United We Care | A Super App for Mental Wellness

Memahami Efek Eksposur Semata

September 29, 2022

5 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Clinically approved by : Dr.Vasudha
Memahami Efek Eksposur Semata

Pernahkah Anda memperhatikan bahwa beberapa orang mengembangkan preferensi untuk hal-hal/orang yang lebih akrab bagi mereka daripada yang lain? Jika Anda pernah berada dalam situasi sebelumnya, apakah Anda akan memilih solusi yang Anda sadari atau mencari sesuatu yang sama sekali baru? Kebanyakan orang cenderung memilih yang pertama.Beberapa peneliti profesional yang mempelajari efek paparan belaka telah menemukan bahwa paparan singkat terhadap stimulus sebelum membangun sebagai preferensi otomatis dari waktu ke waktu.

Latar belakang

Berbagai ilmuwan telah mempelajari efek paparan belaka selama beberapa dekade. Gustav Fechner melakukan studi paling awal yang diketahui tentang efek ini pada tahun 1876. Edward Titchener mencatatnya, menggambarkannya sebagai pancaran kehangatan yang dirasakan oleh seseorang di hadapan sesuatu yang familiar. Beberapa peneliti lain, seperti Robert B. Zajonc, terus mengeksplorasi efek ini. Zajonc adalah cendekiawan paling terkenal yang mengembangkan produk paparan belaka dan melaporkan temuannya dalam artikel “Efek Sikap dari Eksposur Semata,†yang diterbitkan pada tahun 1968. Studi eksperimental dan korelasional menunjukkan bagaimana makhluk hidup menunjukkan ketakutan atau penolakan terhadap hal-hal baru. . Namun, rasa takut itu berkurang dengan eksposur yang cukup dan rasa suka terhadap hal baru meningkat. Pada awalnya, Zajonc bereksperimen dengan bahasa dan frekuensi kata yang digunakan. Dia menunjukkan hasil yang sama untuk berbagai macam rangsangan, seperti gambar, ekspresi, kata-kata tidak masuk akal, dan ideograf, dilihat dari beberapa prosedur, seperti kesukaan, kesenangan, dan tindakan pilihan paksa.

Our Wellness Programs

Apa efek eksposur belaka?

Efek paparan belaka dapat didefinisikan sebagai pertemuan berulang dengan stimulus tertentu beberapa kali. Stimulus ini lama kelamaan tumbuh pada diri seseorang secara otomatis menjadi terbiasa dan memilihnya. Sedikit saja paparan stimulus sudah cukup bagi seseorang untuk merasakannya, yang merupakan fenomena menarik dan sering menimbulkan pilihan dan bias . Misalnya, bahkan sedikit terkena warna sudah cukup untuk menjadi lebih disukai daripada warna yang dimiliki seseorang. tidak terlihat sebelumnya. Fenomena ini memiliki implikasi pribadi dan sosial yang luas. Ini dapat memengaruhi siapa yang tertarik, produk, hiburan, dan seni apa yang mereka nikmati dan beli, dan bahkan memengaruhi suasana hati mereka.Â

Looking for services related to this subject? Get in touch with these experts today!!

Experts

Empat area umum di mana eksposur belaka terjadi:

1. Penjualan dan Periklanan: Pengulangan membuat konsumen mengingat produk atau jasa, yang secara tidak sadar mempengaruhi perilaku pembelian mereka. Kampanye pemasaran dan periklanan bekerja berdasarkan prinsip ini untuk menghasilkan lebih banyak keuntungan. Mereka menjalankan iklan sehingga merek mereka terdaftar di otak konsumen, sehingga membuat mereka lebih cenderung membeli produk mereka. 2. Hubungan Pribadi: Dalam banyak studi tentang hubungan interpersonal dan ketertarikan, Observasi mengatakan bahwa semakin sering seseorang melihat seseorang, semakin menyenangkan dan menarik mereka menemukan orang itu. Paparan belaka kepada seseorang meningkatkan peluang untuk menyukai mereka. 3. Berbelanja: Pilihan belanja banyak orang berjalan berdasarkan naluri daripada logika yang masuk akal. Banyak pembeli memilih produk yang mereka kenal secara default. Pilihan belanja dengan demikian sangat dipengaruhi oleh efek eksposur belaka. Seseorang mungkin memutuskan untuk membeli buku terlaris bahkan ketika buku lain sangat berharga bagi pembaca hanya karena keakraban dengan penulisnya. Contoh lain adalah bahwa banyak orang makan masakan mereka yang telah dicoba dan diuji saat melakukan perjalanan internasional dengan banyak pilihan baru. 4. Keuangan dan Investasi: Banyak investor dan pedagang saham berinvestasi besar-besaran di perusahaan domestik hanya karena mereka lebih mengenal mereka, meskipun pasar internasional menawarkan alternatif yang sama atau lebih menguntungkan.

Apa efek eksposur belaka dalam psikologi?

Menurut psikolog, ada alasan mengapa kita mencari dan memilih keakraban daripada yang tidak diketahui, yang merupakan efek paparan belaka. Individu menunjukkan peningkatan kesukaan terhadap suatu stimulus karena paparan berulang terhadap stimulus spesifik itu—fenomena ini disebut sebagai prinsip keakraban dalam psikologi sosial. E volution Kami adalah program yang digunakan oleh evolusi untuk menghindari hal-hal baru yang berisiko yang dapat membahayakan kami. Oleh karena itu, kita telah berevolusi untuk mengalami perasaan yang lebih positif tentang orang-orang dan hal-hal yang telah kita lihat sebelumnya daripada yang tidak kita kenal. Kita juga dapat memahami dan menafsirkan sesuatu dengan lebih baik ketika kita telah melihatnya sebelumnya, yang dikenal sebagai kelancaran perseptual. Namun, hal itu dapat mempengaruhi kemampuan individu untuk pengambilan keputusan. Karena efek ini, keputusan yang diambil bisa kurang optimal. Keputusan yang baik diambil berdasarkan semua hasil yang mungkin, bukan hanya keakraban pilihan tertentu. Oleh karena itu, ketika memilih di antara alternatif, seseorang harus memilih opsi terbaik, bukan hanya yang paling dikenal.

Tujuh contoh efek eksposur belaka

  1. Efek paparan belaka hadir di dunia akademis, dan itu mengubah hasil survei peringkat jurnal. Menurut sebuah penelitian, para akademisi memberi peringkat jurnal berdasarkan keakraban mereka dengan mereka daripada evaluasi yang tidak bias dari kontribusi jurnal ke lapangan.
  2. Individu cenderung berkencan dengan teman sekelas atau rekan kerja mereka karena efek paparan belaka.
  3. Saat memilih film untuk ditonton, orang cenderung memilih film yang populer di kalangan media sosial atau film yang lebih sering mereka dengar namanya. Dan orang mungkin tidak menyukai lagu tertentu saat pertama kali mendengarkannya. Namun temukan bahwa mereka mulai semakin menyukainya setiap kali mereka mendengarnya, asalkan mereka tidak mendengarkannya sepanjang waktu. Eksposur berulang meningkatkan kesukaan lagu.
  4. Bayi biasanya tersenyum pada orang yang lebih banyak tersenyum padanya.
  5. Selebriti favorit individu biasanya adalah yang mereka lihat lebih banyak di berita dan media sosial.
  6. Ketika pelanggan berulang kali mendengar dan melihat merek tersebut, mereka mulai berpikir bahwa merek tersebut lebih dapat dipercaya dan kompeten karena efek paparan belaka.
  7. Analisis pola pemungutan suara menemukan bahwa keterpaparan seorang kandidat sangat memengaruhi jumlah suara yang mereka peroleh.

Dengan demikian, efek paparan belaka berdampak pada kemampuan pengambilan keputusan seseorang dan memberi mereka pandangan miring tentang berbagai hal. Itu bisa terbentuk sebagai keputusan yang salah dan mengabaikan bendera merah dari waktu ke waktu. Untuk memahami ini lebih baik, seseorang dapat bekerja dengan terapis bersertifikat dari UnitedWeCare untuk mengidentifikasi pola mereka.Â

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.






    “Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

    Your privacy is our priority