Borderline Personality Disorder vs Bipolar Disorder: Menjelaskan Perbedaannya

Agustus 25, 2022

5 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Borderline Personality Disorder vs Bipolar Disorder: Menjelaskan Perbedaannya

” Pendahuluan Kesamaan gejala sering membingungkan profesional kesehatan mental saat memahami gangguan kepribadian ambang Vs gangguan bipolar . Ini adalah kondisi yang berbeda karena gangguan bipolar adalah gangguan mood, dan BPD adalah gangguan kepribadian. Apakah Anda bingung dengan BPD? Mari kita selami lebih dalam untuk memahami kondisi ini dengan mengetahui perbedaan di antara mereka.

Our Wellness Programs

Bandingkan dan bedakan klasifikasi yang berbeda dari gangguan bipolar vs gangguan kepribadian ambang?

Gangguan bipolar melibatkan perubahan suasana hati yang parah saat individu berosilasi antara depresi dan mania. Keadaan depresi pada gangguan bipolar termasuk kehilangan minat dalam tindakan rutin kehidupan dan menyebabkan gejala seperti keputusasaan, kesedihan, dll. Selama keadaan manik gangguan bipolar, individu mengalami tingkat energi yang tinggi, euforia, dan lekas marah. Anda juga dapat melihat ketidakmampuan untuk berpikir, penilaian yang berubah, dan perilaku impulsif pada gangguan bipolar. Berikut adalah beberapa kategori gangguan bipolar:

  • Bipolar 1 – Riwayat setidaknya satu episode manik, yang mungkin tepat sebelum atau setelah episode depresif berat
  • Bipolar 2 – Orang tersebut memiliki riwayat hanya satu atau beberapa episode hipomania atau depresi berat. Tidak ada catatan episode manik.Â

Gangguan kepribadian ambang melibatkan perjuangan individu untuk mengontrol dan mengatur emosi. Itu dapat mengganggu keadaan emosi yang stabil. Pasien dengan BPD bereaksi dengan cara yang ekstrim terhadap stresor yang tampaknya kecil. Perilaku ini sering menyebabkan hubungan kacau, perilaku impulsif, dan melukai diri sendiri.

Bipolar 2 vs gangguan kepribadian ambang

Sangat penting untuk membuat penilaian yang benar dengan memahami perbedaan yang signifikan antara Bpd Vs Bipolar 2 untuk memastikan bahwa pasien menerima dukungan yang mereka butuhkan. Gejala-gejala berikut dapat membantu membedakan antara gangguan bipolar vs gangguan kepribadian ambang:

  1. Self-harm- Self-harm biasa terjadi pada individu dengan BPD karena self-harm seringkali merupakan cara untuk mengendalikan emosi yang intens dan tidak stabil bagi mereka. Kecenderungan melukai diri sendiri kurang umum pada pasien dengan gangguan bipolar 2 yang mungkin menunjukkan kecenderungan bunuh diri.
  2. Hubungan pribadi – Hubungan yang intens dan kacau adalah ciri khas BPD. Di sisi lain, seorang individu dengan gangguan bipolar mungkin berjuang untuk mempertahankan hubungan pribadi karena keparahan gejala.
  3. Mania – Tindakan impulsif selama periode episode manik biasa terjadi pada BPD. Namun, tidak ada hubungan antara perilaku impulsif dengan episode mania pada pasien gangguan bipolar 2.Â
  4. Kualitas tidur – Seorang individu dengan BPD cenderung memiliki siklus tidur yang teratur. Gangguan tidur selama episode depresi dan mania umum terjadi pada orang dengan gangguan bipolar 2. Â
  5. Siklus suasana hati – Pada pasien dengan gangguan bipolar, siklus suasana hati dapat berlangsung selama berbulan-bulan kecuali orang tersebut memiliki gangguan bipolar siklus cepat. Sebaliknya, perubahan suasana hati pada BPD cenderung berumur pendek dan tiba-tiba, yang dapat berlangsung selama beberapa jam.

Individu yang menderita BPD dan gangguan bipolar dapat hadir dengan gejala spesifik yang unik untuk kedua kondisi tersebut.

  1. Perubahan kualitas dan durasi tidur.
  2. Episode manik yang menghasilkan perasaan ekstrem.
  3. Episode campuran yang melibatkan gejala serangan manik dengan depresi.

Terapis gangguan bipolar ahli dapat membantu individu yang berjuang dengan perubahan suasana hati dan masalah lain dengan memberikan terapi yang tepat. Platform Kesehatan Mental Terkemuka menawarkan direktori lengkap spesialis kesehatan mental berlisensi . Seseorang dapat memilih dan memesan terapis untuk sesi online tanpa repot. Â

Identifikasi apa yang bisa membingungkan BPD? Gangguan Bipolar, PTSD, Depresi, ASPD

Profesional kesehatan mental terkadang merasa sulit untuk menilai situasi dan gejala Anda karena sebagian besar menghubungkan diagnosis dengan informasi yang tersedia bagi mereka. Ini dapat menyebabkan kesalahan diagnosis dan perawatan yang salah. BPD juga dapat hidup berdampingan dengan kondisi kesehatan mental lainnya. Berikut adalah beberapa gangguan kepribadian yang mungkin dikacaukan dengan Borderline Personality Disorder:

  1. Bipolar Personality Disorder (BPD)- Kita juga mengenal Borderline Personality Disorder sebagai Gangguan Kepribadian Emosional yang Tidak Stabil. Ini dapat menyebabkan perubahan suasana hati yang parah dan tindakan impulsif.
  2. Gangguan Kepribadian Antisosial (ASPD) – Individu dengan ASPD sering bertindak impulsif tanpa mempertimbangkan orang lain. Mereka cenderung mendahulukan kesenangan dan keuntungan pribadi mereka di atas orang-orang di sekitar mereka.
  3. Post Traumatic Stress Disorder (PTSD)- Pemicu peristiwa yang menakutkan dapat mengakibatkan Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) . Kecemasan yang parah, mimpi buruk, dan kilas balik adalah gejala umum PTSD.
  4. Depresi – Depresi mempengaruhi kemampuan individu untuk berpikir, merasakan, dan berperilaku dengan tepat. Ini melibatkan perasaan kehilangan minat dan kesedihan yang konstan.
  5. Â Gangguan Kepribadian Paranoid (PPD)- Individu dengan PPD tidak dapat dengan mudah curhat pada orang, bahkan jika mereka adalah teman, kerabat, atau anggota keluarga. Mereka mungkin merasakan ancaman dalam kejadian umum dan situasi sehari-hari.

Gangguan kepribadian ambang dapat dikacaukan dengan serangkaian kondisi kesehatan mental seperti gangguan penggunaan zat, gangguan makan, dan kecemasan, selain kondisi di atas.

Apa saja gejala umum BPD dan Gangguan Bipolar?

Baik gangguan bipolar maupun gangguan Kepribadian Borderline melibatkan perubahan suasana hati yang ekstrem yang mungkin tidak relevan dengan peristiwa yang sedang berlangsung. Kesamaan gejala dapat menyebabkan kesalahan diagnosis. Riwayat keluarga adalah elemen umum antara gangguan bipolar vs gangguan kepribadian ambang . Informasi tentang hal yang sama dapat membantu profesional kesehatan mental mendiagnosis kondisi tersebut. Misdiagnosis BPD sebagai gangguan bipolar adalah Tipe 2 tidak jarang. Tumpang tindih gejala umum adalah penyebab signifikan dari kesalahan diagnosis tersebut. Ada beberapa kesamaan gejala sebagai berikut:

  1. Emosi yang intens
  2. Perilaku impulsif
  3. Pikiran bunuh diri

Perubahan suasana hati yang dramatis adalah karakteristik umum dari gangguan bipolar vs gangguan kepribadian ambang. Ini dapat menyebabkan kebingungan dan kesalahan diagnosis. Meskipun Borderline Personality Disorder Vs Bipolar memiliki beberapa gejala seperti emosi ekstrem dan tindakan impulsif, gangguan bipolar juga dikaitkan dengan hubungan yang kacau, sebuah fitur yang tidak ada pada BPD. Kita harus melihat semua gejala dan seluruh pola masalah untuk menghindari kebingungan antara Borderline Personality Disorder Vs Bipolar disorder . Borderline Personality Disorder memenuhi kriteria beberapa kondisi kesehatan mental lainnya, termasuk gangguan bipolar. Jalur biologis, sosial, dan psikologis dapat mengakibatkan gejala yang tumpang tindih antara Borderline Personality Disorder Vs Bipolar disorder . Kunjungi unitedwecare.com untuk mengetahui detail lebih lanjut tentang hal yang sama. “

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority