Mengatasi Pikiran Intrusif: Melepaskan Ketahanan Anda

Juni 6, 2023

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Mengatasi Pikiran Intrusif: Melepaskan Ketahanan Anda

Perkenalan

Pikiran manusia itu kompleks dan misterius. Mampu menghasilkan lebih dari 6000 pikiran per hari [1], ini terkadang merupakan pikiran yang tidak diinginkan. Artikel ini mengeksplorasi makna dan sifat pikiran yang mengganggu dan cara mengelolanya.

Apa itu pikiran yang mengganggu?

Menurut APA, pikiran intrusi adalah peristiwa atau gambaran mental yang mengganggu yang dapat mengganggu pikiran terkait tugas yang dilakukan seseorang [2]. Pikiran yang mengganggu dapat memiliki ciri-ciri berikut [3] [4] [5]:

  • Berulang; dengan demikian, pemikiran serupa dapat muncul berulang kali
  • Apakah gambar atau impuls
  • Tidak diinginkan dan tidak dapat diterima atau bukan sesuatu yang ingin dipikirkan seseorang
  • Tidak terkendali dan dapat terjadi secara tiba-tiba
  • Sering kali tidak sesuai dengan apa yang dilakukan atau diyakini orang tersebut
  • Menantang untuk mengontrol atau menghapus
  • Menyebabkan kesusahan, rasa bersalah, malu, atau emosi negatif pada seseorang
  • Dan kemungkinan besar mengalihkan perhatian seseorang dari tugas yang sedang dikerjakan seseorang

Pikiran ini sering dikaitkan dengan bahaya, kekerasan, tema seksual, agresi, kotoran, atau kontaminasi [3] [4]. Mereka mungkin juga memiliki tema keraguan tentang diri sendiri, pemikiran tentang penyebab stres tertentu, kegagalan, atau kilas balik dari masa lalu. Misalnya, seseorang yang sedang jogging dapat mencapai sebuah jembatan dan tiba-tiba mendapatkan pikiran yang mengganggu tentang jembatan yang runtuh. Jika tidak, orang tersebut mungkin tidak memiliki kecemasan seputar kesehatan dan jembatan dan mungkin memiliki pemikiran ini. Contoh lain adalah seseorang dengan orang yang dicintai di rumah sakit tiba-tiba mendapati dirinya memikirkan kematiannya.

Sementara beberapa individu dapat mengesampingkan pemikiran ini, yang lain menjadi terobsesi atau takut. Mereka menjadi pemicu peristiwa masa lalu dan penyebab kekhawatiran.

Para peneliti telah menyimpulkan bahwa individu yang merasa bersalah karena memiliki pemikiran seperti itu atau percaya bahwa mereka mungkin mampu melakukan sesuatu yang salah karena memiliki pemikiran tersebut seringkali merasa tertekan [4]. Ini terutama terjadi pada gangguan seperti OCD, dan ketika obsesi semacam itu dimulai, individu tersebut juga dapat mengembangkan tindakan atau ritual untuk menghindari pemikiran ini.

Mengapa kita memiliki pikiran yang mengganggu?

Pikiran yang mengganggu adalah fenomena umum pada orang [4]. Banyak orang menemukan diri mereka berpikir tentang topik dan situasi yang tidak diinginkan, misalnya, menemukan diri mereka berpikir tentang kematian orang yang dicintai.

Ada spekulasi tentang asal-usul pikiran mengganggu, dan satu hipotesis menganggapnya sebagai bagian dari kemampuan pemecahan masalah manusia. Mereka seperti sesi “brainstorming”, dan masalah yang diangkat mungkin layak mendapat perhatian jika situasinya berbeda.

Meskipun demikian, para peneliti telah mengidentifikasi bahwa pikiran yang mengganggu seringkali terkait dengan kondisi kesehatan mental. Ini termasuk:

Mengapa kita memiliki pikiran yang mengganggu?

  1. Karakteristik Kepribadian: Beberapa peneliti telah menyoroti peran karakteristik kepribadian seperti kepekaan tinggi, neurotisme, dan kesadaran dalam menjadi lebih rentan terhadap Pikiran Intrusif [5].
  2. Stres: individu yang mengalami stres lebih rentan terhadap pikiran yang mengganggu dan kurang mampu mengabaikan atau mengendalikannya [5]. Studi menunjukkan bahwa ketika seseorang mengalami masa sulit atau telah mengalami stres, kejadian pikiran mengganggu meningkat seiring dengan kemampuan individu untuk mengidentifikasi kata-kata (atau rangsangan) yang berhubungan dengan stres [6].
  3. Depresi dan Kecemasan: Dalam depresi, pemikiran ruminatif tentang masa lalu dan gangguan kecemasan, kognisi yang menyebabkan kekhawatiran tentang masa depan telah dikaitkan dengan pikiran yang mengganggu [5].
  4. Trauma: terutama pada individu dengan PTSD, pikiran yang berulang dan mengganggu tentang ingatan akan peristiwa trauma sering terjadi [7].
  5. Gangguan Obsesif Kompulsif : sebagian besar penelitian tentang pikiran mengganggu berada dalam konteks OCD. Individu dengan OCD mengalami pikiran mengganggu yang sangat menyusahkan. Mereka sering terobsesi dengan pikiran dan mungkin juga mengembangkan perilaku kompulsif untuk menghindarinya [4].

Penting untuk diingat bahwa mengalami pikiran yang mengganggu tidak serta merta menunjukkan bahwa seseorang memiliki kondisi kesehatan mental. Namun, jika pikiran mengganggu mengganggu kehidupan sehari-hari atau menyebabkan tekanan yang signifikan, mencari dukungan profesional dari penyedia kesehatan mental dapat membantu. United We Care Platform memiliki berbagai ahli yang memberikan dukungan untuk pikiran yang mengganggu dan kondisi kesehatan mental lainnya.

Bagaimana cara mengatasi pikiran yang mengganggu? 

Pikiran yang mengganggu dapat menyebabkan kecemasan yang signifikan, dan orang cenderung menekan atau menghindarinya saat tertekan. Namun, hal ini menyebabkan efek pantulan dan dapat membuat pikiran tersebut kembali lebih kuat dengan frekuensi yang lebih tinggi [8].

Oleh karena itu, menggunakan teknik penekan pikiran (seperti menghindarinya, mengalihkan perhatian Anda, atau menggunakan penghentian pikiran) mungkin tidak membantu. Sebagai gantinya, seseorang dapat menangani pikiran yang mengganggu dengan menggunakan beberapa teknik berikut:

Bagaimana cara mengatasi pikiran yang mengganggu?

  • Menerima dan menamai pikiran: Alih-alih berkelahi, mengidentifikasi bahwa seseorang memiliki pikiran yang mengganggu dan menamainya dapat membantu memisahkan diri dari pikiran tersebut. Ini, bersama dengan pengingat bahwa pikiran mengganggu adalah hal biasa, dapat membantu mengurangi kesusahan [9]
  • Restrukturisasi kognitif: Pendekatan ini melibatkan pemikiran negatif atau terdistorsi dan menggantinya dengan yang lebih positif atau realistis. Misalnya, ketika seseorang memiliki pikiran mengganggu yang negatif, mereka dapat secara sadar menantangnya dengan pikiran yang positif dan nyata.
  • Mindfulness: Komponen mindfulness yang mengharuskan individu untuk mengamati pikiran, tidak menghakimi mereka, dan menganggap diri lebih besar dari pikiran membantu mengelola pikiran yang mengganggu [10].
  • Hindari terlibat dengan pikiran: Akan sangat membantu untuk menghindari membangun pemikiran ini dan mengidentifikasi maknanya. Sebaliknya, membiarkan diri untuk mengamati mereka dari kejauhan dan tidak terlibat dengan mereka dapat mengurangi dampaknya [11].
  • Psikoterapi: Terutama ketika pikiran mengganggu menyebabkan disfungsi, seseorang dapat mengunjungi psikolog dan mendiskusikan cara mengatasi pikiran ini. Biasanya, para profesional menggunakan terapi seperti CBT dan ACT untuk mengatasi intrusi dan membantu individu.

Pada individu di mana pikiran ini mungkin merupakan bagian dari gangguan seperti OCD, kecemasan, depresi, atau PTSD, pengobatan juga dapat membantu mengelola pikiran yang mengganggu. Obat-obatan dapat membantu mengurangi gejala lain, meningkatkan kemampuan seseorang untuk mengatasi pikiran yang tidak diinginkan ini.

Kesimpulan

Pikiran yang mengganggu adalah pengalaman sehari-hari, tetapi dapat menyebabkan tekanan dan kecemasan yang signifikan pada beberapa individu. Meskipun tidak ada penelitian yang secara meyakinkan menjelaskan mengapa pemikiran ini muncul dan sulit untuk dikelola, ada beberapa strategi efektif yang dapat digunakan individu untuk mengurangi dampaknya pada kehidupan sehari-hari. Penerimaan, restrukturisasi kognitif, perhatian penuh, dan mencari bantuan profesional adalah pendekatan praktis untuk membantu individu mengelola pikiran yang mengganggu. Hubungi pakar platform United We Care jika Anda bergumul dengan pikiran yang mengganggu. Di United We Care, tim kami akan memberi Anda solusi terbaik untuk kesejahteraan Anda secara keseluruhan .

Referensi

  1. C. Raypole, “ Berapa banyak pikiran yang Anda miliki setiap hari? Dan faq lainnya,” Healthline, (diakses 9 Mei 2023).
  2. “Apa Dictionary of Psychology,” American Psychological Association , (diakses 9 Mei 2023).
  3. C. Purdon dan DA Clark, “ Kontrol yang dirasakan dan penilaian pikiran obsesif yang mengganggu : Sebuah replikasi dan perluasan,” Psikoterapi Perilaku dan Kognitif , vol. 22, tidak. 4, hlm. 269–285, 1994. doi:10.1017/s1352465800013163
  4. DA Clark, C. Purdon, dan ES Byers, “ Penilaian dan kontrol pikiran intrusif seksual dan non-seksual pada mahasiswa ,” Penelitian Perilaku dan Terapi , vol. 38, tidak. 5, hlm. 439–455, 2000. doi:10.1016/s0005-7967(99)00047-9
  5. DA Clark, DA Clark, dan S. Rhyno, “ PIKIRAN INTRUSIF YANG TIDAK DIINGINKAN DALAM INDIVIDU NONCLINIS Implikasi untuk Gangguan Klinis ,” dalam Pikiran mengganggu dalam gangguan klinis: Teori, penelitian , dan pengobatan , New York: Guilford Press, 2005, hlm. 1– 25
  6. L. Parkinson dan S. Rachman, “ Bagian III – pikiran yang mengganggu: Efek dari stres yang tidak disengaja ,” Kemajuan dalam Penelitian dan Terapi Perilaku , vol. 3, tidak. 3, hlm. 111–118, 1981. doi:10.1016/0146-6402(81)90009-6
  7. J. Bomyea dan AJ Lang, “Memperhitungkan pemikiran intrusif di PTSD : Kontribusi kontrol kognitif dan strategi regulasi yang disengaja ,” Journal of Affective Disorders , vol. 192, hlm. 184–190, 2016. doi:10.1016/j.jad.2015.12.021
  8. JS Abramowitz, DF Tolin, dan GP Street, “ Efek paradoks dari penekanan pikiran : Sebuah meta-analisis Studi Terkendali,” Tinjauan Psikologi Klinis , vol. 21, tidak. 5, hlm. 683–703, 2001. doi:10.1016/s0272-7358(00)00057-x
  9. K. Bilodeau, “Mengelola pikiran yang mengganggu,” Harvard Health , (diakses 9 Mei 2023).
  10. JC Shipperd dan JM Fordiani, “ Penerapan kesadaran dalam mengatasi pikiran yang mengganggu ,” Praktek Kognitif dan Perilaku , vol. 22, tidak. 4, hlm. 439–446, 2015. doi:10.1016/j.cbpra.2014.06.001
  11. “Pikiran mengganggu yang tidak diinginkan,” Anxiety and Depression Association of America , ADAA, (diakses 9 Mei 2023).

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority