Panduan Suami untuk Menghadapi Depresi Pasca Melahirkan

Mei 6, 2022

5 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Panduan Suami untuk Menghadapi Depresi Pasca Melahirkan

Bayangkan skenario ini: Istri Anda baru saja melahirkan seorang anak yang cantik dan sehat. Anda menyadari bahwa dia mengalami beberapa emosi yang intens setelah melahirkan. Anda segera menyadari bahwa istri Anda mengalami perubahan suasana hati yang besar, yang mungkin termasuk menangis berlebihan, insomnia, kurang konsentrasi dan kelelahan.

Depresi Pascapersalinan pada Pria

Sementara beberapa orang mungkin menghalangi Anda untuk mencari nasihat medis meskipun gejala-gejala ini, menyebutnya sebagai efek setelah kehamilan; selalu ada kemungkinan Anda berurusan dengan pasangan yang mengalami depresi pascamelahirkan .

Baby Blues atau Depresi Pascapersalinan?

Perubahan suasana hati ini bisa menjadi tanda Baby Blues. Baby Blues adalah perasaan takut dan sedih yang dialami wanita setelah 3 sampai 10 hari melahirkan. Meskipun ini adalah disfungsi ringan dalam aktivitas perilaku, 80% wanita yang menderita baby blues memiliki kecenderungan untuk sembuh tanpa pengobatan atau terapi.

Namun, depresi pascapersalinan jauh lebih parah daripada Baby Blues dan berlangsung lebih lama – terjadi pada sekitar 15% kelahiran. Menurut penelitian CDC , sekitar 1 dari 8 wanita mengalami gejala depresi pascapersalinan di AS.

Our Wellness Programs

Gejala Depresi Pascapersalinan

Gejala-gejala depresi pascapersalinan adalah:

1. Takut

2. Kecemasan

3. Rasa bersalah

4. Keputusasaan

5. Gelisah

6. Kehilangan Minat pada Hobi atau Aktivitas

7. Kurang perhatian dan konsentrasi

8. Isolasi

9. Tidur Berlebihan atau Insomnia

10. Hilangnya Nafsu Makan atau Makan Berlebihan

11. Kecenderungan Bunuh Diri

Looking for services related to this subject? Get in touch with these experts today!!

Experts

Efek Depresi Pascapersalinan

Gejala depresi pascamelahirkan dimulai dalam beberapa minggu setelah melahirkan, yang pada akhirnya menghambat kemampuan ibu untuk merawat bayi yang baru lahir. Selanjutnya, memikirkan ketidakmampuan untuk mengasuh bayi memicu gejala yang disebutkan di atas lebih jauh.

Penyebab Depresi Pascapersalinan

Depresi pascapersalinan dapat memiliki 3 penyebab:

1. Penyebab Biologis

Pergeseran hormon dan siklus biologis tubuh dapat menyebabkan perubahan fisiologis, termasuk perubahan suasana hati dan perilaku disfungsional. Perubahan dalam tubuh mulai dari masa konsepsi sampai menyusui, dan mungkin memakan waktu lama untuk mencapai tahap keseimbangan dalam tubuh. Hal ini, pada gilirannya, membuat wanita sangat rentan terhadap depresi.

2. Penyebab Psikososial

Pengalaman kehamilan bisa menyenangkan bagi sebagian orang, namun, beberapa wanita mungkin memiliki pengalaman traumatis. Mungkin saja wanita hanya mengingat semua rasa sakit dan penderitaan selama kehamilan. Pengalaman traumatis mungkin juga melibatkan hubungan negatif dengan keluarga, terutama dengan suami.

Depresi pascapersalinan juga dapat terjadi karena kurangnya kesiapan untuk memiliki anak. Mungkin juga ada tekanan untuk menjadi ‘ibu yang sempurna’, yang dapat menyebabkan depresi pascamelahirkan.

3. Penyebab Medis

Jika ibu menggunakan obat-obatan atau obat-obatan, atau ada gangguan psikologis yang didiagnosis sebelum atau selama kehamilan, ada kemungkinan ibu mengalami depresi pascamelahirkan.

Bagaimana Suami Dapat Membantu dengan Depresi Pascapersalinan

Hubungan seorang istri dengan pasangannya dianggap sebagai salah satu faktor yang paling berpengaruh dalam terjadinya depresi pasca melahirkan. Oleh karena itu, suami perlu memahami peran mereka dalam membantu istri mereka mengatasi jenis depresi ini. Faktor lain yang mempengaruhi mungkin adalah faktor biologis dan kurangnya dukungan sosial.

Berikut adalah cara-cara di mana Anda dapat mendukung istri Anda dalam depresi prepartum dan postpartum:

1. Jangan Berasumsi, Bertanyalah

Banyak pria menganggap apa yang harus dialami istri mereka setelah kehamilan dan akhirnya membicarakan hal yang sama kepada semua orang kecuali istri mereka. Jadi, penting untuk berkomunikasi dan mendengarkan istri Anda. Tanyakan padanya bagaimana perasaannya dan biarkan dia menjadi rentan dengan Anda. Jangan memintanya untuk menjadi kuat atau ceria. Itu hanya akan memperburuk keadaan. Tunjukkan empati dan biarkan dia memberi tahu Anda apa yang dia butuhkan saat ini dan patuhi itu.

2. Penelitian dan Pendidikan Mandiri

Cari tahu tentang masalah yang Anda hadapi dan pahami apa yang sedang dialami istri Anda. Bicaralah dengan ginekolog dan konsultasikan dengan terapis atau konselor psikologis untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang masalahnya.

3. Hadir, Namun Pertahankan Batas

Mengambil alih dan berada di sana untuknya ketika dia membutuhkan Anda. Menemaninya ke janji dokter. Cobalah untuk tidak mengganggunya untuk masalah sepele seperti pekerjaan rumah tangga, dan biarkan dia merasa nyaman dengan normal baru dengan caranya sendiri, yaitu hidup dengan bayi. Ini akan memberinya waktu ‘me time’ di mana dia bisa introspeksi dan mengatur pikirannya.

4. Tetapkan Batas dengan Orang

Bersosialisasi bisa menjadi sulit di saat semua orang hanya bertanya tentang gejala yang dialami seseorang. Terima komunikasi yang masuk dan sampaikan beberapa pesan tulus yang baik kepada istri Anda.

5. Jaga Dirimu

Kesehatan mental Anda juga merupakan faktor penting dalam mengasuh bayi yang baru lahir. Sebagai pengasuh keluarga, Anda mungkin merasa kewalahan atau terlalu menghakimi ketika terjadi kesalahan. Ingatlah bahwa Anda tidak sendirian. Luangkan waktu untuk melakukan hal-hal yang Anda sukai di akhir pekan. Lihat dan tanyakan tentang kebijakan profesional perusahaan Anda untuk cuti paternitas dan bersikap tenanglah pada diri Anda sendiri.

Mengatasi Depresi Pasca Kehamilan

Sedikit usaha untuk berkomunikasi dengan istri Anda dapat membantunya mengatasi depresi pascamelahirkan. Tetapi untuk itu Anda perlu membekali diri dengan pengetahuan serta alat-alat yang dapat diberikan oleh seorang terapis. Jadi jangan mengabaikan tanda-tanda depresi pascamelahirkan, alih-alih mencari nasihat ahli dan jadilah orang yang benar-benar dibutuhkan istri Anda pada saat yang sangat membutuhkan.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority