan orang-orang di sekitar mereka, menunjukkan sifat melekat, atau menarik diri dari pergaulan.
  • Memahami Dunia: Anak-anak yang tumbuh dalam gaya keterikatan aman senang menjelajahi dunia. Eksplorasi ini membuat mereka terlibat dalam aktivitas yang didorong oleh rasa ingin tahu. Eksplorasi ini mengarah pada peningkatan pembelajaran dan keterampilan pemecahan masalah. Sebaliknya, keterikatan yang tidak aman menyebabkan anak-anak terlalu sibuk dengan masalah emosional, konsentrasi, dan fokus.
  • Harga Diri: Tumbuh di lingkungan yang aman, anak-anak memiliki tingkat harga diri dan harga diri yang lebih tinggi. Keterikatan yang tidak aman adalah kebalikannya, dan anak-anak seperti itu membangun kehidupan mereka berdasarkan keyakinan negatif.

Baca selengkapnya – Masalah Lampiran

Dampak Gaya Keterikatan pada Orang Dewasa

Gaya keterikatan sangat mempengaruhi kita bahkan di masa dewasa [6]:

  • Hubungan Romantis: Keterikatan yang aman mengarah pada hubungan romantis yang lebih sehat dan memuaskan. Ada kepercayaan, komunikasi, dan dukungan emosional. Keterikatan tidak aman: Sebaliknya, orang dewasa dengan gaya keterikatan tidak aman mungkin memiliki masalah keintiman, cemburu, dan menghadapi tantangan dalam mempertahankan hubungan yang stabil.
  • Mengelola Emosi : Orang dewasa yang memiliki keterikatan aman mampu mengelola stres dan emosi lebih baik daripada orang dewasa yang memiliki keterikatan tidak aman. Mereka siap mencari bantuan dan kenyamanan, tetapi orang dewasa yang merasa tidak aman mengalami kesulitan mengungkapkan kebutuhan mereka dan menghindari hubungan emosional.
  • Pengasuhan: Orang tua menunjukkan perilaku dan hubungan yang sama dengan anak-anak mereka saat mereka tumbuh dewasa. Orang tua dengan gaya kelekatan aman adalah orang yang responsif dan peduli terhadap anak-anaknya, sedangkan orang tua dengan gaya kelekatan tidak aman menunjukkan naik turunnya emosi, tidak dapat menetapkan batasan, dan tidak konsisten.
  • Mengasuh Anak dan Persahabatan: Keterikatan yang aman menghasilkan persahabatan yang indah. Mereka penuh kasih dan tahan lama. Sebagai orang tua pun, mereka menanamkan perasaan yang sama kepada anak-anaknya. Sebaliknya, keterikatan yang tidak aman membuat sulit mempercayai orang lain dan memiliki persahabatan yang tidak bertahan lama. Sebagai orang tua, mereka tidak banyak berada di dekat anak-anaknya atau tidak selalu menunjukkan kasih sayang.
  • Kesehatan Mental: Orang dewasa yang memiliki keterikatan aman akan memiliki ketahanan dan tingkat stres dan kecemasan yang lebih rendah. Orang dewasa yang memiliki ikatan yang tidak aman dapat berjuang melawan stres, depresi, dan kecemasan yang berlebihan.

Baca lebih lanjut tentang Keterikatan Cemas.

Strategi Mengatasi Dampak Buruk dari Gaya Keterikatan yang Tidak Aman

Anda tidak harus menjadi korban masa lalu Anda. Mengatasi dampak buruk dari gaya keterikatan yang tidak aman membutuhkan kesadaran diri dan memutus siklus [7]:

  • Menjadi Sadar Diri: Menyadari pola Anda dapat membantu Anda mematahkan pola tersebut. Salah satu cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan menulis jurnal. Latihan lain yang bisa Anda ikuti adalah perhatian. Bahkan dapat membantu Anda mengelola emosi.
  • Carilah Bantuan Profesional: Terapis terlatih dapat membantu Anda menemukan akar penyebab masalah terkait keterikatan dan menantang keyakinan negatif. Mereka bahkan dapat mengajari Anda teknik mengatasi masalah tertentu.
  • Dukungan Sosial: Memiliki orang-orang yang suportif, penuh kasih sayang, dan perhatian di sekitar Anda dapat membantu mematahkan pola tersebut. Orang-orang seperti itu dapat membuat Anda mengalami dunia yang aman dan indah serta membantu Anda tumbuh sebagai individu.
  • Tetapkan Batasan: Anda perlu belajar mengatakan tidak dan menetapkan batasan agar tidak semakin menyakiti dan merugikan diri sendiri.

Informasi Lebih Lanjut tentang Masalah Ibu Vs. Masalah Ayah

Kesimpulan

Gaya keterikatan terbentuk di masa kanak-kanak, dan pengaruhnya juga dapat dilihat di masa dewasa. Ada empat gaya keterikatan – aman, cemas, menghindar, dan cemas-menghindari. Orang yang memiliki ikatan aman adalah orang yang percaya, nyaman dengan keintiman, dan mandiri. Keterikatan yang cemas menyebabkan ketakutan akan ditinggalkan dan ketergantungan emosional. Individu yang menghindar mungkin menghindari kedekatan untuk menjaga kemandirian, sedangkan individu yang menghindari kecemasan selalu berkonflik dengan emosinya. Gaya keterikatan ini memengaruhi hubungan seperti apa yang mereka miliki dengan diri mereka sendiri dan orang lain.

Untuk mengetahui lebih banyak, Anda dapat menghubungi konselor ahli kami atau menjelajahi lebih banyak konten di United We Care! Di United We Care, tim ahli kesehatan dan kesehatan mental akan memandu Anda dengan metode terbaik untuk kesejahteraan.

Referensi

[1] “Kutipan Lampiran (509 kutipan).” https://www.goodreads.com/quotes/tag/attachment

[2] KC MSEd, “Apa Itu Teori Keterikatan?,” Verywell Mind , 22 Februari 2023. https://www.verywellmind.com/what-is-attachment-theory-2795337

[3] S. Mcleod, “Teori Keterikatan: Penjelasan Teori Bowlby dan Ainsworth,” Simply Psychology , 11 Juni 2023. https://www.simplypsychology.org/attachment.html#:~:text=Attachment%20styles% 20rujuk%20ke%20itu,bagaimana%20kamu%20orangtua%20%20anakmu .

[4] M. Mandriota, “Inilah Cara Mengidentifikasi Gaya Keterikatan Anda,” Psych Central , 13 Oktober 2021. https://psychcentral.com/health/4-attachment-styles-in-relationships#whats-next

[5] CE Ackerman, “Apa itu Teori Keterikatan? Penjelasan 4 Tahapan Bowlby,” PositivePsychology.com , 19 April 2023. https://positifpsikologi.com/attachment-theory/

[6] Tim, “Gaya Keterikatan dan Perannya dalam Hubungan Orang Dewasa,” Proyek Lampiran , 06 April 2023. https://www.attachmentproject.com/blog/four-attachment-styles/#:~:text=There %20adalah%20empat%20dewasa%20lampiran,Aman

[7] MFL Lmft, “Mengatasi Gaya Kemelekatan yang Tidak Aman,” Verywell Mind , 05 Desember 2022. https://www.verywellmind.com/marriage-insecure-attachment-style-2303303#toc-overcoming-an- gaya keterikatan tidak aman

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority