Bagaimana Menggunakan Resonansi Limbik dalam Konseling dan Terapi Hubungan

Mei 30, 2022

6 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Bagaimana Menggunakan Resonansi Limbik dalam Konseling dan Terapi Hubungan

Resonansi limbik adalah konsep yang cukup baru di bidang konseling dan terapi hubungan. Untuk memahami resonansi limbik dengan lebih baik, kita harus melihat ke dalam anatomi dan fisiologi otak limbik.

Menggunakan Resonansi Limbik dalam Konseling Hubungan dan Terapi Pasangan

Resonansi limbik memfasilitasi hubungan terapeutik antara pasangan dalam sesi konseling dan terapi.

Sejarah Resonansi Limbic

Istilah dan gagasan resonansi limbik pertama kali muncul dalam sebuah buku berjudul A General Theory of Love yang diterbitkan pada tahun 2000, yang ditulis oleh tiga peneliti terkenal, Fari Amini, Thomas Lewis, dan Richard Lannon . Terapi resonansi limbik menggunakan kualitas tertentu dari sistem limbik untuk membangun resonansi emosional pada pasangan.

Otak limbik terletak di bagian tengah otak manusia jauh di bawah otak besar. Ini berbentuk cincin dan terdiri dari satu set empat komponen struktural, yaitu hipotalamus, amigdala, talamus, dan hipokampus. Komponen-komponen ini secara kolektif bekerja untuk menghasilkan respons fisik tubuh kita terhadap rangsangan eksternal apa pun.

Our Wellness Programs

Apa itu Sistem Limbik?

Sistem limbik ini bertanggung jawab untuk memproses semua pengalaman traumatis kita. Saat kita merasa cemas atau terancam, tubuh kita masuk ke mode â€fight or flight†untuk menyelamatkan diri dari ancaman luar. Pelepasan neurokimia pada kondisi ini menyebabkan sebagian besar darah mengalir menuju otak limbik dan bagian otak yang berpikir (korteks prefrontal) menjadi tidak aktif. Seluruh episode pengalaman ini disimpan dalam sistem limbik dalam bentuk perasaan.

Looking for services related to this subject? Get in touch with these experts today!!

Experts

Apa yang Dilakukan Sistem Limbik?

Otak limbik memutuskan bagaimana tubuh harus bereaksi terhadap emosi yang intens seperti kesenangan, kemarahan, ketakutan, rasa bersalah, agresi. Itu melestarikan semua ingatan dan pembelajaran kita. Ini memberdayakan kita untuk terhubung dengan individu lain secara emosional.

Cinta dan Ilmu Resonansi Limbic

Keadaan getaran positif dalam suatu hubungan mengasimilasi fungsi dua komponen kunci otak limbik, hipotalamus dan amigdala. Pasangan merasakan rasa cinta dan hormon seperti dopamin dan oksitosin diproduksi di hipotalamus. Dopamin meningkatkan suasana hati dan oksitosin meningkatkan ikatan pasangan. Amigdala yang bertindak di bawah ancaman mengurangi aktivitasnya dalam kondisi ini dan pasangan merasa aman di perusahaan masing-masing.

Resonansi Limbik dalam Konseling dan Terapi Hubungan

Dalam buku A General Theory of Love , penulis Fari Amini, Thomas Lewis, dan Richard Lannon telah menetapkan bahwa resonansi limbik memanfaatkan “”kemampuan bawaan manusia untuk berempati dan berkomunikasi secara non-verbal yang dapat menjadi dasar bagi berbagai mode terapi dan penyembuhan””.

Mendefinisikan Resonansi Limbik

Menurut mereka, resonansi limbik adalah “keadaan pikiran yang selaras, ketika dua orang mengenali perasaan pribadi mereka dan peka terhadap perasaan saling perhatian dan kehangatan. Dengan demikian mereka dapat melengkapi keadaan batin masing-masing””. Ini adalah proses bawah sadar dan internal, yang mereka katakan â€membuka kemungkinan untuk terhubung dalam lingkungan sosial†.

Apakah Resonansi Limbik Nyata?

Psikoterapis menerima gagasan membangkitkan ingatan dan mengetahui perasaan satu sama lain untuk membangun hubungan kembali emosional sebagai cara yang efektif untuk memperkuat ikatan pasangan. Secara sederhana, terapi resonansi limbik dapat membantu memulihkan keharmonisan emosional dalam suatu hubungan dengan meningkatkan kekuatan otak limbik.

Bagaimana Terapi Resonansi Limbik Bekerja

Tujuan utama dari terapi hubungan adalah untuk mengatasi masalah hubungan yang dihadapi oleh pasangan dan membantu mereka menemukan solusi damai yang dapat menghidupkan kembali ikatan hubungan mereka. Biasanya melibatkan serangkaian sesi konseling di mana terapis berbicara kepada pasangan baik secara individu atau bersama-sama dan mencoba untuk mencari tahu apa yang mengganggu mereka dan yang paling penting, mengapa.

Bagaimana Pelatihan Ulang Sistem Limbik Bermanfaat Bagi Pasangan

Hubungan setiap pasangan adalah unik. Isu-isu yang dihadapi oleh mereka akan, dengan demikian, menjadi unik juga, memerlukan pendekatan yang berbeda diterapkan untuk setiap hubungan oleh terapis hubungan. Di masa lalu, terapis hubungan sebagian besar berfokus pada individu atau pola perilaku eksternal mereka. Ketika resonansi limbik diadopsi, fokus terapi hubungan bergeser ke tingkat yang lebih dalam dan menyentuh emosi mereka sebagai pasangan.

Bahkan, konsep tersebut telah dimasukkan sebagai bagian dari terapi fokus emosional yang dikembangkan pada 1980-an oleh dua dokter, Sue Johnson dan Les Greenberg.

3 Tahapan Resonansi Limbik

Sesuai dengan pedoman terapi yang terfokus secara emosional, resonansi limbik diterapkan pada tiga tahap konseling yang dijelaskan dengan jelas di sini:

1. Fase De-eskalasi

Untuk memulainya, pasangan hanya mengamati diri mereka sendiri dan emosi mereka sendiri ketika mereka berinteraksi dengan pasangan mereka pada tingkat pribadi. Ini adalah implementasi dari konsep utama resonansi limbik bahwa “kimia otak dan sistem saraf kita secara terukur dipengaruhi oleh orang-orang terdekat kita†(seperti dikutip dalam A General Theory of Love ). Pasangan kemudian meneliti efek dari perilaku mereka pada emosi pasangan mereka. Latihan ini mengungkapkan bagaimana mereka berpikir tentang satu sama lain, bagaimana mereka menghadapi satu sama lain, dan apa rasa tidak aman dan ketakutan mereka yang terkubur. Ini mengarah pada identifikasi penyebab konflik dan kemungkinan pemicu siklus konflik.

2. Fase Pengkabelan Ulang

Fase ini menetapkan konsep â€regulasi limbik†di mana sistem pasangan bersinkronisasi satu sama lain dengan cara yang memiliki implikasi mendalam pada kesehatan emosional. Pasangan dinasihati untuk menghilangkan pola yang tidak diinginkan dalam interaksi mereka. Mereka didorong untuk lebih terbuka dan menerima ketika berhadapan satu sama lain. Mereka menemukan cara dan sarana yang benar untuk meningkatkan interaksi satu-ke-satu mereka. Mereka memahami manfaat membuat diri mereka tersedia secara emosional untuk satu sama lain dan menciptakan lingkungan yang aman di mana ikatan mereka dapat tumbuh lebih kuat.

3. Fase Konsolidasi

Pada tahap akhir terapi, pasangan mengesampingkan perbedaan dan negativitas mereka dan menyelam jauh ke dalam aspek emosional inti dari hubungan tersebut. Mereka belajar berkomunikasi secara efektif untuk menciptakan pengalaman positif yang dapat menggantikan pengalaman negatif di masa lalu. Hubungan dimulai kembali atas dasar kepercayaan, pengertian, dan kesepakatan. Para peneliti telah mendefinisikan proses ini sebagai â€revisi limbik†.

Melatih Sistem Limbic agar Tetap Tenang

Di akhir sesi terapi resonansi limbik dan konseling, terapis menyiapkan rutinitas perawatan diri untuk pasangan yang mencakup latihan resonansi limbik untuk menjaga sistem limbik tetap tenang.

Latihan untuk Menenangkan Sistem Limbic

Kegiatan dan latihan populer yang merupakan bagian dari praktik ini adalah interaksi tatap muka yang teratur untuk menjaga hubungan emosional; yoga dan latihan pernapasan untuk relaksasi fisik; dan meditasi harian untuk keselarasan pikiran dan tubuh, dan untuk menenangkan sistem limbik. Tujuan utamanya adalah untuk menciptakan kondisi dan lingkungan yang tepat agar hubungan cinta dapat bertahan dan berkembang dalam jangka panjang.

Mencari Terapis untuk Terapi Sistem Limbik

Pada dasarnya, terapi resonansi limbik memfasilitasi pemulihan keseimbangan emosional. Pasangan belajar mengembangkan kualitas resonansi. Ini menginspirasi mereka untuk memahami kebutuhan emosional mereka sendiri serta emosi pasangan mereka yang pada gilirannya dapat berdampak positif pada ikatan emosional mereka.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority