United We Care | A Super App for Mental Wellness

Kecemasan Media Sosial: Gejala, Tanda, Pengobatan, dan Tes

Oktober 20, 2022

5 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Clinically approved by : Dr.Vasudha
Kecemasan Media Sosial: Gejala, Tanda, Pengobatan, dan Tes

pengantar

Media sosial membantu Anda berbagi dan mengekspresikan diri melalui jaringan virtual melalui internet. Ini memberikan informasi cepat tentang setiap pengguna, baik informasi pribadi, dokumen, atau foto. Konten, biasanya buatan pengguna atau otomatis, membantu Anda membangun koneksi virtual dengan orang yang berbeda di seluruh dunia. Namun, di zaman sekarang ini, media sosial telah mengambil alih hidup kita, menghasilkan kondisi tertentu di antara pengguna yang pada akhirnya dapat cukup merusak kesehatan kita. Menurut survei , penggunaan media sosial secara teratur dapat meningkatkan risiko kecemasan, depresi, dan dalam kasus yang jarang terjadi, pikiran untuk bunuh diri. Mari kita telusuri kondisi kecemasan media sosial secara rinci di bawah ini.Â

 Apa itu Kecemasan Media Sosial?

Kecemasan media sosial adalah emosi umum yang mungkin terjadi karena rasa tidak aman, ketakutan terus-menerus akan kehilangan apa yang terjadi di sekitar, atau mungkin juga terjadi karena isolasi. Penggunaan platform media sosial seperti Facebook dan Instagram yang berlebihan dapat, terkadang, membuat Anda merasa tidak aman. Menggulir foto-foto teman Anda yang disikat mungkin membawa Anda ke dalam keadaan ragu-ragu tentang penampilan dan penampilan Anda. Selain itu, Anda mungkin terus memeriksa ponsel Anda setiap beberapa menit untuk pembaruan atau memiliki keinginan untuk menanggapi setiap peringatan bahkan saat mengemudi atau melakukan beberapa pekerjaan penting. Singkatnya, gangguan kecemasan media sosial dapat menyebabkan penyakit mental atau dapat membuat Anda secara bertahap menjauhkan diri dari koneksi kehidupan nyata.

 Faktor apa yang mencerminkan Kecemasan Media Sosial?

Tidak ada ukuran seperti itu yang memutuskan apakah penggunaan media sosial menjadi berbahaya bagi seseorang atau tidak. Penggunaan media sosial dapat menjadi sumber hiburan atau penghilang stres bagi kebanyakan orang. Namun, ada beberapa indikator yang menunjukkan kecemasan Anda terhadap media sosial:

  1. Memprioritaskan koneksi media sosial daripada hubungan dunia nyata: Anda mungkin cenderung menghabiskan lebih banyak waktu di media sosial daripada bertemu teman offline. Anda mungkin juga ingin memeriksa ponsel Anda setiap kali berbicara dengan seseorang.
  2. Menjadi korban cyberbullying: Ini biasanya umum di kalangan remaja. Menurut peneliti, sekitar 10% remaja di media sosial menjadi korban bullying. Siswa memposting komentar ofensif, rumor, dan pesan menyakitkan di situs web untuk menghina seseorang di depan umum, yang dapat memperburuk kecemasan orang tersebut.
  3. Terganggu: Berada di media sosial setiap saat dapat mengalihkan perhatian Anda dari pekerjaan dan menghambatnya. Siswa dapat kehilangan keinginan untuk belajar dengan baik.
  4. Terlibat dalam perilaku berisiko: Untuk mendapatkan perhatian, seseorang mungkin mempermalukan orang lain dengan menarik peringkat online atau membuat postingan yang memalukan. Seseorang juga dapat melakukan cyberbully kepada teman sekelas atau rekan kerja untuk mendapatkan pandangan.

 Apa saja gejala Kecemasan Media Sosial? Â

Lingkaran setan penggunaan media sosial bisa berbahaya setelah jangka waktu tertentu. Gejala kecemasan media sosial meliputi:

  1. Fear Of Missing Out (FOMO): Rasa takut kehilangan sesuatu bisa membuat Anda sering-sering mengecek akun media sosial Anda. Jika Anda tidak mengunjungi akun Anda, Anda mungkin takut kehilangan beberapa gosip atau informasi di media sosial. Anda mungkin juga merasa bahwa hubungan Anda mungkin terpengaruh jika Anda tidak menyukai gambar atau postingan. Pikiran yang tidak relevan ini menyebabkan kecemasan dan memaksa Anda untuk aktif online setiap saat.
  2. Penyerapan diri: Kegembiraan untuk berbagi selfie tanpa batas sekarang dan kemudian menciptakan keegoisan yang tidak sehat dalam diri Anda. Ini juga mempengaruhi kesehatan mental Anda.
  3. Tanpa me-time: Anda mungkin terlalu terlibat dalam dunia maya dan secara bertahap kehilangan nilai moral Anda. Anda terputus dari diri batin Anda dan melupakan siapa Anda.
  4. Insomnia: Jika Anda memeriksa ponsel Anda sebelum tidur atau setelah bangun di pagi hari, Anda membahayakan kesehatan Anda. Cahaya biru dari ponsel memengaruhi mata Anda, yang menyebabkan gangguan tidur.

 Apa pengobatan untuk Kecemasan Media Sosial?

Untuk menghindari masalah kesehatan mental yang disebabkan oleh penggunaan media sosial yang berlebihan, kita perlu mengambil beberapa langkah dan mengubah gaya hidup kita. Anda dapat mengurangi kecanduan media sosial dengan mengambil langkah-langkah berikut:

  1. Kurangi waktu pemakaian perangkat: Gunakan aplikasi untuk melacak waktu pemakaian perangkat Anda. Perbaiki jumlah jam tertentu untuk waktu luang media sosial Anda. Jika memungkinkan, matikan ponsel Anda saat mengemudi, tidur, atau saat Anda sedang rapat. Hindari membawa ponsel Anda ke kamar kecil. Matikan notifikasi media sosial; jika tidak, mereka akan terus berdengung dan mengalihkan perhatian Anda dari pekerjaan Anda.
  2. Fokus pada tujuan Anda: Banyak dari kita menggunakan media sosial untuk menghabiskan waktu atau memposting gambar. Menggulir pasif melalui posting hanya menghabiskan waktu. Sebelum masuk ke akun media sosial Anda, jelaslah dengan tujuannya. Ini tidak hanya akan membuat Anda tetap fokus pada pekerjaan tetapi juga akan mengurangi waktu layar Anda. Â
  3. Habiskan waktu bersama teman dan kerabat: Ingatlah hari-hari ketika Anda cukup sering mengunjungi teman dan kerabat. Temui mereka, mainkan berbagai permainan, dan habiskan waktu berkualitas. Ikatan tatap muka selalu lebih baik daripada koneksi virtual. Rencanakan beberapa liburan dengan teman-teman sesering mungkin di mana Anda mematikan ponsel. Anda juga dapat bergabung dengan klub atau komunitas dan berpartisipasi dalam berbagai aktivitas luar ruangan untuk membantu Anda tetap aktif dan tidak terus-menerus meraih ponsel.
  4. Latih perhatian penuh: Penggunaan media yang terus-menerus membuat seseorang merasa tidak aman. Akibatnya, Anda membandingkan diri Anda dengan orang lain secara tidak menyenangkan. Anda sepenuhnya terlibat dalam masa sekarang. Anda tidak dapat memikirkan masa depan dan konsekuensinya. Dengan melatih kesadaran, Anda dapat berpikir dengan bijak dan meningkatkan kondisi pikiran Anda. Â
  5. Angkat uluran tangan: Alih-alih menguras energi dalam gosip dan posting media sosial yang tidak berguna, cobalah untuk menjadi sukarelawan dan membantu orang lain. Membantu orang yang membutuhkan atau hewan bermanfaat bagi orang lain dan memberi Anda kegembiraan.

 Anak-anak atau remaja cenderung lebih tertarik dengan dunia maya. Namun, dalam kasus anak-anak, penggunaan media sosial yang berlebihan dapat menyebabkan masalah kesehatan. Anda tidak dapat meminta anak Anda untuk memutuskan koneksi media sosial sama sekali karena mungkin akan menantang bagi mereka. Selain itu, membatasi anak Anda akan menjauhkan mereka dari aspek positif media sosial. Namun, Anda dapat membatasi waktu media sosial anak Anda dengan menggunakan aplikasi kontrol orang tua atau menyesuaikan pengaturan privasi pada platform yang berbeda untuk membatasi paparan mereka ke situs web.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.






    “Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

    Your privacy is our priority