Mendengkur: Penyebab Dan Pengobatan Untuk Meredakan Mendengkur

Mei 13, 2024

6 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Mendengkur: Penyebab Dan Pengobatan Untuk Meredakan Mendengkur

Perkenalan

Mendengkur merupakan masalah umum yang mempengaruhi sebagian besar populasi, menyebabkan gangguan pola tidur dan seringkali menyebabkan kelelahan di siang hari. Meskipun mendengkur sesekali mungkin tidak berbahaya, terkadang mendengkur dapat mengindikasikan kondisi kesehatan yang mendasarinya. Memahami penyebab dan pengobatan potensial untuk mendengkur kronis sangat penting bagi mereka yang mencari bantuan dan kualitas tidur yang lebih baik. Artikel ini akan membahas penyebab mendengkur, indikasinya, proses diagnosis, dan berbagai alternatif pengobatan.

Apa itu Mendengkur?

Mendengkur adalah suara yang terjadi saat tidur ketika aliran udara melalui hidung dan mulut tersumbat sebagian. Ini adalah kondisi umum yang terjadi saat tidur, dan menurut beberapa perkiraan, sekitar 57% pria dan 40% wanita mendengkur [1] [2]. Saat tidur, otot dan jaringan tenggorokan mengendur, mengempis ke dalam dan mempersempit jalan menuju paru-paru. Saat udara lewat, jaringan di tenggorokan, seperti langit-langit lunak, bergetar [1] [2]. Mendengkur itu sendiri terletak pada suatu spektrum, dengan salah satu ujungnya adalah dengkuran sederhana yang tidak menimbulkan masalah malam hari lainnya, dan hampir tidak ada konsekuensinya dalam kehidupan sehari-hari. Ujung lainnya adalah gangguan seperti apnea tidur obstruktif (OSA) [3]. Oleh karena itu, pada beberapa individu, mendengkur mungkin mengindikasikan gangguan tidur. Meskipun mendengkur sederhana mungkin tidak menimbulkan dampak signifikan selain berdampak pada hubungan dengan pasangan atau anggota keluarga yang berbagi kamar, mendengkur mungkin berbahaya jika bersifat kronis dan mengindikasikan suatu kelainan. Misalnya, mendengkur kronis dapat menyebabkan seringnya sakit kepala [4], kantuk berlebihan di siang hari, sesak napas, dan terbangun saat tidur [1], dan bahkan dapat meningkatkan risiko stroke atau penyakit jantung lainnya [5]. Informasi lebih lanjut tentang- Stres Kronis

Apa Penyebab Mendengkur?

Seperti disebutkan, kebisingan yang dihasilkan saat fase tidur disebabkan oleh getaran jaringan lunak di tenggorokan. Namun, berbagai faktor risiko mendengkur membuat beberapa orang lebih mungkin mendengkur dibandingkan orang lain. Faktor risiko tersebut antara lain [1] [2] [3] [6]: Penyebab Mendengkur

  1. Jenis Kelamin Pria: Banyak penelitian menunjukkan bahwa mereka yang lahir sebagai laki-laki atau mereka yang berjenis kelamin laki-laki lebih cenderung mendengkur. Meskipun alasan pastinya tidak jelas, beberapa orang mengaitkannya dengan anatomi tenggorokan dan distribusi lemak tubuh pada jenis kelamin laki-laki.
  2. Saluran Udara Hidung Tersumbat: Masalah struktural seperti polip hidung atau hidung tersumbat karena alergi atau infeksi sinus dapat menyumbat saluran hidung, sehingga menyebabkan mendengkur.
  3. Faktor anatomi: Beberapa orang memiliki otot tenggorokan yang lemah, amandel atau lidah yang besar, septum yang menyimpang, dan faktor anatomi lainnya yang membuat saluran napas menyempit dan membuat mereka lebih cenderung mendengkur.
  4. Obesitas: Kelebihan berat badan dan jaringan lemak di sekitar leher dan tenggorokan dapat menekan saluran napas sehingga menyebabkan mendengkur.
  5. Posisi Tidur: Tidur dalam posisi terlentang dapat menyebabkan lidah dan langit-langit lunak terjepit ke belakang, sehingga menghalangi jalan napas dan menyebabkan dengkuran.
  6. Alkohol dan Obat Penenang: Mengonsumsi alkohol atau obat penenang sebelum tidur dapat mengendurkan otot tenggorokan secara berlebihan, sehingga berkontribusi terhadap mendengkur.

Mendengkur juga umum terjadi pada keluarga; dengan demikian, beberapa hubungan genetik mungkin ada. Atau, ciri-ciri anatomi yang disebutkan di atas mungkin bersifat turun-temurun.

Apa Gejala Mendengkur?

Selain karakteristik suaranya, ada beberapa gejala terkait ketika mendengkur bersifat kronis atau mengindikasikan beberapa kondisi lain seperti sleep apnea . Ini termasuk:

  • Kantuk di siang hari
  • Kelelahan
  • Sakit kepala di pagi hari
  • Kesulitan berkonsentrasi
  • Iritabilitas dan perubahan suasana hati
  • Tidur gelisah
  • Suara terengah-engah atau tersedak saat tidur

Karena mendengkur sering kali menyebabkan lebih banyak gangguan pada pasangannya dibandingkan gangguan tidurnya sendiri, hal ini juga dapat memengaruhi hubungan seseorang. Lebih lanjut, penelitian menunjukkan bahwa kondisi seperti Obstructive Sleep Apnea, gejala utama mendengkur kronis, merupakan faktor risiko penyakit jantung, termasuk stroke [5]. Oleh karena itu, penting untuk mengidentifikasi kapan mendengkur menjadi masalah dan menyebabkan komplikasi kesehatan. Baca selengkapnya- Penyakit kronis dan kesehatan mental

Bagaimana Mendiagnosis dan Mengobati Mendengkur?

Jika mendengkur menjadi kronis dan berdampak signifikan pada kehidupan sehari-hari, penting untuk melakukan evaluasi medis. Pakar tidur dengan pelatihan khusus dalam menilai, mendiagnosis, dan mengobati gangguan tidur melakukan penilaian menyeluruh untuk mendiagnosis mendengkur dan masalah tidur terkait. Biasanya, untuk diagnosis, dokter memeriksa riwayat kesehatan seseorang dan mengevaluasi frekuensi, tingkat keparahan, dan durasi episode mendengkur. Mereka juga memantau dengan cermat kejadian-kejadian terengah-engah atau tersedak. Gejala lain, seperti kantuk di siang hari, serta pengaruh mendengkur terhadap kualitas hidup, juga diperiksa. Saat menilai kesehatan secara keseluruhan, profesional medis mempertimbangkan berbagai faktor, termasuk konsumsi alkohol dan tekanan darah tinggi. Mereka juga memeriksa secara fisik saluran hidung, tenggorokan, dan mulut untuk menemukan kelainan struktural. Terakhir, berdasarkan analisis ahli, tes polisomnografi dapat dilakukan untuk memantau berbagai parameter fisiologis selama tidur [1]. Harus dibaca tentang – Ujjayi pranayama Perawatan untuk mendengkur kronis melibatkan berbagai pendekatan untuk mengurangi atau menghilangkan penyebab mendengkur. Berikut adalah beberapa strategi umum [1] [2]: Bagaimana Mendiagnosis dan Mengobati Mendengkur?

  1. Modifikasi gaya hidup: Mendorong penurunan berat badan, menghindari alkohol dan obat penenang, serta menjaga jadwal tidur yang teratur dapat membantu meringankan dengkuran.
  2. Penyesuaian posisi tidur: Tidur miring dan bukan telentang dapat mengurangi dengkuran. Bantal atau alat khusus dapat membantu mendorong tidur menyamping.
  3. Tekanan saluran napas positif berkelanjutan (CPAP): Mesin CPAP menyalurkan aliran tekanan udara yang stabil melalui masker untuk menjaga saluran udara tetap terbuka selama tidur.
  4. Peralatan mulut: Perangkat ini dibuat khusus oleh para profesional gigi untuk mengubah posisi rahang dan lidah, menjaga jalan napas tetap terbuka selama tidur.
  5. Pembedahan: Terkadang, ahli tidur menyarankan intervensi bedah seperti tonsilektomi untuk memperbaiki kelainan anatomi yang menyebabkan mendengkur.

Penting untuk berkonsultasi dengan spesialis tidur untuk menentukan rencana perawatan yang paling tepat berdasarkan kondisi dan kebutuhan spesifik individu. Baca lebih lanjut tentang- Malam yang tenang

Kesimpulan

Mendengkur kronis dapat berdampak buruk pada kualitas tidur dan kesejahteraan seseorang secara keseluruhan. Mengatasi penyebab mendengkur untuk meningkatkan kualitas tidur dan mencegah potensi komplikasi kesehatan sangatlah penting. Mencari nasihat medis dapat memberikan wawasan berharga dan membantu memulihkan tidur malam yang damai tanpa gangguan. Modifikasi gaya hidup, seperti penurunan berat badan, perubahan posisi saat tidur, dan menghindari alkohol dan obat penenang, membantu mengurangi dengkuran. Jika Anda mengalami kesulitan mendengkur, hubungi spesialis tidur di United We Care . Tim ahli kami berdedikasi untuk menawarkan bantuan dan solusi efektif yang disesuaikan dengan kebutuhan spesifik Anda. Selain itu, pertimbangkan untuk berpartisipasi dalam Program Lanjutan untuk Gangguan Tidur atau kursus pemula yang disebut program Kesehatan Tidur untuk memahami dan mengelola masalah Anda terkait tidur dan mendengkur.

Referensi

  1. RJ Schwab, “Mendengkur – gangguan otak, sumsum tulang belakang, dan saraf,” Merck Manuals Consumer Version, https://www.merckmanuals.com/home/brain,-spinal-cord,-and-nerve-disorders/sleep-disorders /mendengkur (diakses 26 Juni 2023).
  2. E. Suni dan K. Smith, “Mendengkur: Penyebab, bahaya, & pilihan pengobatan,” Sleep Foundation, https://www.sleepfoundation.org/snoring (diakses 26 Juni 2023).
  3. P. Counter dan JA Wilson, “Penanganan mendengkur sederhana,” Ulasan Obat Tidur, vol. 8, tidak. 6, hal. 433–441, 2004. doi:10.1016/j.smrv.2004.03.007
  4. AI Scher, RB Lipton, dan WF Stewart, “Kebiasaan mendengkur sebagai faktor risiko sakit kepala kronis setiap hari,” Neurology, vol. 60, tidak. 8, hal. 1366–1368, 2003. doi:10.1212/01.wnl.0000055873.71552.51
  5. S. Redline et al., “Apnea tidur obstruktif – Hipopnea dan insiden stroke,” American Journal of Respiratory and Critical Care Medicine, vol. 182, tidak. 2, hal. 269–277, 2010. doi:10.1164/rccm.200911-1746oc
  6. FG Issa dan CE Sullivan, “Alkohol, mendengkur dan sleep apnea.,” Jurnal Neurologi, Bedah Saraf & Psikiatri, jilid. 45, tidak. 4, hal. 353–359, 1982. doi:10.1136/jnnp.45.4.353

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority