Apa saja jenis gangguan kesehatan mental yang berbeda?

Mei 16, 2022

9 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Apa saja jenis gangguan kesehatan mental yang berbeda?

Daftar lengkap berbagai jenis masalah dan penyakit kesehatan mental , cara mendiagnosisnya, dan metode pengobatannya.

Daftar Gangguan Kesehatan Mental

Gangguan kesehatan mental atau penyakit mental mengacu pada berbagai pemikiran, perilaku, dan gangguan suasana hati. Penyakit mental termasuk depresi, perilaku adiktif, gangguan kecemasan, gangguan makan, dan skizofrenia. Mendiagnosis jenis masalah kesehatan mental dari gejalanya cukup sulit. Bagian berikut mencantumkan beberapa klasifikasi utama gangguan kesehatan mental :

  • Gangguan bipolar dan terkait
  • Gangguan perkembangan saraf
  • Gangguan depresi
  • Gangguan kecemasan
  • Spektrum skizofrenia dan gangguan psikotik lainnya
  • Gangguan obsesif kompulsif dan terkait
  • Gangguan disosiatif
  • Gangguan makan dan makan
  • Gejala somatik dan gangguan terkait
  • Trauma dan gangguan terkait stres
  • Disforia gender
  • Disfungsi seksual
  • Gangguan tidur-bangun
  • Kontrol impuls dan gangguan perilaku
  • Gangguan eliminasi
  • Gangguan neurokognitif
  • Gangguan parafilik
  • Gangguan kepribadian
  • Gangguan terkait kecanduan dan zat
  • Gangguan jiwa lainnya

Studi telah menemukan bahwa setiap 1 dari 5 orang dewasa memiliki penyakit mental. Namun, masyarakat masih belum bisa membicarakan penyakitnya secara terbuka, karena telah menjadi stigma sosial. Komunikasi yang efektif adalah elemen kunci dalam diagnosis dan pengobatan gangguan kesehatan mental yang tepat. Membahas kesehatan mental membantu dalam mengenali alternatif untuk mengobati gangguan otak. Pasien dapat dengan cepat kembali ke gaya hidup biasa dengan mempelajari manajemen gangguan mental yang tepat. Keadaan pikiran secara dramatis mempengaruhi cara mereka berpikir, merasakan, dan bereaksi. Masyarakat harus selalu mendukung orang yang mereka cintai di masa-masa sulit dan berbicara tentang penyakit mental mereka secara terbuka. Adalah tanggung jawab setiap orang untuk membantu dan menemukan cara positif dalam mendukung pasien dengan masalah kesehatan mental . Ini meningkatkan kondisi mental pasien dan memberi mereka dukungan yang sangat dibutuhkan untuk mengatasinya.

Statistik Kesehatan Mental

Penyakit mental menjadi semakin umum di seluruh dunia. Dua kategori utama kondisi mental adalah Any Mental Illness (AMI) dan Serious Mental Illness (SMI). AMI mencakup semua jenis penyakit mental. SMI terdiri dari subset kondisi mental yang relatif lebih kecil tetapi lebih parah.

  • AMI mengacu pada berbagai jenis gangguan perilaku, mental, dan emosional. Dampak pada seseorang dapat berkisar antara gangguan ringan, terkendali, dan berat.
  • SMI adalah gangguan emosional, mental, atau perilaku yang mengakibatkan kerusakan fungsional permanen. Ini juga mengganggu fungsi normal kehidupan dan membatasi aktivitas pasien.

Menurut perkiraan, lebih dari 51,5 juta orang dewasa berusia sekitar 18-25 tahun menderita gangguan kesehatan mental . Jumlah ini mewakili porsi yang signifikan dari total populasi orang dewasa. Ditemukan bahwa prevalensi AMI relatif lebih tinggi pada perempuan dibandingkan laki-laki. Juga, orang dewasa yang lebih muda menderita lebih banyak daripada mereka yang berusia 26-49 tahun. Selain itu, kesamaan AMI lebih banyak di antara orang dewasa kulit putih (22,6%) dibandingkan dengan orang dewasa Asia (14,3%).

Our Wellness Programs

Penyebab Gangguan Kesehatan Mental

Penyebab gangguan jiwa bisa bermacam-macam. Beberapa faktor berkontribusi pada risiko penyakit mental, seperti –

  • Perubahan genetik dan riwayat keluarga
  • Pengalaman hidup, riwayat stres yang berlebihan, terutama di masa kanak-kanak
  • Ketidakseimbangan kimia di otak
  • Cedera otak traumatis
  • Perasaan kesepian atau isolasi
  • Kondisi medis yang serius

Sel-sel saraf di sirkuit otak berkomunikasi menggunakan bahan kimia yang dikenal sebagai neurotransmitter. Psikoterapi membuat perubahan pada bahan kimia ini menggunakan prosedur medis. Ini membantu dalam menghilangkan cacat dan cedera pada beberapa daerah otak. Infeksi spesifik, kelainan genetik, cedera, dan penyalahgunaan zat juga bertanggung jawab atas penyakit otak. Untuk setiap pasien, serangkaian faktor yang kompleks bertanggung jawab untuk menyebabkan ketidakseimbangan mental. Itu selalu diperlukan untuk memberikan perhatian medis yang tepat untuk segala bentuk masalah kesehatan.

Looking for services related to this subject? Get in touch with these experts today!!

Experts

Jenis Penyakit Mental

Penyakit mental adalah kondisi berbahaya yang dapat mengganggu individu, termasuk orang yang kita cintai. Oleh karena itu, sudah seharusnya menjadi tanggung jawab setiap orang untuk menerima dan mengakui kesehatan mental . Untuk memahami kondisinya, berikut adalah daftar jenis-jenis penyakit jiwa.

â— Gangguan Kecemasan

Pasien yang menderita gangguan kecemasan cenderung menanggapi objek atau situasi tertentu dengan rasa takut dan takut. Terkadang, mereka juga bereaksi terhadap tanda-tanda fisik seperti panik, cemas, detak jantung yang cepat, atau berkeringat. Gejalanya mungkin termasuk kondisi di mana seseorang mungkin menunjukkan ketidakmampuan untuk mengendalikan respons.

â— Gangguan Bipolar

Gangguan bipolar juga disebut sebagai manik depresi yang mengakibatkan fluktuasi suasana hati yang parah. Ini juga membawa perubahan dalam pola tidur, energi, pikiran, dan perilaku. Pasien dengan gangguan bipolar dapat melalui periode yang terlalu bahagia dan terkadang terlalu sedih dan putus asa. Di antara dua peristiwa ini, mereka biasanya merasa normal.

â— Depresi

Dokter mengkategorikan depresi sebagai jenis gangguan mood. Pasien mengalami perasaan kehilangan kesedihan, atau kemarahan yang mengganggu fungsi normal kehidupan. Orang-orang menemukan depresi dengan berbagai cara. Hal ini dapat mengganggu pekerjaan sehari-hari yang mengakibatkan hilangnya produktivitas dan waktu. Dalam beberapa kasus, itu juga mempengaruhi hubungan dan mengarah ke kondisi kesehatan kronis.

â— Gangguan yang Mengganggu

Gejala gangguan yang mengganggu relatif mudah diidentifikasi di antara semua kondisi mental yang hidup berdampingan. Pasien menunjukkan tanda-tanda agresi fisik, amarah, mencuri, dan jenis pertahanan dan perlawanan lainnya. Kondisi mental ini secara signifikan mempengaruhi gaya hidup normal, pekerjaan, sekolah, dan hubungan. Diagnosis dini dan perawatan yang tepat dapat sangat membantu seseorang untuk mengatasi kondisi ini.

â— Gangguan Disosiatif

Gangguan disosiatif tidak memiliki kontinuitas atau hubungan antara ingatan, pikiran, dan tindakan, lingkungan, dan identitas. Biasanya, pasien yang menderita gangguan disosiatif menghilangkan kenyataan aneh dan sehat dan memengaruhi kehidupan sehari-hari mereka. Gangguan disosiatif mengembangkan reaksi terhadap trauma yang mencegah ingatan yang sulit. Identitas alternatif dan amnesia adalah gejala umum dari kondisi mental ini.

â— Gangguan Narkoba

Penyalahgunaan narkoba mempengaruhi otak dan perilaku seseorang, dan pasien tidak dapat mengontrol obat-obatan dan pengobatan adiktif. Zat seperti nikotin, alkohol, dan mariyuana dikategorikan sebagai narkoba. Orang-orang terus menggunakan zat-zat tersebut meskipun menyadari efek sampingnya. Pasien dengan gangguan narkoba harus mencari bantuan medis segera untuk mengatasi kecanduan mereka.

â— Gangguan Makan

Gangguan makan meliputi menjelaskan emosi, perilaku, dan sikap yang menyebabkan perubahan konsumsi makanan dan berat badan. Bulimia nervosa, gangguan makan berlebihan, dan anoreksia nervosa adalah beberapa jenis gangguan makan yang umum. Pasien terutama berfokus pada berat badan, bentuk, dan kebiasaan makan yang pada akhirnya memengaruhi perilaku makan mereka.

â— Gangguan Mood

Gangguan mood, juga dikenal sebagai gangguan afektif, termasuk periode kebahagiaan atau kesedihan yang terus-menerus. Pasien seperti itu sering mengalami fluktuasi kondisi mental mereka. Gangguan mood adalah hasil dari ketidakseimbangan bahan kimia otak.

â— Gangguan Perkembangan Saraf

Disabilitas mencirikan gangguan perkembangan saraf dalam pemrosesan mental anak-anak yang memengaruhi memori, pembelajaran, dan perilaku mereka. Ada berbagai macam gangguan perkembangan saraf di mana anak-anak menunjukkan tanda-tanda defisit tertentu. Dalam beberapa kasus, pasien memerlukan bantuan seumur hidup dengan keterampilan penting untuk hidup mandiri.

â— Gangguan Obsesif Kompulsif (OCD)

Individu yang menderita OCD disibukkan dengan pikiran dan ketakutan yang terus menerus yang mengarahkan mereka untuk melakukan rutinitas atau ritual tertentu. Pikiran-pikiran yang mengganggu disebut sebagai pengamatan, dan pola-polanya disebut paksaan. Pasien sering menyadari bahwa kebiasaan dan keyakinan mereka tidak nyata. Mereka berlatih ini karena mereka menikmatinya.

â— Gangguan Kepribadian

Orang yang memiliki gangguan kepribadian memiliki ciri kepribadian yang intens dan luar biasa yang menyusahkan orang lain. Ini juga menyebabkan masalah dalam hubungan sosial, pekerjaan, dan sekolah. Selain itu, pola pikir dan perilaku individu pada dasarnya berbeda dengan harapan masyarakat.

â— Psikosis

Kondisi psikosis ini melibatkan pemikiran yang berlebihan, di mana korban mungkin menunjukkan gejala kesadaran yang terdistorsi. Gejala psikosis yang paling umum adalah halusinasi dan delusi. Pasien mengalami keyakinan tertentu yang mereka terima sebagai akurat, meskipun ada bukti yang bertentangan.

â— Skizofrenia

Skizofrenia merupakan salah satu jenis gangguan psikotik. Ini adalah salah satu kondisi mental paling parah yang menyebabkan pasien menafsirkan realitas secara tidak normal. Ini dapat mengakibatkan kombinasi delusi, halusinasi, dan pemikiran yang tidak teratur yang pada akhirnya mengganggu fungsi normal kehidupan. Psikosis akhirnya berubah menjadi skizofrenia, menyebabkan pasien memiliki pikiran untuk bunuh diri.

â— Gangguan Tidur

Gangguan tidur mempengaruhi kemampuan untuk mendapatkan tidur yang cukup secara teratur. Ini bisa jadi akibat stres yang berlebihan, perubahan pola tidur, atau masalah kesehatan. Jika masalah berlanjut dan mengganggu kehidupan sehari-hari, maka itu menunjukkan gangguan tidur.

â— Gangguan Stres

Gangguan stres hasil dari mengalami atau menyaksikan peristiwa traumatis. Biasanya gejala mulai terlihat dalam waktu satu bulan setelah peristiwa traumatis dan dapat berlangsung selama sekitar satu bulan. Peristiwa seperti ancaman kematian, ancaman terhadap integritas fisik, kematian, dan cedera parah dapat menyebabkan gangguan stres.

Konseling dan Terapi Pengobatan Penyakit Jiwa

Kemajuan di bidang ilmu kedokteran telah memberikan akses ke beberapa perawatan untuk gangguan mental. Seorang pasien sekarang bisa mendapatkan kesembuhan total dari masalah kesehatan mental dengan perawatan dan terapi yang tepat.

Metodologi pengobatan untuk gangguan kesehatan terutama dari dua jenis –

  • Psikoterapi
  • somatik

Perawatan psikoterapi termasuk psikoterapi oleh individu, keluarga, atau kelompok. Metode lain dari terapi perilaku terdiri dari pelatihan relaksasi, hipnoterapi, atau terapi pemaparan.

Para ahli menyarankan bahwa sebagian besar gangguan kesehatan mental memerlukan pendekatan pengobatan yang melibatkan psikoterapi dan obat-obatan. Individu perlu memahami perbedaan antara sosiopat dan psikopat untuk mendapatkan perawatan yang paling tepat. Misalnya, layanan konseling ‘United We Care’ membimbing kliennya untuk mengelola stres, kecemasan, dan berbagai penyakit mental. Sesi terapi membantu pasien belajar dan mengembangkan keterampilan yang membantu mereka kembali ke kehidupan sehari-hari. Layanan konseling We Care mengenali dan mendiagnosis gangguan jiwa klien untuk mengelola kehidupan sehari-harinya secara efektif.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority