Bagaimana Terapi Perilaku Berbeda dari Psikoanalisis?

Mei 14, 2022

5 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Bagaimana Terapi Perilaku Berbeda dari Psikoanalisis?

Pelajari perbedaan antara Terapi Perilaku dan Psikoanalisis dalam artikel perawatan diri yang diteliti dengan baik ini. Kami akan berbicara semua tentang asosiasi bebas, interpretasi mimpi, dan pengkondisian klasik. Baca terus…

Psikoanalisis dan Terapi Perilaku

Singkatnya, asosiasi bebas dan interpretasi mimpi digunakan dalam terapi perilaku, sedangkan pengkondisian klasik digunakan dalam psikoanalisis untuk mengubah pola pikir. Mari kita masuk lebih dalam ke psikoanalisis dan terapi perilaku.

Apa itu Terapi Perilaku?

Perawatan perilaku bertujuan untuk mengubah cara klien merespons pengalaman dalam hidup. Terapi perilaku kognitif (CBT) dan terapi perilaku dialektik (DBT) adalah dua teknik terapi perilaku berbeda yang digunakan oleh psikolog.

Our Wellness Programs

Jenis Masalah Kesehatan Mental yang Diobati dengan Terapi Perilaku

Terapi perilaku efektif dalam menangani masalah-masalah berikut:

Looking for services related to this subject? Get in touch with these experts today!!

Experts

Terapi Perilaku Kognitif (CBT)

Ketika klien merasa nyaman dengan psikoterapis mereka, CBT cocok. Klien harus mencari seseorang yang mereka kagumi dan merasa nyaman karena terapi adalah pengalaman pribadi. CBT memungkinkan klien untuk menggunakan akal dan alasan untuk memandu bagaimana mereka bereaksi terhadap masalah daripada hanya mengandalkan perasaan.

Bagaimana Terapi CBT Bekerja

Pendekatan dan prosedur yang digunakan terapis dalam setiap sesi memiliki tujuan tertentu. Mereka menentukan prinsip CBT mana yang akan lebih bermanfaat bagi pelanggan berdasarkan tujuan mereka dan menyesuaikannya. CBT telah berfokus pada premis bahwa emosi kita memengaruhi sikap kita dan bahwa meningkatkan cara kita berpikir dan merespons sesuatu akan membuat kita merasa lebih baik.

Terapi Perilaku Dialektika (DBT)

DBT menggunakan teknik CBT, tetapi lebih menekankan pada penerimaan dan kontrol emosional. Sangat membantu jika terapis terus meningkatkan kemampuan klien untuk menghadapi keadaan yang menyusahkan atau menantang. Klien juga dapat belajar menerima dan mengelola perasaan tidak nyaman ketika perasaan itu muncul.

Ketika Terapi Perilaku Dialektika Bekerja Terbaik

Dalam hal kebiasaan melukai diri sendiri seperti memotong dan keinginan bunuh diri yang terus-menerus, DBT seringkali merupakan pengobatan yang paling efektif. Metode DBT bekerja paling baik dengan klien penyerangan seksual, juga.

Teknik Terapi Perilaku Perhatian dan Dialektika

Teknik mindfulness Buddhis dan Zen sangat mempengaruhi DBT. DBT menginstruksikan klien untuk menggunakan metode perhatian khusus untuk belajar menghadapi rasa sakit di dunia dan menerima hal-hal sebagaimana adanya daripada mencoba memperbaikinya.

Jenis Terapi Perilaku Lainnya

Ada jenis terapi perilaku lain selain CBT dan DBT, seperti:

Desensitisasi Sistematis

Dalam teknik relaksasi ini, latihan digabungkan dengan kepekaan tambahan terhadap sesuatu yang menakutkan atau menyusahkan klien. Ini akan membantu klien secara bertahap menjadi terbiasa menggantikan ketakutan dan kecemasan dengan reaksi relaksasi.

Terapi Keengganan

Dalam terapi aversi, klien belajar untuk membandingkan tindakan yang klien ingin ubah dengan sesuatu yang menyakitkan atau berbahaya dalam beberapa cara. Tautan ini dapat membantu klien dalam menghentikan kebiasaan tersebut.

Banjir

Banjir analog dengan desensitisasi sistematis, kecuali bahwa alih-alih akhirnya menghadapi rasa takut secara perlahan, klien langsung menghadapinya. Misalnya, jika klien takut anjing, langkah kesadaran pertama mungkin untuk duduk di sebuah ruangan dengan anjing yang ramah dan lembut. Di sisi lain, dengan desensitisasi sistematis, tahap pertama melihat mungkin melihat gambar anak anjing.

Psikoanalisis vs Terapi Perilaku: Perbedaan Antara Terapi Perilaku dan Psikoanalisis

Di sisi lain, psikoanalisis adalah prosedur yang lambat dan sulit yang bisa memakan waktu bertahun-tahun untuk diselesaikan. Menarik keluar semua pendirian laten klien membutuhkan waktu lama, dan klien selalu berakhir dengan penolakan dalam beberapa cara! Motif psikoanalisis adalah untuk membuat dunia bawah sadar klien menjadi terang, mengungkap peran klien dalam memperpanjang serangkaian gejala psikologis.

Teknik Psikoanalisis

Ada banyak teknik yang terkait dengan psikoanalisis:

Asosiasi bebas

Asosiasi bebas adalah tema umum dalam psikoanalisis. Analis jarang berbicara dengan klien. Untuk menggambarkan ketidakkonsistenan atau pola dalam ekspresi emosi klien, analis sengaja tetap diam dan membiarkan klien mengambil bagian dalam pembicaraan terbuka yang tampaknya tanpa tujuan.

Tafsir Mimpi

Mimpi, menurut Sigmund Freud, adalah portal menuju alam bawah sadar. Untuk lebih memahami pengalaman batin kliennya, ia menciptakan sistem analisis mimpi. Banyak mimpi, menurut Freud, memiliki signifikansi seksual yang dikaburkan oleh literal, atau lahiriah, alam – yang merupakan konsep penting dari interpretasi mimpi dalam psikoanalisis.

Apa yang Harus Dipilih – Psikoanalisis atau Terapi Perilaku?

Seorang psikoanalis mendekati dilema klien dengan cara yang berbeda dari terapis perilaku. Psikoanalis dapat berbicara sedikit dan membuat catatan selama pertemuan psikoanalitik sementara klien bebas bergaul. Tujuannya adalah agar klien mendapatkan wawasan tentang masa lalu mereka dan meringankan penderitaan terkait dengan mengakses emosi, persepsi, dan ingatan yang ditekan.

Di sisi lain, terapis perilaku fokus pada apa yang dapat dinilai atau diukur, dan kemudian dengan hati-hati mengarahkan sesi konseling untuk mencapai tujuan tertentu demi kepentingan pasien. Untuk panduan & bantuan lebih lanjut, hubungi kami di United We Care segera!

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority