MEMAHAMI BURNOUT

Juni 6, 2023

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
MEMAHAMI BURNOUT

Perkenalan

“Burnout bukan hanya tentang terlalu sibuk atau merasa kewalahan… Rasanya seperti pekerjaan Anda tidak memiliki tujuan, dan Anda tidak memiliki dukungan.” -Richie Norton [1]

Memahami burnout sangat penting bagi individu dan organisasi. Burnout adalah keadaan kelelahan fisik dan emosional kronis akibat paparan stresor yang berkepanjangan, seringkali di tempat kerja. Ini dapat secara signifikan membahayakan kesehatan mental, kinerja, dan kesejahteraan seseorang. Mengenali tanda-tanda kelelahan dan mengambil tindakan pencegahan sangat penting untuk mengurangi dampaknya dan mempromosikan lingkungan kerja yang lebih sehat.

Apa itu Kelelahan?

Sebelum mengetahui definisi dari burnout, kita harus memulainya dengan memahami pengertian stress.

STRES adalah keadaan mental atau emosional yang ditandai dengan ketegangan akibat kondisi yang merugikan. BURNOUT adalah suatu kondisi yang terjadi akibat paparan stres yang berkepanjangan, yang menyebabkan penipisan kekuatan mental atau emosional. Stres adalah pengalaman memiliki beban yang sangat berat—terlalu banyak pekerjaan, tanggung jawab, dan jam kerja yang panjang. Kurangnya motivasi, energi, dan kepedulian mencirikan kelelahan [2].

Selama bertahun-tahun, kejenuhan telah dikaitkan erat dengan profesi yang melibatkan interaksi pribadi dan emosional yang intens, seperti layanan manusia, pendidikan, dan perawatan kesehatan. Pekerjaan ini sering memiliki ekspektasi tidak mementingkan diri sendiri, memprioritaskan kebutuhan orang lain, bekerja berjam-jam, dan berusaha keras untuk membantu klien, pasien, atau siswa. Berbagai faktor sosial, politik, dan ekonomi, termasuk pengurangan dana, kendala kebijakan, dan dinamika tempat kerja, berkontribusi pada sifat stres yang tinggi dari sektor-sektor ini. Penelitian menunjukkan bahwa tingkat prevalensi burnout di sektor stres tinggi dapat mencapai setinggi 46% [3].

Apa Tanda-Tanda Kelelahan?

Burnout ditandai dengan berbagai tanda dan gejala yang dapat bermanifestasi di berbagai bidang kehidupan seseorang. Berikut ini adalah tanda-tanda umum kelelahan [4]:

Apa Tanda-Tanda Kelelahan?

  1. Kelelahan Emosional : Individu mengalami penipisan emosional yang luar biasa, merasa terkuras, dan kekurangan energi di tempat kerja dan kehidupan pribadi.
  2. Depersonalisasi : Ini mengacu pada pengembangan sikap pesimistis, sinis, atau terlepas terhadap pekerjaan, kolega, atau klien, yang mengarah ke rasa jarak emosional.
  3. Pencapaian Pribadi Berkurang: Individu dapat merasakan penurunan produktivitas, kompetensi, atau efektivitas mereka, yang mengakibatkan penurunan rasa pencapaian pribadi.
  4. Gejala Fisik: Kelelahan dapat menyebabkan manifestasi fisik seperti kelelahan kronis, sakit kepala, insomnia, dan perubahan nafsu makan atau berat badan.
  5. Kesulitan Kognitif: Kelelahan dapat merusak konsentrasi, perhatian, dan memori, membuatnya sulit untuk fokus pada tugas atau membuat keputusan.
  6. Peningkatan Kemarahan dan Negativitas: Kejenuhan sering kali mengarah pada peningkatan kejengkelan, ketidaksabaran, dan pandangan negatif terhadap pekerjaan dan kehidupan.
  7. Penarikan dan Pengasingan: Individu dapat menarik diri dari interaksi sosial, mengasingkan diri, atau menunjukkan perilaku menghindar di tempat kerja dan dalam hubungan pribadi.

Bagaimana Cara Menghindari Kejenuhan?

Mencegah kelelahan membutuhkan strategi proaktif untuk mengelola stres dan meningkatkan kesejahteraan. Beberapa pendekatan praktis untuk menghindari kelelahan adalah:

  1. Perawatan Diri dan Keseimbangan Kehidupan-Kerja: Prioritaskan aktivitas perawatan-diri, termasuk olahraga teratur, tidur yang cukup, dan waktu senggang, untuk memulihkan tenaga dan mempertahankan keseimbangan kehidupan kerja yang sehat.
  2. Tetapkan Batasan: Tetapkan batasan yang jelas antara pekerjaan dan kehidupan pribadi, batasi lembur dan tahan keinginan untuk selalu tersedia.
  3. Dukungan Sosial: Kembangkan sistem dukungan yang kuat dengan mencari koneksi sosial, pertahankan hubungan positif, dan terlibat dalam komunikasi terbuka dengan kolega, teman, dan keluarga.
  4. Manajemen Waktu: Prioritaskan tugas secara efisien, delegasikan bila memungkinkan, dan manfaatkan teknik manajemen organisasi dan waktu yang efektif. Anda juga dapat menggunakan daftar tugas untuk memastikan Anda hanya mengambil apa yang dapat Anda kelola.
  5. Teknik Manajemen Stres: Latih teknik pengurangan stres seperti latihan pernapasan dalam, meditasi, perhatian penuh, atau melakukan hobi untuk meredakan stres.
  6. Istirahat Reguler: Beristirahatlah sepanjang hari kerja untuk mengisi ulang dan mencegah kelelahan mental dan fisik.
  7. Mencari Dukungan Pengawasan: Carilah dukungan dari penyelia atau mentor untuk mengatasi tantangan terkait pekerjaan, diskusikan masalah beban kerja, dan jelajahi solusi potensial.
  8. Identifikasi Makna dan Tujuan: Renungkan nilai-nilai pribadi dan selaraskan pekerjaan dengan rasa makna dan tujuan, cari peluang untuk terlibat dalam pemenuhan tugas secara pribadi.

Dengan menerapkan strategi ini, individu dapat meningkatkan ketahanan, mempertahankan kesejahteraan, dan mengurangi risiko kelelahan dalam kehidupan profesionalnya [6].


Apa yang Dapat Anda Lakukan Jika Anda Sudah Kelelahan?

Jika Anda sudah mengalami kejenuhan, penting untuk mengambil langkah proaktif untuk mengatasi dan memulihkannya. Berdasarkan penelitian, poin-poin berikut menguraikan strategi untuk mengatasi burnout:

Apa yang Dapat Anda Lakukan Jika Anda Sudah Kelelahan?

  1. Mencari Dukungan: Terhubung dengan individu tepercaya, seperti teman, keluarga, atau kolega, untuk berbagi perasaan dan pengalaman Anda. Dukungan sosial dapat memberikan validasi emosional dan bantuan praktis.
  2. Perawatan Diri: Prioritaskan aktivitas perawatan diri yang meningkatkan kesejahteraan fisik dan mental, seperti olahraga teratur, tidur yang cukup, makan sehat, dan terlibat dalam hobi yang menyenangkan.
  3. Tetapkan Batasan: Tetapkan batasan yang jelas dalam kehidupan pribadi dan profesional untuk memastikan waktu untuk relaksasi, istirahat, dan aktivitas individu. Belajarlah untuk mengatakan tidak pada tanggung jawab tambahan bila diperlukan.
  4. Mencari Bantuan Profesional: Pertimbangkan untuk mencari dukungan dari profesional kesehatan mental, seperti terapis atau konselor, yang dapat memberikan panduan dan terapi untuk mengatasi tantangan terkait kelelahan.
  5. Sesuaikan Beban Kerja: Berkomunikasi dengan penyelia atau kolega untuk membahas masalah beban kerja, mengeksplorasi solusi potensial, dan menegosiasikan beban kerja yang lebih dapat dikelola.
  6. Latih Teknik Manajemen Stres: Terlibat dalam teknik pengurangan stres seperti latihan pernapasan dalam, meditasi mindfulness, atau relaksasi otot progresif untuk membantu meredakan stres dan meningkatkan relaksasi.
  7. Ambil Istirahat dan Liburan: Masukkan istirahat reguler sepanjang hari kerja dan pertimbangkan untuk mengambil liburan atau cuti untuk melepaskan diri dan memulihkan tenaga.

Dengan menerapkan strategi ini dan mencari dukungan, individu dapat pulih dari kelelahan, memulihkan kesejahteraan mereka, dan mencegah konsekuensi kesehatan mental dan fisik yang negatif [5].

Bagaimana Mencegah Kejenuhan Di Masa Depan?

Untuk menghindari kejenuhan di masa depan, penting untuk menerapkan strategi yang mempromosikan kesejahteraan dan mengelola stres secara efektif dan proaktif. Inilah cara mencegah kejenuhan di masa mendatang [6]:

Bagaimana Mencegah Kejenuhan Di Masa Depan?

  1. Kembangkan Mekanisme Koping yang Sehat: Kembangkan mekanisme koping yang sehat, seperti melatih perhatian penuh, teknik relaksasi, membuat jurnal, atau melakukan hobi yang menghilangkan stres.
  2. Menumbuhkan Kecerdasan Emosional: Kembangkan keterampilan kecerdasan emosional, termasuk kesadaran diri, pengaturan diri, empati, dan komunikasi yang efektif, untuk mengarahkan dan mengelola emosi dengan lebih baik dalam situasi penuh tekanan.
  3. Nilai Beban Kerja Secara Teratur: Nilai dan evaluasi beban kerja Anda secara terus-menerus untuk memastikannya tetap dapat dikelola. Cari peluang untuk mendelegasikan, memprioritaskan tugas, dan berkomunikasi dengan penyelia untuk mempertahankan beban kerja yang masuk akal.
  4. Menumbuhkan Lingkungan Kerja yang Mendukung: Menganjurkan lingkungan kerja yang mendukung yang mempromosikan keseimbangan kehidupan kerja, mendorong komunikasi terbuka, dan menyediakan sumber daya untuk manajemen stres dan dukungan kesehatan mental.
  5. Olahraga Teratur dan Aktivitas Fisik: Penelitian menunjukkan bahwa olahraga dan aktivitas fisik dapat membantu mengurangi stres, memperbaiki suasana hati, dan meningkatkan ketahanan terhadap kelelahan.
  6. Pembelajaran Berkelanjutan dan Pengembangan Keterampilan: Investasikan dalam pembelajaran berkelanjutan dan pengembangan keterampilan untuk meningkatkan kepuasan kerja dan mempertahankan rasa pertumbuhan dan tantangan dalam pekerjaan Anda.
  7.  Putuskan Sambungan Secara Rutin: Tetapkan batasan seputar penggunaan teknologi dan putuskan sambungan dari perangkat terkait pekerjaan untuk menciptakan waktu khusus untuk relaksasi, rekreasi, dan aktivitas pribadi.

Kesimpulan

Memahami kejenuhan sangat penting untuk mempromosikan kesejahteraan dan produktivitas. Burnout dapat menyebabkan berbagai hasil yang merugikan, termasuk penurunan kepuasan kerja, gangguan kesehatan fisik dan mental, serta penurunan kinerja. Dengan mengenali tanda-tanda kelelahan dan menerapkan strategi pencegahan, individu dan organisasi dapat menciptakan lingkungan kerja yang lebih sehat dan berkelanjutan.

Jika Anda menghadapi kelelahan atau ingin mempelajari cara mencegahnya, hubungi konselor ahli kami atau jelajahi lebih banyak konten di United We Care ! Di United We Care, tim ahli kebugaran dan kesehatan mental akan memandu Anda dengan metode terbaik untuk kesejahteraan Anda.

Referensi

[1] “Kutipan oleh Richie Norton,” Kutipan oleh Richie Norton: “Kelelahan bukan hanya tentang terlalu sibuk atau biaya…” https://www.goodreads.com/quotes/11444536-burnout-is-not-just-about-being-too-busy-or-feeling

[2] D. Drummond, “Bagian I: Dasar-Dasar Kelelahan – Gejala, Efek, Prevalensi, dan Lima Penyebab Utama,” PubMed Central (PMC) .

[3] “Mengurangi kelelahan di tempat kerja: manfaat relatif dari latihan kardiovaskular dan ketahanan – PubMed,” PubMed , 09 April 2015. https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/25870778/

[4] C. Maslach dan MP Leiter, “Memahami pengalaman kelelahan: penelitian terbaru dan implikasinya terhadap psikiatri,” World Psychiatry , vol. 15, tidak. 2, hlm. 103–111, Juni 2016, doi: 10.1002/wps.20311.

[5] WL Awa, M. Plaumann, dan U. Walter, “Pencegahan kelelahan: Peninjauan program intervensi,” Pendidikan dan Konseling Pasien , vol. 78, tidak. 2, hlm. 184–190, Februari 2010, doi: 10.1016/j.pec.2009.04.008.

[6] JJ Hakanen, AB Bakker, dan WB Schaufeli, “Kelelahan dan keterlibatan kerja di antara para guru,” Jurnal Psikologi Sekolah , vol. 43, tidak. 6, hlm. 495–513, Jan. 2006, doi: 10.1016/j.jsp.2005.11.001.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority