Panduan Seorang Ibu untuk Mengobati Depresi Pascapersalinan dan Baby Blues

Mei 14, 2022

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Panduan Seorang Ibu untuk Mengobati Depresi Pascapersalinan dan Baby Blues

Menciptakan kehidupan baru bisa menjadi pengalaman yang membahagiakan bagi seorang ibu. Ini mungkin tidak benar untuk semua ibu, karena beberapa mungkin mengalami depresi pascapersalinan (PPD) atau baby blues . Ibu baru harus sadar bahwa merasa kewalahan adalah hal yang wajar, dan mencari bantuan itu penting. Setelah kehamilan, wanita mungkin menderita depresi pascapersalinan atau baby blues. Jenis gangguan mood ini dapat menyebabkan perubahan suasana hati, kecemasan atau kesedihan.

Mengobati Depresi Pascapersalinan dan Baby Blues

Jika Anda seorang ibu baru yang mencari dukungan untuk depresi pascapersalinan , yang paling penting adalah mengakui perasaan Anda. Pasangan , keluarga, dan teman harus mewaspadai setiap perubahan perilaku. Dalam kasus depresi pascamelahirkan yang parah, beberapa ibu memiliki perasaan menyakiti bayi atau diri mereka sendiri. Dalam kasus seperti itu, Anda harus berbicara dengan orang yang dicintai atau profesional kesehatan mental sekaligus.

Gejala Depresi Pascapersalinan dan Baby Blues

Malam tanpa tidur, tangisan bayi yang tak henti-hentinya, kebutuhan untuk menyusui berulang kali, dan beban mental yang terus-menerus mengasuh kehidupan kecil yang bergantung pada ibu – semuanya bisa menjadi tantangan bagi seorang ibu baru.

Depresi pascamelahirkan yang umum dan gejala baby blues adalah:

  • Kemurungan
  • Sifat lekas marah
  • Tidak merasa terikat dengan bayi
  • Makan terlalu banyak atau makan terlalu sedikit
  • Amarah
  • Merasa putus asa atau panik
  • Tidak terbuka dengan teman atau keluarga
  • Merasa tidak cukup

Beberapa wanita yang mengalami keguguran atau aborsi mungkin juga mengalami gejala depresi pascamelahirkan .

Our Wellness Programs

Statistik Depresi Pascapersalinan di Kanada

Menurut survei yang dilakukan oleh Statistik Kanada bekerja sama dengan Badan Kesehatan Masyarakat Kanada, 23 persen wanita menderita gangguan kecemasan atau depresi pascapersalinan di Kanada . 80% ibu baru menderita baby blues, yang membuat mereka cemas selama beberapa hari setelah melahirkan. Perasaan itu biasanya menghilang dalam beberapa minggu. Ibu baru merasakan kecemasan yang meningkat karena COVID-19. Isolasi telah memisahkan mereka dari kelompok pendukung depresi pascamelahirkan yang memungkinkan mereka bertemu ibu lain dengan pengalaman serupa untuk mencari dukungan dan nasihat.

Survei tersebut juga menunjukkan bahwa ibu, yang sebelumnya pernah mengalami depresi atau memiliki riwayat keluarga depresi, memiliki peningkatan risiko depresi pascapersalinan . Tren depresi pascamelahirkan oleh Statistics Canada menunjukkan bahwa 12 persen ibu baru memiliki perasaan ekstrem menyakiti diri sendiri atau bayinya. Organisasi Kesehatan Dunia khawatir bahwa kesehatan mental ibu yang buruk menimbulkan ancaman bagi kesejahteraan bayi yang baru lahir.

Looking for services related to this subject? Get in touch with these experts today!!

Experts

Perbedaan antara Depresi Pascapersalinan dan Baby Blues

Membawa kehidupan baru ke dunia ini adalah pengalaman yang mengubah hidup. Ini adalah waktu yang menyenangkan bagi keluarga, dan wajar bagi orang tua baru untuk merasa gentar dengan tanggung jawab tambahan. Wajar bagi ibu untuk mengalami perubahan suasana hati, tangisan, dan kecemasan akibat kelelahan, tanggung jawab, dan sulit tidur.

Beberapa ibu masih dalam masa pemulihan dari operasi caesar atau merasa lemah setelah melahirkan, mengalami perubahan hormonal, beberapa merasa jelek karena kenaikan berat badan selama kehamilan, dan beberapa hanya bingung bagaimana menangani orang asing kecil yang terus-menerus menuntut perhatian mereka. . Adalah normal untuk mengalami baby blues dan kadang-kadang bahkan mengalami depresi pascapersalinan. Namun, depresi pascapersalinan dan baby blues bukanlah istilah yang dapat dipertukarkan.

Apa itu Baby Blues?

Baby blues adalah perubahan suasana hati dan emosi jangka pendek yang terkait dengan perasaan lelah atau kesal. Emosi ini biasanya mereda dalam beberapa minggu.

Apa itu Depresi Pascapersalinan?

Jika seorang ibu menderita Depresi Pascapersalinan atau PPD , perasaan sedihnya akan semakin parah seiring berjalannya waktu. Ibu baru merasa hancur, dan merasa tidak mampu merawat bayinya yang baru lahir.

Berapa Lama Depresi Pascapersalinan Dapat Berlangsung?

Mengatasi depresi pascamelahirkan mungkin memakan waktu beberapa bulan. Setiap pasien berbeda, sehingga perlu waktu untuk memutuskan apa yang terbaik untuk merawat ibu. Ini adalah gangguan serius dan harus ditanggapi dengan serius. Ibu dapat mengatasi depresi pascamelahirkan dengan dukungan yang tepat dari profesional kesehatan mental, dan cinta & dukungan dari anggota keluarga dan orang yang dicintai.

Cara Membantu Ibu dengan Depresi Pascapersalinan

Jika Anda mengetahui seorang ibu yang menderita depresi pascapersalinan , Anda dapat membantunya dengan:

  • Mencari bantuan medis untuk mengobati depresi pascapersalinan
  • Pertimbangkan terapi hormonal, antidepresan, psikoterapi, atau terapi elektro-kejang (ECT), seperti yang ditentukan oleh dokter
  • Hubungi konselor berpengalaman atau bergabunglah dengan salah satu dari banyak kelompok pendukung depresi pascamelahirkan di dekat Anda

Berapa Lama Baby Blues Bisa Bertahan?

Gejala baby blues berlangsung selama dua atau tiga minggu setelah bayi lahir. Kebanyakan ibu baru memiliki gejala seperti kecemasan atau kegelisahan. Segera setelah melahirkan, ibu baru (terutama ibu yang baru pertama kali melahirkan) tiba-tiba memiliki terlalu banyak hal yang harus diatur. Dia harus menjaga kesehatannya dan memenuhi tuntutan bayinya. Ibu baru sering merasa tidak mampu karena sulit memahami tuntutan bayi yang baru lahir.

Gejala Baby Blues

Wajar untuk merasa menangis, khawatir, gelisah, bingung, lelah, dan sangat normal untuk kehilangan kebebasannya. Namun, emosi yang menyertai baby blues cenderung berkurang dalam beberapa minggu saat ibu mengembangkan kasih sayang dan merasa terikat dengan si kecil.

Bagaimana Membantu Seseorang dengan Baby Blues

Jika Anda seorang ibu yang menderita baby blues atau Anda mengenal seseorang dengan baby blues, Anda harus melakukan hal berikut:

  • Ibu baru harus santai dan istirahat. Cobalah untuk menyelaraskan tidur Anda dengan rutinitas tidur bayi
  • Keluar di bawah sinar matahari, berjalan-jalan atau berjalan-jalan (sambil mengikuti protokol keselamatan COVID-19)
  • Jangan menghindar dari mencari bantuan dari teman atau anggota keluarga
  • Lakukan sesuatu yang Anda suka, seperti memasak makanan favorit Anda atau bertemu dengan teman
  • Biarkan pasangan Anda berbagi tanggung jawab merawat bayi untuk beberapa waktu
  • Anda dapat melakukan terapi relaksasi seperti pijat atau spa, atau terapi somatik

Mengatasi Depresi Pascapersalinan

Ada beberapa intervensi medis seperti konseling, antidepresan, dan terapi untuk ibu baru dengan depresi pascapersalinan :

  • Bergabunglah dengan kelompok pendukung depresi pascamelahirkan (yang tersedia secara virtual mengingat pembatasan pandemi) untuk mendiskusikan tantangan Anda dengan para ibu yang memahami cara menangani depresi pascamelahirkan .
  • Perawatan diri adalah bagian dari perawatan untuk ibu baru. Meskipun mungkin terdengar sulit ketika Anda memiliki tanggung jawab sebagai seorang bayi, beberapa ‘me time’ dapat meremajakan ibu.
  • Jika Anda merasa tidak nyaman berbicara dengan dokter segera, bicarakan dengan teman atau anggota keluarga tepercaya untuk menyuarakan keprihatinan Anda.
  • Kadang-kadang, dokter mungkin meresepkan terapi atau konseling kesehatan mental
  • Dokter mungkin meresepkan obat yang dapat membantu ibu merasa lega dari gejalanya.
  • Konseling atau terapi dapat membantu seorang ibu baru untuk menghadapi emosi negatif.

Pengobatan Alami untuk Depresi Pascapersalinan

Antidepresan mungkin tidak selalu berguna untuk mengobati kecemasan dan depresi pascamelahirkan . Terkadang perawatan alami lebih bermanfaat bagi ibu baru. Misalnya, dianjurkan untuk berolahraga secara teratur. Ini membantu melepaskan hormon perasaan baik atau endorfin yang membuat Anda merasa berenergi. Mulailah dengan langkah kecil, seperti berjalan-jalan dengan bayi di kereta dorong.

Beberapa pasien mendapat manfaat dari akupunktur karena menurunkan hormon stres yang disebut kortisol . Paparan cahaya atau terapi cahaya juga diketahui dapat membantu beberapa pasien. Berjalan di bawah sinar matahari selama lima belas sampai dua puluh menit terbukti efektif untuk mengobati depresi. Makan makanan yang kaya nutrisi, tidur yang cukup, dan istirahat dapat membantu ibu baru untuk pulih dan sembuh.

Mengatasi Depresi Pasca Melahirkan atau Baby Blues

Anda tidak sendiri. Jangan pernah menyalahkan diri sendiri atas kondisi Anda. Ingatlah bahwa bantuan untuk mengobati baby blues atau menyembuhkan depresi pascamelahirkan selalu menjadi pembicaraan. Jika Anda mencari pengobatan alami depresi pascamelahirkan atau mencari bantuan untuk mengobati kecemasan dan depresi pascamelahirkan secara efektif, hubungi kami atau lihat layanan konseling dan terapi online kami untuk ibu.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority