10 Hal yang Sebaiknya Anda Tidak Memberitahu Terapis Anda

Juni 20, 2022

5 min read

pengantar

Belakangan ini, terapi dianggap sebagai cara terbaik untuk mengatasi masalah kesehatan mental. Namun, haruskah seseorang berbagi segalanya dengan terapis mereka? Jawabannya adalah tidak. Untuk alasan sederhana bahwa terapi memiliki keterbatasan seperti yang diberikan dan diterima oleh manusia. Manusia mudah sekali menjadi bias. Meskipun terapis mencoba yang terbaik untuk membantu setiap pasien, mereka tidak dapat memahami setiap pikiran, perasaan, dan emosi. Oleh karena itu, pasien perlu waspada. Kesejahteraan mental merupakan faktor vital yang mempengaruhi perilaku dan hubungan sosial seseorang. Namun, setiap orang memiliki zona nyaman yang berbeda saat mengungkapkan atau berbagi pemikiran dengan seseorang, apalagi seorang terapis. Berinteraksi dengan teman dan keluarga selalu lebih mudah jika dibandingkan dengan berinteraksi dengan dokter, terapis, dan orang asing. Dalam kasus seperti itu, kesadaran dan pemahaman tentang keterbatasan sangat penting. Terapi tidak lain adalah teknik untuk menjembatani kesenjangan antara kesadaran Anda dan perasaan Anda yang sebenarnya. Dan seorang terapis biasanya bertindak sebagai pemandu untuk mengarahkan pikiran Anda ke arah yang benar. Namun, terapi bukan tentang terapis; ini tentang Anda.

Apa 10 hal yang tidak boleh Anda katakan kepada terapis?

Ada hal-hal tertentu yang sebaiknya Anda ceritakan kepada siapa pun, termasuk terapis Anda. Ini adalah hal-hal yang perlu Anda perbaiki dan sadari secara individual. Oleh karena itu, kami telah menyusun daftar 10 hal yang tidak boleh Anda beri tahukan kepada terapis Anda .

1. Jangan pernah mengungkapkan perilaku atau masalah apa pun yang tidak relevan dengan terapi Anda.

Seorang terapis terutama prihatin tentang masalah yang diderita seseorang dan membantu mereka menemukan solusi yang efektif. Tidak relevan untuk berbagi beberapa masalah tergelap atau mendalam dengan terapis segera dalam banyak kasus. Diskusi harus berkonsentrasi pada masalah utama dan tidak mengalihkan fokus ke masalah kecil lainnya yang mungkin membuat pasien dan terapis tidak nyaman di awal.

2. Jangan pernah secara tegas menolak instruksi terapis.

Terapi adalah rekomendasi yang biasanya dibuat oleh terapis untuk kemajuan individu. Namun, jika terapi tampaknya tidak sesuai atau bukan sesuatu yang layak dilakukan, maka biasanya, kita berkata, “”Saya tidak akan mengikuti saran””, yang belum tentu merupakan hal yang sehat untuk dilakukan. Setiap orang membutuhkan waktu untuk memproses sesuatu, dan demikian pula, pasien harus lebih toleran dan tenang, memberikan waktu bagi terapi untuk menunjukkan hasil yang terlihat.

3. Jangan pernah menyangkal tugas atau tugas apa pun dan bersikap kasar kepada terapis.

Tugas adalah semacam pemeriksa kemajuan yang membantu terapis menentukan tingkat peningkatan sejak sesi terakhir. Namun, menyangkal atau bersikap kasar kepada terapis harus dihindari. Jangan pernah mengatakan bahwa ‘Saya tidak mengerjakan pekerjaan rumah saya.’ Jika ada kesulitan, terapis dan pasien dapat saling menangani situasi.

4. Jangan mengarahkan emosi negatif kepada terapis.

Terapi, dalam banyak kasus, dipraktikkan untuk menghindari penekanan emosi kekerasan seperti kemarahan dan kecemasan daripada menanganinya secara sehat sehingga tidak berubah menjadi pola pikir negatif. Namun, Anda tidak boleh mengarahkan emosi negatif seperti itu kepada terapis. Anda harus ingat bahwa terapis Anda bukanlah musuh Anda dan hanya berusaha membantu Anda menjadi orang yang lebih baik.

5. Jangan langsung mengungkapkan pandangan negatif terhadap terapi.

Pasien tidak boleh pesimis tentang terapi; sebaliknya, ambil semua umpan balik secara positif dan dengan semangat yang baik. Berdasarkan survei yang diambil dari orang-orang yang telah menjalani pengobatan di masa lalu – kebanyakan orang melakukan kesalahan umum ini. Tanpa memahami aspek fungsional terapi, seringkali orang merendahkan terapi dan terapis itu sendiri.

6. Jangan pernah meminta informasi rahasia apapun tentang pasien lain.

Sebagai pasien, Anda tidak boleh mempengaruhi atau memaksa terapis untuk membagikan informasi rahasia mengenai pasien terapis lainnya. Tidak hanya tidak etis, tetapi juga dapat menyebabkan konsekuensi hukum. Anda tidak boleh mencoba menyuap atau menggunakan tindakan tidak etis lainnya yang membahayakan Anda atau terapis.

7. Jangan terlibat dalam argumen yang mengungkapkan ketidakpekaan terhadap budaya, ras, jenis kelamin, atau jenis kelamin apa pun.

Meskipun setiap percakapan antara pasien dan terapis berlisensi adalah hak istimewa dan rahasia, itu tidak boleh diambil sebagai kesempatan untuk mencemarkan nama baik atau menurunkan moral budaya, ras, jenis kelamin, atau jenis kelamin apa pun. Percakapan harus dibatasi untuk tujuan terapeutik dan tidak boleh diperpanjang sebaliknya. Saling menghormati harus dipertahankan antara pasien dan terapis. Misalnya, Anda tidak boleh menghina, mendiskriminasi, atau memfitnah terapis berdasarkan kasta dan agama mereka. Anda tidak boleh mencapai kesimpulan yang tidak masuk akal, dan jika ada masalah atau keraguan, maka secara etis berhubungan dengan terapis Anda.

8. Cobalah untuk menghindari membahas kehidupan kerja, terutama jika Anda terikat oleh kerahasiaan.

Selama diperlukan, pasien hanya boleh berkonsentrasi pada terapi pribadi dan menghindari mengungkapkan informasi terkait pekerjaan kepada terapis. Sebagian besar perusahaan menekankan kerahasiaan dan perlindungan data. Sebagai karyawan yang bijaksana, Anda tidak boleh mengungkapkan informasi rahasia, MNPI, atau info terkait pekerjaan lainnya yang tidak terkait dengan terapi Anda.

9. Pasien tidak boleh memulai percakapan romantis dengan terapis.

Kadang-kadang, adalah umum bagi pasien untuk tertarik pada terapis mereka. Pasien introvert terutama memiliki kecenderungan untuk merasa terhubung secara delusi dengan terapis. Tidak hanya profesional, tetapi juga melampaui batas etika hubungan pasien-terapis.

10. Jangan pernah mengungkapkan nama asli ketika berbicara tentang kehidupan pribadi Anda.

Kami merekomendasikan bahwa setiap individu yang merencanakan terapi untuk tidak menggunakan nama asli dari kehidupan pribadi sambil berbagi insiden atau perasaan apa pun. Ada kemungkinan bahwa orang-orang itu terhubung dengan terapis yang sama di masa depan atau mungkin saat ini terhubung. Ini dapat mempengaruhi hasil terapi Anda atau dapat menyebabkan dampak pada terapi orang lain juga. Kami juga menyarankan Anda untuk tidak mengungkapkan hubungan apa pun yang mungkin terkait dengan terapis.

Kesimpulan

Untuk membangun ikatan pasien-terapis yang kuat, pasien harus memiliki pola pikir yang benar sebelum mendekati terapis. Selain itu, ikatan yang tepat hanya akan mengarah pada kemajuan dalam terapi Anda dan membantu Anda menjadi orang yang lebih baik. Selain itu, ikatan yang baik dengan terapis membuat pasien merasa dihormati dan aman. Namun, jika Anda akhirnya mengembangkan atau menghadapi emosi kekerasan atau negatif pada titik mana pun, Anda harus mencoba untuk mengendalikan dan hanya mengomunikasikannya dengan benar dan sehat. Terapis diharapkan untuk mengikuti pedoman yang ketat dan menangani pasien seperti yang ditentukan dalam kode etik. Namun, hubungan antara pasien dan terapis harus terbuka dan dapat dipercaya, dan semua komunikasi harus dilakukan secara matang dan bijaksana, dengan mengingat semua kemungkinan akibatnya.

Find the love you deserve through Online Dating

Constantly getting ghosted on the dating App? We will help you identify the red & green flags before you swipe right. Sign up for our program to find the love you deserve

 

Take this before you leave.

We have a mobile app that will always keep your mental health in the best of state. Start your mental health journey today!

SCAN TO DOWNLOAD