Bebas dari hubungan yang tidak menyenangkan

Juni 12, 2023

6 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Bebas dari hubungan yang tidak menyenangkan

Perkenalan

Emosi negatif, konflik, dan ketidakpuasan antar individu mencirikan hubungan yang tidak menyenangkan. Membebaskan diri dari hubungan yang tidak menyenangkan melibatkan pengambilan langkah tegas untuk meningkatkan kesejahteraan seseorang dan mendapatkan kembali kendali atas hidup mereka. Itu membutuhkan pengakuan sifat beracun dari hubungan, mencari dukungan dari individu atau profesional tepercaya, menetapkan batasan, dan mengembangkan rencana keluar.

Mengambil tindakan, membangun harga diri, dan menangani aspek-aspek praktis seperti perumahan dan keuangan sangatlah penting. Meskipun setiap situasi itu unik, membebaskan diri melibatkan merebut kembali otonomi pribadi dan memprioritaskan kesehatan emosional dan fisik seseorang untuk masa depan yang lebih cerah.

Apa itu Hubungan yang Tidak Menyenangkan?

Emosi negatif, konflik, dan ketidakpuasan mencirikan hubungan yang tidak menyenangkan antara dua individu. Penelitian menunjukkan bahwa faktor-faktor berkontribusi terhadap ketidaksenangan suatu hubungan (Sabini et al., 2005). Keterampilan komunikasi, kurangnya empati, dan seringnya pertengkaran dapat menyebabkan interaksi yang tegang dan perilaku yang mengontrol, seperti agresi verbal. [1]

Hubungan yang tidak menyenangkan seringkali kurang kepercayaan, dukungan, dan saling menghormati, menyebabkan kesedihan, kecemasan, dan ketidakpuasan di antara individu yang terlibat. Penelitian menyoroti efek merugikan dari hubungan semacam itu pada kesejahteraan emosional, kesehatan fisik, dan kualitas hidup secara keseluruhan.

Individu dalam hubungan yang tidak menyenangkan harus mencari dukungan, menetapkan batasan yang sehat, dan mempertimbangkan bantuan profesional untuk mengatasi masalah dan berpotensi meningkatkan dinamika hubungan mereka (Gottman et al., 2015). [2]

Indikasi Hubungan yang Tidak Menyenangkan

Indikasi hubungan yang tidak menyenangkan dapat bervariasi tergantung pada dinamika tertentu, tetapi berikut adalah beberapa tanda umum yang harus diwaspadai: [3]

Indikasi Hubungan yang Tidak Menyenangkan

  • Konflik dan Argumen yang Sering Terjadi : Ketidaksepakatan yang terus-menerus, pertengkaran yang memanas, dan ketidakmampuan untuk menyelesaikan konflik secara damai adalah tanda bahaya dalam suatu hubungan.
  • Kurangnya Kepercayaan : Kepercayaan membentuk dasar dari hubungan yang sehat. Jika ada kurangnya kepercayaan, kecurigaan, atau pengkhianatan yang terus-menerus, hal itu dapat menciptakan suasana yang tidak menyenangkan.
  • Pelecehan Emosional Atau Fisik : Segala bentuk pelecehan, baik itu verbal, emosional, atau fisik, merupakan indikasi jelas dari hubungan yang tidak sehat dan tidak menyenangkan.
  • Komunikasi yang Buruk : Kesulitan mengungkapkan pikiran, perasaan, dan kebutuhan, atau ketidakmampuan untuk secara aktif mendengarkan dan memahami satu sama lain, dapat menyebabkan kesalahpahaman dan frustrasi.
  • Perilaku Mengontrol Atau Manipulatif : Jika salah satu pasangan terus-menerus mencoba untuk mengontrol tindakan orang lain, mengisolasinya, atau memanipulasinya melalui rasa bersalah atau ancaman, ini menunjukkan dinamika kekuatan yang tidak sehat.
  • Kurangnya Dukungan Atau Rasa Hormat : Dalam hubungan yang sehat, pasangan harus saling mendukung dan menghormati tujuan, aspirasi, dan batasan masing-masing. Tidak adanya elemen-elemen ini dapat berkontribusi pada hubungan yang tidak menyenangkan.
  • Negativitas Terus-Menerus : Suasana negatif, kritik, atau penghinaan yang meresap dapat mengikis kesejahteraan emosional kedua pasangan.

Ingat, indikasi ini mungkin menunjukkan hubungan yang tidak menyenangkan, tetapi mencari bantuan atau konseling profesional sangat penting untuk mengatasi masalah dan menentukan tindakan terbaik.

Mengapa Orang Tetap Berada Dalam Hubungan yang Tidak Menyenangkan Meskipun Mereka Tidak Bahagia?

Orang mungkin memilih untuk tetap berada dalam hubungan yang tidak menyenangkan meskipun mereka tidak bahagia karena berbagai alasan: [4], [5]

Hubungan yang tidak menyenangkan

  • Takut Sendiri : Salah satu faktor umum adalah ketakutan sendirian atau menghadapi stigma sosial yang terkait dengan mengakhiri hubungan. Orang mungkin memilih untuk tetap berada dalam hubungan yang tidak bahagia untuk menghindari tantangan menjadi lajang yang tidak diketahui.
  • Keterikatan Emosional : Keterikatan emosional yang kuat, terutama dalam hubungan jangka panjang, dapat membuat Anda sulit untuk melepaskan, bahkan ketika hubungan itu tidak menyenangkan. Ikatan yang terbentuk dan sejarah bersama dapat menciptakan rasa kesetiaan dan keterikatan.
  • Optimisme Dan Harapan Untuk Perubahan : Individu mungkin berpegang pada harapan bahwa hubungan akan membaik dari waktu ke waktu. Mereka mungkin percaya bahwa pasangan mereka akan berubah atau kesulitan mereka bersifat sementara, membuat mereka tetap dalam hubungan.
  • Harga Diri Rendah : Individu dengan harga diri rendah mungkin menganggap diri mereka tidak layak mendapatkan perlakuan yang lebih baik atau percaya bahwa mereka tidak akan menemukan hubungan yang lebih memuaskan di tempat lain, membuat mereka tetap berada dalam hubungan yang tidak menyenangkan.
  • Kendala Ekonomi dan Logistik : Pertimbangan praktis seperti ketergantungan finansial, aset bersama, atau tanggung jawab pengasuhan bersama dapat menyebabkan individu memilih untuk tetap berada dalam hubungan yang tidak bahagia.

Bagaimana Anda Dapat Membebaskan Diri dari Hubungan yang Tidak Menyenangkan?

Membebaskan diri dari hubungan yang tidak menyenangkan bisa menjadi tantangan, tetapi ada beberapa langkah yang dapat diambil, yang didukung oleh penelitian: [6]

cara Membebaskan Diri dari Hubungan yang Tidak Menyenangkan

  • Kenali Situasinya : Akui bahwa hubungan itu tidak sehat dan menyebabkan ketidakbahagiaan. Kesadaran diri sangat penting untuk memulai perubahan.
  • Mencari Dukungan : Terhubung dengan teman, keluarga, atau profesional tepercaya yang dapat memberikan dukungan emosional, bimbingan, dan sumber daya.
  • Tetapkan Batasan : Tetapkan dengan jelas dan komunikasikan batasan pribadi dalam hubungan. Menetapkan batas dapat membantu melindungi kesejahteraan seseorang.
  • Bangun Harga Diri : Terlibat dalam aktivitas perawatan diri, mencari terapi, dan meningkatkan harga diri dan harga diri. Memperkuat harga diri memberdayakan individu untuk membuat pilihan yang lebih sehat.
  • Kembangkan Rencana Keluar : Buat strategi dan rencana untuk meninggalkan hubungan, dengan mempertimbangkan aspek-aspek praktis seperti perumahan, keuangan, dan masalah hukum jika perlu.
  • Mencari Bantuan Profesional : Jika hubungan melibatkan pelecehan atau trauma, konsultasikan dengan profesional yang berpengalaman dalam menangani situasi seperti itu, seperti terapis atau organisasi kekerasan dalam rumah tangga.
  • Ambil Tindakan : Jika sudah siap, tindak lanjuti dengan keputusan untuk mengakhiri hubungan. Ini mungkin melibatkan percakapan yang sulit, mencari bantuan hukum, atau mencari perlindungan jika keselamatan menjadi perhatian.

Ingat, setiap situasi itu unik, dan mencari dukungan individual sangatlah penting. Penelitian mendukung keefektifan mencari bantuan dan mengambil langkah proaktif untuk melepaskan diri dari hubungan yang tidak menyenangkan.


Kesimpulan

Membebaskan diri dari hubungan yang tidak menyenangkan melibatkan mengenali situasi, mencari dukungan, menetapkan batasan, membangun harga diri, mengembangkan rencana keluar, dan mengambil tindakan tegas. Sangat penting untuk memprioritaskan keselamatan pribadi dan mencari bantuan profesional bila diperlukan.

Jika Anda mengalami hubungan yang tidak menyenangkan, berkonsultasilah dengan konselor ahli dan jelajahi konten di United We Care ! Di United We Care, tim profesional dan pakar kesehatan mental akan memandu Anda dengan metode terbaik untuk kesejahteraan Anda.


Referensi

[1] Sabini, J. dan Silver, M., Apa buruknya kesepian y? , vol. 563–576. New York, NY, AS: Oxford University Press, 2005.

[2] “Tujuh Prinsip Agar Perkawinan Berhasil – Wikipedia,” Tujuh Prinsip Agar Perkawinan Berhasil – Wikipedia , 18 Maret 2021.

[3] FD Fincham dan SRH Beach, “Pernikahan di Milenium Baru: Peninjauan Satu Dekade,” Jurnal Pernikahan dan Keluarga , vol. 72, tidak. 3, hlm. 630–649, Juni 2010, di: 10.1111/j.1741-3737.2010.00722.x.

[4] S. Sprecher dan D. Felmlee, “Pengaruh Orang Tua dan Teman pada Kualitas dan Stabilitas Hubungan Romantis: Investigasi Longitudinal Tiga Gelombang,” Jurnal Pernikahan dan Keluarga , vol. 54, tidak. 4, hal. 888, November 1992, doi: 10.2307/353170.

[5] P. Hilpert, G. Bodenmann, FW Nussbeck, dan TN Bradbury, “Memprediksi kepuasan hubungan pada pasangan yang tertekan dan tidak tertekan berdasarkan sampel bertingkat: masalah konflik, kepositifan, atau dukungan?, Ilmu Keluarga , vol. 4, tidak. 1, hlm. 110–120, Oktober 2013, doi: 10.1080/19424620.2013.830633.

[6] S. Fergus dan MA Zimmerman, “KETAHANAN REMAJA: Kerangka Kerja untuk Memahami Pembangunan yang Sehat dalam Menghadapi Risiko,” Tinjauan Tahunan Kesehatan Masyarakat , vol. 26, tidak. 1, hlm. 399–419, April 2005, doi: 10.114 annual ev.publhealth.26.021304.144357.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority