Merasa Bersalah atau Jebakan Bersalah: 8 Tips Penting Mengatasi Rasa Bersalah yang Membebani

April 18, 2024

8 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Merasa Bersalah atau Jebakan Bersalah: 8 Tips Penting Mengatasi Rasa Bersalah yang Membebani

Perkenalan

Apakah Anda merasa kasihan dengan situasi tertentu dalam hidup yang sebenarnya bisa Anda atasi dengan cara yang lebih baik? Kita semua merasa bersalah pada suatu saat dalam hidup kita. Ada situasi-situasi tertentu yang kita semua lalui yang mungkin tidak akan menjadi begitu buruk jika kita menghadapinya dengan cara yang berbeda. Hal itulah yang menempatkan kita dalam “Jebakan Rasa Bersalah”. Dalam artikel ini, mari kita bersama-sama menelusuri apa sebenarnya arti rasa bersalah, bagaimana hal itu dapat memengaruhi Anda, dan bagaimana Anda dapat mengatasi perasaan tersebut.

“Ada dua jenis rasa bersalah: jenis rasa bersalah yang menenggelamkanmu hingga kamu tidak berguna, dan jenis rasa bersalah yang membakar jiwamu menuju tujuan.” – Sabaa Tahir [1]

Apa Arti Merasa Bersalah?

Rasa bersalah adalah emosi yang umum. Kita semua pernah merasa bersalah pada suatu saat dalam hidup kita. Ini adalah emosi di mana kita merasa bahwa kita telah melakukan sesuatu yang salah atau bahwa kita seharusnya melakukan sesuatu yang lebih baik untuk memastikan situasi tidak berubah dari buruk menjadi lebih buruk. Situasi ini bisa sangat kecil atau besar. Pikiran-pikiran ini bisa membuat Anda merasa sangat tidak nyaman [2].

Saat kita mengalami rasa bersalah, sebagian besar kita merasakannya di perut kita. Ini dapat didefinisikan sebagai perasaan penyesalan yang mendalam atas tindakan atau kelambanan Anda. Anda mungkin merasa perlu menghukum diri sendiri atau meminta hukuman dari orang lain.

Rasa bersalah bisa menjadi motivasi, tapi juga bisa menimbulkan keraguan pada diri sendiri, rendahnya harga diri, dan kecemasan. Namun, jika Anda mampu memaafkan diri sendiri dan dimaafkan, Anda bisa membawa perubahan positif dalam kehidupan kita dan orang lain.

Baca lebih lanjut tentang -Merasa Bersalah sepanjang waktu

Apa Penyebab Merasa Bersalah?

Ada banyak faktor yang bisa membuat kita merasa bersalah [3]:

merasa bersalah

  1. Melanggar Standar Moral atau Etika Pribadi: Ketika Anda mengalami suatu peristiwa di mana Anda harus melanggar moral atau prinsip Anda, Anda mungkin akan merasa bersalah. Misalnya saja dalam epos Mahabharata, Bima merasa bersalah karena melanggar aturan pertarungan gada saat bertarung melawan Duryodhana. Rasa bersalahnya adalah melanggar moral pribadi Bheem.
  2. Menyakiti Orang Lain: Anda mungkin merasa bersalah jika menyebabkan kerugian pada orang lain. Itu mungkin disengaja atau tidak disengaja. Misalnya, Anda minum sedikit dan pulang ke rumah sambil berpikir tidak akan ada orang di jalan. Dan, jika Anda mengalami kecelakaan dan orang lain terluka parah atau meninggal, Anda mungkin terjebak dalam perangkap rasa bersalah.
  3. Gagal Memenuhi Harapan: Jadi, katakanlah, setelah usia tertentu, orang tua Anda mungkin mengharapkan Anda berkontribusi pada rumah dan keluarga. Jika Anda tidak mampu memenuhi harapan tersebut, Anda mungkin merasa bersalah karenanya.
  4. Melanggar Norma atau Aturan Sosial: Sebagai contoh saja, merokok dan minum alkohol mungkin merupakan hal-hal yang melanggar aturan dan norma masyarakat tertentu. Jadi jika Anda merokok atau minum minuman keras, Anda mungkin merasa bersalah.
  5. Mengkhianati Kepercayaan Seseorang: Jika secara kebetulan Anda merusak kepercayaan seseorang, Anda juga bisa merasa bersalah. Misalnya, teman Anda memercayai Anda dengan detail tentang keluarganya, dan Anda memberi tahu semua orang di grup tentang hal itu.
  6. Rasa Bersalah Orang yang Selamat: Jika Anda selamat dari peristiwa traumatis dalam hidup Anda dan orang lain di sekitar Anda tidak, Anda mungkin merasa bersalah karena masih hidup. Misalnya, banyak veteran perang yang merasa bersalah karena selamat dari perang, sedangkan sahabat mereka tidak. Rasa bersalahnya bisa semakin dalam jika teman tersebut memiliki anggota keluarga yang bergantung pada temannya.
  7. Rasa Bersalah Orang Tua: Orang tua mungkin selamanya merasa bersalah karena tidak mampu menafkahi anak-anak mereka. Misalnya, mungkin anak Anda sedang tidak sehat dan Anda harus berangkat kerja karena ada rapat penting. Memilih antara anak Anda dan pekerjaan Anda dapat membuat Anda merasa sangat bersalah.

Apa Dampak Merasa Bersalah?

Jika Anda merasa bersalah, maka hal itu dapat memengaruhi kesehatan mental, emosional, dan fisik Anda [4] [5]:

  1. Anda mungkin merasa stres dan cemas , khususnya tentang konsekuensi tindakan Anda terhadap diri Anda dan orang lain.
  2. Anda mungkin merasakan gejala depresi , khususnya jika Anda tidak dapat memperbaiki situasi yang Anda alami. Anda bahkan mungkin menghindari hal-hal yang biasanya Anda sukai.
  3. Anda mungkin mulai merasa tidak enak dengan situasi yang ada, yang dapat memengaruhi rasa harga diri Anda. Anda mungkin merasa tidak pantas mendapatkan sesuatu yang baik.
  4. Anda mungkin merasa sulit mengambil keputusan karena khawatir akan melakukan kesalahan lagi.
  5. Anda mungkin merasa sulit memercayai diri sendiri saat berada di dekat orang lain atau merasa bahwa Anda tidak pantas mendapatkan cinta dan dukungan yang Anda dapatkan. Bisa juga karena Anda tidak bisa mempercayai orang lain.
  6. Anda mungkin melakukan perilaku menyakiti diri sendiri , yaitu dengan sengaja melakukan hal-hal yang dapat merugikan Anda, seperti melukai diri sendiri.

Harus dibaca – Pengampunan

Bagaimana Cara Mengatasi Perasaan Bersalah?

Anda mungkin merasa bahwa jika Anda melakukan kesalahan, tidak ada jalan untuk kembali dan Anda harus hidup dengan rasa bersalah ini. Namun, ada beberapa strategi yang dapat membantu Anda mengatasi perasaan bersalah ini dengan lebih baik [6] [7]:

Merasa bersalah

  1. Akui Dan Terima Rasa Bersalahnya: Hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah Anda melakukan kesalahan dan merasa bersalah. Jika Anda menolak menerima kesalahan tersebut, maka mungkin saja perasaan tersebut bisa meletus seperti gunung berapi pada suatu saat yang mungkin akan sulit bagi Anda untuk mengelolanya. Misalnya, dalam film ‘Pernikahan Sahabatku’, Julliane selamanya merasa bersalah karena tidak memberi tahu sahabatnya bahwa dia mencintainya. Dan ketika dia melakukannya, pertunangannya hampir putus. Itu semakin menambah rasa bersalahnya.
  2. Ambil Tanggung Jawab: Setiap orang membuat kesalahan. Bagaimanapun, kita adalah manusia. Jadi, jika Anda melakukan kesalahan atau melakukan sesuatu yang mungkin tidak seharusnya Anda lakukan, ambillah tanggung jawab dan cobalah memperbaikinya. Misalnya, saya pernah melakukan kesalahan di tempat kerja saya. Namun saya mengambil tanggung jawab dan berusaha memperbaiki segalanya dalam waktu sesingkat mungkin.
  3. Praktikkan Welas Asih: Ketika kita melakukan sesuatu yang salah, satu hal yang kita lakukan adalah terus menyalahkan diri sendiri karenanya. Jadi, penting untuk mempraktikkan kebaikan dan kasih sayang terhadap diri sendiri. Jika Anda memaafkan diri sendiri terlebih dahulu, maka hanya Anda yang benar-benar bisa memperbaiki keadaan dengan baik dan meminta maaf kepada orang lain. Jika Anda bersedia memperbaiki situasi atau mengambil tanggung jawab, maka Anda tidak melakukan apa yang Anda lakukan; ingat itu.
  4. Praktikkan Welas Asih: Ketika kita melakukan sesuatu yang salah, satu hal yang kita lakukan adalah terus menyalahkan diri sendiri karenanya. Jadi, penting untuk mempraktikkan kebaikan dan kasih sayang terhadap diri sendiri. Jika Anda memaafkan diri sendiri terlebih dahulu, maka hanya Anda yang benar-benar bisa memperbaiki keadaan dengan baik dan meminta maaf kepada orang lain. Jika Anda bersedia memperbaiki situasi atau mengambil tanggung jawab, maka Anda tidak melakukan apa yang Anda lakukan; ingat itu.
  5. Belajar dari Pengalaman: Nenek saya selalu mengatakan bahwa jika Anda melakukan kesalahan, jangan lakukan apa pun atau pelajari apa yang tidak boleh dilakukan. Jadi, apapun kesalahan yang Anda lakukan, belajarlah darinya dan bertumbuhlah darinya. Dengan begitu, Anda bisa berusaha untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama dan mengambil pilihan yang lebih baik di kemudian hari.
  6. Mencari Pengampunan: Seperti yang saya katakan, jika Anda sudah memaafkan diri sendiri, Anda bisa meminta maaf kepada orang yang terluka karena kesalahan Anda, jika memungkinkan. Dengan begitu, Anda bisa menghilangkan rasa bersalah dan berusaha membangun hubungan yang lebih baik.
  7. Terlibat Dalam Perawatan Diri: Anda harus memastikan bahwa untuk memperbaiki kesalahan, Anda mulai mengabaikan diri sendiri. Saya menyarankan agar Anda melakukan beberapa bentuk perawatan diri, seperti berolahraga, bermeditasi, menghabiskan waktu bersama orang-orang terkasih, dll.
  8. Carilah Bantuan Profesional: Ada saatnya Anda tidak mampu mengendalikan perasaan bersalah Anda. Dalam situasi seperti ini, Anda bisa mendapatkan bantuan dari psikolog atau konselor. Anda tidak harus menangani semuanya sendiri. Para profesional ini dapat membantu Anda mengatasi masalah dengan lebih baik dan membantu Anda memahami mengapa kesalahan tersebut menyebabkan tingkat rasa bersalah yang begitu tinggi.

Kesimpulan

Kita semua merasa bersalah pada suatu saat dalam hidup kita. Namun, terkadang, perasaan bersalah tersebut bisa membuat kita terpaku pada waktu. Meski hari dan tahun bisa berlalu, secara mental kita mungkin terjebak dalam situasi di mana kita melakukan kesalahan. Entah Anda melakukan sesuatu secara sengaja atau tidak, jika Anda merasa bersalah, itu berarti Anda menyesali apa yang Anda lakukan atau tidak lakukan. Jadi terimalah itu dan cobalah bergerak maju. Mulailah dengan memaafkan diri sendiri dan kemudian cobalah menyelesaikan situasi tersebut jika Anda bisa sehingga Anda dapat menjalani hidup yang lebih bermakna.

Jika Anda merasa bersalah dan mencari solusi, Anda dapat menghubungi konselor ahli kami atau menjelajahi lebih banyak konten di United We Care! Di United We Care, tim ahli kesehatan dan kesehatan mental akan memandu Anda dengan metode terbaik untuk kesejahteraan.

Referensi

[1] “Kutipan dari An Ember in the Ashes.” https://www.goodreads.com/quotes/6644111-there-are-two-kinds-of-guilt-the-kind-that-drowns#:~:text=There%20are%20two%20kinds%20of%20guilt %3A%20the%20kind%20that%20drowns,fires%20your%20soul%20to%20tujuan [2] “Terapi untuk Rasa Bersalah,” Terapi untuk Rasa Bersalah , 15 September 2009. https://www.goodtherapy.org/learn -tentang-terapi/masalah/rasa bersalah [3] “Rasa Bersalah Korban: Gejala, Penyebab, Tip Mengatasi, dan Banyak Lagi,” Rasa Bersalah Korban: Gejala, Penyebab, Tip Mengatasi, dan Lainnya . https://www.healthline.com/health/mental-health/survivors-guilt [4] “Self-Distancing: Teori, Penelitian, dan Arah Saat Ini,” Self-Distancing: Teori, Penelitian, dan Arah Saat Ini – ScienceDirect , 28 Desember 2016. https://www.sciencedirect.com/science/article/abs/pii/S0065260116300338 [5] “Rasa Bersalah,” Psychology Today , 01 Maret 2023. https://www.psychologytoday.com /us/basics/guilt [6] “https://www.apa.org/topics/forgiveness.” https://www.apa.org/topics/forgiveness [7] “Terapi untuk Rasa Bersalah,” Terapi untuk Rasa Bersalah , 15 September 2009. https://www.goodtherapy.org/learn-about-therapy/issues/ rasa bersalah/pengobatan

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority