United We Care | A Super App for Mental Wellness

Panduan Pemula untuk Memahami, Mendiagnosis, dan Mengobati Insomnia

April 22, 2022

5 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Clinically approved by : Dr.Vasudha
Panduan Pemula untuk Memahami, Mendiagnosis, dan Mengobati Insomnia

Apakah tidur malam yang nyenyak adalah mimpi yang jauh bagi Anda? Apakah Anda merasa sulit untuk tidur karena menghabiskan beberapa jam berguling-guling di tempat tidur? Apakah Anda bangun dalam beberapa jam setelah tidur? Jika Anda menjawab ya untuk salah satu dari pertanyaan ini, maka ada kemungkinan Anda menderita insomnia. Mari cari tahu cara mengetahui apakah Anda menderita insomnia, cara mendiagnosisnya, dan beberapa cara agar Anda bisa tidur lebih nyenyak.

Pengertian Insomnia

Insomnia adalah jenis gangguan tidur yang mungkin termasuk:

1. Kesulitan tidur

2. Kesulitan untuk tetap tidur sepanjang malam

3. Bangun terlalu pagi

Jenis-jenis Insomnia

Insomnia dikategorikan menjadi dua jenis: Insomnia Akut – yang berlangsung dari 1 malam hingga beberapa minggu, dan Insomnia Kronis – yang dapat berlangsung hingga 3 malam dalam seminggu selama 3 bulan atau lebih. Dan sepertinya seluruh dunia sedang berjuang melawan masalah ini.

Our Wellness Programs

Statistik Insomnia Terbaru

Dalam sebuah penelitian baru-baru ini, ditemukan bahwa pada tahun 1942 rata-rata waktu tidur seseorang adalah 8 jam. Pertimbangkan ini – di zaman sekarang ini, semua 48 negara tempat survei dilakukan tidak memiliki siapa pun yang mencapai target itu.

Faktanya, menurut Dreams.co.uk , India tampak tidak bisa tidur dengan hanya 6,20 jam waktu tidur rata-rata – waktu tidur terendah keempat di dunia. Selain itu, ScientificAmerican.com mengatakan 20% remaja mendapatkan kurang dari 5 jam tidur, yang lebih rendah dari rata-rata nasional 6,5 jam di Amerika. Studi lain oleh University of Pennsylvania menunjukkan bahwa 30% orang Amerika memiliki gejala insomnia .

Looking for services related to this subject? Get in touch with these experts today!!

Experts

Gejala Insomnia

Yah, setiap orang kadang-kadang mengalami malam yang kurang tidur. Dalam banyak kasus, ini karena begadang atau bangun terlalu pagi. Ini tidak berarti Anda menderita insomnia; itu hanya berarti Anda tidak cukup tidur. Dokter menyarankan untuk tidur minimal 8-10 jam setiap malam. Tetapi mendapatkan jam tidur yang banyak ini telah menjadi kemewahan akhir-akhir ini. Lalu bagaimana cara mengetahui apakah Anda mengalami Insomnia?

Gejala utama insomnia adalah kesulitan tidur atau tetap tertidur, yang menyebabkan kurang tidur. Jika Anda mengalami insomnia, Anda dapat:

1. Berbaring terjaga untuk waktu yang lama sebelum Anda tertidur

2. Tidur hanya sebentar

3. Terjaga hampir sepanjang malam

4. Merasa seperti belum tidur sama sekali

5. Bangun terlalu pagi dan tidak bisa kembali tidur

6. Bangun dengan perasaan lelah atau kurang istirahat, dan Anda mungkin merasa lelah di siang hari.

7. Insomnia dapat menyebabkan Anda merasa cemas, depresi, atau mudah tersinggung

Insomnia juga dapat mempengaruhi aktivitas Anda sehari-hari dan menyebabkan masalah serius. Misalnya, Anda mungkin merasa mengantuk saat mengemudi. Faktanya, kantuk pengemudi (tidak terkait dengan alkohol) bertanggung jawab atas hampir 20% dari semua cedera kecelakaan mobil yang serius. Penelitian juga menunjukkan bahwa insomnia menempatkan wanita yang lebih tua pada risiko jatuh sakit.

Sebuah tinjauan 2010 oleh peneliti University of Rochester menemukan bahwa orang yang terus-menerus kurang tidur lebih mungkin mengalami kecelakaan lalu lintas, memiliki tingkat lebih tinggi dari hari kerja yang terlewatkan, kurang puas dengan pekerjaan mereka dan lebih cenderung mudah tersinggung.

Faktor Risiko Insomnia

Sebanyak 30 sampai 35% orang dewasa mengeluh insomnia. Ini lebih sering terjadi pada kelompok seperti orang dewasa yang lebih tua, wanita, orang-orang di bawah tekanan dan orang-orang dengan masalah kesehatan medis dan mental tertentu, seperti depresi.

Menurut National Heart, Lung, and Blood Institute (NHLBI) orang dengan faktor risiko tertentu lebih mungkin mengembangkan insomnia. Faktor risiko ini meliputi:

1. Stresor kehidupan termasuk pekerjaan, hubungan , atau kesulitan keuangan Anda

2. Gangguan emosional, seperti depresi atau kesusahan yang berhubungan dengan peristiwa kehidupan

3. Pendapatan lebih rendah

4. Bepergian ke zona waktu yang berbeda

5. Perubahan jam kerja atau kerja shift malam

6. Gaya hidup dan kebiasaan tidur yang tidak sehat (misalnya tidur berlebihan )

7. Gangguan kecemasan, depresi, gangguan makan dan/atau masalah kesehatan mental lainnya.

8. Penyakit kronis seperti kanker

9. Sakit kronis akibat radang sendi, Fibromyalgia atau kondisi lain

10. Gangguan gastrointestinal, seperti mulas

11. Fluktuasi hormonal karena menstruasi, menopause, penyakit tiroid atau masalah lainnya

12. Obat-obatan dan penggunaan zat lainnya

13. Gangguan neurologis seperti penyakit Alzheimer atau penyakit Parkinson

14. Gangguan tidur lainnya, seperti sleep apnea dan sindrom kaki gelisah

Tips Tidur Sehat di Malam Hari

masalah insomnia

1. Buat lingkungan kamar tidur Anda nyaman untuk tertidur

2. Berolahraga secara teratur pada waktu yang tepat dapat membantu Anda mendapatkan tidur yang nyenyak di malam hari

3. Jika Anda tidak bisa tidur, ganti area tempat duduk dan lakukan aktivitas yang menenangkan pikiran, seperti mendengarkan cerita sebelum tidur atau membaca atau membelai anjing atau kucing Anda

4. Pastikan Anda memiliki setidaknya setengah jam ‘tanpa screen time’ sebelum tidur

5. Mandi air hangat sebelum tidur bisa membantu tubuh rileks juga

6. Aroma atau aplikasi yang menenangkan dengan meditasi terpandu dapat membantu Anda menjadi tenang juga

Setiap orang memiliki beberapa malam tidur yang terganggu, tetapi ketika pola tidur menjadi pola bangun, itu adalah penyebab kekhawatiran. Tidur malam yang baik memastikan hari yang aktif dan kesehatan fisik serta mental yang baik. Jadi, jika Anda menghadapi masalah tidur, cobalah tips di atas untuk tidur yang lebih baik atau Anda juga dapat mengunjungi aplikasi kesehatan mental lengkap kami dan menggunakan meditasi tidur kami untuk tidur malam yang nyenyak.

Terapi Terbaik untuk Pengobatan Insomnia

Meskipun perawatan diri adalah cara untuk mengobati insomnia, Terapi Perilaku Kognitif telah terbukti bekerja sangat baik untuk menyembuhkan insomnia. Jika Anda tidak dapat mengobati insomnia sendiri atau merasa membutuhkan bimbingan profesional, pesan sesi konseling atau terapi insomnia dengan konselor berlisensi hari ini.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.






    “Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

    Your privacy is our priority