Bagaimana Kecemasan Perpisahan pada Anak-Anak Mempengaruhi Kesejahteraan Psikologis Mereka?

Desember 5, 2022

5 min read

pengantar

Ketika orang tua mengucapkan selamat tinggal setelah mengantar anak ke sekolah, wajar jika anak merasa gugup. Menangis, mengamuk, dan melekat adalah karakteristik kecemasan perpisahan pada anak usia dini, reaksi yang sehat untuk perpisahan dan komponen khas dari periode perkembangan. Itu bisa dimulai sebelum ulang tahun pertama seorang anak dan berlangsung hingga usia empat tahun. Sementara kecemasan perpisahan pada anak-anak dapat bervariasi secara signifikan dalam kekuatan dan waktu, penting untuk diingat bahwa kekhawatiran tentang meninggalkan ibu atau setiap hari bahkan ketika mereka tumbuh dewasa. Namun, beberapa anak mengalami kecemasan perpisahan yang tidak hilang meskipun ada upaya terbaik dari orang tua. Dalam beberapa kasus, kecemasan perpisahan cukup parah untuk mengganggu aktivitas sehari-hari seperti sekolah dan persahabatan, dan itu berlangsung selama berbulan-bulan, bukan berhari-hari. Ini mungkin menunjukkan penyakit yang lebih parah yang disebut gangguan kecemasan perpisahan.

Apa itu Kecemasan Perpisahan?

Gangguan kecemasan perpisahan adalah penyakit mental yang signifikan yang ditandai dengan kesedihan yang luar biasa ketika seorang anak dipisahkan dari pengasuh utama untuk sementara waktu. Ini bukan tahap perkembangan normal, dan pertama kali muncul ketika anak berusia tujuh bulan menjadi lebih kuat antara 10-18 bulan ; ini menjadi lebih kuat dan umumnya berkurang ketika anak berusia tiga tahun. Namun, karena kecemasan perpisahan dan gangguan kecemasan perpisahan memiliki banyak gejala yang sama, tentukan apakah anak membutuhkan waktu dan pengertian atau memiliki masalah yang lebih parah. Menurut para ahli , faktor lingkungan dan biologis dapat menyebabkan kecemasan perpisahan pada anak-anak. Terkadang, bahan kimia yang ada di otak, yaitu serotonin dan norepinefrin, menyebabkan hal ini, atau terkadang, anak-anak dapat mewarisi masalah ini. Setiap peristiwa traumatis atau anggota keluarga yang ketakutan juga dapat membuat anak-anak mengembangkan kecemasan perpisahan.

Diagnosis Kecemasan Perpisahan

Seseorang dapat mendiagnosis Gangguan Kecemasan Pemisahan dengan menganalisis apakah anak tersebut mengalami tahap perkembangan yang khas atau apakah masalahnya benar-benar kondisi yang parah. Dokter anak dapat merekomendasikannya ke psikolog anak atau psikiater anak yang berspesialisasi dalam masalah kecemasan setelah mengesampingkan masalah medis apa pun. Sebagian besar, diagnosis kecemasan perpisahan tergantung pada gejalanya. Seorang ahli kesehatan mental kemungkinan besar akan melakukan pemeriksaan psikologis pada anak tersebut, termasuk wawancara terstruktur yang membahas pikiran dan perasaan serta memantau perilaku. Kecemasan perpisahan pada anak-anak dapat hidup berdampingan dengan penyakit mental lainnya. Tidak ada tes darah yang dapat mendiagnosis masalah ini. Tetapi para ahli kesehatan dapat meresepkan beberapa tes darah untuk memastikan bahwa tidak ada obat atau penyakit lain yang bertanggung jawab.Â

Bagaimana Kecemasan Perpisahan Berdampak pada Kesejahteraan Psikologis Anak?

Kecemasan akan perpisahan sering terjadi pada bayi dan balita berusia delapan hingga empat belas bulan. Anak-anak sering mengalami masa ‘menempel’ dan takut pada orang dan tempat baru. Jika ketakutan seorang anak parah, berlangsung lebih dari empat minggu, atau mempengaruhi mereka di atas usia enam tahun, mereka mungkin memiliki gangguan kecemasan perpisahan. Dampak kecemasan perpisahan pada keadaan psikologis anak dapat bervariasi dari ringan hingga berat, dan seseorang dapat mengobati gejalanya sesuai dengan itu. Sesuai penelitian , kecemasan perpisahan mempengaruhi sekitar 4% hingga 5% anak-anak berusia 7 hingga 11 tahun di Amerika Serikat. Ini lebih jarang di kalangan remaja, mempengaruhi sekitar 1,3 persen dari semua remaja, termasuk anak perempuan dan laki-laki. Ketika gejalanya parah dan mengganggu fungsi sehari-hari, anak didiagnosis dengan gangguan kecemasan perpisahan. Beberapa tanda dan gejalanya adalah:

  1. Kekhawatiran yang konstan dan berlebihan tentang kehilangan orang tua atau orang yang dicintai karena penyakit atau bencana.
  2. Ketakutan terus-menerus bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi adalah hilang atau diculik, menyebabkan perpisahan dari orang tua atau orang terkasih lainnya.Â
  3. Menolak keluar rumah karena takut berpisah.Â
  4. Tidak ingin sendirian di rumah dan tanpa orang tua atau orang terkasih lainnya di rumah.

Perawatan untuk Kecemasan Perpisahan pada Anak

Mayoritas kasus minor gangguan kecemasan perpisahan tidak memerlukan intervensi medis. Seseorang mungkin memerlukan perawatan untuk keadaan yang parah, seperti ketika anak menolak untuk bersekolah. Berkurangnya kecemasan pada anak, pengembangan rasa aman pada anak dan pengasuh, dan pendidikan anak dan keluarga/pengasuh tentang perlunya pemisahan normal adalah semua tujuan pengobatan. Ada berbagai perawatan untuk kecemasan perpisahan pada anak-anak yang dapat digunakan, termasuk: Gejala menentukan perawatan anak dengan faktor lain seperti usia dan kesehatan secara keseluruhan. Tingkat keparahan penyakit juga akan mengambilnya. Perawatan untuk SAD biasanya terdiri dari kombinasi berikut:

1. Terapi perilaku kognitif

mengajarkan seorang anak bagaimana mengelola kecemasan mereka secara lebih efektif dan membantu mereka dalam mengatasi situasi yang dapat menyebabkan stres. Perawatan ini bertujuan untuk memodifikasi pemikiran (kognisi) anak untuk memperbaiki perilakunya. Konseling keluarga juga dapat membantu dalam mendidik keluarga tentang penyakit dan lebih baik mendukung anak melalui saat-saat cemas.

2. Obat-

Seseorang dapat mengobati bentuk parah dari gangguan kecemasan perpisahan dengan antidepresan atau obat anti-kecemasan lainnya.

3. Terapi keluarga

– Konsultasikan dengan terapis anak untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana SAD berdampak pada mereka setiap hari. Pastikan bahwa mereka dapat menjaga sesi perawatan mereka tepat waktu. Perawatan secara teratur akan menghasilkan efek yang lebih signifikan. Tentukan apa yang menyebabkan gejala kecemasan anak dan gunakan pendekatan pengobatan untuk membantu mereka mengendalikan emosi mereka di rumah atau sekolah.

4. Masukan sekolah

– Profesional kesehatan mental sekolah dapat memberikan pengobatan untuk membantu mereka dalam mengelola gejala SAD.

Kesimpulan

Sebagian besar anak-anak dengan gangguan kecemasan perpisahan membaik, sementara gejala mereka dapat muncul kembali dari waktu ke waktu, terutama selama situasi stres. Perawatan yang dimulai sejak dini dan melibatkan seluruh keluarga memiliki peluang terbaik untuk berhasil. Kecemasan perpisahan lebih sering terjadi pada anak-anak yang keluarganya memiliki riwayat gangguan panik, fobia, depresi, atau alkoholisme. Menghubungi profesional perawatan kesehatan anak diperlukan jika perilaku berlanjut selama lebih dari beberapa hari atau gejalanya tampak serius . Juga, menghubungi United We Care adalah langkah yang bijaksana karena merupakan salah satu yang paling terkenal terapi mental & pusat kesehatan. Seseorang bisa mendapatkan bimbingan profesional yang dapat membantu mereka memerangi semua tantangan mental dan emosional mereka. Klinik terapi ini ada untuk membimbing, menasihati dan mendukung pasien mereka dengan cara terbaik.

Overcoming fear of failure through Art Therapy​

Ever felt scared of giving a presentation because you feared you might not be able to impress the audience?

 

Make your child listen to you.

Online Group Session
Limited Seats Available!