Kesepian Tidak Lagi: Langkah Sederhana Untuk Meningkatkan Kehidupan Sosial Anda

Juni 6, 2023

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Kesepian Tidak Lagi: Langkah Sederhana Untuk Meningkatkan Kehidupan Sosial Anda

PERKENALAN

Kesepian yang Anda rasakan sebenarnya adalah kesempatan untuk terhubung kembali dengan orang lain dan diri Anda sendiri. – Maxime Lagace [1]

Kesepian adalah keadaan emosional yang menyusahkan akibat kurangnya hubungan sosial yang dirasakan. Untuk meningkatkan kehidupan sosial dan memerangi kesepian, individu dapat secara aktif mencari peluang untuk interaksi sosial, seperti bergabung dengan kelompok masyarakat, klub, atau menjadi sukarelawan. Membangun dan memelihara hubungan pribadi dan virtual melalui komunikasi terbuka, empati, dan aktivitas bersama dapat menumbuhkan rasa memiliki dan mengurangi perasaan kesepian.

APA ILMU DI BALIK KESEPIAN?

Kesepian adalah keadaan emosional yang kompleks yang muncul ketika individu merasakan ketidaksesuaian antara hubungan sosial yang diinginkan dan yang sebenarnya. Penting untuk dicatat bahwa meskipun kesepian sering dikaitkan dengan tidak adanya interaksi sosial, kesepian juga dapat terjadi bahkan ketika dikelilingi oleh orang lain (Caciopp o , et al., 2018). [2]

Ilmu di balik kesepian melibatkan pendekatan multidimensi, termasuk faktor psikologis, sosial, dan biologis.

APA ILMU DI BALIK KESEPIAN?

  1. Faktor Psikologis Persepsi diri negatif dan bias kognitif dapat memengaruhi kesepian. Individu yang merasa terisolasi secara sosial dapat menafsirkan situasi sosial yang meragukan sebagai permusuhan, yang mengarah ke penarikan lebih lanjut. Selain itu, kesepian seringkali disertai dengan tingkat stres yang lebih tinggi dan emosi negatif. (Qualter et al., 2015) [3]
  2. Faktor Sosial Kesepian dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor, termasuk jaringan dukungan sosial, kualitas hubungan, dan norma sosial. Orang dengan ikatan sosial yang lebih lemah atau hubungan dekat yang lebih sedikit lebih rentan mengalami kesepian. Perubahan norma sosial dan kemajuan teknologi dapat berdampak positif dan negatif terhadap hubungan sosial, memengaruhi prevalensi kesepian. (Holt-Lunstad et al., 2015) [4]
  3. Faktor Biologis Kesepian berhubungan dengan perubahan pada tubuh dan otak kita. Studi menunjukkan bahwa kesepian jangka panjang terkait dengan tingkat hormon stres yang lebih tinggi, peradangan, dan sistem kekebalan yang melemah. Selain itu, kesepian dapat memengaruhi kemampuan otak untuk memproses penghargaan dan ancaman, menyebabkan peningkatan perhatian terhadap bahaya sosial dan berkurangnya kepekaan terhadap penghargaan sosial. (Thisted et al., 2010) [5]

Penelitian tentang kesepian menekankan pentingnya menanganinya sebagai masalah kesehatan masyarakat. Intervensi yang mempromosikan dukungan sosial, meningkatkan kualitas hubungan, dan kognisi maladaptif target telah menjanjikan dalam mengurangi kesepian. Selain itu, menumbuhkan rasa memiliki dan memperkuat hubungan sosial dalam komunitas dapat memainkan peran penting dalam memerangi kesepian. [6]

BAGAIMANA KESEPIAN DIMULAI?

Penelitian menunjukkan bahwa kesepian dapat berasal dari awal dan dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor.

Qualter dkk. (2015) meneliti kesepian pada anak usia 5 hingga 16 tahun dan menemukan bahwa anak yang lebih muda melaporkan tingkat kesepian yang lebih rendah daripada remaja. Hal ini menunjukkan bahwa kesepian dapat meningkat seiring kemajuan individu melalui masa kanak-kanak dan remaja. [3]

Faktor sosial memainkan peran penting dalam perkembangan kesepian. Sebuah studi longitudinal oleh Bukowski et al. (2018) mengeksplorasi pengaruh hubungan sosial terhadap kesepian pada remaja awal. Temuan menunjukkan bahwa kualitas hubungan teman sebaya, kualitas persahabatan , dan penerimaan sosial secara signifikan memprediksi kesepian dari waktu ke waktu. Hal ini menyoroti pentingnya interaksi sosial yang positif dalam mengurangi perasaan kesepian sejak masa remaja awal . [7]

Selain itu, dinamika keluarga dan pola keterikatan berdampak pada kesepian di masa kanak-kanak. Sebuah studi oleh Cassidy dan Asher (1992) mengungkapkan bahwa anak-anak dengan gaya kelekatan tidak aman lebih cenderung mengalami kesepian dibandingkan dengan kelekatan aman. Pengalaman awal keterikatan dapat membentuk kecenderungan individu untuk kesepian. [8]

Studi-studi ini membuktikan bahwa kesepian dapat muncul di awal kehidupan dan dipengaruhi oleh hubungan sosial dan pola keterikatan. Memahami asal-usul awal kesepian dapat membantu menginformasikan intervensi dan strategi untuk mempromosikan keterhubungan sosial dan mencegah kesepian pada anak-anak dan remaja.

APA AKIBAT DARI KESEPIAN?

Kesepian dapat memiliki berbagai konsekuensi yang memengaruhi kesehatan fisik dan mental. Berikut adalah beberapa kritis efek kesepian: [9]

APA AKIBAT DARI KESEPIAN?

  • Kesehatan Mental : Kesepian sangat terkait dengan peningkatan risiko masalah kesehatan mental seperti depresi, kecemasan, dan rendah diri. Kesepian yang berkepanjangan dapat berkontribusi pada perkembangan atau eksaserbasi kondisi ini.
  • Kesehatan Fisik : Penelitian menunjukkan kesepian terkait dengan hasil kesehatan fisik yang buruk. Kesepian kronis telah dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular, fungsi kekebalan tubuh yang terganggu, tingkat peradangan yang lebih tinggi, dan bahkan peningkatan angka kematian.
  • Penurunan Kognitif : Kesepian telah dikaitkan dengan percepatan penurunan kognitif dan peningkatan risiko mengembangkan kondisi seperti demensia dan penyakit Alzheimer.
  • Putusnya Hubungan Sosial : Paradoksnya, kesepian dapat berlanjut , menyebabkan penarikan sosial dan kesulitan membentuk dan mempertahankan hubungan yang bermakna. Hal ini dapat mengakibatkan rasa isolasi lebih lanjut dan pemutusan dari orang lain.
  • Mengurangi Kesejahteraan Dan Kepuasan Hidup : Kesepian berdampak negatif terhadap kepuasan hidup secara keseluruhan dan kesejahteraan subjektif . Ini dapat menyebabkan berkurangnya tujuan dan kepuasan dalam hidup.

Sangat penting untuk mengatasi dan mengurangi konsekuensi dari kesepian melalui intervensi yang berfokus pada membina hubungan sosial, mempromosikan dukungan kesehatan mental, dan meningkatkan kesejahteraan secara keseluruhan.

APA SOLUSI UNTUK KESEPIAN?

Mengatasi kesepian membutuhkan pendekatan multifaset yang menargetkan berbagai aspek kehidupan individu. Berikut adalah beberapa strategi dan intervensi utama yang dapat membantu meringankan kesepian: [10]

APA SOLUSI UNTUK KESEPIAN?

  • Jaringan Dukungan Sosial : Membangun dan memelihara hubungan sosial sangat penting. Mendorong individu untuk terlibat dalam aktivitas yang memfasilitasi interaksi sosial, seperti bergabung dengan klub, kerja sukarela, atau kelompok komunitas, dapat membantu memperluas jaringan sosial mereka dan mengurangi perasaan kesepian.
  • Memperkuat Hubungan : Meningkatkan kualitas hubungan yang ada sangatlah penting. Mendorong komunikasi terbuka, empati, dan saling mendukung dapat menumbuhkan hubungan yang lebih dalam dan mengurangi kesepian.
  • Teknologi Dan Koneksi Virtual : Memanfaatkan teknologi dan platform online dapat memberikan peluang untuk interaksi sosial, terutama bagi individu yang menghadapi hambatan geografis atau mobilitas. Komunitas virtual, media sosial, dan panggilan video dapat menjembatani kesenjangan dan menciptakan rasa koneksi.
  • Dukungan Kesehatan Mental : Mengatasi masalah kesehatan mental yang mendasarinya, seperti depresi atau kecemasan, melalui terapi atau konseling dapat bermanfaat. Profesional kesehatan mental dapat memberikan dukungan, bimbingan, dan strategi mengatasi perasaan kesepian.
  • Keterlibatan Masyarakat : Mendorong partisipasi dalam kegiatan dan inisiatif masyarakat dapat menumbuhkan rasa memiliki dan integrasi sosial. Acara lokal, kelompok pendukung, dan pusat komunitas menawarkan peluang bagi individu untuk terhubung dengan orang lain yang memiliki minat dan pengalaman yang sama.

Dengan menerapkan strategi dan intervensi ini, individu dapat secara aktif memerangi kesepian dan memupuk hubungan sosial yang bermakna, yang pada akhirnya meningkatkan kesejahteraan mereka secara keseluruhan.

KESIMPULAN

Mengatasi kesepian dan meningkatkan kehidupan sosial membutuhkan upaya proaktif untuk membangun dan memelihara hubungan yang bermakna. Individu dapat memerangi kesepian dan meningkatkan kesejahteraan mereka dengan secara aktif terlibat dalam kegiatan sosial, mencari jaringan pendukung, dan membina hubungan. Individu dapat menemukan kepuasan, dukungan, dan pemahaman yang lebih besar tentang kebahagiaan melalui koneksi dan rasa memiliki ini.

Jika Anda merasa sedih dan perlu berbicara dengan seseorang, hubungi konselor ahli kami. Di United We Care, tim ahli kesehatan dan kesehatan mental akan memandu Anda dengan metode terbaik untuk kesejahteraan.

REFERENSI

[1] “51 Kutipan Kesepian yang Akan Membuat Anda Merasa Terlihat ,” Reader’s Digest , 08 Februari 2022.

[2] JT Cacioppo dan S. Cacioppo, “Masalah kesepian yang berkembang,” The Lancet , vol. 391, tidak. 10119, hal. 426, Februari 2018, doi: 10.1016/s0140-6736(18)30142-9.

[3] P. Qualter dkk. , “Kesepian Sepanjang Rentang Hidup,” Perspektif Ilmu Psikologi , vol. 10, tidak. 2, hlm. 250–264, Maret 2015, doi: 10.1177/1745691615568999.

[4] J. Holt-Lunstad, TB Smith, M. Baker, T. Harris, dan D. Stephenson, “Kesendirian dan Isolasi Sosial sebagai Faktor Risiko Kematian,” Perspektif Ilmu Psikologi , vol. 10, tidak. 2, hlm. 227–237, Maret 2015, doi: 10.1177/1745691614568352.

[5] LC Hawkley, RA Thisted, CM Masi, dan JT Cacioppo, “Kesendirian memprediksi peningkatan tekanan darah: analisis lintas-tertinggal 5 tahun pada orang dewasa paruh baya dan lebih tua.,” Psikologi dan Penuaan , vol . 25, tidak. 1, hlm. 132–141, Maret 2010, doi: 10.1037/a0017805.

[6] LC Hawkley dan JT Cacioppo, “Masalah Kesepian: Tinjauan Teoritis dan Empiris tentang Konsekuensi dan Mekanisme,” Annals of Behavioral Medicine , vol. 40, tidak. 2, hlm. 218–227, Juli 2010, doi: 10.1007/s12160-010-9210-8.

[7] WM Bukowski, L. Sippola, B. Hoza, dan AF Newcomb, “Halaman dari buku catatan sosiometrik: Analisis ukuran nominasi dan skala penilaian penerimaan, penolakan, dan preferensi sosial,” Arah Baru untuk Perkembangan Anak dan Remaja , vol. 2000, tidak. 88, hlm. 11–26, 2000, doi: 10.1002/cd.23220008804.

[8] J. Cassidy dan SR Asher, “Kesepian dan Hubungan Teman Sebaya pada Anak Kecil,” Perkembangan Anak , vol. 63, tidak. 2, hlm. 350–365, April 1992, doi: 10.1111/j.1467-8624.1992.tb01632.x.

[9] LA Rico-Uribe, FF Caballero, N. Martín-María, M. Cabello, JL Ayuso-Mateos, dan M. Miret, “Asosiasi kesepian dengan semua penyebab kematian: Sebuah meta-analisis,” PLOS ONE , vol. 13, tidak. 1, hal. e0190033, Jan. 2018, doi: 10.1371/journal.pone.0190033.

[10] J. Cohen-Mansfield, H. Hazan, Y. Lerman, dan V. Shalom, “Berkorelasi dan prediktor kesepian pada orang dewasa yang lebih tua: tinjauan hasil kuantitatif yang diinformasikan oleh wawasan kualitatif,” International Psychogeriatrics , vol . 28, tidak. 4, hlm. 557–576, Oktober 2015, doi: 10.1017/s1041610215001532.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority