Ahli Teknologi: 6 Cara Rahasia Mencegah Masalah Kesehatan Mental

Mei 30, 2024

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Ahli Teknologi: 6 Cara Rahasia Mencegah Masalah Kesehatan Mental

Perkenalan

Ahli teknologi adalah orang yang membantu menciptakan gadget, inovasi, dan teknologi baru. Teknologi mengelilingi kehidupan modern kita. Kami menggunakan perangkat dan inovasi yang berbeda untuk semua tugas kami. Dengan kemajuan teknologi, para teknolog bekerja di lingkungan bertekanan tinggi. Sifat menuntut pekerjaan mereka untuk menghasilkan ide-ide inovatif yang lebih baik dan jam kerja yang panjang dapat menyebabkan masalah kesehatan mental. Mereka mungkin merasa stres, kelelahan, dan bahkan cemas. Dengan mengatasi masalah ini, meningkatkan kesehatan mental, menciptakan lingkungan kerja yang mendukung, dan menganjurkan percakapan terbuka, para ahli teknologi bisa mendapatkan dukungan dalam melakukan pekerjaan mereka dengan kesehatan terbaik.

“Tidak apa-apa memiliki teknologi. Yang tidak baik adalah dimiliki oleh teknologi.” -Abhijit Naskar, Ahli Saraf [1]

Siapakah Teknolog?

Teknologi ada dimana-mana. Mulai dari bangun tidur hingga alarm, hingga penggunaan peralatan listrik untuk berolahraga, ponsel, laptop, aplikasi, dan website hadir kepada kita melalui kemajuan teknologi.

Orang-orang yang disebut teknologlah yang berada di balik kemajuan dan inovasi ini. Mereka menggunakan teknologi untuk tujuan praktis. Mereka mengetahui seluk beluk sistem dan alat teknis. Dengan menggunakan pengetahuan ini, mereka menciptakan dan menerapkan solusi yang dapat digunakan orang normal dalam aktivitas sehari-hari.

Ada berbagai jenis ahli teknologi – pengembang perangkat lunak, ahli teknologi informasi, insinyur, dan analis data. Para ahli teknologi terus-menerus menciptakan, menguji, melakukan debugging, dan meningkatkan solusi berbasis teknologi untuk meningkatkan efisiensi, produktivitas, dan kreativitas [2].

Baca selengkapnya tentang- Peran teknologi dalam kesehatan mental

Apa yang Menyebabkan Kesehatan Mental Para Ahli Teknologi Terkena Dampaknya?

Masalah kesehatan mental bisa muncul dari pemicu terkecil. Namun, bagi para ahli teknologi, ada beberapa faktor penting yang dapat menjadi kontributor [3]:

Apa yang Menyebabkan Kesehatan Mental Para Ahli Teknologi Terkena Dampaknya

  1. Beban Kerja dan Tekanan Tinggi: Saat ini, segala sesuatunya bergantung pada teknologi. Oleh karena itu, para ahli teknologi memiliki tenggat waktu yang ketat dan ekspektasi yang terus meningkat. Beban kerja dan tekanan seperti ini dapat menyebabkan stres kronis dan perasaan kewalahan yang terus-menerus di kalangan para ahli teknologi.
  2. Jam Kerja Panjang: Para ahli teknologi harus bekerja siang dan malam untuk mendukung tuntutan pekerjaan. Mereka bekerja berjam-jam dan harus siap kapan saja jika ada gangguan yang mungkin muncul. Mereka menderita kelelahan, kurang tidur dan tidak memiliki keseimbangan kehidupan kerja.
  3. Kemajuan Teknologi yang Pesat: Industri teknologi bersifat dinamis, yang berarti bahwa para ahli teknologi harus memperbarui keterampilan mereka dan memiliki pengetahuan khusus tentang setiap kemajuan teknologi. Kegagalan untuk melakukan hal ini dan tekanan untuk mengikuti tren dapat menyebabkan kecemasan dan ketakutan akan tertinggal.
  4. Isolasi dan Kurangnya Dukungan: Anda mungkin sering mendengar para ahli teknologi mengatakan bahwa mereka jatuh cinta dengan mesin. Mereka mengatakan demikian karena pekerjaan mereka mengharuskan mereka untuk bekerja sendiri, dengan interaksi sosial yang terbatas. Isolasi ini dapat menambah perasaan kesepian dan kurangnya dukungan emosional.
  5. Proyek Beresiko Tinggi: Suatu perusahaan terkadang berjalan sepenuhnya menggunakan teknologi dan perangkat lunak, seperti Amazon dan Facebook. Proyek-proyek penting seperti itu mungkin memiliki risiko besar. satu kesalahan dapat membawa keseluruhan proyek menuju kesuksesan atau kegagalan. Tekanan untuk memberikan hasil tanpa cacat apa pun dapat menimbulkan kecemasan, perfeksionisme, dan ketakutan akan kegagalan.
  6. Kurangnya Keseimbangan Kehidupan-Kerja: Proyek-proyek penting, tekanan untuk memberikan hasil yang sempurna, dan kebutuhan untuk selalu tersedia 24/7 mengaburkan batas-batas pekerjaan dan kehidupan pribadi bagi para ahli teknologi. Seringkali, mereka bekerja dari rumah, sehingga berkontribusi terhadap kurangnya keseimbangan kehidupan kerja . Mereka mungkin menghadapi kelelahan dan kesulitan berhubungan dengan teman dan keluarga.

Kapan Para Ahli Teknologi Perlu Menjaga Kesehatan Mentalnya?

Kesehatan mental harus menjadi prioritas setiap saat bagi setiap individu. Namun, bagi para ahli teknologi, ada beberapa kejadian penting tertentu yang mengharuskan mereka mengutamakan kesehatan mental [4]:

  1. Proyek atau Batas Waktu Stres Tinggi: Pada saat proyek yang intens dan tenggat waktu yang ketat, setiap orang dapat menghadapi stres dan tekanan. Namun, bagi para ahli teknologi, ini bisa berarti pertanyaan tentang keberhasilan atau kegagalan. Dalam situasi seperti itulah mereka harus menjaga kesehatan mentalnya dan tidak memaksakan diri melebihi kapasitasnya.
  2. Transisi atau Kemajuan Karir: Industri teknologi selalu berubah. Para ahli teknologi mungkin sering berpindah dari satu proyek ke proyek lainnya. Mereka juga dapat beralih ke peran baru dan mengambil posisi kepemimpinan. Perubahan dan transisi seperti itu dapat menambah beban dan tekanan mereka.
  3. Periode Kelelahan atau Kelelahan: Karena kurang tidur, beban kerja yang berlebihan, dan tenggat waktu, para ahli teknologi mungkin merasa lelah dan bahkan kelelahan. Mereka harus mengenali tanda-tanda kelelahan – kelelahan, iritasi, kelelahan emosional, dan produktivitas yang rendah.
  4. Peristiwa Besar dalam Hidup atau Tantangan Pribadi: Tantangan ada dalam kehidupan setiap orang. Para ahli teknologi juga mungkin menghadapi tantangan pribadi atau peristiwa yang mengubah hidup seperti kematian orang yang dicintai, masalah hubungan, atau masalah kesehatan. Dalam kasus seperti itu, mereka harus berhenti sejenak dan mengurus diri mereka sendiri.

Bagaimana Para Ahli Teknologi Menjaga Kesehatan Mentalnya?

Kesehatan fisik dan kesehatan mental saling bergantung. Semua orang ingin memiliki kesehatan yang baik. Namun, hal itu tidak mungkin terjadi tanpa menjaga kesehatan mental Anda, khususnya sebagai ahli teknologi [5] [6]:

Bagaimana Para Ahli Teknologi Menjaga Kesehatan Mentalnya? 

  1. Tetapkan Batasan Kehidupan Kerja: Tetapkan batasan yang jelas antara pekerjaan dan kehidupan pribadi Anda . Para ahli teknologi harus menentukan jam kerja, sering-sering beristirahat di sela-sela jam kerja, dan melakukan hobi atau menghabiskan waktu bersama orang-orang di luar pekerjaan. Melakukan hal ini dapat mencegah kelelahan dan menurunkan tingkat stres.
  2. Praktekkan Perawatan Diri: Berolahraga secara teratur, makan makanan seimbang, dan tidur yang cukup adalah bagian dari perawatan diri. Bagi para ahli teknologi, aktivitas perawatan diri sangatlah penting. Mereka bahkan dapat mempertimbangkan untuk melakukan hobi di luar pekerjaan dan meluangkan waktu untuk bertemu orang-orang yang meringankan tekanan dan ketegangan serta meningkatkan kebahagiaan secara keseluruhan.
  3. Mencari Dukungan: Para ahli teknologi terbiasa bekerja sendiri. Namun, mereka harus belajar meluangkan waktu untuk bertemu dengan rekan kerja, teman, dan keluarga di luar ruang kerja. Mereka bahkan dapat mendiskusikan tantangan yang mungkin mereka hadapi, meminta nasihat dari mereka, dan menerima dukungan emosional. Memiliki sistem pendukung yang kuat sangat penting untuk kesejahteraan mental. Selain itu, ahli teknologi dapat mencari bantuan dari profesional terlatih untuk konseling, terapi, dan pelatihan kehidupan. United We Care adalah salah satu platform yang dapat membantu mereka.
  4. Prioritaskan Manajemen Stres: Teknik manajemen stres seperti kesadaran, pernapasan dalam, relaksasi otot, dan meditasi dapat membantu para ahli teknologi dalam menurunkan tingkat stres, membangun fokus, dan meningkatkan kemampuan mereka untuk bangkit kembali dari kekurangan atau masalah apa pun.
  5. Menumbuhkan Lingkungan Kerja yang Mendukung: Dengan meningkatnya kesadaran tentang masalah kesehatan mental secara global, perusahaan juga harus mengambil tindakan untuk memastikan bahwa karyawan mereka dirawat dengan baik. Mereka bahkan dapat memiliki departemen terpisah untuk masalah kesehatan mental. Selain itu, mereka harus menawarkan jam kerja yang fleksibel, mendorong percakapan terbuka, dan mendesak para ahli teknologi untuk beristirahat di sela-sela jam kerja.
  6. Pembelajaran Berkelanjutan dan Pengembangan Keterampilan: Dunia teknologi sering kali menghadirkan teknologi baru. Dengan kecerdasan buatan yang menjadi bidang paling signifikan di dunia saat ini, para ahli teknologi dapat mengikuti kursus online, lokakarya, dan menghadiri konferensi untuk mengikuti perubahan tren dan pembelajaran berkelanjutan. Akibatnya, mereka akan dapat meningkatkan keterampilan mereka, mendapatkan kepercayaan diri dan kepuasan kerja.

Kesimpulan

Dunia teknologi terus berubah. Kecerdasan buatan, gadget baru, dan inovasi menghadirkan peluang tak terbatas bagi para ahli teknologi. Namun, seiring dengan adanya peluang, muncul pula tantangan. Tekanan tinggi, tenggat waktu yang krusial, ketersediaan 24/7, dan kurangnya interaksi sosial dan tidur dapat menghambat kesehatan mental seseorang. Para ahli teknologi dapat melindungi kesejahteraan mental mereka dengan memprioritaskan perawatan diri, mencari dukungan, menetapkan batasan kehidupan kerja, dan meminta lingkungan kerja yang mendukung. Hanya dengan mengatasi permasalahan ini, para ahli teknologi dapat berkembang dan terus mendorong inovasi di era digital.

Harus membaca tentang- Manfaat UWC

Jika Anda seorang teknolog yang mencari bantuan, hubungi konselor ahli kami atau jelajahi lebih banyak konten di United We Care ! Di United We Care, tim ahli kesehatan dan kesehatan mental akan memandu Anda dengan metode terbaik untuk kesejahteraan Anda.

Referensi

[1] “Kutipan dari Mucize Insan,” Kutipan oleh Abhijit Naskar: “Tidak apa-apa memiliki teknologi, apa tidak…” https://www.goodreads.com/quotes/10858514-it-is -oke-untuk-memiliki-teknologi-apa-yang-tidak [2] “Perbedaan Antara Teknisi dan Teknolog | Perbedaan Antara,” Perbedaan Antara Teknisi dan Teknolog | Perbedaan antara . http://www.differencebetween.net/miscellaneous/difference-between-technician-and-technologist/ [3 ] M. of Millions Foundation, “Teknologi dan Dampaknya terhadap Kesehatan Mental di Tempat Kerja | Yayasan Terbuat dari Jutaan,” Yayasan Terbuat dari Jutaan . https://www.madeofmillions.com/articles/technology-and-its-effects-on-mental-health-in-the-workplace [4] V. Padma, N. Anand, SMGS Gurukul, SMASM Javid, A. Prasad, dan S. Arun, “Masalah kesehatan dan stres pada karyawan Outsourcing Teknologi Informasi dan Proses Bisnis,” Journal of Pharmacy And Bioallied Sciences , vol. 7, tidak. 5, hal. 9, 2015, doi: 10.4103/0975-7406.155764. [5] Comunicaciones, “Ceiba dan perjuangan untuk meningkatkan kesehatan mental di industri teknologi,” Ceiba Software , 02 November 2022. https://www.ceiba.com.co/en/ceiba-blog-tech/improve -kesehatan-mental-dalam-industri-teknologi/ [6] D. Fallon-O’Leary dan DF-O. , Kontributor, “Integrasi Kehidupan-Kerja vs. Keseimbangan Kehidupan-Kerja,” https://www.uschamber.com/co/ , 15 Juli 2021. https://www.uschamber.com/co/grow/thrive /integrasi-pekerjaan-kehidupan-vs-keseimbangan kehidupan-pekerjaan

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority