Apakah Puasa Intermiten Metode Ilmiah untuk Menurunkan Berat Badan?

Desember 5, 2022

5 min read

pengantar

Puasa adalah pengendalian, pantang sukarela dari makanan karena berbagai alasan. Puasa pada hari-hari baik telah menjadi praktik keagamaan di India sejak awal waktu. Meskipun ada banyak metode puasa, puasa intermiten telah menunjukkan hasil terbaik dalam menurunkan berat badan dan mudah dimulai.

Apa itu puasa intermiten?

Ini adalah pola makan di mana puasa dan jendela makan bergantian. Tujuannya agar tidak makan atau tidak menambah kalori selama jendela puasa tetap dan memberi tubuh cukup waktu untuk membakar lemak. Seorang individu dapat mengkonsumsi makanan untuk kebutuhan kalori selama jendela makan tetap. Puasa intermiten tidak menyatakan makanan apa yang harus dimakan melainkan kapan. Tubuh mengeluarkan insulin setelah setiap makan, dan makan sepanjang hari membuat kadar insulin tetap tinggi. Peningkatan insulin menyebabkan ketidakpekaan insulin, yang menyebabkan peningkatan berat badan, pra-diabetes, dan diabetes tipe 2. Puasa intermiten telah menjadi populer karena merupakan cara yang sangat baik dan murah untuk menghilangkan lemak tanpa kehilangan kepadatan otot. Puasa juga mendetoksifikasi sistem pencernaan, yang membantu meningkatkan kekebalan, tonus otot, dan kepadatan otot. Metode puasa ini memiliki pro dan kontra.

Jenis-jenis puasa intermiten

1. Pemberian makan dengan batasan waktu

2. Bergantian hari puasa

3. Puasa sepanjang hari:

4. Puasa karena alasan agama

Diet Advent Hari Ketujuh

Pemberian makan dengan batasan waktu: Ini adalah puasa intermiten yang terkenal dan yang paling mudah. Itu juga dikenal sebagai diet 16:8. Asupan makanan dibatasi kurang dari tiga kali sehari dan dikonsumsi dalam waktu terbatas.Â

Puasa hari alternatif: Ini adalah metode ADF. Ada hari raya 24 jam diikuti dengan hari puasa 24 jam untuk jenis ini.

Puasa sepanjang hari: Ini dikenal sebagai diet 5:2. Dalam satu minggu, lima hari adalah hari makan dan satu hingga dua hari bisa menjadi hari puasa.Â

Puasa karena alasan agama: Ini ada dalam Muslim, Hindu, Kristen, dan banyak tradisi dan agama lainnya. Selama Ramadhan, pemberian makan dilakukan setelah matahari terbenam dan sebelum matahari terbit. Akibatnya, orang-orang menjalankan rejimen puasa selama 12 jam.Â

Diet Advent Hari Ketujuh: Metode ini mengkonsumsi dua kali makan per hari. Konsumsi makanan biasanya antara jam 12 siang dan 6 sore dan sering kali termasuk sayuran berdaun hijau, buah-buahan, dan kacang-kacangan.

Respon tubuh terhadap puasa intermiten

  1. Aktivitas fisik, otak, dan organ vital lainnya membutuhkan konsumsi glukosa untuk tetap berjalan. Makanan yang dicerna diubah menjadi glukosa, hadir dalam jumlah besar setelah mengonsumsi makanan. Ketika ada kelebihan glukosa, tubuh menyimpannya sebagai glikogen di hati atau mengubahnya menjadi lemak, yang menyebabkan penambahan berat badan dan masalah kesehatan lainnya.
  2. Selama keadaan puasa, kira-kira delapan jam setelah makan, kadar glukosa rendah, dan tubuh mendapatkan glukosa yang dibutuhkan dari glikogen yang disimpan. Glikogen dipecah (proses yang dikenal sebagai glikogenolisis) dan diubah menjadi glukosa (dikenal sebagai glukoneogenesis). Tubuh akan menggunakan glukosa ini sebagai bahan bakar.Â
  3. Tubuh kekurangan glukosa yang disimpan selama puasa intermiten atau puasa berkepanjangan, sehingga terjadi ketogenesis. Pemecahan lemak yang ada di jaringan adiposa melepaskan badan keton.Â

Puasa intermiten bagi wanita

Tipe tubuh berbeda antara pria dan wanita. Akibatnya, puasa intermiten memiliki efek berbeda pada wanita. Wanita berbeda dari pria karena perbedaan genetik dan hormon seks wanita. Puasa dapat mengganggu sistem hormon reproduksi, yang sangat penting pada wanita. Hormon wanita sensitif terhadap pembatasan kalori, jadi tidak boleh ada jam puasa yang diperpanjang. Puasa intermiten selama tahun-tahun subur dapat menyebabkan gangguan siklus menstruasi, rambut rontok, kelelahan, dan masalah tidur, antara lain. Puasa yang direkomendasikan untuk wanita adalah sekitar 12 hingga 14 jam per hari, di mana wanita dapat berpuasa dengan aman sambil tetap terhidrasi. Sangat penting untuk mengonsumsi makanan bergizi yang kaya akan lemak sehat selama waktu ini. Wanita di usia akhir 40-an dan awal 50-an mendapat banyak manfaat dari puasa intermiten karena susunan hormon reproduksi mereka berubah setelah menopause. Puasa intermiten harus dihindari oleh wanita hamil, menyusui, remaja putri, kurus, penderita diabetes tipe-1, memiliki masalah kesuburan, atau gangguan makan. Saat mempertimbangkan puasa, berkonsultasilah dengan dokter untuk mengetahui kesesuaiannya.

Puasa Intermiten Metode Ilmiah untuk Menurunkan Berat Badan?

  1. Selama puasa intermiten, ketogenesis terjadi karena tubuh tidak memiliki simpanan glukosa. Badan keton berfungsi sama untuk cadangan bahan bakar untuk menyediakan energi yang dibutuhkan untuk tubuh. Akibatnya, tubuh akan mulai membakar lemak, dan akhirnya, akan ada lebih sedikit lemak, yang membantu menurunkan berat badan.
  2. Puasa intermiten juga membantu mengurangi kadar insulin. Insulin adalah hormon yang membantu penyerapan glukosa ke dalam otot dan jaringan lemak. Ini juga membantu tubuh dalam memproduksi asam lemak yang disimpan sebagai lemak. Kelebihan glukosa meningkatkan kadar insulin dalam tubuh, menghasilkan peningkatan produksi lemak. Kadar insulin rendah selama puasa, yang menghambat biogenesis asam lemak. Tubuh tidak dapat memproduksi lemak, mengubah lemak yang ada menjadi badan keton, menggunakannya sebagai sumber energi alternatif. Akibatnya, ada kehilangan lemak yang lebih signifikan, yang membantu penurunan berat badan.

Ya! Puasa intermiten terbukti secara ilmiah dapat menurunkan berat badan dan membersihkan tubuh secara fisik dan mental. Namun, ini bukan metode yang dijamin karena orang yang berbeda memiliki metabolisme tubuh yang berbeda, dan satu jenis puasa mungkin tidak cocok untuk semua orang.

Bagaimana puasa intermiten?

  1. Pemberian makan dengan batasan waktu: Dalam metode ini, jika seseorang mengonsumsi makanan pada jam 7 malam, mereka hanya dapat makan keesokan harinya pada jam 11 pagi. Ini adalah yang paling mudah karena sebagian besar waktu puasa adalah pada malam hari saat tidur. Tujuannya di sini untuk memperpanjang masa puasa, dilakukan secara rutin. Dalam 24 jam, orang tersebut akan berpuasa selama 16 jam dan makan di sisa waktu 8 jam.Â
  2. Puasa hari alternatif: Orang dapat makan apa pun yang mereka inginkan pada hari raya. Tidak ada batasan jumlah atau waktu makanan. Selama hari puasa, mereka tidak mengkonsumsi apa-apa selain air. Varian lain dari puasa ini adalah bahwa sekitar 500 kalori makanan diperbolehkan.
  3. Puasa sepanjang hari: Pada hari makan, orang mengonsumsi makanan biasa, sedangkan pada hari puasa, orang hanya mengonsumsi 20–25 persen dari total kebutuhan kalori harian.

Kesimpulan

Puasa intermiten adalah ide yang fantastis dengan hasil yang menjanjikan. Namun, itu tidak boleh menjadi bagian wajib dari kehidupan kita sehari-hari untuk waktu yang lama karena konsekuensi jangka panjangnya tidak diketahui. Namun, dalam masyarakat yang cenderung makan berlebihan, hari puasa tidak akan merugikan dan kemungkinan besar akan membantu. Tetap sehat dan bahagia terus.

Overcoming fear of failure through Art Therapy​

Ever felt scared of giving a presentation because you feared you might not be able to impress the audience?

 

Make your child listen to you.

Online Group Session
Limited Seats Available!