Staf Menunggu: 7 Pengaruh Mendalam Pekerjaan Terhadap Kesehatan Mental

Mei 28, 2024

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Staf Menunggu: 7 Pengaruh Mendalam Pekerjaan Terhadap Kesehatan Mental

Perkenalan

Staf menunggu memainkan peran penting dalam industri jasa makanan. Mereka adalah wajah restoran dan merupakan orang-orang yang memastikan bahwa pelanggan menikmati makanan mereka. Namun, berapa banyak dari kita yang berhenti dan bertanya-tanya seperti apa pengalaman ini? Bagaimana cara para pelayan mengatasi jam sibuk dan pelanggan yang marah? Atau apa jadinya bila kita tanpa sadar meneriaki mereka atas suatu masalah yang bukan kesalahan mereka? Kenyataannya adalah di balik senyum ramah yang mereka berikan, banyak pelayan menghadapi masalah kesehatan mental dan stres kronis. Artikel ini menggali tantangan yang dihadapi banyak orang dan dampaknya terhadap kesejahteraan mental mereka.

Apa Pengaruh Pekerjaan terhadap Kesehatan Mental Staf yang Menunggu?

Sektor jasa restoran masih menjadi sektor yang mempekerjakan banyak pelayan di seluruh dunia. Baik di negara berkembang maupun maju, semakin banyak orang yang makan di restoran secara rutin. Namun industri ini tidak dapat berfungsi tanpa kehadiran dan dukungan staf yang menunggu.

Banyak orang yang bergabung dengan industri jasa adalah calon individu yang baru memulai karir mereka. Mereka adalah generasi muda yang ingin mandiri secara finansial. Namun mungkin ada biaya tersembunyi untuk menjadi pramusaji. Psikolog yang mempelajari populasi ini menemukan bahwa karyawan industri restoran sering kali mengalami dampak negatif pada kesehatan mental dan kesejahteraan mereka secara keseluruhan. [1].

Beberapa faktor dalam pekerjaan menempatkan pekerja pada risiko kesehatan yang tinggi, termasuk masalah kesehatan mental. Bekerja di restoran melibatkan upaya mengatasi tingkat stres yang tinggi dan lingkungan yang serba cepat. Tenaga kerja emosional juga tinggi karena staf restoran harus mengelola dan mengatur emosinya saat berinteraksi dengan pelanggan.[1]. Jika hal ini dikombinasikan dengan masalah lain seperti pendapatan rendah, dan jam kerja tidak teratur, risiko masalah kesehatan mental seperti depresi, kecemasan, dan stres akan meningkat secara signifikan [2].

Masalah kesehatan mental umum yang dialami staf menunggu adalah [1] [2] [3]:

  • Depresi
  • Kecemasan
  • Stres Kronis
  • Penggunaan Zat
  • Gangguan tidur
  • Habis terbakar
  • Peningkatan niat dan contoh berhenti.

Ada kenyataan menyedihkan lainnya. Banyak pramusaji harus bekerja di lingkungan yang mungkin tidak aman bagi mereka. Banyak yang mengalami perilaku menyimpang, termasuk pelecehan seksual dari pelanggan [4]. Terlepas dari semua ini, pemilik restoran mengharapkan mereka untuk mengelola emosi dan menjaga sikap positif terhadap pelanggan [4].

Lebih jauh lagi, pekerjaan menunggu sangat menegangkan dan hanya memberikan sedikit kendali pada individu. Kontrol yang rendah meningkatkan ketegangan dalam pekerjaan dan diketahui bahwa pekerjaan dengan ketegangan yang tinggi menempatkan orang, terutama perempuan, pada risiko stroke yang lebih besar [5]. Dengan kata lain, menjadi pramusaji tidak hanya menantang tetapi juga dapat membahayakan kesejahteraan seseorang.

Informasi lebih lanjut tentang- Stigma seputar kesehatan mental

Mengapa Kesehatan Mental Staf Menunggu Sering Terabaikan?

Bekerja sebagai pramusaji memang melelahkan, namun yang lebih disayangkan adalah aspek dimana pemberi kerja dan pelanggan mengabaikan kesehatan, terutama kesehatan mental, para pelayan. Ada beberapa alasan untuk ini:

Mengapa Kesehatan Mental Staf Menunggu Sering Terabaikan?

Sifat Pekerjaan

Posisi pelayan umumnya dianggap sebagai pekerjaan berketerampilan rendah dan bersifat sementara. Selain itu, restoran biasanya menerapkan ketentuan seperti tenggat waktu yang ketat, jam kerja yang diperpanjang, dan kerja shift [3]. Karena banyak karyawan yang bekerja dengan upah minimum, mereka sering kali mengandalkan kerja shift dan tip untuk mendapatkan penghasilan. Dalam situasi seperti itu, mereka cenderung mengabaikan masalah kesehatan mental mereka dan tetap bekerja meskipun mengalami kesulitan [6].

Fokus Lebih Tinggi pada Kepuasan Pelanggan

Fokus utama industri jasa makanan seringkali adalah kepuasan pelanggan. Staf pelayan biasanya diharuskan untuk memprioritaskan kebutuhan dan keinginan pelanggan, terkadang mengabaikan kesejahteraan mereka. Di tempat kerja yang memprioritaskan kepuasan pelanggan, kesehatan mental karyawan mungkin tidak mendapat perhatian yang layak. [6].

Tingkat Perputaran Tinggi 

Omset sangat tinggi di industri jasa makanan. Karyawan sering datang dan pergi. Faktanya, banyak pramusaji yang tidak menginginkan karir jangka panjang di industri jasa dan mereka lebih memilih bekerja beberapa bulan dan keluar [1]. Oleh karena itu, staf terus berubah. Dalam kondisi seperti ini, pemberi kerja tidak memiliki insentif untuk membangun sistem pendukung yang konsisten bagi kesejahteraan mental para pramusaji. Fokus mereka adalah mengisi posisi dengan cepat dibandingkan mengatasi masalah kesehatan mental jangka panjang. Ironisnya, salah satu penyebab tingginya turnover adalah lingkungan kerja yang penuh tekanan dan tidak mendukung [3].

Kurangnya Kesadaran dan Stigma

Banyak orang yang kurang memiliki pengetahuan dan pemahaman mengenai masalah kesehatan mental di tempat kerja. Selain itu, terdapat juga stigma yang melekat pada masalah kesehatan mental yang membuat orang enggan mencari bantuan atau berbicara secara terbuka tentang perjuangan mereka. Ketakutan bahwa jika orang lain mengetahui tentang masalah kesehatan mental, hal itu akan tercermin dalam tip dan mendapat giliran kerja, nyata terjadi pada pramusaji. Oleh karena itu mereka menghindari mencari bantuan untuk masalah mereka [4].

Baca lebih lanjut tentang- Chatbot yang berbicara

Bagaimana Kita Dapat Mendukung Kesehatan Mental Staf yang Menunggu?

Setiap orang berhak mendapatkan lingkungan kerja yang mendukung dan kesehatan mental yang baik. Oleh karena itu, kita harus berinvestasi dalam mendukung kesehatan mental staf yang menunggu. Berikut beberapa strategi untuk memberikan dukungan [6] [7]:

Bagaimana kita dapat Mendukung Kesehatan Mental Staf yang Menunggu?

Menumbuhkan Lingkungan Kerja yang Mendukung

Pengusaha harus berupaya menciptakan lingkungan kerja yang mengutamakan kesehatan mental. Mereka dapat melakukan hal ini dengan menciptakan budaya di mana masyarakat dapat menyampaikan kekhawatiran mereka dan menggalang dukungan. Misalnya, manajer dapat merencanakan check-in supervisor secara rutin di mana staf dapat mendiskusikan permasalahan. Selain itu, ketika karyawan menghadapi pelecehan dan rayuan yang tidak diinginkan dari pelanggan, pemberi kerja dapat menciptakan lingkungan di mana pramusaji didengarkan dan dibantu, bukannya dipermalukan atau diabaikan.

Memberikan Manfaat Seperti Program Kesehatan

Pengusaha juga dapat menawarkan program pelatihan yang meningkatkan kesadaran akan masalah kesehatan mental dan melatih staf menunggu dalam strategi penanggulangan yang positif. Beberapa contohnya adalah lokakarya tentang manajemen stres, ketahanan, dan teknik perawatan diri. Manfaat lainnya adalah memberikan akses ke tempat-tempat seperti keanggotaan gym atau kelas yoga untuk meningkatkan kesejahteraan mereka.

Jadwal dan Cuti Fleksibel

Salah satu cara mudah untuk mendorong keseimbangan kehidupan kerja yang sehat adalah dengan menerapkan praktik penjadwalan yang adil dan fleksibel. Hal ini dapat mencakup jadwal di mana tersedia waktu istirahat yang memadai dan adanya waktu istirahat yang dibayar.

Mengurangi Stigma

Jika manajer dan pemberi kerja menciptakan budaya di mana stigma seputar kesehatan mental dihapuskan, maka staf akan lebih terbuka untuk mencari bantuan. Salah satu cara yang dapat dilakukan adalah dengan menerapkan kampanye anti-stigma untuk meningkatkan kesadaran dan mendorong penerimaan terhadap masalah kesehatan mental.

Berkolaborasi dengan Profesional Kesehatan Mental

Para profesional tahu yang terbaik! Banyak organisasi percaya dalam bermitra dengan profesional kesehatan mental yang berspesialisasi dalam kesehatan mental di tempat kerja. Kemitraan restoran dapat menghasilkan layanan konseling di tempat atau rujukan ke sumber daya eksternal ketika anggota staf mereka menghadapi tantangan. Pelajari lebih lanjut dari artikel ini: Pentingnya kesehatan mental yang baik bagi psikolog .

Kesimpulan

Kita adalah dunia yang menikmati restoran dan makanan dari industri jasa tetapi mengabaikan kesehatan mental staf yang menunggu di industri ini. Pekerjaan mereka menuntut, membutuhkan kerja fisik dan emosional, dan jarang memberikan keamanan finansial atau kendali atas lingkungan kerja mereka. Hal ini menimbulkan dampak negatif terhadap kesehatan mental mereka. Dengan mengenali tantangan-tantangan ini dan menciptakan lingkungan yang lebih berkelanjutan, kita dapat meningkatkan taraf hidup dan kesejahteraan para penyedia layanan penting ini.

Jika Anda berkecimpung dalam industri jasa makanan dan mencari dukungan kesehatan mental untuk diri sendiri atau anggota tim Anda, hubungi pakar kami di United We Care. Tim di United We Care berkomitmen untuk memberikan solusi terbaik untuk kesejahteraan Anda secara keseluruhan.

Referensi

  1. FI Saah, H. Amu, dan K. Kissah-Korsah, “Prevalensi dan prediktor depresi, kecemasan, dan stres terkait pekerjaan di kalangan pelayan: Sebuah studi cross-sectional di restoran kelas atas,” PLOS ONE , vol. 16, tidak. 4, 2021. doi:10.1371/journal.pone.0249597
  2. SB Andrea, LC Messer, M. Marino, dan J. Boone-Heinonen, “Asosiasi pekerja layanan yang diberi tip dan tidak diberi tip dengan kesehatan mental yang buruk dalam kelompok remaja yang mewakili secara nasional diikuti hingga dewasa,” American Journal of Epidemiology , vol. 187, tidak. 10, hal. 2177–2185, 2018. doi:10.1093/aje/kwy123
  3. FI Saah dan H. Amu, “Kualitas tidur dan prediktornya di kalangan pelayan di restoran kelas atas: Sebuah studi deskriptif di Accra Metropolis,” PLOS ONE , vol. 15, tidak. 10, 2020. doi:10.1371/journal.pone.0240599
  4. K. Paul, “Anda mengira pekerjaan Anda membuat stres? ini adalah industri yang memiliki risiko masalah kesehatan mental tertinggi,” MarketWatch, https://www.marketwatch.com/story/why-your-waitress-is-stressed-depressed-and-overworked-2018-08-01 ( diakses 7 Juni 2023).
  5. Y.Huang dkk. , “Hubungan antara ketegangan pekerjaan dan risiko kejadian stroke,” Neurology , vol. 85, tidak. 19, hal. 1648–1654, 2015. doi:10.1212/wnl.0000000000002098
  6. DIA | J. 28, “Viewpoint: kesehatan mental pekerja adalah praktik kesehatan dan keselamatan penting yang sering diabaikan,” Restaurant Hospitality, https://www.restaurant-hospitality.com/opinions/viewpoint-worker-mental-health-vital- praktik kesehatan dan keselamatan yang sering diabaikan (diakses 7 Juni 2023).
  7. “Empat cara untuk mendukung kesehatan mental staf Anda dan meningkatkan retensi karyawan – resy: Lewat sini,” Resy, https://blog.resy.com/for-restaurants/four-ways-to-support-your-staffs-mental -health/ (diakses 7 Juni 2023).

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority