Parenting Dan Komunikasi: 5 Tips Komunikasi Terbuka Dengan Anak Anda

April 18, 2024

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Parenting Dan Komunikasi: 5 Tips Komunikasi Terbuka Dengan Anak Anda

Perkenalan

Berkomunikasi dengan anak-anak, khususnya remaja, dapat menjadi tantangan bagi orang tua, dan penting untuk membangun lingkungan di mana anak-anak dan orang tua dapat mengungkapkan perasaan mereka tanpa ragu-ragu. Komunikasi yang baik antara orang tua dan anak ditandai dengan keterbukaan dan kejelasan, orang tua dapat belajar bagaimana berkomunikasi secara terbuka dan membangun ikatan yang lebih kuat dengan anak.

Apa Pentingnya Komunikasi Dalam Mengasuh Anak?

Model Fungsi Keluarga McMaster, model Terapi Keluarga yang paling terkenal, telah mengidentifikasi komunikasi sebagai bagian integral dari apakah sebuah keluarga akan berfungsi atau disfungsional [2]. Menurut model tersebut, jika komunikasi tidak efektif, pesan tidak jelas, atau tidak ada ruang untuk mengkomunikasikan perasaan secara langsung, maka keluarga akan menjadi disfungsional. Komunikasi juga penting bagi perkembangan anak dan penyesuaian psiko-sosial mereka [1]. Terdapat bukti signifikan bahwa ketika komunikasi baik, anak-anak dan remaja akan: Apa pentingnya komunikasi dalam mengasuh anak

  • Menyesuaikan diri dengan baik secara psiko-sosial
  • Memiliki lebih sedikit masalah perilaku
  • Kecil kemungkinannya untuk mengalami masalah kesehatan mental seperti depresi dan kecemasan
  • Kecil kemungkinannya untuk terlibat dalam perilaku pengambilan risiko
  • Kecil kemungkinannya untuk melakukan tindakan menyakiti diri sendiri [3]
  • Memiliki harga diri, penalaran moral, dan prestasi akademik yang lebih baik

Oleh karena itu, ketika orang tua menguasai komunikasi yang efektif, kemungkinan besar anak akan tumbuh menjadi individu yang bahagia dan sehat. Selain itu, komunikasi yang terbuka dan transparan kemungkinan besar akan meningkatkan kesejahteraan keluarga secara keseluruhan. Harus Dibaca- Orang Tua Narsistik

Apa Manfaat Komunikasi Terbuka Dalam Mengasuh Anak?

Lingkungan komunikasi terbuka adalah ruang di mana orang tua menunjukkan penerimaan yang lebih tinggi terhadap pemikiran dan pendapat anak, memberikan umpan balik evaluatif, mendengarkan secara aktif, dan mendukung sudut pandang anak. Membangun lingkungan dengan komunikasi terbuka dapat bermanfaat bagi hubungan orang tua dan anak. Ini termasuk: What are the benefits of open communication in parenting

  1. Lebih Banyak Keterbukaan Diri: Ketika lingkungan mendorong komunikasi terbuka, anak-anak dan remaja lebih cenderung melakukan keterbukaan diri [5]. Ketika orang tua tunduk dalam komunikasi terbuka, kemungkinan besar anak akan membalas dan berbicara secara terbuka.
  2. Konflik atau Kesalahpahaman yang Lebih Kecil: Keluarga dengan komunikasi terbuka akan memprioritaskan mendengarkan satu sama lain dan mempraktikkan keterampilan ini secara teratur. Hal ini kemungkinan akan mengurangi konflik dalam keluarga. Penelitian menunjukkan adanya hubungan tersembunyi antara komunikasi keluarga yang baik dan berkurangnya konflik antara keluarga dan anak [6].
  3. Membantu Anak Menemukan Diri Sendiri: khususnya bagi remaja, menemukan jati diri dan kejelasan tentang siapa diri mereka merupakan tugas yang penting. Ruang di mana komunikasi terbuka dan anak dapat berbagi pendapat dan pandangannya membantu memperjelas perkembangan rasa diri anak [4].
  4. Meningkatkan Hubungan antara anak dan orang tua: ketika komunikasi terbuka, banyak waktu dihabiskan untuk memahami orang lain. Dalam hubungan orang tua-anak , ditemukan bahwa ketika komunikasi terbuka dan praktis, koneksi menjadi kuat dan lebih baik [1] [7].

Seringkali terdapat perbedaan yang signifikan antara orang tua dan anak dalam hal berapa kali mereka berkomunikasi secara terbuka dan efektif. Orang tua sering kali percaya bahwa komunikasi bersifat terbuka sementara anak mempunyai pemikiran lain [1]. Oleh karena itu, penting untuk terus memeriksa diri sendiri dan mempelajari keterampilan komunikasi yang lebih terbuka. Pelajari lebih lanjut tentang- Hubungan Terbuka

Komunikasi Terbuka Dan Penetapan Batasan

Komponen penting lainnya dalam keluarga adalah batasan [8]. Tepiannya bisa berada dalam sebuah kontinum dengan batasan yang kaku di salah satu ujungnya, dan tidak ada seorang pun di keluarga yang dapat melanggarnya (Misalnya, tidak ada yang bisa berbicara dengan ayahnya setelah dia pulang). Di sisi lain terdapat batasan yang tersebar dan siapa yang melakukan apa yang tidak jelas (Misalnya, anak-anak menenangkan orang tua dan memberi tahu mereka apa yang mereka butuhkan). Di tengahnya terdapat batas-batas yang jelas, juga fleksibel [9]. Batasan yang jelas meningkatkan fungsi keluarga. Ketika orang tua berkomunikasi secara terbuka satu sama lain dan dengan anak-anak, mereka dapat menetapkan ekspektasi perilaku yang jelas dan batasan yang jelas. Setelah ditetapkan, anak-anak dapat menegosiasikan batasan-batasan ini seiring mereka tumbuh dewasa atau sesuai tuntutan situasi. Fleksibilitas ini memungkinkan terjadinya diskusi terbuka dan jujur mengenai beberapa hal, perilaku yang sangat dapat diterima. Baca lebih lanjut tentang- Pola Asuh Otoritatif Vs. Pola Asuh Permisif

Tips Penting Komunikasi Terbuka Dengan Anak Dalam Mengasuh Anak

Menyiapkan ruang untuk komunikasi yang terbuka dan efektif relatif mudah. Dengan menggunakan lima tips berikut, orang tua dapat membangun lingkungan keluarga yang sehat dan fungsional [7]. Tips berkomunikasi terbuka dengan anak dalam mengasuh anak

  1. Dengarkan: Seringkali, mendengarkan itu sendiri perlu direvisi. Seseorang mungkin sedang terburu-buru, lelah, atau perhatiannya terganggu saat mendengarkan. Ketika anak ingin berbicara, dengarkan dengan penuh perhatian, hilangkan gangguan, pertahankan kontak mata, dan hindari menyela anak dengan keraguan, wawasan, atau reaksi emosional Anda [7] [10].
  2. Tunjukkan bahwa Anda mendengarkan dengan mengakui perasaannya: Mengkomunikasikan bahwa Anda telah mendengarkan seorang anak adalah alat yang ampuh. Itu membuat mereka merasa dimengerti. Setelah anak selesai, Anda dapat merangkumnya dan menyatakannya kembali atau bahkan mengidentifikasi apa yang mereka rasakan dan memberinya nama (misalnya, Anda merasa marah atas apa yang terjadi di sekolah). Untuk anak yang lebih kecil, Anda juga bisa memberi mereka apa yang mereka inginkan dalam sebuah fantasi (Misalnya, keren kan jika pekerjaan rumah Anda secara ajaib selesai dengan sendirinya) [7] [10]
  3. Ekspresikan perasaan jujur Anda tetapi pada tingkat anak: Orang tua juga perlu mengungkapkan pendapat dan perasaannya. Namun, perlu dipahami bahwa untuk melakukan ini; orang tua perlu berkomunikasi dengan kata-kata dan gerak tubuh yang dapat dimengerti oleh anak. Orang tua juga dapat secara fisik sejajar dengan anak dengan cara duduk sehingga dapat melakukan kontak mata [7].
  4. Pelajari seni mengajukan pertanyaan: Mengajukan pertanyaan juga penting untuk memahami lebih lanjut tentang apa yang dikatakan atau dirasakan anak. Namun, orang tua sering kali memasuki mode interogasi dengan mengajukan beberapa pertanyaan ‘ya-tidak’. Sebaliknya, pertanyaan terbuka yang memungkinkan anak untuk menjelaskan secara rinci dan memberikan informasi secara sukarela lebih tepat [7].
  5. Hindari komentar negatif, kritik, dan menyalahkan: Anak-anak mudah membentak dan mengancam mereka selama konflik, terutama pertempuran. Orang sering kali lupa menunjukkan rasa hormat dan malah melontarkan kritik dan rasa bersalah. Sebaliknya, anak-anak bisa dibiarkan menyelesaikan permasalahannya sendiri. Orang tua dapat menguraikan masalahnya, meminta solusi, dan menginformasikan kepada anak tentang perilakunya.

Komunikasi adalah keterampilan yang membutuhkan waktu untuk berkembang. Beberapa buku, seperti ‘How to Talk So That Kids Listen and Listen So That Kids Talk’ karya Faber dan Mazlish [10], dapat membantu orang tua meningkatkan keterampilan komunikasi mereka dan membentuk hubungan yang lebih baik. Anda juga dapat menghubungi pakar kami di United We Care untuk mengasah keterampilan ini dan mempelajari cara berkomunikasi secara terbuka dengan anak-anak. Harus dibaca- Konseling anak untuk anak-anak dan remaja

Kesimpulan

Mengasuh anak bisa jadi sulit, dan komunikasi dengan anak bisa menjadi tantangan. Namun, menginvestasikan waktu dalam membangun komunikasi terbuka dapat membantu anak-anak membangun hubungan yang lebih kuat. Seseorang dapat menjalin kontak dengan anak-anak dengan mendengarkan mereka, mengakui perasaan mereka, mengajukan pertanyaan yang tepat, dan menghindari komentar negatif.

Referensi

  1. Z. Xiao, X. Li, dan B. Stanton, “Persepsi komunikasi orang tua-remaja dalam keluarga: Ini adalah masalah perspektif ,” Psychology, Health & Medicine, vol. 16, tidak. 1, hal.53–65, 2011.
  2. NB Epstein, DS Bishop, dan S. Levin, “ Model fungsi keluarga McMaster,” Jurnal Terapi Perkawinan dan Keluarga, vol. 4, tidak. 4, hlm.19–31, 1978.
  3. AL Tulloch, L. Blizzard, dan Z. Pinkus, “ Komunikasi remaja-orang tua dalam tindakan menyakiti diri sendiri ,” Journal of Adolescent Health, vol. 21, tidak. 4, hal.267–275, 1997.
  4. MP Van Dijk, S. Branje, L. Keijsers, ST Hawk, WW Hale, dan W. Meeus, “Kejelasan konsep diri pada masa remaja: Asosiasi longitudinal dengan komunikasi terbuka dengan orang tua dan gejala internalisasi,” Journal of Youth and Adolescence, vol . 43, tidak. 11, hlm.1861–1876, 2013.
  5. J. Kearney dan K. Bussey, “Pengaruh longitudinal dari efikasi diri, komunikasi, dan pola asuh terhadap pengungkapan spontan remaja,”Jurnal Penelitian Remaja , vol. 25, tidak. 3, hal.506–523, 2014.
  6. S. Jackson, J. Bijstra, L. Oostra, dan H. Bosma, “Persepsi remaja tentang komunikasi dengan orang tua relatif terhadap aspek spesifik hubungan dengan orang tua dan perkembangan pribadi,” Journal of Adolescence, vol. 21, tidak. 3, hal.305–322, 1998.
  7. “Komunikasi orang tua/anak – pusat pengasuhan anak yang efektif.” [On line]. Tersedia di sini : [Diakses: 28-Apr-2023].
  8. C. Connelle, “ Perspektif Multikultural Connelle – Universitas Rivier .” [On line]. Tersedia: [Diakses: 28-Apr-2023].
  9. R. GREEN dan P. WERNER, “Intrusif dan kedekatan-pengasuhan: Memikirkan kembali konsep ‘keterikatan’ Keluarga,” Proses Keluarga, vol. 35, tidak. 2, hal.115–136, 1996.
  10. A. Faber dan E. Mazlish, Bagaimana berbicara agar anak mendengarkan & mendengarkan agar anak berbicara. New York: Arus Abadi, 2004 .

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority