Menopause: Memahami Dan Mengelola Transisi

April 22, 2024

9 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Menopause: Memahami Dan Mengelola Transisi

Perkenalan

Apakah Anda seorang wanita yang sedang mengalami perubahan hormonal? Apakah Anda berusia di atas 45 tahun? Ada kemungkinan Anda sedang bergerak menuju fase transisi sebagai seorang wanita, saat Anda telah mencapai akhir masa reproduksi. Fase ini bisa jadi sangat sulit bagi sebagian wanita. Jadi, penting untuk mengetahui semua fakta dengan benar dan mengetahui apa yang dapat Anda lakukan untuk membuat perjalanan Anda semulus mungkin. Melalui artikel ini, izinkan saya membantu Anda memahami fase ini dan bagaimana Anda dapat mengatasi tantangan apa pun yang sedang atau mungkin Anda hadapi.

“Itu adalah momen yang mengubah hidup. Saya memasuki usia empat puluhan dan memasuki masa menopause total, dan saya tidak siap.” – Beverly Johnson [1]

Apa itu Menopause?

Ketika saya memikirkan tentang menopause, salah satu karakter utama yang terlintas di benak saya adalah Samantha Jones dari film ‘Sex and the City 2.’ Seluruh anggota geng pergi ke Abu Dhabi, dan Samantha mulai kepanasan. Ia bahkan tidak memiliki obat-obatan alami yang dirancang khusus untuknya agar perjalanan menopause bisa lancar tanpa ia harus menghadapi dampak hormon atau kehilangan gairah seksual. Karena hal itu tidak terjadi, seluruh perjalanan menjadi berantakan baginya, dia berkeringat, rewel, dan murung.

Setiap wanita harus mengalami menopause antara usia 45 dan 55 tahun. Ini menandai berakhirnya tahun reproduksi Anda, dan Anda menghentikan periode menstruasi Anda.

Menopause terjadi dalam tiga tahap:

  • Perimenopause mengacu pada fase transisi sebelum menopause ketika kadar hormon Anda berfluktuasi.
  • Menopause adalah tidak adanya periode menstruasi selama 12 bulan berturut-turut.
  • Pascamenopause mengikuti menopause, ketika gejala menopause Anda mungkin berangsur-angsur berkurang, namun kesehatan jangka panjang tetap harus dijaga.

Apa Gejala Menopause?

Jika Anda sedang mengalami menopause, perhatikan terus gejala-gejala berikut yang mungkin Anda alami akibat perubahan hormonal [3]:

  1. Anda mungkin menghadapi hot flashes , yaitu perasaan hangat yang tiba-tiba dan keringat berlebih. Biasanya, Anda merasakannya di wajah dan leher Anda.
  2. Anda mungkin banyak berkeringat di malam hari , yang dapat menyebabkan masalah tidur.
  3. Anda mungkin merasa lebih mudah tersinggung dan sensitif secara emosional. Bahkan dapat menambah depresi dan kecemasan.
  4. Anda mungkin menyadari bahwa vagina Anda menjadi kering , dan hal itu dapat menyebabkan ketidaknyamanan atau nyeri saat berhubungan seks.
  5. Anda mungkin mengalami sulit tidur pada malam hari atau sulit tidur. Pada dasarnya, Anda mungkin menghadapi gejala insomnia .
  6. Anda mungkin ingin melakukan aktivitas seksual apa pun karena berkurangnya gairah seks (libido), atau Anda mungkin tidak menyukai apa yang Anda sukai sebelumnya dalam hal seks.
  7. Anda mungkin mulai menambah berat badan di sekitar pinggang dan perut.
  8. Anda mungkin sering ingin buang air kecil dan lebih cepat terkena infeksi saluran kemih .

Apa Penyebab Menopause?

Menopause terjadi karena perubahan alami pada sistem reproduksi Anda. Namun berikut beberapa penyebab umum menopause [4]:

Apa Penyebab Menopause?

  1. Penuaan Ovarium: Jadi setiap anak perempuan dilahirkan dengan sel telur di indung telurnya. Seiring bertambahnya usia, kuantitas dan kualitas sel telur mulai menurun. Selain itu, indung telur Anda menjadi kurang responsif terhadap sinyal hormonal dari otak Anda. Jadi Anda mulai memproduksi lebih sedikit estrogen dan progesteron, yang merupakan hormon penting agar sistem reproduksi Anda aktif.
  2. Penipisan Folikular: Ovarium Anda mengandung folikel yang merawat sel telur yang belum matang. Seiring bertambahnya usia, folikel juga mulai mengecil, dan folikel yang ada juga berhenti merespons hormon. Pada akhirnya, tidak akan ada lagi folikel berkualitas baik yang tersisa, dan Anda akan berhenti berovulasi.
  3. Perubahan Hormon: Ketika ovarium Anda berhenti merespons dan berfungsi dengan baik, produksi hormon Anda juga mulai menurun. Ada dua hormon penting yang membantu produksi sel telur dan menjaga kesehatan ovarium – estrogen dan progesteron. Ketika hormon-hormon ini tidak diproduksi dalam jumlah yang tepat, gejala menopause mulai muncul.
  4. Faktor Genetik dan Lingkungan: Gen Anda mungkin memainkan peran besar dalam menentukan kapan menopause Anda akan dimulai. Selain itu, Anda mungkin tinggal dan bekerja di lingkungan yang beracun. Hal ini dapat berdampak langsung pada penuaan ovarium dan mendorong tubuh Anda menuju menopause.

Apa Komplikasi Fisik dan Emosional Akibat Menopause?

Tahukah Anda bahwa ketika Anda mengalami menopause, kesehatan fisik dan emosional Anda bisa terkena dampak drastis? Inilah yang dapat Anda hadapi [2] [5]:

Apa Komplikasi Fisik dan Emosional Akibat Menopause?

  1. Osteoporosis: Ketika kadar estrogen Anda mulai turun, kepadatan tulang Anda mulai menurun. Artinya, tulang Anda akan menjadi lebih rapuh, sehingga meningkatkan risiko osteoporosis dan patah tulang di kemudian hari.
  2. Penyakit Kardiovaskular: Jantung Anda bisa menerima gejala menopause dengan buruk. Berkeringat terus-menerus, jantung berdebar-debar, dan sulit tidur dapat meningkatkan risiko penyakit jantung, tekanan darah tinggi, dan kadar kolesterol tinggi.
  3. Gangguan Suasana Hati: Hormon membantu menyeimbangkan dan mengatur suasana hati Anda. Jadi, ketika hormon Anda tidak seimbang selama menopause, suasana hati Anda pasti akan naik turun. Anda bahkan mungkin menjadi lebih rentan terhadap depresi dan kecemasan.
  4. Disfungsi Seksual: Anda mungkin mulai mengamati bahwa vagina Anda menjadi kering (kekeringan vagina) karena perubahan hormonal. Oleh karena itu, Anda mungkin akan kesulitan merasakan hasrat atau kepuasan seksual apa pun saat berhubungan seks.
  5. Gangguan Tidur: Anda mungkin sering mengalami gangguan tidur seperti susah tidur, berkeringat di malam hari, gangguan tidur, dll. Hal ini dapat menyebabkan Anda merasa lelah dan kesal di siang hari.
  6. Masalah Saluran Kemih: Penurunan estrogen dapat menyebabkan perubahan pada saluran kemih. Anda mungkin memperhatikan bahwa Anda harus menggunakan kamar kecil lebih sering untuk buang air kecil dan bahkan menyebabkan lebih banyak infeksi saluran kemih.

Bagaimana Cara Mengatasi Gejala Menopause?

Meskipun menopause adalah peristiwa alami dalam kehidupan seorang wanita, Anda tidak harus menanggung perjuangan yang menyertainya. Inilah yang dapat Anda lakukan untuk mengatasi gejalanya [6]:

  1. Terapi Hormon: Dokter kandungan Anda dapat menyarankan terapi hormon yang secara efektif dapat mengurangi gejala menopause. Dalam hal ini, dokter Anda mungkin menyarankan agar Anda meminum pil atau suntikan estrogen saja atau kombinasi estrogen dan progesteron.
  2. Perubahan Gaya Hidup: Anda dapat menambahkan olahraga dan makan makanan sehat yang terdiri dari buah-buahan, sayuran, biji-bijian, dll., ke dalam rutinitas harian Anda. Dengan begitu, Anda bisa menjaga berat badan dan menghindari kenaikan berat badan, perubahan suasana hati, atau risiko terkait jantung selama menopause.
  3. Terapi Non-Hormon: Ada obat-obatan tertentu yang dapat diberikan oleh dokter Anda yang tidak berbasis hormon. Obat-obatan ini secara alami dapat membantu Anda mengurangi efek dan gejala menopause. Faktanya, mereka juga dapat membantu Anda menurunkan tingkat stres sehingga Anda tidak perlu khawatir lagi. Anda bahkan dapat meminta beberapa vitamin yang diresepkan untuk membantu mengatasi gejalanya.
  4. Pelumas dan Pelembab Vagina: Anda bisa mendapatkan pelumas dan pelembab vagina dari apotek setempat. Ini dapat membantu meringankan kekeringan dan ketidaknyamanan pada vagina saat berhubungan seksual.
  5. Teknik Pengurangan Stres: Salah satu cara terbaik untuk mengelola menopause adalah dengan mempraktikkan teknik manajemen stres. Anda dapat menerapkan meditasi, pengendalian pernapasan, yoga, dll., ke dalam hidup dan kehidupan sehari-hari Anda agar tidak menjadi stres berlebihan.

Pelajari lebih lanjut tentang- Risiko tinggi mengalami depresi pada wanita

Bagaimana Mendukung Wanita Menghadapi Menopause?

Bagi sebagian wanita, masa menopause bisa jadi sangat sulit. Mereka mungkin membutuhkan banyak dukungan dari teman, keluarga, dan kolega. Inilah yang dapat Anda lakukan untuk membantu [7]

Bagaimana Mendukung Wanita Menghadapi Menopause?

  1. Pendidikan dan Kesadaran: Ada banyak mitos dan kesalahpahaman seputar menopause. Jadi sebagai langkah awal untuk mendukung wanita selama menopause, Anda dapat menyebarkan kesadaran dan mengedukasi orang-orang di sekitar Anda tentang gejala, kemungkinan komplikasi, dan bagaimana mereka dapat membantu mengelolanya.
  2. Dukungan Emosional: Kebanyakan wanita tidak merasa didengarkan selama menopause. Hal itu sendiri dapat menambah sifat mudah marah mereka. Jadi, tawarkan mereka empati, mendengarkan secara aktif, dan ciptakan ruang aman untuk diskusi terbuka. Yakinkan mereka bahwa Anda ada untuk mereka.
  3. Akses Layanan Kesehatan: Jika Anda mengetahui bahwa seorang wanita di sekitar Anda sedang mengalami menopause, pastikan mereka melakukan pemeriksaan rutin ke dokter. Mereka dapat mendiskusikan gejala, kekhawatiran, dan kemungkinan pilihan pengobatan.
  4. Panduan Gaya Hidup: Anda dapat membimbing wanita dalam hidup Anda untuk memilih gaya hidup sehat. Anda dapat mendorong mereka untuk makan sehat dan berolahraga secara teratur. Mungkin saja jika Anda ikut serta, mereka akan lebih termotivasi untuk mengikuti rutinitas yang sehat.
  5. Dukungan di Tempat Kerja: Jika Anda seorang bos, buatlah kebijakan kerja tertentu untuk karyawan wanita Anda yang menghadapi menopause. Anda dapat memperkenalkan jadwal yang fleksibel, pengatur suhu, dan privasi untuk mengelola gejala. Selain itu, izinkan mereka terbuka kepada Anda dan rekan kerja di sekitar Anda tanpa merasa dihakimi atau direndahkan.
  6. Program Komunitas: Anda dapat membantu perempuan berpartisipasi dalam program berbasis komunitas yang menawarkan pendidikan, kelompok dukungan, dan sumber daya bagi perempuan yang mengalami menopause. Dengan begitu, Anda dapat memastikan masyarakat sadar dan mendapatkan dukungan yang dibutuhkan, baik sebagai wanita yang sedang mengalami menopause maupun berada di dekat wanita yang sedang menghadapi menopause.

Baca lebih lanjut tentang- Tantangan emosional selama menopause

Kesimpulan

Sebagai wanita, kita semua pasti mengalami menopause pada suatu waktu. Meskipun tidak setiap wanita akan mengalami gejala-gejala berat dan efek samping menopause, penting untuk mewaspadai dan melakukan pemeriksaan rutin untuk memastikan Anda berada dalam kondisi kesehatan terbaik. Untuk itu, Anda bahkan bisa mulai berolahraga dan makan sehat. Ambil bantuan apa pun yang Anda perlukan untuk mengatasi perubahan suasana hati, kekeringan vagina, dll. Kelilingi diri Anda dengan orang-orang yang memahami Anda. Mereka benar-benar dapat membuat perjalanan Anda lebih lancar. Jangan khawatir! Seperti semua tantangan lain yang mungkin ditimpakan dalam hidup kepada Anda, Anda juga akan melewati tantangan ini.

Untuk memahami dan menangani menopause dengan lebih baik, hubungi konselor ahli kami atau jelajahi lebih banyak konten di United We Care! Di United We Care, tim ahli kesehatan dan kesehatan mental akan memandu Anda dengan metode terbaik untuk kesejahteraan Anda.

Referensi

[1] “Beverly Johnson tentang ‘Menopause Penuh’ pada usia 47: ‘Anda Lembab di Semua Tempat yang Salah,’” Peoplemag , 07 November 2022. https://people.com/health/beverly-johnson -47-histerektomi-menopause-series/ [2] “Menopause – Gejala dan Penyebab,” Mayo Clinic , 25 Mei 2023. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/menopause/symptoms-causes/syc- 20353397 [3] “Gejala dan pereda menopause | Kantor Kesehatan Wanita,” Gejala dan Bantuan Menopause | Kantor Kesehatan Wanita , 22 Februari 2021. https://www.womenshealth.gov/menopause/menopause-symptoms-and-relief [4] N. Santoro, “Perimenopause: From Research to Practice,” Jurnal Kesehatan Wanita , jilid. 25, tidak. 4, hlm. 332–339, April 2016, doi: 10.1089/jwh.2015.5556. [5] T.Muka dkk. , “Hubungan Usia Saat Awal Menopause dan Waktu Sejak Awal Menopause Dengan Hasil Kardiovaskular, Sifat Vaskular Menengah, dan Semua Penyebab Kematian,” JAMA Cardiology , vol. 1, tidak. 7, hal. 767, Oktober 2016, doi: 10.1001/jamacardio.2016.2415. [6] “Apa Itu Menopause?”, National Institute on Aging , 30 September 2021. https://www.nia.nih.gov/health/what-menopause [7] SE Looby, “Kapan kelompok yang paling rentan , lebih rentan terhadap perubahan kognitif selama transisi menopause?,” Menopause , vol. 28, tidak. 4, hlm. 352–353, Februari 2021, doi: 10.1097/gme.0000000000001748.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority