Bagaimana Psikolog Menguji Gangguan Kepribadian Borderline

Mei 17, 2022

9 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Bagaimana Psikolog Menguji Gangguan Kepribadian Borderline

Gangguan kepribadian ambang, sama seperti penyakit mental lainnya, menunjukkan gejala yang berbeda pada setiap orang. Mengidentifikasi gangguan kepribadian ambang biasanya melibatkan pendekatan diagnostik multi-langkah. Jika seseorang mengalami gejala BPD, mereka dapat mengikuti tes online cepat untuk mengidentifikasi penyebab sebenarnya dari gangguan kepribadian tersebut.

Cara Menguji Gangguan Kepribadian Borderline

Pola unik dari fungsi dan pemikiran adalah beberapa gejala BPD. Beberapa individu mengembangkan gangguan ini pada masa remaja atau dewasa, tetapi tidak ada kata terlambat untuk mendapatkan perawatan yang tepat.

Gejala seperti perasaan kosong atau hampa sering menjadi ciri Borderline Personality Disorder . Beberapa pasien merasa marah atau mudah tersinggung dalam hubungan, dan beberapa memiliki perasaan tidak percaya karena BPD. Tes untuk gangguan kepribadian ambang membantu mengidentifikasi gejala umum gangguan kepribadian ambang. Menurut para ahli, perubahan perilaku tertentu juga mengindikasikan BPD.

Tes untuk gangguan kepribadian ambang membantu mengidentifikasi gejala yang terkait dengan kondisi ini. Namun, seseorang harus menyadari bahwa kepribadian ambang dapat diobati kapan saja setelah diagnosisnya. Jika Anda menemukan gejala yang familiar, Anda harus menemukan terapis psikologi hari ini untuk menguji dan mendiagnosis Borderline Personality Disorder.

Apa itu Gangguan Kepribadian Borderline?

Borderline Personality Disorder adalah jenis gangguan kepribadian yang berdampak negatif pada pemikiran dan kemampuan kognitif seseorang. Ini juga berdampak pada fungsi reguler, dan dapat menyebabkan berbagai masalah dalam kehidupan sehari-hari. Masalah seperti kesulitan dalam mengelola emosi, perubahan perilaku, masalah citra diri, dan hubungan yang tidak stabil sering terjadi pada pasien BPD.

Individu dengan gangguan kepribadian ambang hampir selalu memiliki ketakutan akan pengabaian dan ketidakstabilan. Beberapa orang juga merasa sulit untuk tinggal sendiri. Impulsif, kemarahan yang tidak pantas, dan perubahan suasana hati yang sering juga merupakan gejala BPD. Kondisi mental ini sangat mempengaruhi stabilitas hubungan juga.

Gangguan kepribadian tidak boleh diabaikan sebagai bagian dari kehidupan sehari-hari, karena secara signifikan menghambat stabilitas emosional dan mental. Setelah menerima perawatan dan terapi yang tepat, pasien dapat dengan cepat belajar untuk menjalani kehidupan normal.

Our Wellness Programs

Gejala Gangguan Kepribadian Borderline

Gangguan kepribadian ambang terutama mempengaruhi bagaimana perasaan seseorang tentang diri mereka sendiri dan berinteraksi dengan orang lain dalam suatu hubungan. Beberapa gejala dan tanda umum BPD meliputi:

  • Ketakutan yang intens akan ketidakstabilan atau pengabaian yang terkadang mengambil tindakan ekstrem untuk menjauhkan diri dari perpisahan yang nyata atau yang dibayangkan.
  • Pola hubungan yang tidak stabil diamati, mengakibatkan mengidolakan seseorang pada satu saat dan kemudian percaya bahwa orang yang sama itu kejam.
  • Perubahan citra diri atau identitas diri yang sering terjadi, mengakibatkan pergeseran tujuan dan nilai. Orang dengan BPD cenderung percaya bahwa mereka buruk atau tidak ada.
  • Pasien mengalami periode paranoia atau kehilangan kontak yang berlangsung dari beberapa menit hingga beberapa jam.
  • Perilaku impulsif atau berisiko adalah gejala lain dari gangguan kepribadian ambang. Orang-orang terlibat dalam mengemudi sembrono, perjudian, pesta makan, belanja, penyalahgunaan narkoba, dll.
  • Ancaman bunuh diri atau menyakiti diri sendiri juga sering terjadi karena penolakan atau perpisahan.
  • Perubahan suasana hati yang cepat yang berlangsung dari beberapa hari hingga beberapa jam juga merupakan gejala umum BPD . Ini termasuk kebahagiaan yang intens, rasa malu, kecemasan, atau lekas marah.
  • Kemarahan yang ekstrem, sering kehilangan kesabaran, atau terlibat dalam konflik fisik sering terjadi pada gangguan kepribadian ambang.

Looking for services related to this subject? Get in touch with these experts today!!

Experts

Ciri-ciri Karakter Orang dengan Borderline Personality Disorder

Manifestasi gangguan kepribadian ambang bervariasi dari orang ke orang. Namun, untuk diagnosis, profesional kesehatan mental lebih suka mengelompokkan gejala ke dalam kategori yang berbeda. Ketika seorang pasien didiagnosis dengan BPD, mereka harus menunjukkan beberapa tanda khusus yang berkaitan dengan kategori yang disebutkan di bawah ini. Apalagi gejalanya harus berlangsung lama dan mempengaruhi aspek kehidupan lainnya.

Ketidakstabilan dalam Hubungan

Berada dalam hubungan dengan pasien gangguan kepribadian ambang dapat menjadi membingungkan bagi seseorang yang tidak memahami sifat gangguan kepribadian. Orang dengan BPD cenderung mudah terlibat dalam hubungan. Orang itu jatuh cinta dengan cepat dan percaya bahwa setiap orang baru adalah orang yang akan menghabiskan seluruh hidup mereka bersamanya. Orang yang terkait dengan jenis mentalitas ini mungkin mengalami whiplash emosional karena perubahan suasana hati yang cepat atau perubahan perilaku.

Takut akan ketidakamanan

Individu dengan gangguan kepribadian ambang sering menderita ketakutan akan ditinggalkan atau ditinggalkan sendirian. Bahkan aktivitas yang tidak berbahaya dapat memicu perasaan takut yang intens. Ini sering menghasilkan upaya untuk membatasi gerakan orang lain. Perilaku tersebut berdampak negatif pada hubungan dengan pengidap gangguan kepribadian ambang.

ledakan kemarahan

Orang yang memiliki BPD mungkin berjuang untuk mengendalikan amarah mereka . Gejala berteriak dan melempar barang-barang biasa terjadi pada individu tersebut. Beberapa orang tidak selalu menunjukkan kemarahan lahiriah tetapi menghabiskan banyak waktu dengan perasaan marah tentang diri mereka sendiri.

Kekosongan kronis

Orang yang menderita BPD sering mengungkapkan perasaan mereka sebagai ‘kosong’. Pada titik tertentu, mereka mungkin merasa bahwa tidak ada apa-apa atau tidak ada orang di sekitar mereka. Pasien BPD sering mencoba menghindari kekosongan ini dengan makanan, seks atau obat-obatan.

Bagaimana Tes Dokter untuk Gangguan Kepribadian Borderline?

Setiap gangguan kepribadian, termasuk BPD, didiagnosis berdasarkan beberapa faktor. Pada awalnya, dokter melakukan sesi wawancara rinci dengan pasien. Hal ini dilakukan melalui evaluasi psikologis yang melibatkan kuesioner komprehensif, riwayat kesehatan dan pemeriksaan terkait lainnya. Juga, membahas tanda dan gejala perubahan perilaku membantu mendeteksi tanda-tanda awal. Biasanya, orang dewasa didiagnosis dengan BPD, bukan remaja atau anak-anak.

Dokter memeriksa gangguan kepribadian ambang dengan mengajukan pertanyaan berikut kepada pasien:

Gejala Apa yang Anda Alami?

Terapis mencoba memahami perubahan emosi seperti apa yang dialami pasien. Misalnya, mereka mungkin hampir menangis atau panik saat kesal, dan menit berikutnya mereka mungkin menjadi sangat gembira. Perubahan suasana hati seperti itu dapat terjadi karena hal-hal kecil, dan terkadang, sangat sulit untuk menjelaskan perubahan suasana hati pasien.

Apa Pemicu Gejala BPD?

Setelah terapis menemukan gejala BPD, mereka menanyakan pemicu gejala tersebut. Misalnya, salah satu pemicu utama BPD adalah perasaan ditinggalkan. Jika mereka merasakan perubahan dalam hubungan dengan orang terdekat mereka, mereka mungkin segera bereaksi dan mulai menunjukkan gejala yang berhubungan dengan BPD. Hal ini juga dapat mengakibatkan pelecehan fisik atau verbal dari orang tersebut.

Apakah Anda Terlibat dalam Perilaku Melukai Diri Sendiri atau Merusak Diri Sendiri?

Orang dengan gangguan kepribadian ambang terkadang memiliki perilaku destruktif sebagai cara untuk mengatasi rasa sakit emosional atau penderitaan mental. Perilaku tersebut mencapai titik ekstrimnya ketika seseorang dalam hidupnya sangat tertekan dan didiagnosis dengan BPD untuk jangka waktu yang lama. Pasien mungkin terlibat dalam perilaku merusak diri sendiri atau kecanduan narkoba. Jika ini masalahnya, pasien harus diperlakukan dengan sangat hati-hati dan harus diberikan dukungan pada saat dibutuhkan.

Tes Gangguan Kepribadian Borderline untuk Teman

Cara terbaik untuk mendukung seseorang setelah mendiagnosis gangguan kepribadian ambang adalah dengan berbicara secara terbuka dengan mereka dan memberikan dukungan emosional. Teman dekat dan kerabat dapat membantu pasien dengan percakapan terbuka. Alih-alih membatasi atau membatasi mereka, yang terbaik adalah membantu mereka merasa nyaman dan rileks sehingga mereka dapat membantu psikoterapis mendiagnosis gejala BPD dengan benar dan merekomendasikan rencana perawatan yang efektif. Orang dengan gangguan kepribadian ambang harus mencari perhatian medis jika gejalanya menghambat kualitas hidup pasien.

Perawatan Terbaik untuk Gangguan Kepribadian Borderline

Pengobatan yang paling efektif untuk gangguan kepribadian ambang adalah terapi perilaku dialektis. Ini berfokus pada faktor penentu, terlepas dari perilaku pasien. Beberapa pasien BPD memilih terapi kelompok di mana beberapa pasien dirawat bersama.

Pengobatan Gangguan Kepribadian Borderline

Pengobatan gangguan kepribadian ambang biasanya dilakukan dengan psikoterapi dan, dalam beberapa kasus, meditasi. Psikolog online terkadang merekomendasikan rawat inap jika keselamatan pasien terancam. Obat-obatan memainkan peran penting dalam mengobati penyakit mental seperti kecemasan, depresi, pikiran paranoid, dan lekas marah. Psikoterapi konvensional melibatkan proses yang diperpanjang untuk merawat pasien dengan gangguan mental. Seseorang yang menderita gangguan kepribadian ambang dapat berkonsultasi dengan dokter atau terapis yang bersangkutan untuk menghilangkan stres atau perubahan suasana hati yang cepat. Teknik pengobatan yang tepat dan program perawatan bpd cocok untuk diagnosis gangguan kepribadian ambang.

Studi mengungkapkan bahwa terapi kognitif-perilaku oleh psikolog online efektif dalam pengobatan gangguan kepribadian ambang. Psikolog adalah terapis yang biasanya merekomendasikan kombinasi pengobatan dan terapi perilaku untuk merawat pasien yang menderita BPD. Dibutuhkan sekitar beberapa bulan untuk melihat kemajuan yang terlihat dalam kesehatan mental dan gaya hidup pasien.

Cara Diuji untuk Gangguan Kepribadian Borderline

Saat menemukan terapis untuk gangguan kepribadian ambang , yang terbaik adalah mencari profesional dengan kualitas berikut:

  • Pengetahuan dan keahlian yang tepat dalam terapi perilaku dialektis
  • Program pengobatan berbasis bukti
  • Berpengalaman dalam konsultasi utang
  • Pengalaman dalam program dukungan DBT

Saat mencari konselor klinis BPD , yang terbaik adalah menghindari hal-hal berikut:

  • Terapis yang menggunakan perawatan berbasis non-bukti
  • Terapis tanpa spesialisasi dalam berbagai jenis perawatan BPD
  • Psikolog online yang tidak memiliki pelatihan DBT yang tepat
  • Obrolan gratis dengan terapis online sangat membantu. Namun, itu tidak efektif untuk semua pasien BPD.

Program Perawatan Terapi Perilaku Dialektik (DBT) untuk BPD

Program perawatan DBT lengkap terdiri dari sesi DBT kelompok, terapi individu, dan pelatihan telepon sepanjang waktu. Saat mencari klinik BPD online untuk psikoterapis virtual , cari metode perawatan dan program DBT. Psikolog DBT profesional adalah terapis yang memiliki akses ke semua peralatan yang diperlukan untuk merawat pasien dengan gangguan kepribadian ambang. Seorang konselor klinis tanpa pengetahuan dan pengalaman yang memadai bekerja dengan pasien gangguan kepribadian ambang mungkin tidak akan efektif dalam memberikan rencana pengobatan yang efektif untuk pasien dengan gangguan kepribadian ambang.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority