Menghindari Kontratransferensi: 5 Tanda Terapis Anda Tertarik pada Anda

Mei 26, 2022

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Menghindari Kontratransferensi: 5 Tanda Terapis Anda Tertarik pada Anda

Hubungan antara klien dan terapis tidak diragukan lagi unik . Meskipun terapi sering dianggap sebagai layanan, hubungan terapeutik yang dikembangkan jauh melampaui konsep ini.

Klien diberikan ruang yang aman dan kasih sayang tanpa syarat oleh terapis, di mana mereka merasa nyaman mengungkapkan emosi mereka dan berbagi masalah pribadi. Hubungan intim seperti ini menciptakan suasana yang sempurna untuk perasaan ketertarikan.

Bagaimana Mengetahui Jika Terapis Anda Tertarik pada Anda, dan Mengapa Itu Penting

Klien sering tertarik pada terapis mereka, tetapi banyak yang tidak menganggap bahwa hal yang sama dapat terjadi pada terapis.

“Terapis tertarik secara seksual pada klien†: baik atau buruk? – adalah topik yang diperdebatkan secara luas. Psikoterapis klasik percaya bahwa ketertarikan ini menghalangi pemahaman terapis tentang pasien. Namun, terapis modern percaya bahwa ini memberikan wawasan tentang bagaimana pasien mempengaruhi orang lain dan dapat membantu dalam proses terapeutik.

Hubungan terapis-klien sangat intens, dan norma-norma sosial tidak selalu berlaku. Dalam hubungan lain, tindakan seperti memperhatikan atau menunjukkan empati dapat dianggap sebagai minat romantis; Namun, ini adalah pekerjaan terapis.

Jadi, untuk menjawab pertanyaan, “”Apakah terapis saya tertarik pada saya?”” – konteks tindakan mereka sangat penting. Tindakan tersebut mungkin termasuk pergeseran batasan, seperti mengizinkan sesi untuk lembur atau menerima telepon Anda di antara sesi, atau jika mereka tampaknya mencari peluang untuk menyentuh Anda dengan sengaja.

Apa yang dimaksud dengan Kontratransferensi dan Transferensi?

Transferensi terjadi ketika perasaan klien untuk orang lain diarahkan ke terapis. Sebaliknya, kontratransferensi terjadi ketika terapis memproyeksikan perasaan dan pengalaman pribadinya kepada klien.

Transferensi adalah ketika klien menjadi terpaku pada terapis. Lebih sering daripada tidak, fiksasi ini bersifat seksual. Ini melibatkan lebih dari sekedar mengakui daya tarik klien untuk terapis dan dapat menyebabkan perilaku yang tidak pantas pada bagian klien yang melanggar batas terapeutik. Pemindahan dianggap sebagai langkah penting dalam psikoanalisis.

Kontratransferensi terjadi ketika terapis bereaksi terhadap klien dan dapat terjadi sebagai akibat dari transferensi klien. Terapis sering memiliki pikiran dan perasaan berdasarkan kebutuhan psikologis mereka sendiri yang tidak diungkapkan dan konflik yang terungkap ketika klien mereka berbagi beberapa karakteristik dengan seseorang dari hubungan formatif dalam hidup mereka.

Hubungan terapis-klien dapat dipengaruhi secara negatif oleh kontratransferensi, dan kemajuan dapat diblokir. Transferensi dan kontratransferensi adalah topik penting yang harus diberitahukan oleh terapis kepada klien.

Our Wellness Programs

Contoh Kontratransferensi

Countertransference terjadi dalam berbagai cara, termasuk:

  1. Berbagi Informasi Terlalu Banyak: Terapis mungkin mulai berbagi informasi yang sangat pribadi dengan terlalu banyak detail. â€Pembukaan†ini mungkin tidak bermanfaat bagi perawatan klien.
  1. Orangtua dan Anak: Pengalaman masa kecil terapis, atau pengalaman mereka dengan anak-anak mereka, dapat diproyeksikan ke klien. Dengan menantang klien, terapis mulai membuat klien merasa lebih buruk daripada saat mereka memulai.
  1. “Anda Istimewa†: Terapis menyebutkan bahwa satu klien unik dan berbeda dari yang lain. Perasaan romantis dapat berkembang, dan keinginan untuk memulai hubungan seksual dapat dibangkitkan.

Looking for services related to this subject? Get in touch with these experts today!!

Experts

Ketertarikan Bersama dalam Terapi: Apa yang Seharusnya Tidak Dilakukan Terapis?

Terapis ahli akan membangun lingkungan di mana garis-garis tertentu tidak dapat diganggu gugat, dan 100% perhatian ditujukan untuk perawatan Anda.

Namun, garis mungkin menjadi kabur selama perawatan.

Dengan transferensi, bagian penting dari proses penyembuhan, dan kontratransferensi sebagai produk sampingan, ketertarikan timbal balik adalah kemungkinan yang kuat dalam terapi.

Fokus terapi adalah pada pengalaman emosional klien dan gejolak batin. Ketika terapis mengaku memiliki perasaan terhadap pasien, pasien mulai membayangkan keduanya sebagai pasangan romantis. Fokus pengalaman bergeser ke keadaan eksternal. Akibatnya, tujuan terapi dikorbankan.

Jika pasien ingin berbicara tentang ketertarikan mereka sendiri, terapis harus mengenali ini dan dengan lembut mengarahkan mereka kembali ke sumber undian dan bagaimana itu dimulai. Dengan pengakuan dari kedua ujung ini, klien dapat memahami motivasi mereka, dan sekali lagi, juga fokus dikembalikan kepada mereka.

“Apa Tandanya Terapis Saya Tertarik dengan Saya?â€

Apa yang membuatmu berpikir, “ Menurutku terapisku tertarik padaku.†? Sering disarankan bahwa klien yang mengalami transferensi mungkin merasa seperti ini terlepas dari kontratransferensi yang terjadi.

Itu daftar berikut memberikan beberapa tanda terapis Anda tertarik kepada Anda:

  1. Perubahan dalam Sesi Terapi: Memperpanjang sesi yang tidak perlu, mengurangi biaya untuk keuntungan Anda.
  1. Perubahan Perilaku: Berpakaian dengan cara tertentu, bergerak lebih dekat dengan Anda selama sesi, dan berusaha untuk menyentuh Anda lebih sering. Aspek kehidupan Anda juga dihindari karena takut mengganggu Anda, menghambat pemulihan Anda. Mereka meminta untuk bertemu dengan Anda di luar terapi tanpa alasan.
  1. Simpati bukan Empati: Terapis mulai berbagi perasaan klien (bersimpati) daripada memahami (empati). Simpati mungkin sangat dilebih-lebihkan.
  1. Pengungkapan Pribadi: Terapis sering mulai mengungkapkan informasi tentang diri mereka kepada klien. Adalah hal yang biasa bagi mereka untuk menangis.
  1. Penghakiman: Mereka membuat evaluasi atas hidup Anda dan orang-orang di dalamnya, terlepas dari pendapat Anda. Mereka mulai memberi nasihat kepada klien alih-alih membiarkan mereka sampai pada kesimpulan mereka.

Bagaimana Mengatasi Kontratransferensi dalam Terapi?

Untuk klien yang mengalami kontratransferensi dari terapis, penting untuk memiliki komunikasi yang terbuka .

  1. Diskusikan: Jangan ragu untuk berbicara dengan terapis tentang perasaan Anda.
  1. Jelaskan: Jika tindakan dan perilaku mereka membuat Anda tidak nyaman, Anda harus memberi tahu terapis Anda. Mengingat bahwa interaksi terapeutik itu unik dan setiap hubungan adalah hal baru, mungkin saja mereka belum memiliki pemahaman yang baik tentang cara terbaik untuk berinteraksi dengan Anda.
  1. Transparansi: Sangat penting bagi Anda untuk jujur dengan terapis Anda dan mencari tahu apakah Anda masih dapat bekerja sama atau jika mungkin dia dapat membantu Anda menemukan terapis lain. Meskipun sulit untuk bersikap terbuka dan jujur, itu adalah hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk kesejahteraan Anda dan terapis Anda.

Mendiskusikan kontratransferensi “”romantis” secara terbuka bisa sangat efektif. Jika terapis Anda dengan tegas menyatakan dan menegakkan batasan tegas saat menjelajahi dinamika ini, bayangkan betapa membantu sesi Anda.

Bagaimana Menghadapi Kontratransferensi sebagai Terapis?

Kontratransferensi dapat dikelola dengan paling efektif melalui kesadaran .

  1. Akui: Terapis dapat mencegah kerusakan dengan mengenali kontratransferensi segera setelah mulai terjadi. Ketika berhadapan dengan klien, Anda harus memperhatikan perasaan Anda. Apakah informasi klien penting bagi Anda? Kapan pun Anda berurusan dengan klien, tetaplah netral dan perhatikan reaksi Anda.
  1. Kehidupan Pribadi: Seorang terapis yang kehidupan pribadinya sibuk atau stres dapat dengan mudah menyerah pada kontratransferensi. Untuk bekerja dengan klien secara efektif, terapis harus mempraktikkan perawatan diri dan memiliki pola pikir positif. Pastikan bahwa Anda dan klien Anda menyadari niat sebenarnya masing-masing.
  1. Konsultasikan: Jika Anda mendapati diri Anda menunjukkan sikap defensif atau reaktif terhadap situasi klien Anda, hubungi rekan-rekan Anda di bidang kesehatan mental. Mereka dapat membantu Anda menangani kontratransferensi secara efektif.
  1. Rujuk ke Orang Lain: Terapis harus selalu memprioritaskan pasien. Klien dengan siapa mereka mengalami kesulitan menghindari atau mengelola kontratransferensi harus dirujuk ke terapis lain.

Mengasumsikan bahwa seorang terapis tidak akan pernah memiliki reaksi kontratransferensi adalah tidak realistis. Ini juga berguna bagi terapis untuk mengidentifikasi masalah klien dan membedakan antara pemicu mereka dan klien mereka.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority