Manajemen Sumber Daya Manusia: 7 Tinjauan Penting Manajemen Sumber Daya Manusia

Juni 3, 2024

8 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Manajemen Sumber Daya Manusia: 7 Tinjauan Penting Manajemen Sumber Daya Manusia

Perkenalan

Siapa yang pertama kali Anda temui ketika Anda akan wawancara kerja di perusahaan baru? Orang Sumber Daya Manusia, kan? Tapi tahukah Anda apa sebenarnya peran mereka? Manajemen sumber daya manusia (HRM) adalah departemen dalam organisasi yang bertanggung jawab untuk mengelola dan mengembangkan sumber daya manusia dan kebijakan. Ketika kita berpikir tentang Sumber Daya Manusia, kita biasanya berpikir bahwa ini adalah tentang mempekerjakan orang-orang yang cocok untuk profil pekerjaan tertentu. Namun pada kenyataannya, HRM adalah sebuah konsep yang jauh lebih besar. Selain perekrutan, HRM menangani pelatihan, pengembangan kebijakan perusahaan, dan hubungan karyawan.

“Saya yakin bahwa tidak ada hal yang lebih penting yang kami lakukan selain merekrut dan mengembangkan sumber daya manusia. Pada akhirnya, Anda bertaruh pada manusia, bukan pada strategi.” -Lawrence Bossidy. [1]

Apa Itu Manajemen Sumber Daya Manusia?

Istilah ‘Sumber Daya Manusia’ diciptakan pada tahun 1911 oleh seorang insinyur Amerika bernama Frederick Winslow Taylor. Manajemen Sumber Daya Manusia (HRM) adalah departemen yang menangani karyawan suatu organisasi. Disebut Manajemen Sumber Daya Manusia (MSDM) karena tanpa manusia, tidak ada organisasi yang dapat berkembang pesat. Jadi, sumber daya nyata atau entitas berharga dalam suatu organisasi adalah karyawannya.

Manajemen Sumber Daya Manusia melibatkan perekrutan orang-orang terbaik yang cocok untuk pekerjaan tertentu, melatih mereka dengan keterampilan yang dibutuhkan untuk peran tersebut, dan memastikan bahwa mereka bertahan dalam jangka waktu yang lama. HRM juga mengurus gaji dan bonus karyawan. Mereka juga memberikan solusi atas permasalahan yang mungkin dihadapi karyawan, serta mengadakan kegiatan yang melibatkan seluruh organisasi agar saling mengenal dan tercipta lingkungan yang positif.

Ingat Toby dari ‘The Office’? Ketika saya menonton acara tersebut saat remaja, saya merasa bahwa manajer SDM, atau HR, memiliki pekerjaan yang paling membosankan dan mereka hampir tidak melakukan apa pun meskipun mereka tampak sibuk sepanjang waktu. Namun, ketika saya mulai lebih memahami bidang ini, saya mulai menyadari bahwa HRM adalah fondasi sebuah organisasi. Mereka harus menangani begitu banyak bidang berbeda dalam organisasi sehingga beban kerja terkadang membuat mereka kewalahan. Mulai dari pelatihan, masalah teknologi, hingga globalisasi, kami bergantung pada SDM untuk menangani semuanya [2].

Pelajari untuk mengetahui lebih banyak tentang manajer pelaporan.

Apa Pentingnya Manajemen Sumber Daya Manusia?

Manajemen Sumber Daya Manusia (SDM) memainkan peran penting dalam organisasi, dan pentingnya hal ini terlihat di banyak bidang [3]:

  1. Akuisisi dan Retensi Bakat: Orang pertama yang kita temui di organisasi mana pun adalah seseorang dari departemen Sumber Daya Manusia. HR mengirimkan pesan yang mengatakan bahwa mereka merekrut orang baru untuk organisasi. Mereka juga harus memastikan bahwa perusahaan mampu mempertahankan karyawan yang membantu kesuksesan bisnis. Ketika SDM efektif dalam melakukan tugas-tugas ini, karyawan akan lebih bahagia dan menunjukkan hasil kerja yang lebih baik, sehingga mengarah pada pertumbuhan organisasi secara keseluruhan.
  2. Pengembangan dan Keterlibatan Karyawan: Salah satu tanggung jawab utama HRM adalah memberikan pelatihan yang tepat kepada setiap karyawan. Di salah satu organisasi saya sebelumnya, selama proses pelatihan, saya belajar banyak tentang perusahaan dan peran saya sehingga pekerjaan saya menjadi lebih lancar. Selain itu, mereka mengajari kami beberapa trik dan alat yang saya gunakan hingga saat ini. Peluang seperti itu membantu mengembangkan karier melampaui keahlian awal. Setelah pelatihan tersebut, saya sangat termotivasi dan puas dengan pekerjaan yang saya lakukan.
  3. Manajemen Kinerja: Kami mengetahui peran pekerjaan kami di organisasi mana pun karena Sumber Daya Manusia merancang deskripsi pekerjaan dan menetapkan harapan dengan jelas. Bahkan mereka juga memberikan feedback yang pantas serta mengapresiasi kerja keras dan kinerja tinggi. Melakukan hal ini dapat meningkatkan kinerja tim dan individu karyawan serta membantu pertumbuhan organisasi.
  4. Hubungan dan Kesejahteraan Karyawan: Sumber Daya Manusia memastikan bahwa semua karyawan bekerja secara harmonis satu sama lain. Jika ada permasalahan, mereka berupaya menyelesaikannya dan menciptakan lingkungan kerja yang sehat dan positif. Ketika karyawan bahagia dan bebas stres, mereka menghasilkan lebih banyak hasil, dan perusahaan secara otomatis berkembang.
  5. Penyelarasan Strategis: Sumber Daya Manusia merancang strategi dan kebijakan untuk memenuhi tujuan perusahaan. Ketika kebijakan dan strategi sudah ada, pekerjaan menjadi lebih lancar dan efisien. Saya pernah bekerja di sebuah perusahaan rintisan yang tidak mempunyai bisnis apa pun selama dua tahun. Banyak orang yang direkrut, namun mereka segera keluar karena tidak ada strategi yang berarti pekerjaan mereka tidak dikelola dengan baik atau dihargai. Dua tahun kemudian, perusahaan menutup operasinya.
  6. Kepatuhan Hukum: Undang-undang ketenagakerjaan di setiap negara membantu melindungi karyawan. HR harus menjamin bahwa peraturan dan kebijakan perusahaan berjalan sesuai dengan hukum negara. Perusahaan tidak bisa menuntut 20 jam kerja setiap hari karena hal itu akan menyebabkan kelelahan dan meningkatkan tingkat stres serta masalah kesehatan lainnya. Jika ada perusahaan yang melanggar hukum, maka karyawan dapat mengambil tindakan hukum, dan Sumber Daya Manusia akan bertanggung jawab.

Baca selengkapnya tentang- Peran SDM dalam meningkatkan kesehatan mental di tempat kerja .

Apa Saja Tahapan Manajemen Sumber Daya Manusia?

HRM adalah proses langkah demi langkah, yang meliputi [4]:

Langkah 1: Merencanakan strategi pertumbuhan dan departemen mana yang memerlukan lebih banyak anggota staf.

Langkah 2: Memilih dan mempekerjakan orang-orang yang cocok dengan perusahaan.

Langkah 3: Melatih staf yang direkrut tentang cara kerja organisasi dan peran mereka.

Langkah 4: Lakukan pemeriksaan rutin untuk memastikan bahwa karyawan menjalankan perannya dengan baik.

Langkah 5: Merancang struktur gaji dan memastikan bahwa karyawan dibayar tepat waktu.

Langkah 6: Periksa apakah ada karyawan yang mempunyai kekhawatiran manajemen dan selesaikan konflik apa pun sedini mungkin.

Langkah 7: Evaluasi data untuk memeriksa apakah perusahaan memerlukan kebijakan baru atau apakah ada area perbaikan.

Proses langkah demi langkah ini dapat membuat organisasi tumbuh secara eksponensial, dengan karyawan yang lebih bahagia dan lingkungan kerja yang sehat.

Informasi lebih lanjut tentang- Bagaimana manajemen waktu dapat membantu menyeimbangkan hidup Anda.

Bagaimana Cara Mendirikan Departemen Manajemen Sumber Daya Manusia di Organisasi Anda?

Sumber Daya Manusia adalah departemen terpenting dalam organisasi mana pun. Jadi, pembentukannya perlu disusun strategi dan dilaksanakan dengan baik [5]:

Bagaimana Cara Mendirikan Departemen Manajemen Sumber Daya Manusia di Organisasi Anda?

  1. Menilai Kebutuhan Organisasi: Lakukan analisis menyeluruh terhadap kesenjangan dan tantangan yang dihadapi organisasi Anda. Setelah Anda melakukan ini, ciptakan peluang sesuai dengan bagaimana Anda ingin perusahaan Anda berfungsi dan periksa apa sebenarnya yang Anda butuhkan dari departemen SDM, saat ini dan di masa depan.
  2. Kembangkan Strategi dan Kebijakan SDM: Saat Anda memulai perusahaan Anda, saya yakin Anda tahu tujuan apa yang ada dalam pikiran Anda. Berdasarkan tujuan tersebut, tentukan strategi dan kebijakan apa yang harus diikuti oleh MSDM. Anda mungkin dapat melakukan riset tentang beberapa praktik terbaik di industri dalam hal rekrutmen, pelatihan, gaji, dll.
  3. Tentukan Struktur Organisasi: Bergantung pada ukuran perusahaan, Anda dapat membuat struktur dan hierarki organisasi. Misalnya, ada Wakil Presiden Sumber Daya Manusia yang di bawahnya terdapat berbagai orang yang dapat menangani peran Sumber Daya Manusia yang berbeda-beda.
  4. Rekrut Profesional HR: Langkah selanjutnya adalah merekrut kandidat yang tepat sebagai HR di perusahaan. Sebelum Anda melakukan itu, ingatlah untuk melihat gelar dan keterampilan yang dibutuhkan karyawan.
  5. Menerapkan Sistem dan Proses SDM: Saat Anda membuat sistem dan proses SDM yang tepat, semua karyawan di organisasi akan mengetahui kepada siapa harus melapor, apa peran pekerjaan mereka, dan bagaimana mereka dapat meningkatkan fungsi perusahaan. Selain itu, HR dapat melakukan tinjauan kinerja menggunakan standar yang Anda tetapkan dari waktu ke waktu.
  6. Berkomunikasi dan Melatih: Ketika perusahaan Anda masih baru, namun sudah ada beberapa karyawan yang bekerja, pastikan untuk memberi tahu mereka bahwa Anda memulai departemen HRM. Mungkin Anda bisa mengadakan pelatihan tentang peran HRM dan beberapa kebijakan yang ingin Anda terapkan di perusahaan Anda. Dengan begitu, semua karyawan akan memiliki pemahaman yang sama.
  7. Monitor dan Evaluasi: Cara departemen HRM memeriksa kinerja karyawan, Anda juga dapat memeriksa departemen HRM untuk memastikan bahwa mereka juga mengikuti proses dengan baik dan tidak ada konflik dan masalah di departemen tersebut.

Kesimpulan

Manajemen Sumber Daya Manusia (HRM) adalah salah satu departemen terpenting di perusahaan mana pun. Ini adalah perekat yang menyatukan para karyawan, baik melalui aktivitas maupun kebijakan. Sumber Daya Manusia dapat memainkan peran penting dalam menciptakan lingkungan kerja yang positif. Tanggung jawab mereka tidak terbatas; namun, peran manajemen adalah memastikan bahwa mereka terpelihara dengan baik dan tidak kehabisan tenaga. SDM yang bahagia berarti organisasi yang bahagia.

Harus dibaca tentang- Manfaat UWC

Jika Anda adalah bagian dari organisasi yang mencari program untuk memaksimalkan potensi karyawan, menciptakan lingkungan kerja yang positif, dan mendukung kesejahteraan holistik karyawan Anda, hubungi kami di United We Care!

Referensi

[1] N.M, “Anda Bertaruh Pada Orang, Bukan Pada Strategi | Pengusaha,” Pengusaha , 19 Juli 2016. https://www.entrepreneur.com/en-in/leadership/you-bet-on-people-not-on-strategies/279251 [2] PB Beaumont, Sumber Daya Manusia Manajemen: Konsep dan Keterampilan Utama . 1993. [3] JH Marler dan SL Fisher, “Sebuah tinjauan berbasis bukti e-HRM dan manajemen sumber daya manusia strategis,” Human Resource Management Review , vol. 23, tidak. 1, hlm. 18–36, Maret 2013, doi: 10.1016/j.hrmr.2012.06.002. [4] HD Aslam, M. Aslam, N. Ali, dan B. Habib, “Pentingnya Manajemen Sumber Daya Manusia di Abad 21: Perspektif Teoritis,” Jurnal Internasional Studi Sumber Daya Manusia , vol. 3, tidak. 3, hal. 87, Agustus 2014, doi: 10.5296/ijhrs.v3i3.6255. [5] RA Noe, B. Gerhart, J. Hollenbeck, dan P. Wright, Dasar-dasar Manajemen Sumber Daya Manusia . Penerbitan Profesional Irwin, 2013.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority