Penyakit Kronis dan Kesehatan Mental: Mengenali Hubungan Antara Keduanya

Mei 16, 2024

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Penyakit Kronis dan Kesehatan Mental: Mengenali Hubungan Antara Keduanya

Perkenalan

Berurusan dengan penyakit kronis bisa jadi sulit karena rasa sakit fisik, kelelahan, dan seringnya janji temu medis yang menyertai penyakit tersebut. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui dampak signifikan penyakit kronis terhadap kesejahteraan mental seseorang. Penting untuk dipahami bahwa kesehatan fisik dan mental saling terkait untuk menawarkan perawatan holistik. Artikel ini akan membahas tentang dampak penyakit kronis terhadap kesehatan mental dan cara mengatasinya.

Apa Itu Penyakit Kronis?

Penyakit kronis adalah penyakit yang bersifat jangka panjang, perkembangannya lambat, dan memerlukan penanganan dan pengobatan berkelanjutan [1]. Berbeda dengan penyakit akut yang dapat sembuh dalam waktu relatif cepat, penyakit kronis bersifat persisten dan sering kali belum diketahui obatnya. Hal ini dapat mempengaruhi berbagai aspek kehidupan seseorang, termasuk kesejahteraan fisik, emosional, dan sosial.

Banyak penyakit kronis mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia [2]. Dari jumlah tersebut, WHO mengenali empat jenis yang paling menonjol. Ini termasuk [1]:

Apa itu Penyakit Kronis?

  • Penyakit Kardiovaskular: Masalah kesehatan yang mempengaruhi jantung dan pembuluh darah, khususnya serangan jantung dan stroke.
  • Kanker: Pertumbuhan sel yang tidak normal mengakibatkan berkembangnya tumor, mempengaruhi berbagai area tubuh.
  • Penyakit Pernafasan Kronis: Kondisi pernapasan yang persisten seperti penyakit paru obstruktif kronik (COPD) dan asma menyebabkan kesulitan bernapas.
  • Diabetes: Suatu kondisi dimana tubuh mengalami kesulitan mengatur kadar gula darah karena produksi atau pemanfaatan insulin yang tidak mencukupi.

Menurut beberapa perkiraan, lebih dari 60% kematian tahunan disebabkan oleh penyakit kronis, menjadikannya penyebab utama kematian di seluruh dunia [1]. Penyakit-penyakit ini juga mempunyai dampak ekonomi yang signifikan terhadap masyarakat. Selain itu, hidup dengan kondisi kronis dapat memberikan dampak negatif yang signifikan terhadap kehidupan seseorang secara keseluruhan.

Baca selengkapnya – penyakit mental keturunan .

Apa Dampak Penyakit Kronis Terhadap Kesehatan Mental?

Penyakit kronis dapat secara signifikan mempengaruhi kesejahteraan mental dan kualitas hidup seseorang secara keseluruhan. Setelah mendapatkan diagnosis penyakit kronis, orang sering kali harus menyesuaikan aspirasi, gaya hidup, dan pekerjaan mereka. Proses ini biasanya melibatkan masa berduka, namun keterbatasan yang disebabkan oleh kondisi mereka dan kekhawatiran tentang pengobatan atau masa depan dapat menyebabkan perasaan stres yang kronis [3] [4].

Beberapa penelitian telah menunjukkan dampak buruk penyakit kronis terhadap kesejahteraan mental. Beberapa dampak umum meliputi: Apa Dampak Penyakit Kronis terhadap Kesehatan Mental?

  • Depresi dan Kecemasan: Orang dengan penyakit kronis lebih mungkin mengalami depresi dan gangguan kecemasan. Gejala fisik yang terus-menerus, keterbatasan, dan gangguan dalam kehidupan sehari-hari dapat menimbulkan perasaan sedih, putus asa, dan khawatir [3] [4] [5] [6].
  • Penurunan Kualitas Hidup: Penyakit kronis dapat berdampak signifikan terhadap kualitas hidup seseorang secara keseluruhan. Gejala dan keterbatasan yang ditimbulkan oleh kondisi ini dapat mengganggu aktivitas sehari-hari, interaksi sosial, dan hubungan pribadi. Mengalami hal ini dapat membuat seseorang merasa terisolasi, frustasi, dan kurang puas dengan hidupnya. [7].
  • Stres Kronis: Manajemen dan ketidakpastian penyakit kronis yang berkelanjutan dapat menciptakan stres kronis . Janji temu medis, perawatan, dan penyesuaian gaya hidup bisa sangat melelahkan dan melelahkan. Stres yang berkepanjangan ini dapat berdampak negatif terhadap kesehatan mental dan berkontribusi terhadap timbulnya atau memperburuk kecemasan dan gejala depresi [6] [7].
  • Masalah dalam Kehidupan Sosial dan Profesional : Penyakit kronis terkadang dapat menyebabkan isolasi sosial dan emosional. Individu mungkin menghadapi kesulitan dalam berpartisipasi dalam kegiatan sosial atau mempertahankan hubungan karena keterbatasan fisik atau ketakutan akan penilaian. Mereka mungkin juga merasa kesulitan untuk mempertahankan pekerjaan atau mengatasi tuntutan pekerjaan karena penyakit yang mereka derita. Hal ini selanjutnya dapat menyebabkan kesepian, rendahnya harga diri, dan perasaan disalahpahami [4] [6].
  • Peningkatan Risiko Ide Bunuh Diri: Kemungkinan mengalami pikiran dan perilaku bunuh diri juga tinggi pada individu dengan penyakit kronis. Keputusasaan dan keputusasaan dapat diakibatkan oleh hidup dengan penyakit kronis karena dampak psikologis, tantangan, dan keterbatasannya [5].

Memahami aspek emosional dari penyakit kronis sangat penting ketika bekerja dengan orang-orang dengan diagnosis seperti itu. Dokter juga harus membuat orang tersebut sadar akan risiko tersebut dan mendiskusikan strategi penanggulangan yang positif.

Informasi lebih lanjut tentang gangguan kecemasan penyakit

Bagaimana Mengelola Kesehatan Mental Anda Jika Anda Memiliki Penyakit Kronis?

Bagaimana Mengelola Kesehatan Mental Anda Jika Anda Memiliki Penyakit Kronis?

Mengelola kesehatan mental saat hidup dengan penyakit kronis sangat penting untuk kesejahteraan dan kualitas hidup secara keseluruhan. Berikut adalah lima tip penting yang dapat diikuti oleh penderita penyakit kronis untuk menjalani perjalanan ini secara efektif [8] [9]:

  • Mendidik Diri Sendiri Tentang Kondisi: Mempelajari korelasi antara penyakit kronis dan kesehatan mental sangatlah penting. Ketika seseorang menyadari bagaimana kondisinya dapat memengaruhi emosi dan kesejahteraan mentalnya, kemungkinan besar mereka akan mengelolanya secara efektif.
  • Mempraktikkan Perawatan Diri: Prioritaskan aktivitas perawatan diri yang mendorong relaksasi, pengurangan stres, dan kesejahteraan emosional. Ini mungkin termasuk melakukan hobi, melatih kesadaran atau meditasi, menjaga pola makan seimbang, berolahraga secara teratur, dan mencari dukungan sosial.
  • Bergabung dengan Kelompok Pendukung: Berhubungan dengan orang lain yang menghadapi tantangan serupa dengan bergabung dalam kelompok dukungan yang dirancang khusus untuk individu dengan penyakit kronis dapat menjadi hal yang penting untuk penatalaksanaan yang lebih baik. Berbagi pengalaman, nasihat, dan dukungan dengan pihak yang memahami secara langsung dapat memberikan rasa memiliki dan meringankan perasaan terisolasi.
  • Berkomunikasi dengan Orang Tercinta : Berbagi secara terbuka dengan orang terkasih tentang perjuangan dan kebutuhan seseorang dapat membantu mendapatkan lebih banyak dukungan. Tidak semua orang secara alami memahami penyakit kronis dan dampaknya. Mengekspresikan kekhawatiran Anda dapat membantu pemahaman Anda tentang kondisi dan bantuan yang mungkin Anda perlukan.
  • Mencari Dukungan Profesional: Psikolog, terapis, atau konselor yang terlatih dalam psikologi kesehatan dapat memberikan dukungan berharga dalam mengelola aspek emosional dari penyakit kronis. Dengan bantuan seorang profesional, seseorang dapat mengidentifikasi kebutuhan yang tepat dan mengembangkan rencana yang dipersonalisasi untuk pengelolaan penyakit kronis yang lebih baik.

Informasi lebih lanjut tentang- Apakah stres menyebabkan kanker

Penting untuk diingat bahwa mengelola kesehatan mental dengan penyakit kronis adalah proses yang berkelanjutan, dan seseorang harus bersabar dan penuh kasih sayang dalam perjalanan ini. Menumbuhkan pola pikir positif dengan melakukan hal-hal yang memberi makna, bersyukur atas kemenangan kecil, dan merayakan kemajuan dapat membantu menjalani kehidupan yang lebih baik.

Kesimpulan

Menyadari hubungan antara penyakit kronis dan kesehatan mental sangat penting dalam memberikan perawatan komprehensif kepada individu yang menghadapi tantangan ini. Penyakit kronis dapat berdampak signifikan terhadap kesejahteraan mental seseorang, yang menyebabkan berbagai pergulatan emosional. Namun, dengan memahami hubungan ini, penyedia layanan kesehatan dapat menawarkan psikoedukasi, kelompok dukungan, dan terapi individu serta mendorong praktik perawatan diri untuk membantu individu menavigasi aspek emosional dari kondisi mereka.

Jika Anda mengalami kesehatan mental negatif karena penyakit kronis Anda, hubungi ahli di United We Care. Platform kami memiliki sejumlah pakar yang sangat lengkap untuk memberikan panduan dan dukungan atas permasalahan Anda. Di United We Care , tim kami berupaya memberikan solusi terbaik untuk kesejahteraan Anda secara keseluruhan.

Referensi

  1. A. Grover dan A. Joshi, “Tinjauan model penyakit kronis: Tinjauan Literatur Sistematis,” Global Journal of Health Science , vol. 7, tidak. 2, 2014. doi:10.5539/gjhs.v7n2p210
  2. “Daftar penyakit kronis: Kondisi yang tercakup,” Momentum, https://www.momentum.co.za/momentum/personal/products/medical-aid/chronic-conditions-covered (diakses 29 Juni 2023).
  3. “Penyakit kronis dan kesehatan mental: Mengenali dan mengobati depresi,” National Institute of Mental Health, https://www.nimh.nih.gov/health/publications/chronic-illness-mental-health (diakses 29 Juni 2023) .
  4. J. Turner dan B. Kelly, “Dimensi emosional penyakit kronis,” Western Journal of Medicine , vol. 172, tidak. 2, hal. 124–128, 2000. doi:10.1136/ewjm.172.2.124
  5. N. Gürhan, NG Beşer, Ü. Polat, dan M. Koç, “Risiko bunuh diri dan depresi pada individu dengan penyakit kronis,” Community Mental Health Journal , vol. 55, tidak. 5, hal.840–848, 2019. doi:10.1007/s10597-019-00388-7
  6. PFM Verhaak, MJWM Heijmans, L. Peters, dan M. Rijken, “Penyakit kronis dan gangguan mental,” Ilmu Sosial & Kedokteran , jilid. 60, tidak. 4, hal. 789–797, 2005. doi:10.1016/j.socscimed.2004.06.012
  7. K. Megari, “Kualitas hidup pada pasien penyakit kronis,” Penelitian Psikologi Kesehatan , vol. 1, tidak. 3, hal. 27, 2013. doi:10.4081/hpr.2013.e27
  8. R. Madell, “Coping with stress of living with kronik disease,” Healthline, https://www.healthline.com/health/depression/chronic-illness (diakses 29 Juni 2023).

M. Pomlett, “Managing mental health with a kronik disease,” Psychological Health Care, https://www.psychologicalhealthcare.com.au/blog/chronic-illness-mental-health/ (diakses 29 Juni 2023).

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority