Gangguan Kesehatan Mental: Kenali Tanda-Tanda Gangguan Perilaku

Mei 10, 2022

10 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Gangguan Kesehatan Mental: Kenali Tanda-Tanda Gangguan Perilaku

Gangguan kesehatan jiwa adalah sekelompok gangguan yang mempengaruhi cara berpikir, emosi, dan perilaku seseorang. Gangguan perilaku adalah bagian dari gangguan kesehatan mental dan biasanya dimulai pada masa kanak-kanak.

Gangguan Perilaku Kesehatan Mental

Gangguan perilaku biasanya dimulai sebagai gejala perilaku yang tidak biasa, berulang dan sering memalukan atau tidak pantas. Anehnya, hanya 30% anak yang benar-benar didiagnosis dengan gangguan perilaku dan seringkali tidak terdiagnosis. Pada anak-anak, gejala perilaku biasanya merupakan indikasi adanya gangguan. Meskipun anak-anak menunjukkan perilaku yang tiba-tiba dan tidak menentu sesekali, sifat terus-menerus dari gejala ini menunjukkan gangguan perilaku .

Namun, orang dewasa juga bisa mengalami gangguan perilaku. Dalam kebanyakan kasus, gangguan perilaku yang tidak diobati selama masa kanak-kanak mengakibatkan masalah perilaku pada orang dewasa dan menimbulkan sejumlah masalah kesehatan mental lainnya. Gangguan perilaku yang tidak diobati secara negatif mempengaruhi kemampuan individu untuk mempertahankan hubungan, mencari pekerjaan dan menjalani kehidupan normal.

Gangguan dan masalah kesehatan mental menghambat kemampuan berpikir, menalar dan merasionalisasi seseorang. Ini mempengaruhi cara mereka memandang dan berperilaku dengan seluruh dunia di sekitar mereka. Di satu sisi, gangguan mental mengurangi kapasitas individu untuk mengatasi tuntutan hidup yang teratur dan biasa. Meskipun gangguan perilaku berbeda dengan gangguan kesehatan mental lainnya, memiliki kesehatan mental dan kemampuan perilaku yang baik penting untuk menjalani kehidupan yang normal, sehat, dan seimbang. Kurangnya kesadaran yang jelas tentang gangguan perilaku adalah penyebab utama meningkatnya jumlah kasus individu yang tidak terdiagnosis.

Perbedaan antara Kesehatan Mental dan Kesehatan Perilaku

Kesehatan mental dan kesehatan perilaku saling terkait, tetapi sifatnya sangat berbeda. Kesehatan perilaku mengacu pada kebiasaan dan perilaku kita sehari-hari dan bagaimana hal itu memengaruhi kesehatan fisik, mental, dan spiritual kita. Meskipun umumnya digunakan sebagai alternatif untuk kesehatan mental, kesehatan perilaku juga mencakup kebiasaan minum, kebiasaan makan, preferensi, dan pilihan kita. Memiliki kebiasaan berperilaku yang baik berarti menjaga keseimbangan kebiasaan yang memungkinkan seseorang untuk menjaga keseimbangan kesehatan mental dan fisik yang ideal seperti berolahraga, makan sehat, tidur tepat waktu, dll.

Di sisi lain, kesehatan mental adalah bagian dari payung kesehatan perilaku yang lebih besar dan mengacu pada kondisi mental individu. Ini pada dasarnya mengacu pada bagaimana kita bertindak dan merasa.

Our Wellness Programs

Jenis Gangguan Perilaku

Gangguan perilaku dapat dikelompokkan menjadi beberapa jenis berikut:

  • Gangguan kecemasan
  • Gangguan Perilaku Mengganggu
  • Gangguan Disosiatif
  • Gangguan Emosional
  • Gangguan Perkembangan

Gangguan kecemasan

Sangat wajar dan normal untuk merasakan kecemasan dalam situasi tertentu. Kita semua merasakan emosi ini di banyak titik selama hidup kita. Namun, seseorang dikatakan menderita gangguan kecemasan ketika ada lebih dari jumlah normal kecemasan yang dirasakan oleh individu.

Jenis Gangguan Kecemasan

Beberapa jenis gangguan kecemasan yang umum meliputi:

  • Gangguan pasca trauma
  • Gangguan Obsesif-Kompulsif (OCD)
  • Kecemasan Umum
  • Gangguan panik
  • Gangguan Kecemasan Sosial
  • Agorafobia
  • Kecemasan akan perpisahan
  • Bisu Selektif

Gejala Gangguan Kecemasan

Gejala umum gangguan kecemasan meliputi:

  • Kegelisahan atau ketakutan yang berlebihan
  • Perasaan panik, bahaya atau malapetaka
  • Masalah tidur
  • Ketidakmampuan untuk tetap tenang
  • Jari tangan dan kaki berkeringat saat berada dalam situasi yang tidak nyaman
  • Peningkatan denyut jantung dan pernapasan (hiperventilasi)
  • Mulut kering
  • Otot-otot tegang
  • Pusing

Gangguan Perilaku Mengganggu

Orang dengan gangguan perilaku mengganggu biasanya menunjukkan perilaku tidak kooperatif dan mengganggu orang lain di sekitar mereka. Hal ini akhirnya berdampak pada kehidupan sehari-hari mereka.

Jenis Gangguan Perilaku Mengganggu

Gangguan Perilaku Mengganggu yang paling umum dari dua jenis:

  • Gangguan Menentang Oposisi (ODD)
  • Gangguan Perilaku (CD)

Individu dengan Oppositional Defiant Disorder (ODD) menunjukkan perilaku negatif, tidak patuh dan bermusuhan yang berulang di depan figur berwibawa. Ini biasanya berlangsung selama sekitar 6 bulan. Tidak mengherankan, anak-anak juga dapat didiagnosis dengan ODD. Untuk didiagnosis dengan kondisi ini pada usia dini, seorang anak harus menunjukkan gejala lebih sering daripada anak-anak lain seusianya. Anak-anak dengan Conduct Disorder (CD) menunjukkan perilaku yang lebih agresif terhadap orang lain dan bahkan hewan.

Gejala Gangguan Perilaku Mengganggu

Gejala umum gangguan perilaku mengganggu meliputi:

  • Menentang angka otoritatif
  • Ledakan tiba-tiba karena marah
  • Berbohong, mencuri, dan perilaku antisosial lainnya

Gangguan Disosiatif

Gangguan disosiatif ditandai dengan kerusakan atau kehilangan memori, identitas, kesadaran dan persepsi. Seorang individu melupakan hal-hal sebagai memiliki mekanisme pertahanan. Gangguan ini biasanya berkembang setelah seseorang menderita trauma dan sulit mengingat kenangan lama.

Jenis Gangguan Disosiatif

Ada 3 jenis Gangguan Disosiatif:

  • Amnesia Disosiatif
  • Gangguan Identitas Disosiatif
  • Gangguan depersonalisasi atau derealisasi

Gejala Gangguan Disosiatif

Gejala umum gangguan disosiatif meliputi:

  • Kehilangan memori atau amnesia
  • Merasa terlepas dari diri mereka sendiri atau perasaan mereka
  • Rasa identitas yang terlupakan atau kabur
  • Masalah dalam hubungan
  • Persepsi yang terdistorsi tentang realitas

Gangguan Emosional

Gangguan emosi mempengaruhi kemampuan seseorang untuk mengontrol emosinya dan merasa bahagia.

Gejala Gangguan Emosi

Gejala umum gangguan emosional meliputi:

  • Emosi yang salah atau tidak pantas dalam situasi normal
  • Kesulitan belajar yang tidak dipetakan ke faktor lain
  • Kesulitan dalam menjaga hubungan pribadi dengan teman, saudara atau bahkan guru
  • Perasaan sedih atau depresi yang digeneralisasikan
  • Ketakutan atau kecemasan terkait dengan masalah sekolah
  • Beberapa orang cenderung merasa mati rasa karena mereka berada di bawah tekanan yang parah

Hasil pengobatan gangguan emosional biasanya positif. Namun, dalam beberapa kasus, gangguan emosional seperti kecemasan dan depresi muncul bersamaan, membuat prognosis dan hasil pengobatan menjadi rumit.

Gangguan Obsesif Kompulsif (OCD)

Ketakutan akan kotoran dan kontaminasi, kesulitan menoleransi ketidakpastian, obsesi terhadap hal-hal yang rapi dan tepat serta penataan objek yang simetris adalah gejala umum pada orang dewasa yang menderita OCD.

Gangguan Perilaku Agresif Pasif

Individu dengan gangguan ini mengekspresikan perasaan negatif secara tidak langsung daripada menanganinya secara langsung. Misalnya, perilaku pasif-agresif adalah ketika seorang individu menyetujui saran seseorang dengan antusias tetapi melewatkan tenggat waktu atau menunjukkan kebencian dengan menolak untuk mengikuti apa yang diharapkan dari mereka.

Gangguan kepribadian ambang

Gejalanya meliputi rasa takut ditinggalkan sendiri, kesulitan mempertahankan hubungan, perasaan diri yang tidak stabil, dan perilaku impulsif. Sulit untuk mempertahankan hubungan dengan individu yang menunjukkan tanda-tanda gangguan kepribadian ambang. Tes untuk gangguan kepribadian ambang dapat membantu dalam mendiagnosis kondisi tersebut.

Gangguan Lampiran

Attachment Disorder muncul dari kegagalan anak untuk membentuk keterikatan dengan orang tua atau pengasuhnya atau ketika kebutuhan dasar mereka akan kenyamanan dan cinta tidak terpenuhi. Anak-anak menunjukkan emosi yang terpisah dan gagal berinteraksi dengan orang lain. Jika tidak diobati di masa kanak-kanak, orang dewasa dengan gangguan keterikatan menunjukkan gejala yang sama dan akan gagal membentuk sistem pendukung dalam kehidupan mereka.

Looking for services related to this subject? Get in touch with these experts today!!

Experts

Penyebab, Tanda dan Gejala Gangguan Perilaku

 

Gangguan perilaku dapat disebabkan karena faktor biologis, keluarga dan sekolah.

Penyebab Gangguan Perilaku

Penyebab biologis meliputi:

  • Cacat fisik
  • Kerusakan otak
  • Defisiensi Nutrisi

Penyebab lingkungan dan keluarga adalah:

  • Masalah Emosional di Rumah
  • Perceraian atau Pertengkaran Orang Tua
  • Disiplin yang tidak sehat
  • Paksaan dari Orang Tua

Gejala Gangguan Perilaku

Gejala emosional yang umum meliputi:

  • Mudah Kesal dan Marah
  • Sering Berdebat
  • Ketidakmampuan untuk Menangani Frustrasi
  • Penolakan untuk Mengikuti Aturan

Gejala fisik gangguan perilaku meliputi:

  • Penyalahgunaan Zat
  • Jari yang terluka
  • Mata merah
  • Gemetar disebabkan karena Kemarahan atau Frustrasi

Terapi untuk Gangguan Perilaku

Ada dua jenis perawatan untuk individu yang menderita gangguan perilaku:

  • Konseling atau Psikoterapi
  • Pengobatan

Terapi perilaku bervariasi untuk gangguan yang berbeda pada anak-anak. Fokus utama mereka adalah untuk mencapai akar masalah dan memodifikasi bagaimana pikiran negatif dan tidak diinginkan ini menghambat perilaku dan pengasuhan anak. Jenis terapi perilaku yang dipilih oleh terapis bervariasi berdasarkan jenis gangguan yang mereka hadapi. Namun, kesamaan di antara semua terapi untuk gangguan perilaku pada anak-anak mendorong mereka untuk mengubah perilaku mereka dan mencoba pendekatan baru dalam hidup. Terapis menggunakan sistem berbasis penghargaan untuk menghargai perilaku yang diinginkan. Hal ini memungkinkan menghilangkan perilaku yang tidak diinginkan yang terkait dengan gangguan perilaku.

Obat-obatan biasanya dimasukkan ketika kasusnya rumit, atau anak menderita lebih dari satu gangguan perilaku, atau terapis merasa hasilnya tidak terlalu menguntungkan.

Perawatan Terapi Perilaku Kognitif (CBT)

Juga disebut terapi bicara , ini adalah pengobatan paling umum untuk berbagai jenis gangguan perilaku. Ini biasanya diberikan sebagai sesi bicara satu-ke-satu yang panjang dengan terapis perilaku. Jenis perawatan ini difokuskan untuk mendapatkan akar dari perasaan dan pikiran negatif, dan kemudian mengatasinya setelah tingkat kesadaran yang tinggi. Dalam CBT, pasien juga diajarkan bagaimana mengatasi perasaan, pikiran, dan impuls mereka dengan memodifikasi perilaku emosional dan sosial mereka. Terapi Berfokus Trauma CBT digunakan dengan pasien yang telah mengalami pengalaman traumatis dalam hidup dan merasa sulit untuk mengatasi peristiwa traumatis masa lalu mereka.

Terapi Lain untuk Gangguan Perilaku

Sementara CBT adalah pengobatan konseling yang paling umum dan efektif untuk gangguan perilaku, terapi lain dapat digunakan termasuk psikoterapi tradisional dan terapi kelompok. Perawatan psikoterapi lain dapat digunakan jika CBT tidak efektif, atau terapis merasa itu tidak akan membawa hasil yang diperlukan.

Berbagai jenis psikoterapi yang digunakan untuk mengobati gangguan perilaku meliputi:

  • Terapi CBT
  • Terapi Interpersonal
  • Terapi Psikodinamik
  • Psikoanalisa
  • Terapi Pendukung
  • Kelompok terapi

Terapi Kelompok adalah jenis terapi yang dilakukan dalam kelompok orang dengan gejala yang sama daripada interaksi satu lawan satu. Ini membantu dalam meningkatkan interaksi sosial, keterampilan komunikasi dan mengurangi rasa takut, kecemasan, dan gejala lainnya secara bertahap seiring waktu.

Konseling untuk Gangguan Perilaku

Terapi Perilaku Kognitif adalah jenis konseling untuk gangguan perilaku. Jenis konseling lain yang efektif untuk anak-anak dan orang dewasa yang menderita gangguan perilaku meliputi:

Terapi Kognitif

Terapi Kognitif memungkinkan seseorang untuk mengeksplorasi hubungan antara pikiran, perasaan dan perilaku. Ini berfokus pada mengatasi situasi yang menantang dengan mengubah cara Anda berpikir tentang tujuan Anda dan bereaksi sesuai dengan itu.

Terapi Bermain

Terapi Bermain umumnya digunakan pada anak-anak di bawah 12 tahun tetapi dapat digunakan untuk anak-anak yang lebih tua dan orang dewasa. Melibatkan bermain dengan mainan untuk memungkinkan individu mengekspresikan diri dan perasaan mereka untuk membantu membangun perilaku yang sehat.

Terapi Pasir

Terapi Pasir memungkinkan individu untuk bermain di pasir sambil mengakui perasaan, ingatan, perjuangan, dan emosi mereka. Ini sering digunakan dengan klien yang telah melalui pengalaman traumatis dalam hidup.

Terapi Bantuan Hewan

Dalam Animal-Assisted Therapy, pasien didorong untuk bekerja dengan hewan peliharaan seperti anjing, kuda, kucing, dan lainnya untuk menghadirkan rasa tenang, cinta, keterikatan, dan kenyamanan. Banyak penelitian telah menunjukkan bagaimana terapi bantuan hewan bekerja sangat baik bagi pasien dengan perilaku dan jenis gangguan kesehatan mental lainnya.

Teknik Manajemen Stres

Seseorang harus mencari bantuan profesional untuk membantu mengatasi berbagai jenis stres yang menjadi penyebab gangguan perilaku seseorang. Berbagai teknik disarankan dengan mengidentifikasi pola respons yang tidak sehat.

Pelatihan Keterampilan Mengasuh Anak

Jika gangguan perilaku anak Anda disebabkan oleh masalah pengasuhan, Anda dapat mengambil dukungan khusus untuk meningkatkan ikatan antara Anda dan anak Anda. Bagian integral dari menjadi orang tua yang baik adalah bersikap fleksibel, pengertian, sabar, dan berempati terhadap kebutuhan anak Anda saat ini dan di masa depan.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority