MENGATASI LIMERENCE: LANGKAH PRAKTIS UNTUK MOVE ON DARI CINTA OBSESIF

Juni 9, 2023

5 min read

Avatar photo
Author : United We Care
MENGATASI LIMERENCE: LANGKAH PRAKTIS UNTUK MOVE ON DARI CINTA OBSESIF

Perkenalan

“Limerence bukanlah tentang komitmen dan keintiman, melainkan tentang obsesi.” Shahida Arabi [1]

Limerence adalah fenomena psikologis yang ditandai dengan kegilaan romantis yang intens, dan melibatkan pikiran obsesif, idealisasi objek kasih sayang, dan respons emosional yang meningkat. Keadaan tergila-gila ini telah dieksplorasi secara luas, menyoroti kerumitan dan pengaruhnya terhadap hubungan.

Apa Itu Limerensi?

Limerence adalah istilah psikologis yang diciptakan oleh psikolog Dorothy Tennov yang menggambarkan keadaan tergila-gila yang intens. Ini ditandai dengan pikiran dan fantasi yang mengganggu tentang objek kasih sayang, keinginan kuat untuk membalas, dan respons emosional dan fisik yang meningkat. Limerence sering melibatkan idealisasi dan keasyikan obsesif dengan orang tersebut. Penelitian menunjukkan limerence dapat berdampak negatif pada kesejahteraan individu, hubungan, dan proses pengambilan keputusan. [2]

Apa Tahapan Limerence?

Limerence umumnya digambarkan memiliki tiga tahap yang berbeda: tahap idealisasi, tahap ketidakpastian, dan tahap kekecewaan. Psikolog Dorothy Tennov mengusulkan tahapan ini berdasarkan penelitiannya tentang cinta romantis. [3]

Apa Tahapan Limerence?

  1. Tahap Idealisasi : Selama tahap idealisasi, individu mengalami kegilaan yang intens dan mengidealkan objek kasih sayang mereka. Mereka fokus pada kualitas positif seseorang sambil mengabaikan kekurangan atau aspek negatifnya. Tahap ini ditandai dengan euforia dan keinginan yang luar biasa untuk dekat dengan orang yang dicintai.
  2. Tahap ketidakpastian : Di sinilah keraguan dan kecemasan mulai muncul. Individu mungkin mempertanyakan timbal balik dari perasaan mereka dan mencari kepastian dari orang yang mereka cintai. Tahap ini ditandai dengan peningkatan gairah emosional dan fisik serta obsesi dan keasyikan yang meningkat pada orang tersebut.
  3. Tahap kekecewaan : Di sinilah persepsi ideal mulai memudar, dan individu mungkin mulai melihat orang yang dicintai secara lebih realistis. Tahap ini sering disertai dengan penurunan intensitas emosi dan dapat mengarah pada akhir dari limerence atau transisi ke bentuk cinta yang lebih matang dan stabil.

Penting untuk dicatat bahwa tahapan limerence dapat bervariasi dalam durasi dan intensitas tergantung pada individu dan keadaan hubungan tersebut.

Apa Karakteristik Limerence?

Limerence dicirikan oleh beberapa fitur berbeda, yang telah diidentifikasi melalui penelitian dan pengamatan: [4]

Apa Karakteristik Limerence?

  • Pikiran Intrusif : Individu dalam keadaan limerence mengalami pemikiran yang terus-menerus dan mengganggu tentang orang yang mereka sukai, seringkali mendominasi ruang mental mereka.
  • Idealisasi : Limerence melibatkan pengidealan objek kasih sayang, menganggapnya sebagai tanpa cacat, sempurna, dan unik. Kualitas positif mereka diperbesar, sementara kekurangan atau aspek negatifnya diabaikan atau dirasionalisasi.
  • Emosi Intens : Limerence ditandai dengan respons emosional yang ekstrem, termasuk euforia, kegembiraan, dan kegembiraan saat berada di hadapan atau bahkan hanya memikirkan orang yang dicintai. Sebaliknya, perasaan putus asa, cemas, dan putus asa bisa muncul tanpa timbal balik.
  • Obsessive Preoccupation : Individu dalam limerence menunjukkan pikiran obsesif, terus-menerus memikirkan orang yang mereka cintai, mengulang interaksi, dan menganalisis setiap gerakan mereka. Keasyikan ini dapat mengganggu fungsi sehari-hari dan mengalihkan perhatian dari bidang kehidupan lainnya.
  • Keinginan untuk Membalas : Limerence ditandai dengan keinginan yang kuat untuk cinta dan kasih sayang untuk dibalas oleh objek kasih sayang. Orang tersebut mendambakan validasi dan mencari kepastian akan perasaan orang yang dicintainya.

Bagaimana Cara Mengatasi Limerence?

Mengatasi limerence bisa menjadi tantangan, tetapi ada strategi yang dapat digunakan individu untuk mengatasi keadaan emosional yang intens ini: [5]

Bagaimana Cara Mengatasi Limerence?

  • Akui dan Terima : Akui dan terima bahwa Anda sedang mengalami limerence. Memahami bahwa itu adalah kegilaan sementara dan intens dapat membantu Anda mendapatkan perspektif.
  • Batasi Kontak dan Situasi Pemicu : Minimalkan kontak dengan objek kasih sayang untuk mengurangi peluang pikiran obsesif dan gairah emosional. Hindari situasi atau pemicu yang mengintensifkan perasaan limerent.
  • Fokus pada Perawatan Diri : Terlibat dalam aktivitas perawatan diri yang meningkatkan kesejahteraan emosional, seperti olahraga, hobi, dan menghabiskan waktu dengan teman dan keluarga yang mendukung. Prioritaskan kebutuhan Anda sendiri dan pertumbuhan pribadi.
  • Mencari Dukungan Emosional : Bagikan perasaan dan pengalaman Anda dengan teman, keluarga, atau terapis tepercaya yang dapat memberikan dukungan, bimbingan, dan perspektif objektif.
  • Redirect Energi dan Pikiran : Salurkan energi dan pikiran yang berhubungan dengan limerence ke dalam kegiatan yang produktif dan positif. Kejar tujuan pribadi, hobi, atau outlet kreatif.
  • Waktu dan Jarak : Ketahuilah bahwa limerence cenderung memudar seiring waktu. Beri diri Anda ruang dan waktu untuk penyembuhan, biarkan intensitas emosi berkurang secara alami.

Penting untuk diingat bahwa mencari bantuan profesional dari terapis atau konselor dapat memberikan panduan dan dukungan yang dipersonalisasi dalam mengatasi limerence.

Kesimpulan

Limerence adalah keadaan emosi yang kuat yang dapat memengaruhi kehidupan individu. Kegilaan yang intens, keasyikan, dan keinginan untuk membalas membuatnya menjadi kompleks. Memahami limerence dapat memberikan wawasan tentang hubungan romantis dan kesejahteraan pribadi. Strategi koping dan sistem pendukung sangat penting dalam mengelola limerence dan transisi menuju bentuk cinta dan pemenuhan emosional yang lebih sehat.

Jika Anda ingin tahu apakah itu cinta sejati atau kegilaan, hubungi konselor hubungan ahli kami atau jelajahi lebih banyak konten di United We Care ! Di United We Care, tim ahli kesehatan dan kesehatan mental akan memandu Anda dengan metode terbaik untuk kesejahteraan.

Referensi

[1] S. Arabi, “Cinta Atau Keterbatasan? 11 Tanda Anda Berada Dalam Hubungan Fantasi, ” Cinta Atau Keterbatasan? 11 Tanda Kamu Sedang Menjalin Hubungan Fantasi | Katalog Pikiran , 14 Mei 2018. https://thinkcatalog.com/shahida-arabi/2018/05/love-or-limerence-11-signs-youre-in-a-fantasy-relationship/

[2] D. Tennov, Cinta dan Limerence: Pengalaman Jatuh Cinta . Rumah Scarborough, 1999. doi: 10.1604/9780812862867.

[3] RA Ackerman dan DT Kenrick, “Pacaran kooperatif: Membantu, menunggu, dan mengantisipasi,” dalam Why Humans Have Sex , Oxford University Press, hlm. 166–183.

[4] Aron, A., Fisher, H., dan Strong, G., “Keterikatan di masa dewasa: Struktur, dinamika, dan perubahan,” dalam Cinta romantis , Guilford Press, 2006, hlm. 265–299.

[5] Weber, AL dan Cupach, WR, “Kehilangan, kepergian, dan melepaskan: Mengatasi perpisahan di luar pernikahan,” dalam Sisi gelap hubungan dekat , 1998, hlm. 267–306.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority