Penyakit Autoimun: Memahami Gejala, Risiko Dan Pilihan Pengobatan

Mei 16, 2024

6 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Penyakit Autoimun: Memahami Gejala, Risiko Dan Pilihan Pengobatan

Perkenalan

Ketika Selena Gomez berbicara tentang Lupusnya dan bagaimana hal itu mempengaruhi hidupnya, dia dipuji karena menjelaskan penyakit autoimun ini. Bukan rahasia lagi bahwa seluruh tubuhnya dan, sampai batas tertentu, kepribadiannya telah berubah dengan diagnosis dan pengobatannya. Namun tetap saja, sangat sedikit orang yang memahami apa itu penyakit autoimun dan bagaimana pengaruhnya terhadap realitas Anda ketika Anda didiagnosis menderita penyakit tersebut. Artikel ini akan menjelaskan topik ini.

Apa Itu Penyakit Autoimun?

Sistem kekebalan tubuh seseorang adalah perisainya terhadap patogen dari dunia luar. Saat Anda menjalani hidup, Anda cenderung menjumpai sejumlah bakteri, virus, atau jamur penyebab penyakit. Jika Anda sehat, tubuh Anda akan siap menghadapinya, dan sel-sel sistem kekebalan Anda akan menghancurkan penyusup ini sebelum mereka sempat mempengaruhi Anda. Sistem kekebalan juga membantu Anda menyembuhkan ketika Anda terluka atau tertular infeksi apa pun. Namun pada beberapa orang, sistem kekebalan tubuh kehilangan kapasitas untuk menentukan apa yang berbahaya dan apa yang tidak. Sel T dan B dalam tubuh menjadi aktif tanpa infeksi dan mulai menyerang tubuh orang tersebut [1]. Kelainan ini dikenal dengan nama Penyakit Autoimun (AD). Dalam kasus Selena Gomez, sistem kekebalan tubuhnya menyerang jaringan di tubuhnya, yang menyebabkan kondisi seperti peradangan dan ruam.

Terdapat lebih dari 100 penyakit autoimun dan menyerang sekitar 3-5% populasi. Dua penyakit autoimun yang paling umum adalah penyakit tiroid autoimun dan diabetes tipe 1 [2]. Beberapa yang lazim lainnya termasuk [3] [4]:

  • Artritis reumatoid
  • Lupus Eritematosus Sistemik (SLE)
  • Sklerosis Multipel (MS)
  • Tiroiditis Hashimoto
  • Psoriasis

Apa Saja Gejala Umum Penyakit Autoimun?

Karena ada banyak jenis AD, tidak ada kelompok gejala spesifik yang dapat kami sebutkan. Gejala biasanya bergantung pada kondisi spesifik yang diderita orang tersebut. Meskipun demikian, kebanyakan penderita AD mengalami beberapa masalah umum. Ini termasuk [3] [4]:

Apa Saja Gejala Umum Penyakit Autoimun?

  • Kelelahan: Ada pertarungan yang berlangsung di dalam tubuh seseorang, dan hal ini, seperti yang diduga, menyebabkan kelelahan. Kelelahan dapat berkisar dari ringan hingga melemahkan dan sangat umum terjadi pada penderita penyakit autoimun.
  • Nyeri sendi dan kelemahan otot: Banyak orang juga mengalami kekakuan dan pembengkakan pada persendiannya. Kelemahan otot dan nyeri sendi juga ikut terjadi.
  • Demam: Setiap reaksi imun disertai dengan peradangan, dan demam merupakan gejala umum. Pada kondisi autoimun, demam bisa menjadi kejadian umum karena sistem kekebalan tubuh sedang melemah.
  • Ruam kulit: Ruam kulit juga merupakan ciri umum dari DA. Rasa gatal dan kemerahan atau bercak terbentuk pada kulit orang tersebut. Hal ini terutama berlaku jika kelainan ini terutama menyerang kulit.
  • Masalah gastrointestinal: Orang juga menderita masalah seperti sakit perut, kembung, diare, atau sembelit pada AD. Jika penyakit itu sendiri mempengaruhi sistem pencernaan, seperti penyakit celiac atau penyakit radang usus, maka masalah ini akan lebih parah.
  • Peradangan: Seperti yang telah kami sebutkan, peradangan hampir merupakan ciri penyakit autoimun. Ini bisa muncul dalam berbagai cara, seperti kemerahan, bengkak, nyeri, demam, dll.

Belajar mengenal – Mendukung anggota keluarga yang menderita penyakit bawaan

Siapa yang Berisiko Terkena Penyakit Autoimun?

Ketika berbicara tentang penyakit autoimun, kita tidak bisa menyalahkan satu penyebab tunggal atas kondisi ini. Para ilmuwan yang mempelajari AD percaya bahwa kombinasi faktor genetik dan lingkungan menyebabkan berkembangnya kelainan autoimun. Ini termasuk:

  • Predisposisi Genetik: Ada gen tertentu yang membuat individu lebih rentan terkena DA [1] [2] [5]. Hal ini menjadikan mereka turun temurun juga. Mutasi yang paling sering diidentifikasi adalah mutasi pada gen yang mengontrol fungsi dan produksi sel T dan B.
  • Faktor Lingkungan: Selain gen, pemicu lingkungan juga dapat menyebabkan kondisi tersebut. Misalnya, infeksi, paparan bahan kimia, tembakau, dll juga dapat memicu respons autoimun [2] [6].
  • Jenis Kelamin: Orang yang terlahir sebagai perempuan lebih rentan terhadap kondisi ini. Hal ini menyebabkan banyak orang mengimplikasikan peran hormon dalam perkembangan penyakit autoimun [4].
  • Stres Kronis: Mengalami stres dalam waktu lama dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan kemungkinan berkembangnya gangguan autoimun. [7].

Baca lebih lanjut tentang- cara menua dengan sehat

Apa Pilihan Penatalaksanaan dan Pengobatan Penyakit Autoimun?

Sayangnya, belum ada obat yang diketahui dapat menyembuhkan penyakit autoimun. Namun hal ini tidak berarti bahwa pengidap DA akan binasa. Faktanya, jika Anda menderita kelainan autoimun, ada sejumlah pilihan yang dapat membantu Anda mengatasi gejalanya. Pendekatan pengobatan yang umum meliputi [8] [9]:

Apa saja Pilihan Penatalaksanaan dan Pengobatan untuk Penyakit Autoimun?

  1. Pengobatan: Dokter sering kali meresepkan berbagai obat, seperti obat antiinflamasi atau obat penekan kekebalan. Obat-obatan ini dapat membantu Anda mengurangi gejala dan memperlambat penyakit.
  2. Perubahan Gaya Hidup: Menerapkan gaya hidup sehat juga dapat membantu Anda. Ketika Anda mengikuti rutinitas yang mencakup olahraga teratur, diet seimbang, dan lingkungan yang mendorong relaksasi atau mengurangi stres, Anda mengurangi kemungkinan kambuhnya penyakit dan meningkatkan kesejahteraan secara keseluruhan.
  3. Terapi Alternatif: Banyak orang yang memiliki kondisi autoimun sering kali mendapatkan kesembuhan dengan terapi pelengkap seperti akupunktur, yoga, dan meditasi. Anda dapat menambahkan terapi ini ke dalam rutinitas Anda untuk mendapatkan manfaat darinya.
  4. Kelompok Pendukung: Hidup dengan AD adalah perjuangan yang nyata. Ini dapat memengaruhi kehidupan Anda secara keseluruhan dan berdampak negatif pada kesejahteraan Anda. Dalam situasi seperti ini, dukungan sosial dari tempat-tempat seperti kelompok pendukung bisa sangat bermanfaat bagi Anda.
  5. Konseling: Hidup dengan kelainan autoimun dapat membahayakan kesehatan fisik dan mental Anda. Kekambuhan dan pengobatan yang sering terjadi dapat membuat Anda merasa putus asa dan tidak berdaya. Konseling untuk dukungan sosial dan emosional dapat membantu Anda dalam kasus seperti ini.

Informasi lebih lanjut tentang- Penyakit kronis dan kesehatan mental

Kesimpulan

Penyakit autoimun memiliki dampak yang signifikan dan terkadang melemahkan orang yang mengidapnya. Ini adalah sekelompok kelainan di mana tubuh Anda sendiri berperang melawan Anda. Dampaknya adalah kualitas hidup yang buruk dan tantangan yang tiada habisnya. Meskipun tidak ada obatnya, Anda bisa mendapatkan manfaat besar dari diagnosis dini dan penanganan yang tepat.

Jika Anda sedang berjuang dengan gangguan autoimun dan masalah kesehatan mental yang ditimbulkannya, Anda dapat menghubungi pakar kami di United We Care . United We Care adalah platform kesehatan mental yang dapat menjadi sumber daya berharga untuk mendukung penderita gangguan autoimun dalam perjalanan mereka menuju kesehatan mental yang lebih baik.

Referensi

  1. A. Davidson dan B. Diamond, “PENYAKIT AUTOIMUN,” The New England Journal of Medicine , 2001. [Online]. Tersedia: http://www.columbia.edu/itc/hs/medical/pathophys/immunology/readings/AutoimmuneDiseases.pdf
  2. L. Wang, F.-S. Wang, dan ME Gershwin, “Penyakit autoimun manusia: Pembaruan komprehensif,” Journal of Internal Medicine , vol. 278, tidak. 4, hal. 369–395, 2015. doi:10.1111/joim.12395
  3. “Apa saja gejala umum penyakit autoimun?,” JHM, https://www.hopkinsmedicine.org/health/wellness-and-prevention/what-are-common-symptoms-of-autoimmune-disease (diakses 30 Juni, 2023).
  4. S. Watson, “Penyakit autoimun: Jenis, gejala, penyebab & lainnya,” Healthline, https://www.healthline.com/health/autoimmune-disorders (diakses 30 Juni 2023).
  5. P. Marrack, J. Kappler, dan BL Kotzin, “Penyakit autoimun: Mengapa dan di mana hal itu terjadi,” Nature Medicine , vol. 7, tidak. 8, hal. 899–905, 2001. doi:10.1038/90935
  6. J.-F. Bach, “Infeksi dan penyakit autoimun,” Jurnal Autoimunitas , vol. 25, hal. 74–80, 2005. doi:10.1016/j.jaut.2005.09.024
  7. L. Stojanovich dan D. Marisavljevich, “Stres sebagai pemicu penyakit autoimun,” Ulasan Autoimunitas , vol. 7, tidak. 3, hal. 209–213, 2008. doi:10.1016/j.autrev.2007.11.007
  8. Profesional medis CC, “Penyakit autoimun: Penyebab, gejala, apa itu IT & pengobatannya,” Cleveland Clinic, https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/21624-autoimmune-diseases (diakses 30 Juni 2023).
  9. Department of Health & Human Services, “Autoimmune disorder,” Better Health Channel, https://www.betterhealth.vic.gov.au/health/conditionsandtreatments/autoimmune-disorders (diakses pada 30 Juni 2023).

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority