Apakah Sindrom Alice in Wonderland Menyebabkan Kecemasan atau Depresi?

Mei 16, 2022

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Apakah Sindrom Alice in Wonderland Menyebabkan Kecemasan atau Depresi?

Fenomena yang dialami Alice dalam cerita Alice in Wonderland bukan hanya sekedar cerita dongeng, melainkan dialami oleh orang-orang di kehidupan nyata berupa gangguan saraf.

Gejala dan Pengobatan Sindrom Alice in Wonderland

Perasaan menyusut hingga segala sesuatu di sekitar Anda terlihat lebih luas secara tidak normal, atau tubuh Anda telah membesar sendiri ke tingkat di mana segala sesuatu di sekitar Anda tampak kecil, sangat asli bagi orang-orang yang menderita Sindrom Alice in Wonderland .

Apakah Sindrom Alice in Wonderland Menyebabkan Kecemasan atau Depresi?

Manusia berurusan dengan berbagai gangguan dan sindrom beberapa waktu atau yang lain. Dari makan hingga neurologis hingga psikotik, gangguan ini sangat memengaruhi kesehatan mental dan fisik kita, termasuk proses berpikir, suasana hati, dan pola perilaku. Salah satu gangguan ini adalah Sindrom Alice in Wonderland , di mana segala sesuatu dari ukuran ke waktu tampak seperti ilusi bagi individu.

Sebuah studi kolektif yang dilakukan oleh mahasiswa Segal Institute of Clinical Research, AS dan Rumah Sakit Komunitas Larkin, AS, pada seorang wanita Hispanik berusia 29 tahun menetapkan bahwa gejala Sindrom Alice in Wonderland meliputi depresi, kecemasan, serangan panik yang sering, dan migrain komorbid.

Karena persepsi citra tubuh yang terdistorsi, orang yang menderita sindrom ini kemungkinan besar mengalami depresi. Distorsi dan halusinasi menakutkan individu dan menimbulkan kecemasan dan panik juga, di antara gejala lainnya.

Our Wellness Programs

Definisi Sindrom Alice in Wonderland

Alice in Wonderland Syndrome adalah gangguan neurologis langka yang menyebabkan disorientasi dan distorsi persepsi visual, waktu dan citra tubuh pada pasien. Distorsi dalam persepsi visual seseorang membuat pasien memahami ukuran objek eksternal, termasuk tubuh mereka sendiri, secara tidak benar.

Looking for services related to this subject? Get in touch with these experts today!!

Experts

Halusinasi Sindrom Alice in Wonderland

Episode sementara dari perubahan visual dan somatik menyebabkan perubahan kepribadian dan halusinasi. Orang yang menderitanya mungkin merasa lebih kecil atau lebih besar dari ukuran tubuh mereka yang sebenarnya. Mereka mungkin memvisualisasikan bahwa ruangan tempat mereka berada, atau benda apa pun di sekitarnya, tampak bergeser dan/atau tampak lebih jauh atau lebih dekat daripada sebenarnya.

Sindrom Alice in Wonderland juga dapat memengaruhi indra Anda seperti penglihatan, pendengaran, dan sentuhan, membuat segala sesuatunya tampak luar biasa kecil atau besar. Individu juga mungkin kehilangan rasa waktu, dan mungkin tampak seperti berlalu dengan sangat lambat atau sangat cepat.

Statistik Sindrom Alice in Wonderland

Kurangnya studi epidemiologi tentang Alice in Wonderland Syndrome telah menyebabkan sangat sedikit data tentang prevalensinya karena tidak banyak kriteria yang ditetapkan.

Namun, beberapa penelitian telah dilakukan yang menyatakan bahwa tidak lebih dari 180 kasus klinis sindrom ini telah didiagnosis di seluruh dunia, yang hanya mencakup kasus-kasus yang memerlukan perhatian medis. Dari jumlah tersebut, 50% pasien menunjukkan prognosis yang baik. Ada juga sekitar 30% kasus sementara di antara populasi umum yang tidak memerlukan bantuan profesional untuk pengobatan sindrom alice in wonderland .

Salah satu penelitian dilakukan di Jepang pada banyak 3.224 remaja. Studi tersebut menunjukkan mikropsia dan makropsia (keduanya merupakan varian dari gangguan Alice in Wonderland) pada 7,3% anak perempuan dan 6,5% anak laki-laki di antara jumlah total remaja. Ini menunjukkan bahwa terjadinya Sindrom Alice in Wonderland mungkin tidak jarang terjadi.

Bagaimana Anda Mendapatkan Sindrom Alice in Wonderland?

  • Menurut sebuah penelitian yang dilakukan pada tahun 2016 , penyebab paling umum dari Alice in Wonderland Syndrome adalah migrain dan infeksi virus Epstein Barr. Ini diduga salah satu gejala awal virus Epstein-Barr dan terutama terjadi pada anak-anak. Migrain adalah gejala khas dari sindrom alice in wonderland di antara populasi orang dewasa.
  • Ada beberapa penyakit menular lain yang dapat menyebabkan terjadinya sindrom ini. Beberapa di antaranya,
    • Virus influenza A
    • mikoplasma
    • Ensefalopati tifoid
    • Lyme
    • Neuroborreliosis
    • virus varisela zoster
    • streptokokus piogenes
    • Tonsilofaringitis
  • Ada penyebab lain dari sindrom neurologis ini, seperti obat-obatan, lesi otak, kondisi kejiwaan, stroke, epilepsi, dll.
  • Sesuai studi kasus 2014, sindrom ini sementara dapat diakibatkan oleh tumor otak.
  • Trauma kepala juga dapat menyebabkan terjadinya sindrom.

Apakah Sindrom Alice in Wonderland Menyebabkan Depresi?

Sesuai laporan kasus , seorang pria Prancis berusia 74 tahun dirawat di Rumah Sakit Universitas karena gangguan depresi mayor dan fitur psikotik. Dia tidak memiliki riwayat keluarga epilepsi atau migrain, dan digambarkan sebagai pria periang dan sosial oleh istrinya.

Setelah masuk ke rumah sakit, pasien mengalami kondisi berikut:

  • Kehilangan minat dan kesenangan
  • Tidur terganggu
  • Kehilangan selera makan
  • Kelelahan parah
  • Suasana hati yang tertekan
  • Delusi penganiayaan dan somatik
  • Retardasi psikomotor.

Sepuluh hari setelah pasien masuk, pasien menunjukkan gejala delusi seperti merasakan tangan dan kakinya menjadi lebih kecil dari sebelumnya, dan percaya pakaiannya telah menyusut.

Hasil dari laporan ini adalah bahwa gejala yang ditunjukkan oleh pasien mendukung hipotesis yang dibuat dalam penelitian sebelumnya tentang sindrom ini, yang menyatakan bahwa gangguan depresi mayor merupakan faktor penyebab Sindrom Alice in Wonderland.

Apakah Sindrom Alice in Wonderland Menyebabkan Kecemasan?

Micropsia dan Macropsia adalah dua gejala umum dari Alice in Wonderland Syndrome . Ini adalah gangguan penglihatan yang berarti bahwa orang yang menderitanya akan menganggap benda-benda di sekitarnya lebih kecil atau lebih besar dari ukuran sebenarnya. Dugs, migrain, faktor neurologis, dan bahkan kacamata dapat memicu kondisi ini pada seseorang.

Sindrom Alice in Wonderland pertama kali dilaporkan pada 3 anak, 2 di antaranya remaja, dan satu berusia sembilan tahun. Gejala sindrom ini termasuk episode yang memicu kecemasan setiap hari yang berlangsung hingga setengah jam.

Orang yang menderita Sindrom Alice in Wonderland menganggap tubuh mereka memiliki citra yang terdistorsi dan disorientasi. Terlepas dari persepsi visual yang menyimpang, mereka mungkin juga memiliki persepsi pendengaran dan sentuhan yang terdistorsi. Ilusi dan halusinasi ini dapat menyebabkan kecemasan, ketakutan, kepanikan, dan ketidaknyamanan yang luar biasa pada seseorang.

Fakta Sindrom Alice in Wonderland

  1. Salah satu fakta Sindrom Alice in Wonderland yang paling menarik adalah bahwa Lewis Carol, penulis buku Alice in Wonderland, sendiri mengidap Sindrom ini. Diperkirakan bahwa pengalaman pribadi dan persepsi visualnya memengaruhi cerita, yang menghasilkan asal usul beberapa aspek cerita yang tidak biasa.
  2. Terjadinya sindrom ini mungkin jarang terjadi, tetapi ini karena para ahli percaya bahwa itu kurang terdiagnosis karena sangat sedikit penelitian yang membuktikan sebaliknya. Studi epidemiologis belum secara sempurna menunjukkan prevalensi sindrom ini di antara orang-orang.
  3. Juga tidak ada cara yang diterima secara universal untuk mendiagnosis sindrom ini. Penyebab yang diyakini menyebabkan terjadinya sindrom ini cukup umum, seperti migrain dan epilepsi, itulah sebabnya salah satu dari dua orang dengan gejala yang sama dapat didiagnosis dengan AiWS, dan yang lainnya mungkin tidak.

Terapi untuk Pengobatan Sindrom Alice in Wonderland

Saat ini, Sindrom tidak memiliki rencana perawatan standar.

Lalu bagaimana cara mengobati sindrom Alice in Wonderland , Anda bertanya?

Kursus pengobatan untuk sindrom ini tergantung pada penyebab yang mendasarinya. Lihatlah.

  • Meditasi, psikoterapi, dan teknik relaksasi umumnya digunakan untuk mengobati sindrom ini jika telah diperburuk oleh stres pada individu.
  • Manifestasi klinis dari Sindrom Alice in Wonderland mungkin sering dan kambuh, dan memerlukan pengobatan jangka panjang untuk menghindari hal yang sama. Oleh karena itu, terapi seperti terapi elektro-kejang dan stimulasi magnetik transkranial sangat membantu untuk mengobati gejala yang mendasarinya.
  • Hubungi ahli saraf atau ahli kesehatan mental, seperti psikiater, jika Anda melihat orang terdekat menderita sindrom ini.
  • Jika migrain adalah sumber dari sindrom ini, pengobatan pencegahan dan pengaturan pola makan seseorang dapat memfasilitasi pengobatan.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority