Nutrisi Dalam Kesehatan Emosional: 4 Peran Penting Dalam Kesejahteraan Emosional

April 24, 2024

8 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Nutrisi Dalam Kesehatan Emosional: 4 Peran Penting Dalam Kesejahteraan Emosional

Perkenalan

sejak kecil, saya diberitahu, “Kamu adalah apa yang kamu makan.” Ini karena apa yang kita makan membangun kesehatan emosional dan fisik kita. Seluruh organ tubuh kita, terutama otak, akan bekerja lebih baik jika kita memiliki kebiasaan mengonsumsi makanan yang bergizi dan sehat. Namun, jika Anda bertanya-tanya apa itu nutrisi dan bagaimana nutrisi membantu kita mengelola emosi, izinkan saya membantu Anda memahami hubungan ini melalui artikel ini. Mari kita bahas nutrisi mana yang secara khusus diperlukan untuk mengatasi emosi Anda dengan cara yang lebih baik, dan Anda dapat menambahkan semuanya ke dalam makanan Anda.>

“Yang tidak disadari kebanyakan orang adalah bahwa makanan bukan sekadar kalori; itu informasi. Ini sebenarnya berisi pesan yang terhubung ke setiap sel di tubuh.” – Dr.Mark Hyman [1]

Apa itu Nutrisi?

Mari jujur. Kita semua suka menikmati sedikit makanan tidak sehat pada suatu waktu, bukan? Saat tumbuh dewasa, ibu saya harus memaksa saya untuk makan makanan sehat karena saya selalu suka makan junk food. Dia selalu memberitahuku bahwa aku harus makan makanan sehat dan tidak mengonsumsi junk food seperti keripik, kentang goreng, coklat, dan lain-lain. Ketika aku bertanya padanya apa arti makanan sehat, dia akan memberiku buah-buahan, sayur-sayuran berdaun, ikan bakar, ayam panggang, dll. Kemudian, saya akan duduk di depan televisi menonton Popeye, The Sailorman, dan melihatnya makan bayam. Semua ini membantu saya memahami betapa pentingnya makan sehat.

Komponen utama yang kita peroleh dari makanan yang kita makan adalah ‘Nutrisi’. Zat-zat ini membantu tubuh kita berfungsi dengan baik sehingga kita dapat membangun dan menjaga kesehatan yang baik. Tahukah Anda bahwa nutrisi tertentulah yang membuat sel dan jaringan kita tumbuh dan memperbaiki diri dengan baik? Dengan begitu, seluruh sistem dan fungsi tubuh kita dapat bekerja dengan baik.

Apa Arti Kesehatan Emosional?

Anda mungkin pernah berkata, “Saya merasa sangat emosional hari ini.” Artinya pada dasarnya adalah Anda merasa agak sulit mengelola emosi. Seolah-olah tubuh Anda tidak mengizinkan Anda merawatnya. Cara kita mengelola dan menangani emosi menentukan bagaimana Kesehatan Emosional itu. Kesehatan emosional yang baik berarti kita gembira, damai, bahagia, dan puas dalam hidup. Kesehatan emosional yang buruk berarti kita stres, cemas, mungkin depresi, dll.

Tahukah Anda bahwa kesehatan emosional dapat memengaruhi kesehatan fisik Anda? Sebagai percobaan, Anda dapat mengambil sebuah tanaman dan selama satu hari, teruslah berbicara negatif padanya. Anda akan melihat bahwa tanaman tersebut segera mulai mengering, dan bahkan mungkin mati. Jadi bayangkan, jika kita melakukan hal tersebut pada diri kita sendiri, seberapa besar dampaknya terhadap kita. Memiliki kesehatan emosional yang baik berarti menyadari siapa diri kita dan apa yang kita rasakan. Kita menghabiskan sebagian besar waktu kita dengan diri kita sendiri sambil berbicara kepada diri kita sendiri. Mungkin juga Anda membaca artikel ini di kepala Anda, bukan? Self-talk ini juga terjadi karena kesehatan emosional kita. Jadi, Anda perlu menjaga cara Anda berbicara kepada diri sendiri, meskipun situasi di sekitar Anda negatif.

Apa Hubungan Antara Nutrisi dan Kesehatan Emosional?

Ada hubungan kuat antara nutrisi dan kesehatan emosional. Apa yang kita makan dapat memengaruhi suasana hati, tingkat energi, dan kesejahteraan emosional kita secara keseluruhan. Anda mungkin pernah mendengar beberapa orang berkata, “Saya memakan emosi saya.” Pada dasarnya, apa yang mereka katakan adalah bahwa mereka makan lebih banyak ketika mereka merasa sedih atau cemas, dan apa pun yang mereka makan hanya akan menambah kesedihan dan kecemasan mereka.

Makanan membantu kita menjaga semua fungsi tubuh kita. Jadi, jika Anda mengonsumsi makanan utuh, seperti biji-bijian, sayuran, protein tanpa lemak, buah-buahan, dll., hal tersebut akan berdampak positif pada kesehatan emosional Anda. Tahukah Anda kalau makanan tersebut mengandung nutrisi penting yang menunjang fungsi otak? Mereka menghasilkan bahan kimia otak tertentu, seperti serotonin, dopamin, dll., yang membantu kita mengelola emosi.

Sebaliknya, jika Anda mengonsumsi makanan olahan atau mengandung gula, Anda mungkin akan mengalami depresi dan kecemasan. Makanan ini dapat menyebabkan peradangan pada tubuh dan berdampak negatif pada fungsi otak dan kesehatan mental Anda secara keseluruhan.

Namun kita tidak bisa selalu menyalahkan makanan yang kita makan. Bahkan waktu dan berapa kali kita makan pun penting. Jika Anda tidak makan dengan benar di siang hari atau makan pada jam-jam yang tidak biasa, Anda bisa mudah tersinggung, suasana hati berubah-ubah, dan merasa lelah.

Pelajari lebih lanjut tentang ini- Bagaimana janji palsu bisa membunuh Anda?

Bagaimana Berbagai Nutrisi Berkontribusi pada Kesehatan Emosional?

Ada enam jenis nutrisi berbeda yang membantu berfungsinya semua sistem tubuh kita. Keenam nutrisi ini berkontribusi dengan cara yang berbeda [2]:

  1. Asam Lemak Omega-3: Asam lemak Omega-3 membantu menurunkan gejala kecemasan dan depresi serta meningkatkan suasana hati secara keseluruhan. Ini adalah lemak esensial yang banyak ditemukan pada ikan dan juga membantu mengurangi peradangan pada tubuh. Jika Anda seorang vegetarian, Anda bisa mengonsumsi tablet asam lemak Omega-3.
  2. Vitamin B: Setiap kali saya merasa lelah, ibu saya akan memberi saya tablet vitamin B. Vitamin ini membantu memproduksi bahan kimia di otak, seperti serotonin, dopamin, dll., yang dapat membantu Anda mengelola emosi dan mengubah suasana hati. Pada dasarnya, jika Anda menghadapi gejala kecemasan dan depresi serta merasa lelah, kemungkinan Anda kekurangan Vitamin B.
  3. Vitamin D: Vitamin D tidak hanya menjaga kadar kalsium dan fosfat tetapi juga membantu mengatur suasana hati Anda. Vitamin D inilah yang mendorong otak untuk memproduksi serotonin dalam jumlah yang diperlukan agar Anda bisa bersemangat sepanjang hari, setiap hari. Jika Anda telah didiagnosis menderita depresi, periksa kadar vitamin D Anda.
  4. Magnesium: Seringkali, ketika kita merasa lelah secara emosional dan fisik, hal ini mungkin disebabkan oleh kekurangan magnesium. Magnesium menenangkan kita dan membantu mengubah suasana hati kita dengan sangat cepat. Padahal, jika Anda merasakan sakit dan nyeri, itu bisa jadi merupakan tanda depresi dan kecemasan yang bisa Anda ubah dengan mengonsumsi magnesium.
  5. Asam Amino: Asam amino adalah unit utama protein yang diperlukan untuk memproduksi bahan kimia di otak kita. Bisa dibilang alasan kita bisa menghasilkan energi setiap hari adalah karena asam amino. Mereka membantu menumbuhkan dan memperbaiki jaringan dalam tubuh. Jadi, asam amino sebenarnya bisa membantu kita memperbaiki diri dari kecemasan, depresi, dan gangguan mood lainnya.
  6. Antioksidan: Vitamin C dan E serta beta-karoten merupakan antioksidan yang melindungi tubuh dari kerusakan terutama akibat peradangan. Peradangan dapat berdampak pada fungsi otak dan bahkan suasana hati kita. Jadi, memiliki cukup antioksidan dapat membantu memiliki kesehatan emosional yang baik.

Baca lebih lanjut tentang- Semua tentang gangguan makan dan gangguan makan

Apa Pentingnya Nutrisi dalam Kesehatan Emosional?

Sekarang setelah kita mengetahui hubungan antara nutrisi dan kesehatan emosional, mari kita lihat betapa pentingnya nutrisi bagi kesehatan emosional [3]:

Peran Nutrisi dalam Kesehatan Emosional

  1. Fungsi Otak: Otak kita sepenuhnya bergantung pada makanan yang kita makan agar berfungsi dengan baik. Jika otak kita tidak mendapatkan nutrisi dalam jumlah yang tepat, kita mungkin melihat proses berpikir kita menjadi lambat dan kesehatan mental mulai memburuk. Ditambah lagi, kita bahkan mungkin menjadi lebih rentan terhadap gangguan mood seperti gangguan bipolar, depresi berat, dan lain-lain.
  2. Neurotransmitter: Neurotransmiter adalah bahan kimia di otak yang membantu mengatur suasana hati dan emosi kita, seperti serotonin, dopamin, dll. Bahan kimia ini terbentuk di otak karena nutrisi. Jika otak kita tidak memproduksi bahan kimia ini, kita dapat mengalami gangguan ingatan dan gangguan terkait penuaan serta sangat rentan terhadap gangguan suasana hati.
  3. Peradangan: Saat tubuh kita melawan infeksi apa pun, peradangan bisa terjadi. Ini adalah respons alami dari sistem kekebalan tubuh. Jika Anda menjalani pola makan yang banyak diproses, seperti keju, atau mengandung gula, seperti permen, maka peradangan bisa meningkat. Dengan begitu, tubuh kita tidak akan mampu melawan infeksi dengan baik, dan kita bisa merasa murung. Namun, pola makan yang kaya akan makanan utuh dan nutrisi dapat membantu mengurangi peradangan dan meningkatkan kesehatan emosional.
  4. Pengaturan Gula Darah: Kadar gula darah mengawasi kinerja berbagai bagian tubuh kita. Jika kita mengonsumsi makanan yang kaya nutrisi, kita dapat mengatur kadar gula darah, dan menjaga suasana hati serta tingkat energi kita tetap stabil. Jadi, hindari makanan manis dan olahan.

Pelajari lebih lanjut tentang- Menjelaskan Gangguan makan

Kesimpulan

Seperti yang mungkin telah sering Anda katakan, “Anda adalah apa yang Anda makan,” saya yakin Anda sekarang telah memahami betapa pentingnya memiliki nutrisi yang tepat dalam tubuh kita daripada hanya makan makanan cepat saji yang penuh dengan lemak berlebih. dan karbohidrat yang dapat memperlambat proses berpikir kita dan membuat kita lemah secara mental dan emosional. Kita tidak akan bisa mengelola emosi dengan baik jika hanya mengonsumsi junk food. Jika Anda ingin merasa energik, bahagia, tenang sepanjang waktu, silakan tambahkan makanan gandum, buah-buahan, sayur-sayuran, dan lain-lain ke dalam menu makanan Anda. Pilih yang sehat dan kesehatan secara keseluruhan akan memilih Anda!

Untuk mengetahui lebih banyak, Anda dapat menghubungi konselor ahli kami atau menjelajahi lebih banyak konten di United We Care! Di United We Care, tim ahli kesehatan dan kesehatan mental akan memandu Anda dengan metode terbaik untuk kesejahteraan.

Referensi

[1]V. Thompson, “Kutipan Terkenal tentang Nutrisi dan Kesejahteraan,” Pusat Kemajuan Kesejahteraan , 11 Oktober 2022. https://wellbeing.gmu.edu/famous-quotes-on-nutrition-and-well- menjadi/ [2] taylorcounselinggroup, “Peran Gizi Terhadap Kesehatan Mental | Taylor Counseling Group,” Taylor Counseling Group , 15 Oktober 2020. https://taylorcounselinggroup.com/blog/the-role-of-nutrition-on-mental-health/ [3] M. Muscaritoli, “The Impact of Nutrisi tentang Kesehatan Mental dan Kesejahteraan: Wawasan Dari Sastra,” Frontiers , 18 Februari 2021. https://www.frontiersin.org/articles/10.3389/fnut.2021.656290/full [4] “Psikiatri nutrisi: Kesehatan Anda otak pada makanan – Harvard Health,” Harvard Health , 16 November 2015. https://www.health.harvard.edu/blog/nutritional-psychiatry-your-brain-on-food-201511168626

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority