7 Tanda Philophobia : Takut Jatuh Cinta

Oktober 21, 2022

5 min read

Avatar photo
Author : United We Care
7 Tanda Philophobia : Takut Jatuh Cinta

pengantar

Cinta adalah salah satu aspek kehidupan yang paling indah dan luar biasa, namun juga bisa menakutkan. Sementara beberapa ketakutan itu wajar, beberapa orang menganggap gagasan jatuh cinta itu mengerikan. Namun, tidak semua orang beruntung dalam cinta. Lebih buruk lagi, tidak semua orang mencari cinta. Ada individu-individu tertentu yang cinta tampaknya bukan sebagai sesuatu yang indah tetapi sebagai sesuatu yang suram seolah-olah mereka takut akan hal itu! Di sisi lain, ketakutan akan cinta bukanlah ide abstrak, seperti yang mungkin Anda yakini. Ketakutan akan cinta itu asli, mungkin sealami cinta, dan mungkin cukup parah untuk diklasifikasikan sebagai fobia. Philophobia adalah ketakutan akan jatuh cinta atau lebih tepatnya jatuh cinta.

Apa itu Filofobia?

Banyak orang memiliki sedikit ketakutan untuk jatuh cinta di beberapa titik dalam hidup mereka. Takut jatuh cinta dikenal sebagai Philophobia. Mungkin juga rasa takut untuk menjalin hubungan atau tidak mempertahankan hubungan. Di sisi lain, Philophobia dapat membuat individu merasa sendirian dan tidak diinginkan dalam keadaan ekstrim. Philophobia bukanlah penyakit medis. Meski begitu, spesialis kesehatan mental mungkin sering membantu jika Philophobia sangat merugikan hidup mereka.

Cara Mengatasi Philophobia konten 7 Tanda Utama Philophobia: Takut Jatuh Cinta

Berikut adalah tujuh tanda Philophobia beberapa orang mungkin harus mencari tahu apakah mereka salah satu dari banyak orang yang memiliki ketakutan yang tidak terlalu umum dari sesuatu yang begitu didambakan. 1. Orang Berjuang untuk Terbuka pada Orang Lain Mereka mungkin memiliki persahabatan jika mereka memiliki Philophobia, tetapi sebagian besar interaksi mereka dangkal karena mereka takut membuka diri, menunjukkan kerentanan mereka, dan mengekspresikan pikiran mereka. 2. Mereka Memiliki Masalah Kepercayaan Mempercayai kekasih mereka untuk jujur kepada mereka dan tidak menyakiti mereka sangat penting untuk jatuh cinta. Jika mereka memiliki Philophobia, tergantung pada orang-orang dalam hubungan dekat akan sangat sulit, dan mereka mungkin terus-menerus tidak mempercayai motif pasangannya. 3. Beberapa Orang Mengira Mereka Tidak Dapat Dicintai Pikiran ini mungkin terjadi karena kurangnya rasa percaya diri atau kesadaran akan roh-roh jahat yang menghantui mereka. Seseorang yang percaya bahwa mereka tidak layak mendapatkan semua cinta dan perhatian cenderung takut akan cinta karena terlalu sempurna untuk dicapai oleh perfeksionis. 4. Masa Lalu Terlalu Memandu Mereka Trauma masa lalu yang mengarahkan hubungan di masa depan adalah lingkaran setan ketakutan yang berpotensi berkontribusi pada perkembangan Philophobia. Sulit untuk melakukan perjalanan jauh ke dalam labirin cinta untuk mencari cahaya yang belum mereka lihat. 5. Takut Disakiti Wajar jika seseorang merasa kecewa dan takut jatuh cinta jika telah melalui peristiwa yang mengerikan dan belum melepaskan beban emosionalnya. Dengan kata lain, setiap sensasi yang muncul sepenuhnya diatur untuk tidak mengalami rasa sakit lagi. 6. Banyak Orang Terlalu Menghargai Kehidupan Lajang Mereka Meskipun ini adalah hal yang baik karena menyendiri selalu lebih disukai daripada berada dalam hubungan yang merusak, mereka telah menerimanya sampai pada titik di mana mereka tidak dapat membayangkan berbagi hidup mereka dengan orang lain dan telah menyerah pada cinta. 7. Mereka Merasa Terkurung Saat Menjalin Hubungan Mereka tidak bisa membayangkan hanya satu orang selama sisa hidup mereka; oleh karena itu, prospek untuk berkomitmen hanya pada satu orang selama sisa hidup mereka menakutkan mereka sampai mati.

Bagaimana Cara Mengatasi Filofobia?

Mereka juga dapat membantu diri mereka sendiri mengatasi fobia jatuh cinta dengan melakukan aktivitas mereka sendiri. Mereka dapat melakukan latihan ini sendiri atau dengan bantuan terapis:

  • Periksa riwayat hubungan mereka untuk mengetahui apakah mereka takut mengulangi rasa sakit sebelumnya dalam hubungan baru.
  • Kenali suara-suara negatif dalam pikiran mereka yang membuat mereka tidak merasa terpenuhi dalam hubungan mereka.
  • Biarkan mereka mengalami perasaan tidak nyaman; ini adalah satu-satunya cara untuk mengatasi masalah seperti itu.
  • Menanyakan atau menilai keyakinan mereka sebelumnya tentang hubungan.
  • Kenali sumber pertahanan mereka yang membatasi mereka untuk membuka diri kepada orang lain.

Bagaimana Membantu Seseorang yang Memiliki Philophobia?

Sayangnya, jika mereka memiliki ketakutan ini, dokter mereka tidak akan mengidentifikasinya karenaDiagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM) belum mengenalinya. Obat-obatan yang membantu dengan beban emosional dan gejala fisik dan terapi perilaku kognitif dapat mengobati Philophobia, sama seperti fobia lainnya. Obat antidepresan mengobati efek psikologis dan tubuh yang tidak menyenangkan dari fobia. Namun, CBT atau Terapi Perilaku Kognitif adalah pengobatan yang paling efektif untuk memerangi musuh yang dikenal sebagai Philophobia dan kebanyakan fobia lainnya. Mereka mungkin juga menerapkan pengobatan counter-conditioning atau desensitisasi sistematis. Terapis secara bertahap memaparkan Anda pada pemikiran jatuh cinta untuk membuat Anda tidak peka terhadap ketakutan Anda. Saat Anda menjadi lebih nyaman dengan konsep jatuh cinta, mereka mungkin memberi Anda tugas dunia nyata.

Berurusan dengan Filofobia

Jika mereka menyadari bahwa mereka memiliki Philophobia, mungkin sudah waktunya untuk mencari bantuan, terutama jika hubungan mereka tidak baik. Mereka mungkin memiliki beberapa persyaratan kesehatan mental yang valid yang mungkin membaik dengan terapi jika mereka takut akan cinta dan hubungan intim yang mengganggu fungsi sosial mereka dalam kehidupan sehari-hari.

Kesimpulan

Menemukan terapis yang tepat dapat menuntut banyak waktu dan penelitian dan bisa menjadi proses coba-coba. Jika mereka siap untuk bekerja dengan seseorang, mulailah dengan meneliti berbagai jenis terapi, sehingga mereka akan memahami bagaimana pendekatan terapis tertentu untuk bekerja dengan mereka. Â Â United We Care , sebuah platform online untuk kesehatan mental dan terapi, membantu untuk mendapatkan bimbingan ahli yang menangani masalah mental dan emosional. United We Care muncul dari tujuan untuk memberikan akses yang setara dan inklusif untuk membantu orang-orang di seluruh dunia – dengan selamat, aman, dan nyaman dari kenyamanan rumah sendiri.

Sumber daya

 

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority